Selamat datang Pulau Jawa!

Cerita ini di mulai hari sabtu kemaren, tanggal 9 april 2016. Begini, hari itu gue memutuskan untuk berangkat ke Pulau Jawa. Klo tanya sebelumnya gue tinggal dimana. Gue tinggal di pintu gerbang Pulau Sumatera. Jangan ada pikiran bodoh gue tinggal di pelabuhan ya... haha

Tujuan gue ke Pulau Jawa ingin refreshing sekaligus mencari sebuah keberuntungan yang belum gue dapatkan di kampung halaman.

Pagi harinya, gue siap-siap berangkat. Tepatnya di daerah pintu gerbang Pulau Jawa. *Kembali gue ingatkan, jangan terlalu bodoh ya... hehe...  *pisss.. :D
Gue berangkat menggunakan bus. Sebenarnya ada travel yang langsung menuju pelabuhan, tapi gue lebih enjoy dan pengen merasakan naek bus biar keliatan merakyat, lebih tepatnya si pengen cari yang murah. Ehehe...
Suasana Bus ketika gue baru masuk
Setelah satu jam menunggu bus, akhirnya tepat jam setengah 9 gue berangkat. Perjalanan yang pertama menuju terminal induk, baru setelah itu naek bus lagi menuju pelabuhan.
Dalam bus, gue kesel banget. Ini karena liat pasangan muda malah memadu kasih di dalam bus, maen suap-suapan makanan, peluk-pelukan gitu. Pasangan muda itu tidak memiliki toleransi dan tidak memikirkan perasaan yang duduk sendirian kayak gue.
Gue mau sama sapa?? Masa gue sama kursi bus. DAMN! Untuk orang yang sok romantis di depan gue. Pengen banget gue lempar si cowok keluar bus dan gue gantiin posisinya di samping cewek itu. *Eh... :D

Selain kesel karena liat orang sok romantis, gue juga  kesel liat ada orang bego yang dengan biadab ngerokok di dalam bus. Walaupun ada tulisan dilarang merokok dengan tegas, tapi orang-orang bego itu tetep enjoy merokok. Rasanya mereka yang ngerokok dalam bus kayak gak punya dosa. Ya mungkin benar mereka gak punya dosa kali ya, sampe harus ngerokok di tempat umum, biar ada dosa sedikit. Huft! *Klo misal ada yang tersinggung gue ngomong gini, berarti lo sadar dan meyakini tulisan gue ini. Bayangin aja, anak kecil baru lahir aja juga tau ada tulisan di larang pasti gak akan melakukan hal yang di larang. Dan lo, gak malu woy! Sadar woy!

Klo lo ngoceh, "kan itu tempat umum. Bebas dong!" Inilah orang yang udah kebanyakan makan micin plus ngisep kaos kaki bolong. Klo make tempat umum ya sadar diri, kan ini umum, bukan punya nenek moyang lo (Nenek moyang lo kan seorang pelaut). Klo mau sesuka lo ngisep rokok ya beli mobil sendiri dong, klo belum bisa ya hargailah orang lain yang juga sama-sama pake fasilitas umum.

Udah ah lanjut cerita aja. Selama perjalanan, gue selalu pake masker plus headet agar gue tetep rileks dalam perjalanan. Baru aja mau nyender sambil menikmati musik rock, gue di kejutkan kernet bus yang megang-megang pundak gue. *ih.. emang gue cowok apaan si...
Gue di tagih bayaran bus, langsung gue keluarkan uang 5 ribuan. Sontak bikin kernet bus sedikit shock dan kejang-kejang.

"Masa segini mas, mau ke terminal kan? 10 ribu mas." Ucap cetus kernet bus yang masih kejang-kejang.
"Iya mas, biasanya mahasiswa segitu kan mas" Jawab gue penuh percaya diri sambil megangin kernet tadi yang hampir jatuh.
"Kamu mahasiswa? Oh ya udah" Jawab kernet bus sambil melihat penampilan gue dan menuju penumpang lain.

Dalam hati gue cuma bilang aman. Gue gak bohong lho ya, disini gue cuma modal jaket dengan lambang organisasi mahasiswa. Gue kan bilang biasanya mahasiswa, bukan maksud gue mahasiswa. Kan emang klo mahasiswa segitu harganya. Pas ditanya gue mahasiswa apa bukan, gue hanya diam tanpa kata. Cerdas bukan! Haha
Ini salah satu tips bepergian, bergayalah layaknya mahasiswa. Pasti ada harga mahasiswa dimanapun dan kapanpun anda berada... haha

Beberapa menit kemudian, akhirnya gue sampe terminal. Gue turun di tempat mahasiswa biasa turun. Beda klo yang mau tujuan ke pelabuhan. Agak lebih dalem lagi, gue takut klo sampe sana turunnya malah di tagih yang 5 ribu lagi sama kernet bus. Bisa rugi gue.
Setelah turun, gue jalan kira-kira 5 menitan untuk sampe bus selanjutnya. Tapi sebelum sampe bus, gue selalu di hadang para perompak dan geng kriminal lainnya. Agak lebay si emang, maksud gue para kernet bus selalu hadang gue biar masuk busnya. Terkadang tangan kotor para kernet bus menjamah tubuh gue ini dengan menggairahkan. Emang gue cowok apaan.. ih.. kesel kesel kesellll....

Setelah tanya-tanya, gue akhirnya masuk bus yang akan mengantarkan gue ke pelabuhan.
Gue liat mobil bus kali ini lebih besar dan lebih keren tentunya. Langsung aja gue masuk. Ternyata! Ekspektasi awal gue salah total. Ini bukan bus, lebih tepatnya ini pasar tradisional.
Semua kebutuhan penumpang menumpuk di dalem mobil bus, asli aroma bus ini gak karuan. Kayak jamban umum deh aromanya. Kampret!! Siram woy klo kencing di dalem bus!
Setelah gue melihat lihat, gue pun duduk bareng cowok seumuran gue. Gue suka sama cowok itu, bukan karena gue homo ya. Gue suka dia pake masker, udah jelas pasti dia gak ngerokok dong. Tanpa permisi, gue langsung duduk di samping cowok itu.

Dalam kesumpekan dan kesemrautan dalem bus. Tiba-tiba masuklah cewek berbaju putih masuk ke dalam bus melewati kursi gue. Sontak membuat suasana bus menjadi sangat harum. Jujur, kadang ini menjadi misteri tersendiri bagi gue. Apa cewek klo pake parfum satu botol untuk sekali pakai ya? Hmm..

Namun, beberapa menit kemudian. Parfum si cewek tadi harus di sirna oleh keganasan aroma khas bus, eh lebih tepatnya jamban umum.

3 jam kemudian bus sampe pelabuhan. Gue langsung aja turun karena udah gak sanggup lagi menghirup udara dalem bus.

Setelah turun, gue bingung. Jujur, gue belum pernah ke Pulau Jawa sendirian. Biasanya selalu ikut rombongan kuliah atau keluarga. Karena gue bingung, gue lancarkan jurus sok kenal sok deket sama temen sebangku gue di bus tadi. Mirip kayak orang modusin cewek si, semoga gue gak di cap homo beneran kali ya, hoho...

Sampe di kapal, gue mengambil posisi di luar. Karena klo di dalem sama aja kayak di bus tadi. Pengap!
Di luar gue bisa menghirup udara dengan bebas. Selain itu, sepanjang mata memanjang hanya ada lautan biru. Asli, suasana ini bikin suasana hati gue di rileks.
Suasana Laut yang cukup tenang
Sekitar jam 4 sore, kapal gue dengan sangat romantis bersandar di pelukan pelabuhan. Gue langsung bergegas menuju pintu keluar, gue akhirnya bisa menginjakkan kaki di Pulau Jawa. Dengan teriakan penuh semangat gue lantangkan "Selamat datang Pulau Jawa!"

PS: Tulisan ini gue ketik menggunakan HP android, mohon maaf klo banyak yang typo dan gak sesuai EYD. *Biasanya juga sering gak sesuai EYD si.. hehe...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel