Lelaki Gagal Move On

Namanya gagal move on itu paling gak enak rasanya. Apapun alasan dan kondisinya tetep aja gak enak. Gue termasuk manusia yang rentang sekali gagal move on.

Cerita gue kali ini mengenai begitu rapuhnya gue dalam hal move on. Gagal move on ini, mungkin efek samping dari kebanyakan ngisep lem aibon dan sepiteng janda kembang. *Agak ngeri juga sih...

Tapi sejujurnya, gagal move on yang gue alami ini, efek gue yang sedang mencari keberuntungan di Pulau Jawa. (Klo mau tau perjalanan gue sampe terdampar di Pulau Jawa, Klikdisini!)

"HAH! Apa hubungannya?!"

Begini, entah kenapa gue akhir-akhir ini kangen banget dengan orang rumah, temen-temen bahkan pacar yang ada di Pulau Sumatera. Teruntuk pacar gue yang masih ngambek, maafin aku ya. I miss you, i love you... *Uhukkk...

Tapi gue kali ini gak akan bahas pacar, karena gue tau di luar sana masih banyak jomblo yang mengenaskan yang butuh belaian kasih sayang. Klo orang tua kan, pasti lo semua punya orang tua. Kecuali kera sakti yang lahir dari batu. Klo misal ada yang ngaku gak punya orang tua. Dasar monyet lo!! Dikutuk ibu lo jadi wajan penggorengan baru tau rasa. Tobat sana!

Kembali ke cerita, gue sebenernya belum genap satu bulan disini tapi berasa kangen banget sama rumah. "Rumah adalah surgaku" ternyata bukan bulshit semata. Ini bener terjadi dalam kehidupan gue. Walaupun gue belum pernah ke surga, dari yang gue baca. Surga merupakan tempat terbaik di seluruh jagat raya. Bukan begitu?

Gue kangen ketemu Ayah, Ibu dan adek-adek, apalagi suasana rumah yang bikin gue nyaman banget. Gue kangen setiap suasana yang begitu renyah namun menghangatkan. Gue kangen juga ngejailin adek-adek gue. Walaupun adek-adek gue mungkin gak berpikir demikian... hehe

Di Pulau Jawa, gue tinggal bareng paman dan bibi gue, mereka semua sangat baik dan perhatian. Gue udah anggap mereka seperti orang tua sendiri disini. Tapi sebaik-baik mereka, tetap ada aja yang kurang. Entah kenapa gue begitu rapuh, padahal waktu ngampus dulu aja gue ngekos dan jarang pulang. Ya, mungkin ini efek kebanyakan ngisep lem aibon dan sepiteng tadi... hehe

Selain suasana yang bikin gue kangen sama rumah. Gue juga paling kangen sama masakan ibu gue. Entah kenapa lidah gue begitu menikmati setiap masakan dari ibu gue. Walaupun restoran mahal dengan hidangan yang super lezat, bagi gue masakan ibu lah yang paling enak dan bikin kangen. Jangan ada yang mikir gue selalu di masakin yang enak-enak ya kayak restoran mahal, nggak kok. Gue cuma minta di buatin nasi goreng, tempe goreng plus sambel aja udah cukup. Ditambah teh hangat yang begitu nikmat. Rasanya cita rasa begitu beda, mungkinkah ini citarasa asli dari sebuah cinta dan ketulusan? Gue juga gak tau itu, yang pasti gue begitu merindukan nikmatnya menyantap setiap makanan yang disajikan ibu gue. Apapun bentuk makanannya!

Oh iya, gue juga memiliki keanehan dalam diri ini. Ini masalah hidangan teh hangat buatan Ibu yang bikin gue ketagihan. Gak sampe sakau si...
Entah kenapa selama gue mengembara sambil mencari 7 bola naga dragon ball ke berbagai tempat, gue gak pernah menemukan nikmatnya rasa teh. Bahkan, gue sendiri gak mampu bikin teh senikmat itu. Padahal, gue sering liat setiap takaran yang diberikan ibu gue. Anehnya, tetap aja gue gak bisa bikin teh yang nikmati itu. Gue semakin yakin, ini merupakan hasil karya sebuah cinta dan ketulusan yang tersampaikan pada teh tersebut. Satu kata yang pas, Amazing!

Selanjutnya gue kangen kamar gue di rumah. Gue kangen dengan berantakannya kamar gue. Di kamar, gue bisa meluapkan rasa lelah, kangen atau hal lainnya. Tempat paling istimewa buat gue merenung tentang kejadian yang gue lewatkan seharian. Tempat gue mencari inspirasi untuk masa depan yang lebih cerah (pake lampu philip aja bro! Haha...).
Di kamar juga, tempat gue menumpahkan karya seni. Banyak orang mengatakan membuat pulau di bantal, bagi gue itu karya seni yang luar biasa. Pernah ada yang nawar 1 juta, tapi karena bantal itu begitu berharga di tambah karya seni yang selalu gue buat setiap malam. Dengan sombong gue tolak, haha...

Selain itu, di kamarlah gue bisa lebih enjoy dalam menulis menggunakan laptop berjam-jam. Disana gue bisa menumpahkan semua rasa dalam bentuk tulisan. Jujur, selama di tempat paman, gue memang tidur di kamar bareng sepupu gue. Bahkan tempat ini bisa di katakan lebih nyaman dari kamar gue. Tapi, gue gak bisa berlama-lama dalam kamar, bisa dikatakan gak enak sama orang rumah. Apalagi kegiatan mengobrol bareng di teras rumah sudah pasti terjadi setiap malam. Klo gue gak keluar kamar, gue dikira sombong nanti.

Jadilah selama beberapa minggu disini, gue lebih banyak ngetik di HP android, lebih simpel dan tidak harus menulis di kamar. Baru setelah semuanya fix, tinggal gue edit untuk di publish di blog ini. Ya, makanya ada penurunan jumlah postingan bulan ini mungkin karena hal itu. *Sekalian biar ada alesan... hehe..

***
Ya, mungkin alasan-alasan di atas yang membuat gue kangen rumah dan berdampak sulitnya gue untuk move on dan jauh-jauh dari rumah. Semoga gue kuat untuk menghadapi ini semua dengan baik. Semoga gue bisa sukses disini. Yosh, Tetap semangat!!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel