Pengalaman Pertama Ke Dokter Gigi (Membersihkan Karang Gigi)

Senin kemaren ini karena kerjaan lagi kosong, gue akhirnya memberanikan diri pergi ke Dokter Gigi. Alasannya? Gue ngerasa gigi gue mulai gak nyaman, karena sesuatu yang gak nyaman tentu aja gak baik klo dipaksakan.

Sebenernya gue ngerasa begini udah lebih dari sebulan yang lalu, ketika di pagi hari yang cerah dengan sinar matahari yang menembus pori-pori bekas jerawat. Gue ngaca dan menemukan bagian depan gigi gue ada sejenis noda tapi gak bisa diilangin. Kecil sih, tapi setelah gue ambil kaca dan gue amati secara seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Gue shock! Rahang bawah di gigi bagian dalem udah banyak sejenis plak atau bahasa kerennya karang gigi. Klo karang di lautan mah bikin indah, lah karang gigi? Hmm... Gue baru sadar ada karang gigi lumayan banyak di bagian dalam rahang bawah.
Fuih! 

Efek dari situ gue langsung search Youtube and Google. Ya, gue mau cari tau cara alami biar bisa ilangin karang gigi. Dan sampe kuota gue hampir abis, gue belum nemuin artikel atau video yang buat gue percaya terkait cara alami ilangin karang gigi. Tapi, rata-rata video dan artikel yang dapat dipercaya nganjurin gue ngilangin karang gigi dengan bantuan peralatan medis.

Gak sampe itu aja, karena kemungkinan kecil untuk ilangin karang gigi dengan cara alami. Gue akhirnya search lagi ilangin karang gigi di dokter. Ada banyak video yang menampilkan pembersihan karang gigi di dokter. Tapi, malah bikin gue ngeri. Serius! Ngilu dan takut sakit pake banget. Suara mesinnya itu loh, bikin gue takut. Klo lo tau mesin gerinda yang biasa motong besi. Ya hampir-hampir mirip lah suaranya. Serem, ey!

Gue cupu emang masalah kayak gini, karena selama ini emang gak pernah ke dokter gigi. Seinget gue, gue ke dokter gigi itu pas SD. Pas nyabut gigi. Setelah itu gak pernah lagi namanya ke dokter gigi. HAHA *Dengan catatan itupun dipaksa sama ibu gue. :D
Sampe akhirnya sebulanan ini gue cuma ngumpulin keberanian. Iya, kemaren-kemaren mah gue udah siap ke rumah sakit atau puskesmas tapi cuma gue lewatin aja. Berasa berat banget cuma mau kesana. Ada seribu alasan yang buat gue makin takut, takut dan takut. :(((((

Sembari melawan ketakutan, gue terus mencoba mencari beberapa artikel and video tentang karang gigi yang pengennya sih bikin gue berani. Nyatanya, sebulan lebih gue baru berani tepat di senin kemarin yang mendung. Alasan gue berani sih, takut malah lebih parah lagi. Kan bahaya! Umur 24 tahun tapi udah pada keropos atau malah ompong. Dibagian depan lagi. Huft! :(((( *Gue parnoan orangnya.


* * *
Senin kemaren dengan yakin gue menjatuhkan hati kepada Puskesmas, karena dari yang gue baca lebih murah. *Tetep gak mau rugi. #AnakEkonomiSejati :D

Dari beberapa sumber sih ada yang bilang klo di rumah sakit atau praktek dokter itu sekitar Rp. 200.000, Rp. 300.000 atau bahkan Rp. 450.000. Gak ada yang pasti sih, karena yang pasti klo gue ke rumah sakit atau praktek dokter lebih nguras dompet gue. Kan lumayan tuh, bikin gue bertahan idup sebulan dah. :D

Selain itu di dukung karena gue masih merantau di daerah Kalimantan Tengah yang terkenal agak mahal, gue pilihlah Puskesmas. Gak ada yang nunjukin harganya berapa sih di Puskesmas, tapi banyak yang bilang lebih murah dan gue meyakini itu. 

[Baca juga: Cara Membersihkan Gigi Paling Ampuh]

Pagi itu, masih dengan pikiran negatif dan ketakutan. Gue tetep sok berani menuju Puskesmas. Tidak lupa gue gosok gigi dulu, biar gak malu-malu amat pas diliat dokternya. Hehe

Sampe parkiran gue masih bingung dan pikiran gak karuan. Tapi udah terlanjur sampe parkiran. Masa balik ke kantor lagi kan. Gue langsung jalan dan menuju tempat pendaftaran.

Gue daftar dan mengeluarkan KTP dan BPJS. Gue sebenernya masih ragu apakah BPJS ini bisa dipake untuk bersihin karang gigi atau nggak. Karena dari yang gue baca ada yang bilang bisa, ada juga nggak. Yaudah lah ya, daftar dulu aja. Pikir gue. *Ngomongin BPJS, gue udah pernah ditolak kerja loh di BPJS. Sampe gue tulis juga di blog ini, judulnya Kemalangan Saat Tes online BPJS.

Proses pendaftaran selesai dan gue disuruh nunggu dulu. Gue cuma duduk di pojokan sambil kaki digoyang-goyangin. Ngilangin grogi dan panik. Nama gue akhirnya di panggil. 

"Waktunya penghakiman akhirnya dimulai." *Jeng jeng jeng... *Setel musik dramatis, ey!

DEG! DEG! DEG!

Jantung gue berasa mau keluar. Gue masuk ke ruangan dokter gigi. Di ruangan ada 2 dokter cewek. Dokter satu masih muda dan cantik dan satunya gue perkirakan udah 40 tahunan lah. Dalam hati gue bergumam. Semoga dokter senior yang melakukan eksesuki ini. Serius, klo dokter muda ini gue malu abis dah. Pikir aja sendiri, tepat di depan wajah, gue dan dia saling bertatapan dengan mesra dan dilanjutkan dia grepe-grepe mulut dan gigi gue. Grogi, ey!

Gue berbaring di kursi penghakiman dan ternyata dokter muda tadi yang akan mengsekusi. Gue grogi dan panik tentunya. Dokter senior cuma nyender di kursi sambil nyatet-nyatet bentuk gigi gue. Yang gue denger mah kayak kode-kode ribet, rumit dan gak jelas, lebih rumit dari cewek cuma bilang "terserah". Ya, kayak gitu. :D

"Coba buka mulutnya lagi, kak!" Seru dokter muda.
"Iya, mbak. Hatinya juga boleh di buka gak?"Cuma ada dipikirin gue aja sih, gak gue ucapin. Biar ilang groginya. :D

Tangan yang lihai dan lentik grepe-grepe mulut dan gigi gue.
"Gigi yang ini sebaiknya di cabut kak, udah bolongnya parah. Tapi gak sekarang karena gusi kakak masih bengkak. Ini kemungkinan terlalu kuat saat sikat gigi.
"Iya mbak. jangan sekarang (Pas banget, gue gak mau di cabut juga:D). Emang kenapa mbak klo terlalu keras gini?" Ucap gue.
"Nantinya bisa buat gusi luka dan efeknya nanti buat gigi sering ngilu." Jawabnya dengan ramah.
"Oh begitu." Jawab gue dengan angguk-angguk. Gue kira semakin keras gosok gigi bisa makin bersih. Eh malah bahaya ya. Semenjak gue tau ada karang gigi emang gue agak keras gosoknya. Hmm...

Setelah semua peralatan disiapkan, akhirnya gigi gue mulai dibersihkan.

Nginggg.... Nginggg... nginggg... Ya begitulah kira-kira suaranya. Malahan bukan kayak mesin gerinda motong besi, ini mah lagi di arena balapan Formula one. :D

Efek takut, panik dan grogi jadi satu paket. Ngilu dan lumayan bau juga. Entah bau mulut gue atau bau peralatan dokter, gue juga gak paham. Tapi gak ada rasa sakit seperti yang gue bayangin sih, cuma ngilu-ngilu biasa aja. 

Beberapa detik sekali gue harus kumur-kumur dan membuang hasil panen karang gigi, karang-karang di mulut gue hancur satu persatu. Klo karang di lautan yang dihancurin mah bahaya. TENGGELAMKAN! *Bu Susi teriak dari kejauhan. :D

Fiuh! Gak kerasa cuma 15 menitan ngancurin karang gigi. Bentar banget dan gigi gue berasa nyaman. Ternyata gak sengeri apa yang gue pikirin. cuma ngilu biasa di gigi dan gak sakit sekali.

Setelah selesai bersihin karang gigi, gue ngobrol-ngobrol bentar sama dokter cantik tadi sekalian gue ngisi data.

"Kak, dianjurkan konsultasi ke dokter gigi 6 bulan sekali ya" Ucap Dokter cantik membuka obrolan.
"What? 6 bulan sekali? Aku aja baru pertama kali ini bersihin karang gigi. 24 tahun sekali loh. Hehe (Sebuah rekor fantastis, ya tapi masih lebih fantastis dan lama nunggu Liverpool juara Premier League sih :D)." Jawab gue sambil cengengesan.
"Untuk pemakaian obat kumur gitu? Baik gak sih mbak?" Tanya gue kepo, karena gue kadang pake obat kumur.
"Untuk apa kak? Gigi kakak sehat kok. Boleh di pake asal jangan terlalu sering. Klo terlalu sering malah membunuh bakteri baik dalam mulut." Jawabnya dengan singkat dan padat.
"Oh begitu, terimakasih kak." Ucap gue dan langsung menuju kasir dan seperti yang gue duga. Gak bisa pake BPJS. Pffftttt

Saat berjalan ke kasir dengan senyum kepada semua orang memperlihatkan gigi gue yang kinclong gue juga terus berdoa. Ya, semoga aja bayarnya murah. Aamiin...

"Berapa bu?" Tanya gue.
"Cuma Scalling (Bersihin karang gigi) aja ya? 30 ribu, mas." Jawab Bu Kasir.
"Ini bu, terimakasih." Ucap gue sambil menuju parkiran.


[Baca Juga: 8 Cara Menjaga Kesehatan Gigi dan Mulut dengan Benar]


* * *
Fiuh!
Semua yang gue alami di Hari Senin kemaren itu ibarat mimpi, karena dalam pikiran gue bersihin karang gigi selain bikin ngilu itu sakit banget. Nyatanya gak sama sekali. Gue kira nguras dompet? Eh malah murah pake banget. Luar biasa!

Btw, gue disini cuma share apa yang gue alami aja. Gue yakin, banyak orang yang takut sama kayak gue, niatnya sih pengen mengurangi rasa takut itu. Dari yang gue alami sih cuma ngilu dikit aja dan sama sekali gak seperti apa yang gue bayangin.

Eh iya, gue juga masih ngumpulin keberanian buat cabut gigi nih. Tapi entahlah, gue berani apa nggak. Gue masih nyaman sih, klo gue berani mungkin akan gue share kembali. *Kayaknya sih gak berani, serius! :)

So, semoga bermanfaat dan terimakasih udah baca sampe akhir. ^_^

UPDATE 04 APRIL 2019
Setelah 2 tahun mengumpulkan keberanian, akhirnya gue melakukan cabut gigi juga. Rasanya Waw Banget deh!

Silahkan baca disini Pengalaman Pertama Cabut Gigi Berlubang di Puskesmas

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel