TOKO BUKU: Antara Semangat Menulis Sekaligus Bikin Sakit Hati

Kemarin, gue baru aja ngirim lamaran di salah satu perusahaan. Layaknya pengangguran pada umumnya, tentunya gue berdoa untuk di terima dong. Setelah sukses ngasih berkas lamaran, kali ini gue gak langsung pulang. Gue mau ke Toko Buku Gramedia dulu, gue mau ngegembel disana. Etsss.. Jangan salah, walaupun namanya ngegembel, tapi gue lakukan dengan cara yang cool dan keren tentunya, hehe...

Setelah sampe di parkiran gramed, gue taro si Vega (Motor gue) di tempat terbaik. Di parkiran gue liat sosok yang mirip mantan temen gue lagi jalan. Eh, dia bareng sama cowok lain sambil gandengan tangan, mesra banget kayak dunia milik berdua. Langsung aja gue teriakin dari kejauhan. “WOY HOMO LO YA!!” dan gue langsung kabur masuk ke gramed, hehe...

Setelah masuk gramed, gue kedinginan berasa kayak di kutub. Anjir, dingin banget sampe dua lobang hidung gue meler naek turun. Bukan lagi lomba panjat tebing agustusan di idung gue ya! hehe... *Maklumlah gak pernah kena AC ya gini...

Ditengah cuaca dingin yang ekstrim (Agak lebay si). Gue langsung menuju rak novel dan komedi. Gue mau lanjutin baca buku Koh Ernest, Raditya Dika dan buku-buku keren lainnya yang belum sempat gue baca. Gue di gramed emang gak niat beli buku. Gue cuma mau baca aja. Kan biasanya di gramed ada buku yang sengaja di buka untuk di baca. Inilah yang gue sebut gembel dengan cara yang keren. Baca tanpa harus membeli... hoho... *Semoga dari sekian yang baca, gak ada karyawan gramed ya, Aamiin... :))

Gue bukan tanpa alasan cuma baca buku doang tanpa beli. Gue pengen banget belinya, tapi daripada gue ngesot untuk pulang. Gue urungkan niat gue beli buku. Ya, ini terjadi setelah dompet gue di vonis gizi buruk. Gue gak pernah memberikan makanan yang layak untuk dompet gue selama gue nganggur. *Hiksss... -____-

Sebenernya ada cara lain klo gue nekat pengen beli buku idaman, tapi gue gak enak sama Pak Ahok. *Lho apa hubungannya??
Walaupun gue gak tinggal di Jakarta tapi gue tetep merasa gak enak klo pake cara ini. Begini, disaat warga Jakarta ngasih KTP dukungan untuk Pak Ahok. Lah gue malah ngasih KTP untuk bayar buku. *Menyedihkan... -___-

O ya, gue terakhir kali beli buku, klo gak salah Bulan Januari kemaren. Udah lama juga ya gue beli buku. Sempet juga gue tulis di blog buku yang gue beli (Klikdisini yang mau baca).

Walaupun gue gak beli buku, namun tujuan utama gue pengen liat karyawan cantik-cantik. Eh bukan kok, tujuan utama yang gue maksud itu untuk membangkitkan gairah menulis. Ya, di gramed memajang buku-buku keren yang wajib di baca. Disitu gue kadang mendapatkan inpirasi atau minimal semangat menulis gue kembali berkobar. Pokoknya tempat wajib deh buat kalian yang suka nulis, mungkin cara gue tadi recomended... hoho

Semua trik tadi, pasti tidak ada yang sempurna karena kesempurnaan hanya miliknya Rizki Febriansyah.

“Berada dipelukanmu...
mengajarkanku apa artinya...
kenyamanan...
kesempurnaan cinta....” Huwwoooo... Huwwoooo... *Tarik bang.... hehe...

Ya gue bilang itu gak sempurna, karena pas gue melakukannya terkadang gue nyesek sendiri pake cara itu. Bukan karena gue ketangkep karyawan terus dilaporin dan dihukum pancung. *Sadis amat ya...
Gue nyesek karena gue gak bisa memiliki buku yang gue bener-bener suka. Namun apa daya, gue dengan pasrah belum bisa membawanya dalam pelukan ini. *Huft!

Misalnya kayak gini, klo lo lagi suka sama seseorang tapi gak bisa dapetin yang lo mau dan lo dicampakkan begitu aja. Nyesek kan? Terkecuali emang lo orang yang terbiasa disakiti, biasanya gak ngefek dan terkesan biasa aja. Hehe...

Perut gue pun mulai konser musik siang itu, gue pun menyudahi gembel hari ini dengan semangat yang kembali bergelora. Gue pulang dengan hati yang senang. :)))

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel