Harga Selangit, Pelayanan Menggigit


Gak kerasa, udah hampir 2 minggu ini terdampar di Pulau Jawa, tepatnya di Kota Cilegon. Klik disini yang mau tau perjalanan gue hingga sampai Pulau Jawa.

Cerita gue kali ini terkait ketidakpuasan. Jangan mikir negatif gue gak puas karena abis pijat plus-plus atau abis wisata malam bareng cabe-cabean, bukan kok. *Habisnya gue belum tau tempatnya disini sih :D

Ceritanya gini, semalem dengan sangat kejam kuota gue habis bis bis tanpa sisa. Sakitnya lagi, kuota itu pergi tanpa pamit ke gue. Ibarat lo lagi sayang-sayang sama pacar, eh tiba-tiba dia ngilang gitu aja, beberapa hari kemudian ada undangan pernikahan pacar lo tadi sama sahabat lo sendiri. Sakit bro ditujah dari belakang itu!! *Semoga gak ada yang ngalamin kayak gini ya, takut baca cerita ini malah nangis ingus.. huhu..

Abis kuota sama aja gue ketinggalan zaman. Karena takut hal itu, gue ajak sepupu gue untuk nemenin gue beli kuota. Gimana gak ketinggalan zaman coba, sms di HP gue isinya operator semua, klo nelpon paling juga cuma orang rumah. Anjir banget emang temen-temen gue sekarang, udah gak mau smsan lagi. Mau gak mau gue harus imbangi, demi terselamatkannya harkat dan martabak telor gue, hehe...

Singkat cerita, gue dan sepupu udah sampe konter. Langsung aja abang-abang sok imut beranjak dari tempat duduknya. Persis kayak model lah, tapi ini lebih mirip model majalah yasin. *Upsss...

Saat gue tanya kuota internet, ternyata tinggal provider warna kuning dengan kuota 7 GB. Karena gue belum tau di daerah ini kualitas internet, gue cari provider yang lain yang udah teruji toksisitas dan uji emisinya, hehe

Gue si cari provider warna merah atau yang pernah kerja sama dengan tim kesayangan gue. Yups! Manchester United bro!! *Semoga bisa masuk 4 besar di akhir musim, Aamiin...
Karena gak sesuai dengan hati, gue pun mencari konter lain. Tapi klo boleh di bilang, di tempat gue terdampar ini termasuk sulit cari konter yang lengkap, klo ada juga jauh. Karena udah malam, gue cari yang terdekat.

Sampe di konter kedua gue langsung melihat-lihat kartu. Gue pun memanggil pemilik konter tersebut. Dengan cepat penjaga konter itu pun keluar dengan cara yang tidak biasa. Gue terkesima dengan keindahan dan paras cantik pemilik konter itu, bisa di bilang mirip model 80an, hehe..

Maksud gue bilang model 80an itu karena bisa di bisa di bilang penjaga konter itu udah nenek-nenek. Kira-kira berumur 60 tahun ke atas. Amazing bro! Udah tua masih gigih mencari rezeki, salut!

Tapi jujur, firasat gue mulai gak enak. Why? Bayangin aja, apa bener nenek ini bisa dan paham tentang paket-paket internet. Gue mulai ragu. Langsung terlintas dan teringat nenek gue di rumah, jangankan paket internet. Maen HP aja gak bisa, dan ini nenek konter bisa, amazing bro!

Dengan sangat fasih layaknya SPG yang ada di mall, nenek tadi menjelaskan setiap produknya. Gue hanya terpaku dan diam. Gue di buat bingung karena pilihan-pilihan yang di sediakan di luar ekspektasi awal. Jujur, disini lebih mahal daripada di tanah kelahiran gue. Gue gak bisa berbuat banyak, sempat mikir gue balik lagi ke Pulau Sumatera untuk sekedar beli paket internet, namun gue urungkan niat somplak itu.

Dengan berat hati gue beli paket internet 1 GB. Sengaja gue beli kuota yang kecil karena disini lumayan mahal sekaligus ngetes kecepatan. Udah hampir di buka, tiba-tiba hati gue pindah kelain hati, yups, gue beli yang 2 GB.

"Klo yang ini ada tambahan 2 ribu untuk motong kartu mas!" Ucap nenek konter.
"Wah, nek. Gratis aja lah motong kartunya." Jawab gue mengiba.
"Gak bisa mas, ini juga nenek gak dapet untung, udah murah." Jawab nenek
"Yaudah nek!" Jawab gue kesel.

Dalam hati gue cuma ngoceh. Ya ampun nek, cuma motong kartu aja bayar. Mau naek haji dua kali ya?! Selain itu, gak mungkin banget lah gak dapet untung. Ngapain jualan coba, mending sedekah aja nek! Gue udah mulai gak respect lagi.

"Eh ini udah di potong mas, jadi 2 ribunya gak usah." Ucap nenek tadi dan langsung memberikan kartu ke gue sambil cengar-cengir.
"Iya, nek. Makasih." Jawab gue langsung memberikan uangnya dan pergi meninggalkan konter seraya berucap dasar nenek matre!

Sesampainya di rumah, gue lihat HP gue tidak melihat tanda-tanda koneksi internet.

"Kenapa ini ya?" Tanya gue ke sepupu.
"Biasanya agak lama emang, coba aja tunggu." Jawab sepupu gue yang mulai ngotak-atik.
"Kayaknya ini belum aktif deh, yuk kesana lagi". Ucap gue.
"Ya udah yuk!" Jawab sepupu gue dan langsung menuju motor.

Beberapa menit kemudian gue udah sampe di konter lagi. Gue panggil-panggil kembali nenek itu.

Langsung gue utarakan maksud gue kesana, gue jelaskan secara detail.

"Ah.. udah aktif kok disini" cetus nenek tadi dengan jutek.
"Tapi ini gak bisa, nek." Jawab gue dan mengeluarkan HP android.

Gue dan nenek konterpun berdebat masalah kartu ini, nenek itu bersikukuh klo kartunya udah aktif. Tapi kenyataannya belum. Sampe akhirnya gue kasih HPnya ke nenek itu. Terlihat nenek itupun gugup kayak tertangkap basah maling daleman jemuran. Beliaupun langsung mendaftarkan ulang di HPnya. Saat sedang mendaftarkan kartu gue, tiba-tiba nenek tadi sibuk menelpon. Entah siapa yang di telpon, mungkin gebetan... hoho intinya curhat klo kartu gue gak bisa didaftarin. Namun belum selesai nelpon, tiba-tiba sambungan telpon terputus. Eh malah ngomel sendiri lagi.

"Kenapa tadi langsung di bawa mas klo belum aktif." Seru nenek konter ke gue.
"____" Walaupun udah nenek-nenek. Tetep aja aura cewek gak hilang, dan gue (para cowok) yang selalu di salahkan. Huft!


Jujur, saat itu gue kesel banget. Apalagi perut gue udah bunyi mulu, kayak lagi ada demo minta makan dan cacing gue mulai brutal kayak anak STM yang lagi tawuran. Ngeri bro!
Beberapa menit kemudian dengan susah payah. Tiba-tiba ada pesan di HP gue. Isinya selamat bergabung dan dan nikmati kuota 2 GB selama 30 hari. Akhirnya paket gue aktif juga, gue langsung memberitahu nenek konter itu.

Setelah gue memberitahu gue pun bergegas pulang karena udah malem ditambah gue kesel sama nenek itu plus perut yang keroncongan. Lengkap sudah kesialan gue.


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel