Cilegon, Kota yang keras!

Gak kerasa sudah 1 bulan gue terdampar di Pulau Jawa, tepatnya di Kota Cilegon. Sepintas yang gue rasakan dari Kota ini adalah hidup yang keras seperti baja brooo... Yaiyalah keras, Kota Cilegon memang identik dengan industri bajanya, makanya hidup disini sangat keras! Haha...

Gue denger dari emak-emak yang ngegosip sambil beli sayuran tiap pagi, katanya klo Kota Cilegon penghasil baja terbesar di Asia Tenggara loh. WOW! *Emak-emak gosipnya sekarang sadis, gak ngomongin tetangga lagi yang baru beli cabe-cabean baru, :D*

Ini bisa terjadi mungkin karena Kota Cilegon memiliki kawasan industri krakatau steel yang sangat besar dan luas. Iya, kayak cintaku ke kamu. *Eaaakkk...

Gue pernah masuk di kawasan industri itu. Walaupun cuman numpang lewat aja sih sekalian test drive mobil baru saudara gue. Tempatnya sangat cocok untuk liat akselerasi mobil baru. Gimana gak cocok, trek lurusnya aja kayak orang LDRan, jauh banget. haha...

Tapi harus hati-hati loh, soalnya di kawasan industri itu mobil-mobilnya mirip optimus prime di film transformers. Iya, gede banget deh. Jadi harus ekstra hati-hati ya. Waspada dan Jadilah pelopor keselamatan berlalu lintas.

Selain punya trek lurus, terlihat tata letak kawasan industri ini menurut gue keren. Cocok lah untuk selfie yang anti mainstream biar kekinian. Biasanya kan tempat wisata, sekarang selfie di kawasan industri. Tapi.... Sayangnya kemaren HP gue lobet, jadi gak bisa pamer sama kalian semuah... :(((((

Belum percaya klo Kota Cilegon terkenal dengan bajanya. Liat aja noh salah satu icon di pusat Kota Cilegon. Keras bro!!

Sebagai pendatang baru, gue pun mencari kuliner yang recomended. Sama seperti tadi, info ini gue dapet dari emak-emak yang ngegosip, tapi kali ini pindah ke warnet. Wuih, gaul bro... Emak-emak zaman sekarang ngegosip di warnet sambil maen game online point blank, counter strike, poker dan lain-lain. *Jos gandos banget deh... haha

Dikutip dari emak-emak tukang gosip, katanya ada satu kuliner yang cukup hits dan harganya pas untuk seorang yang memiliki penyakit kangker (kantong kering).
Kuliner tersebut cuma ada pada malam hari. Makanan biasa yang sering gue liat. Cuma nasi uduk doang. Tapi katanya... T.O.P.B.G.T deh!

Nasi uduk yang terkenal itu mempunyai nama "Nasi Uduk Racing". Pasti yang terbayangkan itu nasi uduk yang ngebut-ngebutan di jalan atau salah satu sponsor Rio Haryanto di Formula One. Jika anda menebak seperti itu, anda salah besar.

Usut punya usut, nama racing sendiri awalnya dari tempat bengkel yang disulap jadi tempat makan. Iya, klo siang jadi bengkel dan klo malem jadi tempat makan. Sampe sekarang juga masih tuh. *Wuihhh kreatif nih!

Klo tempatnya sedikit kurang nyaman kalian jangan heran ya. Ya namanya juga siang bekas bengkel yang setiap malam di sulap jadi warung makan. Tapi gak kotor-kotor amat kok, ciusss ini mah. :)))

Klo gue dan saudara gue si seringnya makan dibungkus, alias di rumah. Bukan karena kotor, tapi karena gak ada tempat duduk lagi.

Dari situ nasi uduk itu makin laris dan ngehits abis. Gegara hal itu makin banyak yang mulai mengikuti nasi uduk racing. Saat ini cukup banyak bengkel yang menawarkan nasi uduk klo malam yang siangnya bengkel motor. Tapi... tetep yang orisinil dan pertama yang paling enak. Kata emak-emak tukang gosip si gitu. :D

Uhukkk... Soal Harga cuma dibawah 10 ribu doang plus tempe mendoan dengan dipadu sambel yang jos gandos di lidah. Bikin gue ketagihan. Apa dikasih lem aibon ya? Makanya bikin gue ketagihan. *Efek kebanyakan ngisep lem* Haha...
Gila! Murah banget dan selalu menjadi primadona kuliner malam. Kalian wajib coba ya klo berkunjung kesini. Untuk alamatnya si di jalan-jalan pusat Kota Cilegon, tinggal tanya penduduk setempat aja. Gue yakin pada tau semua kok. :)))

Wah... kayaknya segini dulu deh tulisan kali ini. Klo untuk tempat wisata gue bakalan tulis di lain waktu aja ya.*Padahal mah belum pernah ketempat wisata -___-

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel