Akhirnya... Bisa Buka Bersama Juga

Pertengahan ramadan kemaren gue sempet mention via twitter sama seseorang dan ditanya kenapa gak bikin postingan tentang buka bersama. Sejujurnya bukan karena gak mau nulis tentang hal itu, tapi emang gue belum pernah buka bersama sama sekali di ramadan kali ini. *Hikss... Miris emang -___-
Sempat beberapa kali gue diajak buka bersama bareng temen TK, SD, SMP, SMA dan teman kuliah namun gue tolak semuanya dengan alasan gue gak punya uang, selain itu pada awal ramadan emang gue lagi di Kota cilegon dan baru pulang ke rumah sekitar seminggu yang lalu.


Saat gue udah di rumah dan niat mau ikut buka bersama. Dengan sadis mereka malah bilang gak jadi dengan alasan ada satu teman yang gak ikut. WOY! Kemaren gue gak ikut buka bersama tetep aja jadi.

* * *
Uhukkk...
Tapi kali ini gue akan cerita tentang buka bersama dengan seseorang. Gue mau bilang ini pacar takut banyak jomblo yang terdzolimi. Di dunia nyata aja udah sering kena buli kan? Masa disini juga. Gak etis dan tidak berbudaya. *Apaan sih... Haha..
Intinya si gue pengen ketemu sama seseorang yang udah hebat bertahan dengan kerasnya LDR pas gue lagi di Kota Cilegon kemaren ini.


Buka bersama beberapa hari yang lalu termasuk mendadak, jadi dengan keterbatasan yang ada (Dibaca: lagi kantong kering) gue tetep berusaha untuk buka bersama. Imbasnya gue harus memilih makanan yang sesuai dengan porsi dompet gue dan tentunya berharap dibayarin. *Cowok juga manusia! :P

* * *
Gue berangkat dari rumah sekitar jam 1an. Gue bukan mau buka bersama untuk makan siang loh. Tapi gue emang lagi ada urusan sedikit. *Sok sibuk*
Lagipula jarak rumah gue dan rumah dia cukup membuat bokong gue panas. Kira-kira 1 jam dengan kecepatan rata-rata 60 km. Gue udah ngitung pake rumus matematika kok, jadi gak usah protes kenapa gue bisa tau kecepatan rata-ratanya... haha

Singkat cerita, gue sampe di rumah belahan jiwa (Biar alay kayak ABG kekinian) kira-kira jam setengah 4. Rencananya gue mau ajak dia ngabuburit dulu. Namun... Sampe di rumahnya dia belum siap. Jadilah gue menunggu dulu. Jangan ditanya gue nunggu berapa lama ya, pokoknya lama deh sampe bulu idung gue keriting. *Namanya juga cewek*

Setelah selesai menunggu dia dandan. Gue langsung ajak dia keluar rumah.

“Yuk.. langsung keluar aja.” Ucap gue.
“Emang kita mau kemana dulu?” Tanya pacar gue.
“Hmm... Kemana ya? Kamu ada ide gak?” Tanya gue. *Walapun gue yakin dia bakalan bilang “TERSERAH!”.
“Terserah kamu aja deh. Aku ngikut. Kamu kan yang bawa motor”. Jawabnya sambil cengar-cengir.
“Yaudah kita ke mall itu aja ya? Kita ke gramedianya aja tapi.” Jawab gue sambil negesin cuma ke toko buku doang. Ya, walaupun gak beli buku sih... Klo gak ditegesin, minta dibeliin yang aneh-aneh. Amsyong deh... Hehe...
“Yaudah iya.” Jawabnya sambil membawa tas tanda siap untuk berangkat.

Dengan motor kesayangan, gue menuju mall yang memang tidak jauh dari rumahnya. Gue langsung masuk dan mengajak ngobrol dia dari parkiran sampe pintu gramedia tanpa henti. Alasan gue selalu ajak ngobrol karena gue gak mau dia terhipnotis oleh diskon-diskon yang gila-gilaan menjelang lebaran. *Uhukk... Ini salah satu tips agar tidak terhipnotis diskon loh... hihi

Sampe di gramedia, gue langsung aja menuju tumpukan buku best seller dan buku-buku baru. Ya, walaupun gak niat beli. Minimal gue baca lah, biasanya kan udah ada yang kebuka. Jadi klo belum punya rupiah minimal gue udah baca dan bisa memotivasi gue untuk terus menulis. Klo mau baca kebiasaan gue klo udah di gramedia kayak mana? Klik disini aja ya! \o/

Saat sedang khusuk membaca buku, tiba-tiba ada yang menepuk pundak gue. Untung reflek gue biasa aja. Gak kayak pegulat profesional yang klo disenggol dikit langsung di banting KO. Gue menengok dan ternyata pacar gue yang ngajak keluar karena setengah jam lagi mau buka. Tanpa komando gue langsung menutup buku dan menuju parkir motor.

Gue emang niat buka di luar mall, dengan alasan masakan di mall itu gak ada yang enak (Dibaca: Gak sesuai dengan isi dompet gue). Jadi gue ke taman kota yang tidak jauh dari mall, selain harganya bersahabat juga banyak makanannya. Sambil memilih-milih tempat yang kece gue juga nanya mau bukaan apa. Akhirnya dia nentukan pilihan pada es buah dan pempek panggang. Untuk pempek panggang, jujur gue belum pernah makan kayak gini. Kata pacar gue pempek panggang itu makanan waktu dia SD (Dia mau nostalgia dulu katanya). Ya ampun, gue cupu amat ya gak tau pempek panggang. Lo udah pernah merasakan sensasi pempek panggang belum?
Penampakan pempek panggang, gan! :D
Azan maghrib yang gue tunggu pun akhirnya datang juga. Dengan beringas gue lahap es buah yang udah bikin gue ngiler. Gue pun melirik pempek panggang yang sedari tadi bikin gue penasaran.

“Rasanya seperti apa? Mahal gak harganya? Ada formalinnya kah? Ada narkobanya nyampe pacar gue ketagihan kayak gitu?” Begitulah kira-kira rasa penasaran gue.

Dengan satu gigitan kecil nan romantis, gue menggigit pempek itu perlahan. Hasilnya... Biasa aja, gak sebanding dengan rasa penasaran yang udah gue pendam selama setengah jam. Tapi luamayan lah untuk ganjel perut. Apalagi pempek dan es buahnya dibayarin pacar gue. *Cowok juga manusia! Wkwkwkw

Setelah melahap es buah dan pempek. Gue langsung menuju masjid untuk mencari takjil gratisan. Eh... Maksud gue untuk melaksanakan solat maghrib.

Setelah solat maghrib kami berdua langsung menuju rumah makan. Ya, sebagaimana orang indonesia pada umumnya, klo belum makan nasi itu dianggap belum makan. Entahlah... Teori darimana itu.

Kami berdua kompak memesan ayam panggang. Dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, ayam panggang berjalan menuju meja tempat gue duduk. Gue langsung fokus pada makanan dan tidak mempedulikan yang ada disamping gue. Tak apalah, gue lagi laper banget. Puasa beneran sih... hihi...

Beberapa menit kemudian gue mampu menyelesaikan misi menghabisi ayam panggang tanpa tersisa. Disamping gue? Jangan ditanya. Namanya juga cewek, klo lagi makan sama cowok sok jaim. Padahal mah biasanya lebih liar. *Semoga dia gak baca tulisa gue! Hihi..

Sambil senderan di tembok kayak panda hamil gue liat dia lagi makan dengan tetap sok jaim. Beberapa menit berlalu dia akhirnya sukses menyelesaikan misi. Setelah itu kami bersiap-siap untuk pulang.

“Yuk pulang? Udah kan?” Ucap gue sambil membuka dompet.
“Udah kok. Udah pake uangku aja.” Jawab pacar gue sambil membuka tas.
“Gpp, pake ini aja. Aku ada kok, tenang aja.” Sanggah gue sambil memberikan uang 100 ribuan.
“Udah... Pake ini aja ya. Aku juga ada kok” Ucapnya sambil menolak uang yang gue sodorkan.
“Yaudah deh klo mau kamu kayak gitu.” Jawab gue. *Jujur, dalam hati si gembira banget. Uang gue gak berkurang. #CowokJugaManusia! Wkwkwk

Setelah membayar, gue antar pulang dia dulu. Baru setelah itu gue pulang menuju rumah dengan senyum merekah. #ILOVEYOU! \o/

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel