Kegagalan-Kegagalan Saat Lebaran

Wah! Alhamdulillah ya kita bisa menikmati momen lebaran tahun ini. Gimana lebaran kalian, seru atau malah mengenaskan? Hehe...

Oh iya, walaupun udah satu pekan lebaran. Gue mau ucapin minal aidzin wal faidzin untuk seluruh pembaca blog ini. Gue mohon maaf apabila banyak salah kata selama gue menulis. Pastinya banyak banget si, jadi gue mohon maaf dari hati yang paling dalam. Kita mulai dari nol lagi ya?. *Berasa jadi karyawan pom bensin*

Selain itu, gue juga mau ucapin terima kasih untuk semua pembaca setia, karena tanpa lo semua. Blog gue ini bakalan mati dengan sendirinya. Love you! \o/

Tulisan gue kali ini juga sebenernya untuk mengevaluasi selama gue lebaran. Gue lakukan hal ini, karena banyak kegagalan-kegagalan banyak terjadi selama lebaran kemaren.

Hmm... Apa aja? Yuk disimak... Chekidot!
1.     Mudik
Walaupun kemaren sempat nulis tentang “Tips & Trik Mudik Aman Ala Banyol”. Namun sejujurnya gue gak mudik. Gue mampu menulis itu karena baca dari berbagai media tentang mudik, itu semua hasil karya imajinasi gue dengan didukung fakta-fakta yang ada. *Tsah...

Sebenernya dalam sejarah peradaban umat manusia. Gue belum pernah sekalipun mencicipi dan menikmati momen mudik. Alasan gue gak pernah mudik memang paling mendasar.

Begini, orang mudik biasanya pengen pulang kampung untuk bertemu orang tua. Itu kan biasanya alasan orang mudik. Nah! Sedangkan gue? Gue aja masih tinggal bareng orang tua.

Mau mudik ke tempat kakek atau nenek gitu? Yah, rumah kakek dan nenek dari ibu gue disamping rumah. Sedangkan dari pihak ayah paling juga cuma 10 menit naek motor dengan kecepatan 60 km/jam udah sampe.

Jadi, begitulah alasan gue gak pernah mudik. Sampe saat ini “mudik” selalu menjadi kegagalan gue saat lebaran. Padahal gue pengen banget menikmati macet-macetan di jalan bareng pemudik lainnya. Semoga tahun depan gue bisa mudik. Aamiin... :))))

2.     Berat Badan
Gak cowok atau cewek klo ngomongin berat badan di hari lebaran pasti banyak yang takut kegemukan. Tapi gue gak tuh, dengan porsi makan ala sopir truk. Tetap aja gak bisa mengubah gue menjadi lebih berisi, padahal makanan saat lebaran pasti bergizi tinggi. Patut diingat, gue memiliki tinggi kira-kira 168 cm dan memiliki berat badan cuma 51 Kg. Bisa dibayangkan gue kurus banget. Klo lagi buka baju depan cermin sambil angkat kedua tangan berasa bisa liat fosil tulang di badan gue. Sampe tulang rusuk yang hilang pun terlihat. Tapi sampe saat ini gue belum menemukan tulang rusuk yang hilang itu. Tulang itu masih bersemayam di tubuh seseorang wanita yang gue sendiri belum tau keberadaanya. *Kemudian baper*

Jujur, Momen lebaran ini gue sangat ambisius untuk memiliki tubuh yang berisi. Tapi sayang seribu sayang. Sampe satu pekan lebaran dengan mengkonsumsi makanan yang bergizi ala lebaran. Tidak ada perubahan sama sekali. Mungkin memiliki tubuh yang berisi hanya mitos bagi gue.

Padahal klo dipikir, setiap gue bertamu dan diajak makan. Dengan ucapan menolak namun tetap bergerak menuju makanan. Gue akan selalu ikut makan. Perut gue melar hampir 30 cm kayak orang kena busung gizi. *Penyakit kebanyakan gizi, Hehe...

Yah... mungkin emang belum waktunya kali ya. Kembali gue berdoa, semoga lebaran tahun depan gue udah memiliki tubuh yang lebih berisi lagi dari sekarang. Aamiin... :))))

3.     THR
Pemberian THR di hari lebaran emang menjadi sebuah tradisi lebaran orang Indonesia. Entah siapa yang menjadi pelopornya gue gak tau, karena gak pernah masuk dalam pelajaran sejarah waktu gue sekolah dulu. Padahal kan itu termasuk sejarah ya? Mana nih orang-orang sejarah? Apa pada kerja di bank semua ya? *Eh!

Tapi yang pasti ini menjadi hal yang paling ditunggu para kawula muda kayak gue. Udah bisa dibayangkan setiap lebaran gue bisa mendapatkan banyak uang hasil THR. Tapi... lebaran tahun ini beda. Semenjak gue lulus kuliah baru kali ini gue lebaran dan tidak menyandang gelar mahasiswa. Gue dibedain dan parahnya lagi gue gak dapet THR. OMG!!!

Persisnya gini, pas di rumah nenek lagi ada acara keluarga. Ya, acara halal bi halal gitu si. Tiba-tiba paman gue bilang gini.

“Yang mau THR kesini ya!” Seru paman gue.

Sontak membuat adek sepupu gue berhamburan kayak cabe-cabean yang lagi di kejar SATPOL PP. Gue juga dengan muka polos ikut mengejar THR itu. Namun, THR yang gue impikan itu sirna. Dengan alasan gue bukan mahasiswa lagi, yang dapet THR itu yang masih sekolah. Beginilah beban menjadi sarjana. -____-


Sakit bro klo dibedain itu, apalagi gak dapet THR. Lebih sakitnya lagi adek sepupu gue yang masih polos malah minta THR ke gue.
WHATS?? Gue aja masih nganggur! -____-

Gue jadi mulai sadar diri bahwa gue udah tua dan bukan saatnya lagi meminta THR. Tapi gue yang udah selayaknya memberikan THR ke adek sepupu gue. Oke, tenang aja. Tahun depan gue janji bakalan ngasih THR ke kalian. Doain gue ya!

4.     Lolos dari Orang Kepo
Ini gue rasa gak hanya terjadi di keluarga gue deh. Pastinya banyak orang mendadak kepo sama kehidupan kita saat lebaran. Ya, gue jujur si seneng-seneng aja. Tapi biasanya itu cuma sekedar basa basi yang sudah sangat basi. Gimana gue gak ngomong gitu, setelah tau dengan kepedihan yang gue alami. Mereka seolah biasa aja dan pergi meninggalkan gue.

Misalnya pas lebaran kemaren gue ditanya sama paman gue yang lagi mudik ke desa gue.

“Ki... Udah lulus kuliah kan?” Tanya paman gue.
“Iya, Alhamdulillah udah lulus nih.” Jawab gue dengan sumringah.
“Udah kerja dimana emang sekarang?” Tanya paman gue kepo lagi.
“Belum dapet kerja nih paman. Masih nganggur.” Jawab gue dengan hati pilu.
“Oh gitu.” Jawabnya sambil mengambil HP dan sibuk dengan Hpnya.

Nah! Kesel gak lo klo digituin. Walaupun ada juga yang ikut respek sama gue dan sama-sama mencari solusi. Namun lebih banyak yang langsung acuh. Kembali gue gagal menghindar sama orang-orang kepo di lebaran kemaren ini.

Oh iya, kejadian ini juga tidak hanya menimpa gue aja kok, tapi menimpa kakak sepupu gue. Tapi kita berdua beda level.
Begini, yang gue maksud beda level itu kakak sepupu gue setingkat diatas gue. Klo belum maksud juga, nih gue kasih penjelasan lewat gambar.
Untuk kakak sepupu gue udah masuk tingkatan kapan nikah, karena dia udah kerja. Sedangkan gue masih dibawahnya yaitu tingkatan nomor 3. Klo lo masuk tingkatan nomor berapa? Hihi... *Ikutan kepo juga*
Oh iya, klo temen-temen semua punya pertanyaan yang sering diucapkan orang-orang kepo. Jangan sungkan ditulis di komentar ya! Hehe..

* * *

Wah! Mungkin cuma itu aja deh kayaknya kegagalan yang gue dapatkan di hari kemenangan kemaren ini. Semoga lebaran tahun depan gue bisa menikmati indahnya lebaran lagi. Klo bisa, eh maksudnya wajib dan kudu bisa tanpa kegagalan seperti yang gue jelaskan diatas. Sekali lagi, mohon maaf lahir dan batin ya!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel