Sebab PNS adalah Simbol Kesuksesan Orang Indonesia

Beberapa minggu ini hampir semua temen-temen gue bahas tentang CPNSSebagai simbol kesuksesan sudah tentu masyarakat Indonesia berbondong-bondong menyambut CPNS dengan gegap gempita. 

Bahkan mungkin, hampir semua lapisan masyarakat Indonesia mendambakan menjadi PNS. Terutama bagi para orang tua, yang pengen anaknya bisa menjadi PNS, minimal klo anaknya gak bisa jadi PNS, menantu pun boleh. Gak neko-neko emang orang Indonesia, simpel tapi pas ten banget.

Klo kata orang-orang sih, PNS itu masuk dalam kategori menantu idaman mertua. Mau muka lo gak memenuhi standar layak orang Indonesia aja, udah pasti di acc mertua deh. Percayalah! Hehe


Misal ya, ini misal loh ya, lo lagi di interview orang tua pacar lo.


"Kamu mau lamar anak saya? Kerjaan kamu apa?" Tanya calon mertua.

"Cuma punya usaha konter hp aja, pak". Jawab gue sambil mengecilkan suara dan menundukkan pandangan ke kaki calon mertua yang bau.
"....." Muka calon mertua mengerutkan dahi. "Dasar anak henpon cina!" Gerutunya dalam hati.

Coba klo PNS, mungkin begini jadinya.


"Kamu mau lamar anak saya? Kerjaan kamu apa?" Tanya calon mertua

"SAYA PNS, PAK!" Jawab gue dengan penuh ketegasan dan membusungkan dada.
"Mantap jiwa kamu nak. Kapan jadi kamu siap menikah dengan anak Om?" Muka calon mertua yang penuh kebahagiaan kayak abis lebaran campur agustusan campur ulang tahun. Bahagia!

Begitulah yang bisa gue ilustrasikan. Gue gak pernah ngalamin sih, gue aja belum berani lamar pacar gue. Hahaha..

Tapi dari yang gue denger sih kek gitu, ya obrolan temen-temen kampus juga gitu. Padahal klo dari penghasilan, bisnis konter hp itu bisa lebih besar, tapi dari pandangan orang ya gitu, lebih kece dan bangga klo kerja kantoran, apalagi PNS. Seperti judulnya, sebab PNS adalah simbol kesuksesan orang Indonesia. :)

[Baca Juga: 4 Hal Yang Bikin Gue Yakin Orang Indonesia Itu Luar Biasa!]


Oke lanjut.

Ditengah kebahagiaan bukaan CPNS 2017 besar-besaran. Gue gak daftar, bukan karena sok udah nyaman kerja di level ini (Kembali gue ingetin, PNS adalah simbol kesuksesan :D) Memang ada begitu banyak lowongan yang disediakan, tapi untuk lulusan seperti gue, ya maksud gue untuk lulusan pendidikan? Ah sial. Lagi-lagi hanya butiran debu dalam kepingan gelas-gelas kaca lab sekolah yang gak pernah dibersihin, cuma untuk pajangan doang. Halah! Ngomong opo toh. Maksud gue cuma beberapa aja untuk lulusan pendidikan, itupun bukan guru. Sial!

Tapi... Tapi... Bagi gue sih, jadi Guru dan PNS bukanlah prioritas utama, toh gue setelah lulus belum pernah sekalipun jadi guru beneran. Maksudnya, gue belum pernah sekalipun daftar jadi guru, baik itu di sekolah maupun bimbel. Bisa dibilang gue ini lulusan yang murtad. Maafkan daku wahai bapak dan ibu dosen. :D


Ya, gue langsung daftar di perusahaan-perusahaan aja. Imbasnya, tentu aja hampir satu tahun terlunta-lunta gak jelas dengan masa depan. Dititik itu, gue juga tetep idealis. Bukan idealis ala mahasiswa yang koar-koar masalah keadilan, lebih tepatnya idealis menjadi manusia yang pengen lebih baik kedepannya. Maksudnya, ya gue tetep sombong dan milih-milih kerjaan. Ya, inilah faktanya fenomena pengangguran terdidik Indonesia. Bukan cuma gue, tapi ribuan atau bahkan ratusan ribu pengangguran terdidik lainnya sama kayak gue.


Baca Juga: Sisi Positif Pengangguran


Dulu gue sempet mikir, wajar aja sih gue nganggur lama (Cuma menenangkan diri :D). Lah wong kuliah jurusan pendidikan yang arahnya ke guru atau bidang pendidikan. Eh malah kerja di luar pendidikan. Udah pasti sering banget gugur pas seleksi berkas. Mungkin dikira HRD perusahaan, ini salah kirim. Yowes, langsung dibuang aja deh berkas gue ke kotak sampah. Mungkin loh, mungkin. Hehe


Tapi gue gak patah semangat, gue tetep aja terus masukin lamaran, interview, tes dan akhirnya gagal lagi dan coba lagi. Gak lupa gue berdoa untuk dikasih yang terbaik. Entah gue sombong juga kali ya, gue daftar emang yang menurut gue klo gue keterima, kerjaan itu yang bisa buat menghidupi gue kelak kedepannya. Pokoknya yang punya masa depan yang cerah, secerah muka Raisa abis nikah sama Bang Hamish. Ehehe #TapiTetepSyantiqueIsyana #TimIsyana :D

Waktu itu, gue gak nganggur-nganggur banget sih, selain mengisi waktu dengan menulis di blog ini, maen COC (Era Mobile Legends belum menyerbu Indonesia), gue juga sempat jualan online. Ya untungnya lumayan sih, tapi karena beberapa hal dan sebab gue tutup. 


[Baca Juga: 3 Hero Paling Kuat dan Mematikan di Mobile Legends. MOBA Kok Analog?]


Fiuh. Setelah setelah hampir 1 tahun menganggur gak jelas, gue akhirnya bisa bekerja di salah satu perusahaan swasta. Doa gue dan kedua orang tua gue terkabul. Gue bersyukur bisa kerja disini, sampe hari ini. Alhamdulillah. :)


Mungkin ada pertanyaan, Kenapa dulu gue gak pernah nyoba honor jadi guru?

Ya, gue realistis aja. Karena emang belum ada jaminan langsung jadi PNS walaupun udah mengabdi bertahun-tahun. Ya realistis aja sih dengan upah honor saat ini, jangan mikir langsung di sekolah gede ya. Level gue di pedesaan, bukan di kota. Oke?

Gue juga intinya pengen cepet-cepet dapet penghasilan yang cukup, bukan guru mata duitan loh. Tapi ya gitu, hidup makin susah, inflasi yang tinggi, kurs rupiah terhadap dolar anjlok, IHSG trennya menurun dan mau usaha gak ada modal (eh udah nyoba usaha ding, gagal tapi. Ehe), plus lesunya perekenomian Indonesia dampak dari krisis ekonomi yang melanda dunia. Hasek. Bahasa gue kek mantan mahasiswa beneran dah. Hahaha


Kenapa gue gak honor juga salah satunya karena ada contoh nyata suramnya sistem honor di Indonesia, Ayah gue sendiri. Sampe detik ini belum ada tanda-tanda mau diangkat jadi PNS, bahkan sampe waktunya mau pensiun. 

Bukan gak usaha loh, Ayah gue selalu usaha klo ada bukaan PNS atau berhubungan dengan itu. Ah, mungkin emang bukan jalan beliau disana. PNS juga kan bukan segalanya sih. :)

Salutnya, Ayah gue tetep stay menjadi guru sampe saat ini. Bagi beliau, guru hanya untuk mengabdi dan mencerdaskan anak-anak di daerah gue, untuk urusan perut dan kebutuhan lainnya. Ayah gue kerja apa aja, Ayah gue memang bisa dikatakan pinter berbisnis. Untung aja Ayah gue punya skill bisnis. Klo ngandelin upah honor aja. Gak mungkin rasanya gue bisa lulus kuliah, adek gue sekarang kuliah dan adek gue yang satu lagi SMP. Karena gaji honor memang gak layak pake banget sih menurut gue. Untuk sekolah ternama sih boleh berbangga dengan gaji atau upah lain-lain. Lah sekolah kecil di daerah desa? Ah sudahlah.


Dengan melihat realita yang begitu nyata dan rasanya gak adil itu, gue lebih memilih murtad dari lulusan pendidikan. Dulu kenapa gue memilih jurusan pendidikan, mungkin gue cuma bisa bilang ini takdir yang indah yang sudah dirancang untuk gue agar kedepannya lebih baik. Gue tetep bahagia dan bersyukur kok dengan hal ini. ^_^


Dan tentunya semangat mendidik untuk mencerdaskan generasi penerus bangsa pasti masih ada dalam diri gue, mungkin gak selalu jadi guru. Mungkin bisa gue salurkan di hal yang lainnya. Dan klo emang beruntung pas ada bukaan PNS di guru, mungkin gue daftar, mungkin sih. Sebab, PNS adalah simbol kesuksesan Orang Indonesia. :D


Nah, isunya sih tahun ini ada bukaan CPNS 2018. Jadi, siapkah lo jadi orang sukses selanjutnya? :D

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel