7 Alasan Kenapa BBM Ditinggalkan Penggunanya

Aplikasi BBM atau Blackberry Messenger yang dulu pernah sangat populer, kini mulai ditinggalkan penggunanya. Jika dulu merupakan aplikasi wajib pesan instan di smartphone, makin kesini BBM mulai sepi.

Alasan Kenapa BBM Ditinggalkan Penggunanya

BBM yang awalnya hanya tersedia di perangkat Blackberry itu, nyatanya tidak bisa mempertahankan kepopuleran sebagai aplikasi pesan instan terbaik. Terlebih semakin diminatinya aplikasi sejenis seperti Whatsapp, Line, Telegram dan aplikasi lainnya. Klo boleh jujur, saat ini BBM kalah dengan Whatsapp dan aplikasi sejenisnya yang lebih diminati para pengguna smartphone zaman now. Mengapa BBM ditinggalkan?

Alasan BBM Ditinggalkan Penggunanya

Dalam tulisan ini gue mau bahas alasan-alasan kenapa BBM ditinggalkan penggunanya dari pengalaman dan pengamatan pribadi. Okedeh, langsung aja gue bahas alasan kenapa Blackberry Messenger mulai ditinggalkan para penggunanya. Silahkan dibaca sampai akhir!

1. BBM Terlalu Banyak Iklan

Makin kesini, iklan di BBM semakin menggila aja. Penempatan iklan yang tidak strategis plus terlalu banyak dan memenuhi feeds BBM sehingga menutupi status yang dibuat oleh kontak-kontak BBM.

Padahal yang dicari kebanyakan pengguna smartphone saat ini adalah aplikasi yang nyaman, ringan dan tentunya tidak banyak iklan. Contoh aja Whatsapp dan Telegram yang sangat simpel dan sampai saat ini tidak ada iklan sama sekali.

Menurut gue, ini merupakan blunder bagi BBM. Ditengah aplikasi pesaing yang tidak ada iklan dan simpel. BBM malah sebaliknya dengan memberikan iklan kepada para penggunanya.

2. Kontak BBM Rumit

Mungkin jika dulu "invite pin gue dong?!" adalah sesuatu hal yang menyenangkan. Namun, saat ini merupakan hal yang ribet dan gak efisien sama sekali. Kan udah gue bilang, di zaman now ini semua orang maunya itu simpel dan gak ribet.

Hal ini berbeda dengan Whatsapp, Line dan aplikasi sejenisnya yang langsung menyinkronkan kontak HP ke kontak WhatsApp atau Line. Jadi gak perlu lagi deh invite atau semacamnya. Lebih mudah dan gampang intinya.

3. Broadcast Jual Beli di BBM

Sebelum gue bener-bener menghapus BBM dari HP Xiaomi Redmi Note 4. Isi pesan masuk gue sebagian besar broadcast jual beli. Bosen gak tuh tiap hari ada yang broadcast jual beli, sangat gak nyaman.

Dari pengamatan gue, broadcast jual beli semakin menggila ketika BBM tidak ekslusif lagi. Keputusan menjual BBM ke Android memang berdampak pada pengguna yang semakin banyak. Namun, semakin banyak penggunanya tentu akan dimanfaatkan para penjual online yang melakukan promosi via broadcast. Akhirnya sampe dititik dimana pesan jual beli semakin banyak dibandingkan pesan lainnya.

Baca Juga: Alasan Gue Masih Menggunakan BBM

4. Kecepatan Pengiriman Pesan Lambat

Gue ngerasain banget saat sinyal internet sedang lemah. Untuk pengiriman pesan menggunakan BBM terasa lambat dan lama terkirimnya. Apalagi klo kirim foto dan video. Apa ini di HP gue aja? 

Rasanya HP gue baik-baik aja deh. Soalnya pas pake Telegram dan Whatsapp. Gue masih bisa chatingan walaupun sinyal internet lagi lemah. Bukan sekali dua kali gue alami, tapi cukup sering gue mengalami hal seperti ini.

5. BBM Makin Berat Saat Digunakan

Hal yang membuat BBM ditinggalkan penggunanya selanjutnya yaitu aplikasi ini semakin berat saat digunakan. Entah itu dalam mengirim pesan, mengirim gambar, memuat ulang feeds, dan lain sebagainya. Mungkin ini dikarenakan semakin banyaknya fitur yang tersedia di BBM.

Selain itu, update aplikasi BBM terbaru malah membuat BBM semakin eror saat digunakan. Parahnya lagi, sering keluar sendiri saat asyik sedang chatingan. Sangat menjengkelkan!

6. BBM Rentan Terjadi Penipuan

Lo pasti pernah kan di invite orang gak dikenal? Gue dan temen-temen cukup sering dapet invite dari orang gak dikenal.

Jangan asal terima invite BBM tidak dikenal itu. Bisa aja, merupakan akun yang gak bertanggung jawab. Selain broadcast jual beli, broadcast hoax juga sering banget muncul di BBM. Baik itu dari temen sendiri maupun dari orang yang gak dikenal yang gak sengaja gue terima invitenya.

7. Aplikasi Sejenis yang Lebih Nyaman

Jika dulu kebanyakan orang menggunakan BBM sebagai alat komunikasi utama. Kini telah berubah setelah Whatsapp, Line, Telegram dan aplikasi sejenisnya bermunculan dengan berbagai keunggulan.

Bahkan dari lingkup temen gue aja. Whatsapp dan Line yang paling mendominasi untuk berkomunikasi. Rata-rata temen gue pindah ke WA dan Line dengan berbagai alasan, tapi aplikasi simpel, ringan dan nyaman saat digunakan adalah alasan terkuat kenapa penguna BBM pindak ke Wa, Line dan aplikasi sejenisnya.

* * *
Jujur, agak sedih sih melihat BBM mulai sepi dan ditinggalkan penggunanya. Terlebih gue punya banyak kenangan yang indah bersama BBM. Hehe

Selain itu, BBM yang seharusnya menjadi kebanggan rakyat Indonesia karena sudah dimiliki oleh Perusahaan asal indonesia: Emtek Group malah menjadi aplikasi yang mulai ditinggalkan.

Tapi jika BBM berbenah, gue masih yakin BBM masih bisa diterima para pengguna smartphone. Mari kita lihat nasib BBM 2018 hingga penghujung akhir. Apakah melakukan perubahan atau stagnan seperti ini. Lalu bagaimana nasib BBM 2019? Mari kita tunggu saja.

Demikianlah tulisan gue tentang alasan kenapa BBM ditinggalkan penggunanya. Sekian dan terimakasih!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel