Terkena Sindrom Malas

Uhukkk... Beberapa hari ini gue lagi  dilanda sakit yang teramat sangat. Bukan sakit biasa kayak penyakit anak kampung. Semisal panu, kadas ataupun kurap. Itu mah penyakit sepele walaupun klo ketauan pacar malunya itu bikin lo mati kutu (Mati karena lo dicekokin kapur ajaib sama pacar :D). Atau lebih parahnya lagi klo ketauan sama calon mertua. Bisa-bisa lo di black list dari daftar mantu. *Cepet-cepet ambil salep kalpanax.*

Tapi, sakit gue ini lebih parah dari yang yang gue sebutin diatas, tidak terlihat tapi sangat berbahaya. Sakit yang gue alami sekarang bahkan belum ada obatnya. Gak tau si di luar planet bumi udah ada apa belum. Sayangnya belum ada aplikasi belanja online antar planet sih. Klo ada mungkin gue pesen komet, meteor atau alien. Seru kali ya.. haha

Lanjut ke cerita, sakit yang gue maksud disini adalah gue kena sindrom malas. Sudah diagnosa sampe stadium yang cukup memprihatinkan. Sindrom malas ini sendiri lebih spesifik dalam hal menulis dan ngeblog. Sindrom malas bener-bener buat gue lesu, lemah syahwat, lunglai. Lah itu kayak gejala kekurangan darah yak! Hehe...

Pokoknya setiap malam saat gue lagi semangat nulis, lalu membuka aplikasi microsoft word. Tiba-tiba mood nulis gue hilang, ya udah dengan tidak berdaya gue gak melanjutkan menulis. Kok gue mudah banget berubah mood ya. Apa gue lagi PMS, masa iya cowok bisa PMS. Tidakkk!!

Efek dari sindrom malas itu sangat terlihat jelas dalam blog ini. Liat aja trafik blog gue menurun drastis. Maafkan gue yang masih uring-uringan nulis ya...  -____-

Bahkan, sampe dengan tanggal 19 ini gue baru bisa ngepost 3 postingan. Menurut gue ini buruk. Karena jika dilihat dari setiap tulisan yang gue buat juga cuma sekedar curhatan ala manusia yg rentan sekali gelisah (Geli-geli basah). Bukan tulisan yang butuh pemikiran, penelitian kayak nulis skripsi gitu.

Jadi semalem gue akhirnya mikir. Kenapa gue gak menulis kayak biasanya ya? Toh tulisan biasanya juga gak ada yang bagus, sekedar curhat untuk menyalurkan hasrat. Gue bisa menyalurkan emosi, berbagi cerita dengan menulis. Walaupun kadang yang baca pengen muntah tapi ya bodo amat deh.

Jujur selama gue kena sindrom malas, gue lupa sama alasan kenapa gue menulis ataupun ngeblog. Lupa inipun tidak disia-siakan oleh si empunya malas yang sukses dan terus merongrong agar gue semakin malas.


Setelah renungan semalam, gue seharusnya bisa lebih baik lagi kedepannya. Masalah ide menulis itu urusan belakang, sejatinya ide menulis muncul ketika kita berusaha sebisa mungkin untuk semangat menulis. *motivasi diri sendiri*

So... Semoga kedepannya gue bisa lebih banyak menulis tanpa bergantung mood. Semoga
bisa menghasilkan karya-karya lagi kedepannya, tentunya karya yang lebih baik lagi. Keep spirit bro!

NB: Untuk temen2 blogger yang lagi kena sindrom malas. Pesan gue inget selalu sama apa yang buat lo menulis... :))))

Sumber gambar, klik disini!


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel