Mengapa Perubahan Pesat Sekolah Terjadi Saat Gue Udah Alumni? WHY!!!

Postingan ini terinspirasi saat gue pulang kampung kemaren. Sekarang mah gue udah kembali ke Kalimantan lagi. Berasa bentar pulang kampung kemaren. Padahal ya bisa dibilang gak bentar-bentar banget sih. Fiuh! Emang gak ada habisnya klo kangen sama keluarga itu. Huhu...

[Baca Juga: Pulang Kampung dan Cerita Menginap di Bandara Soekarno hatta] 

Pada pulang kampung kemaren itu. Gue nemu informasi di salah satu media sosial kampus gue. Isinya sih membanggakan, karena yang awalnya kampus gue itu akreditasi B sekarang berubah menjadi A. Terus yang kampus gue keliatan bangunan banyak yang rusak. Eh sekarang lagi pembangunan besar-besaran. Bangga? Ya, tentu aja. Tapi ada juga sedikit kesedihan. Gue gak bisa menikmatinya. :((((

Sialnya kejadian ini gak cuma pas ngampus aja. Di setiap jenjang gue melewati fase kayak gini. Paling 1-2 tahun, sekolah yang gue tinggalin bakalan lebih maju. Nah tulisan lengkapnya di bawah ini. Selamat membaca. ^_^

1. TK (Taman Kanak-kanak)
Sebenernya gue gak inget apapun yang gue pengenin pas TK. Gue tulis disini biar pamer aja. Klo gue pernah TK. Hehe...
Serius, gue lupa apa yang gue pengen saat itu. Jangankan itu, muka temen-temen pas masih TK aja gue banyak yang lupa. Maklum aja, hardisk otak gue lagi di format nih. Banyak virus! :D

Ngomongin soal pendidikan anak di jenjang TK. Gue agak shock sama gambar ini yang gue dapet dari sosial media facebook. Coba deh liat. Menakjubkan bukan?
Sumber: Akun Facebook Kementerian Humor Indonesia
Gimana? Masuk TK aja udah kayak ujian masuk CPNS atau masuk perguruan tinggi. Sempet mikir, klo gue udah punya anak. Bakalan persaingan ketat gak ya pas masuk play group. *Calon Ayah yang bertanggung jawab. :D :D

Kembali ke topik pembicaraan aja deh. Intinya gue gak inget apa yang gue pengen saat menjadi siswa TK dan kenyataan saat gue udah alumni. Serius!

2. SD (Sekolah Dasar)
Nah, klo pas SD gue inget banget yang gue pengen dan gak kesampean. Gue inget, waktu itu SD gue masih pake papan Blackboard, jadilah klo nulis di papan tulis pake kapur ajaib. Gue sedari dulu pengen banget nyium bau surga. Eh maksudnya nyium harumnya tinta ala spidol. Wangi. Tapi sampe gue udah lulus SD. Gue gak pernah mencium bau spidol.

Selain itu. Gue juga pengen punya lantai keramik. Sebagai anak desa yang masih udik. Gue masih culun abis sama yang namanya keramik. Entah kenapa gue pengen ini. Mungkin kebanyakan nonton sinetron deh. Keren aja gitu klo sepatu kita menyentuh keramik dan berbunyi... "Cit... Cit... Cit..." Berasa keren dan keliatan mahal sepatu gue. #SombongDikitAh :D

Sampe gue kelas 6 SD gak ada perubahan sama sekali. Akhirnya pas gue lulus dan udah jadi alumni 1 tahun. Gue denger dari adik gue yang sekolah juga disana, katanya lagi ada pembangunan besar-besaran. Masih kata adek gue lagi.

"Apa dek yang berubah?" Tanya gue.
"Bangunannya baru semua, kak. Eh iya sekarang udah keramik loh, kak. Keramiknya harum banget, kak!" Seru adek gue dengan muka polos.
"SIALAN! Ini impian gue dari dulu." Gerutu gue dalam hati.
"Sekarang juga kursi-kursi yang jelek udah gak ada, kak. Diganti semua. Terus Kantor dan WC juga udah keren sekarang. Eh iya, udah pake spidol juga klo ngajar sekarang, kak. Mantap lah sekolah disana." Seru adek gue penuh kebanggaan.
"Ohh..." Ucap gue.

Dalam hati gue mikir. Gini amat ya hidup gue. Dari dulu gue mendambakan perubahan di SD. Sialnya baru terkabul pas gue jadi alumni. Damn lah!

3. SMP (Sekolah Menengah Pertama)
Memasuki jenjang SMP, keinginan gue punya papan white board terkabul. Gue udah bisa ngerasaian apa yang sering diomongin temen gue yang beda sekolah pas SD. Dia selalu pamer klo sekolahnya udah pake spidol. Seinget gue waktu pake spidol pertama gue gugup, bukan karena gak bisa makenya, tapi karena disuruh maju gue gak bisa. Muahaha...

Gue bahagia saat itu. Beginilah anak SMP pada umumnya. Kebahagian begitu receh. Tapi gue puas mengingat kenangan saat-saat pertama kali megang spidol. Jantung berdebar layaknya cinta pada pandangan pertama terus diajak jalan ke rumah makan dan lupa bawa dompet. Hehe..

Tapi, dijenjang SMP gue masih belum mendapatkan kelas yang memiliki keramik. Maklum, SMP gue bisa dikatakan biasa aja. Walaupun itu SMP negeri.

Nah, pas SMP. Ada satu keinginan saat itu. Gue inget banget klo pelajaran TIK (Teknologi Informasi & komunikasi) atau bahasa gampangnya belajar komputer. Gue dan temen-temen harus berjuang mati-matian untuk mendapatkan kursi dan komputer. Pada saat itu, komputer yang ada di sekolah gue cuma ada 20an. Dengan jumlah siswa sekitar 30. Berarti ada beberapa anak yang gak dapet komputer sendiri. Yah, walaupun disuruh gantian sama guru, namanya juga anak-anak. Tetep susah diatur.

Ya, seperti yang gue bilang tadi. Saat jam pelajaran ganti, semua siswa berceceran keluar menuju lab. komputer. Udah kayak mau perang dunia aja klo udah berebut kursi itu. Pada saat SMP, dengan badan yang kurus kering dan klo lari bentar langsung engap. Gue sering gak kabagian tempat. Jadilah gue penebeng sejati. Mungkin karena psikologis ini yang membuat gue suka nebeng dalam hal apapun sampe sekarang. #AnakEkonomiSejati #GakMauRugi :D :D

Eh iya, pas SMP juga lebih kebanyakan teori juga sih tempat gue. Nama-nama tombol dan fungsinya yang selalu diajarkan. Klo praktek cuma microsoft word, excel, power point dan paint yang gue inget diajarkan di sekolah. Dulu, zaman SMP gue belum kenal internet. Sampe gue mau lulus SMP. Gak pernah ada perubahan sama sekali. Ya ada paling sedikit. beli komputer 1, ada 2 yang rusak. Sampe kelas 3 bener-bener cuma beberapa aja yang masih tersisa. jadilah kita cuma belajar teori, teori dan teori.

Gue akhirnya lulus SMP. Hampir satu tahun lebih dan akhirnya gue kembali ke SMP. Ada acara buka bersama alumni SMP gitu pas sekolah. Jadi gue, guru dan temen-temen banyak bercerita tentang sekolah dan bagaimana kehidupan di SMA. Sampe akhirnya topik ke lab komputer. Kata pak guru, sekarang komputer di lab udah baru semua dan mencukupi seluruh siswa plus udah bisa pake internet. Damn lah!

4. SMA (Sekolah Menengah Atas)
Alhamdulillah gue akhirnya bisa masuk di SMA terfavorit. Maklum aja sih, SMA gue satu-satunya SMA negeri yang ada di kecamatan tempat gue tinggal. Hehe..

Fase ini dengan mengucap syukur, gue akhirnya bisa sekolah dengan lantai keramik. Fiuh! Sejak SD mendambakan lantai keramik dan baru bisa merasakan setelah beberapa tahun kemudian. Penantian yang luar biasa. Jujur, ekspekatasi gue sama lantai keramik biasa aja, gak ada sesuatu yang membanggakan. Mungkin karena faktor sekarang gue udah SMA kali ya. Klo dulu kan masih anak-anak. Huft.

Cerita lama kembali terulang di fase SMA. Kembali saat pelajaran TIK alias komputer. Masih sama cupunya dengan cerita SMP. Kembali gue harus berjibaku dengan teman yang lainnya. Yah, disyukuri aja kala itu. Alhamdulillah saat itu gue udah kenal sama internet. Gue diajarin bagaimana caranya search google yang baik dan benar. Gue berasa cupu banget, soalnya banyak temen-temen gue yang beda sekolah pas SMP udah maen internet dari lama. Gue? Baru kenal pas SMA ini. #MIRIS -____- Etapi, ada nilai plus juga pas SMA. Gue udah tau yang namanya blog loh. Ya, walaupun cuma denger. Itupun gak pengen tau lagi. hehe.. Cerita lengkapnya klik disini. ^_^

Gue akhirnya lulus SMA. Pas udah masuk kuliah, gue dapet info dari temen. Isinya sih klo lab komputer SMA gue kebobol maling dan semua isinya Ilang semua. Astagfirullah! Maling, yang kamu lakukan ke SMA gue itu jahat! *Semoga yang maling cepet tobat. 

Tapi dari kejadian kemalingan itu ada hikmah yang bisa diambil. Begini, beberapa bulan kemudian setelah tragedi itu, gue dapet kabar dari grup facebook. SMA gue beli peralatan & perlengkapan komputer baru. Alhamdulillah...

5. Kuliah (Kuli Payah)
Gue kuliah di Universitas terbaik di propinsi gue. Gue bisa bilang itu, karena lagi-lagi kampus gue adalah satu-satunya kampus negeri. Hehe

Sama seperti di awal postingan. Dulu pas gue masih mahasiswa, gue bener-bener mendambakan kelas yang nyaman. Ya, boleh dibilang kampus gue emang bagus. Tapi entah kenapa kelas yang sering gue pake cukup suram. Gak ada AC (Ada sih AC, tapi lebih sering rusaknya). Selain itu, kaca-kaca jendela juga banyak yang pecah dan gak terawat.

Jujur, saat itu gue mendambakan kelas yang dingin (Baca: Butuh AC). Untuk kelas keramik mah udah gak kepikiran lagi malahan. udah ketinggalan zaman. Hehe

Lebih parah lagi WC di deket kelas gue. Sangat menyeramkan dan menakutkan. Biasanya klo gue mules saat ngampus, gue lebih baik bawa motor terus ke masjid. Iya, cuma mau buang air besar gue harus kesana yang jaraknya gak terlalu jauh, masih kompleks kampus juga. Bagi gue, buang air besar itu punya seni tersendiri. Jadi klo gak nyaman, gue gak bisa membuat seni yang berkualitas. HAHA...
Klo udah diujung sih apa boleh buat, gue terpaksa masuk WC itu. Paling juga setelah gue Keluar WC, udah kayak orang sakau sih biasanya. Kebanyakan ngisep aroma tersuram di dunia. Shit!

Sampe akhirnya gue lulus kuliah di akhir 2015. Beberapa bulan kemudian tepatnya bulan desember tahun kemaren. Gue dapet info klo kampus gue naek kelas, dari akreditasi B ke A. Akreditasi gak mungkin didapat tanpa ada perubahan, gue cek lagi di berbagai sosial media kampus gue. BOOM! Ternyata bener, udah banyak perubahan besar-besaran. Kelas gue juga udah ada AC sekarang. Wah! bersyukur banget deh adek-adek kelas gue itu. Bisa nyaman belajar. Alhamdulillah...

* * *
Hmm... Kayaknya cuma segini dulu deh tulisan ini. Terimakasih buat lo yang udah baca sampe selesai. Klo kalian punya pengalaman kayak gue. Tulis di kolom komentar ya! ^_^

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel