Radio Tetep Eksis!


Beberapa hari belakangan ini gue kesel banget sama yang namanya PLN. Kesel gue ini bukan tanpa alesan, gue kesel karena sering banget terjadi pemadaman listrik di daerah gue. Bisa-bisanya sampe 3 kali terjadi pemadaman dalam satu hari, udah kayak ngisep lem aibon aja 3 kali sehari. Bahkan kadang-kadang lebih dari 3 kali. *Huft!

Yang bikin gue makin kesel itu, pemadaman listrik cuma PHP aja. Cuma mati sebentar, gak sampe dua menit udah hidup lagi. Sialnya pas gue lagi buka laptop, dan si Adell laptop kesayangan gue langsung mati tak berdaya. Tau kan kalian Si Adell kenapa bisa langsung mati?
Disisi lain gue bersyukur cepet idup, namun disisi lain gue kesel banget. Kadang sempet mikir orang PLN cuma iseng biar ada kerjaan gitu. Dimaenin itu sakit tau  pak!


Semalem, PLN pun kembali berulah. Saat gue lagi asyik nonton anak jalanan, tiba-tiba lampu padam. Patut di ingat, gue nonton anak jalanan karena gue gak mampu merebut remote dari ibu dan adek-adek. Padahal gue udah minjem jurus seribu bayangan milik Naruto, namun tak berdaya di hadapan ibu dan adek-adek gue. Jadilah gue ikutan nonton... hehe...

Agak kesel aja gitu nonton drama sinetron itu menurut gue si. Dramatisasinya panjang banget padahal ujungnya simpel banget dan mudah kebaca endingnya. Bukan gue sok tau atau sok bisa bikin film yang berbobot. Gue cuma liat dari sudut penonton aja, cuma pengen industri sinetron lebih baik lagi. Gak hanya modal tampang artis yang kece tapi menghibur sekaligus mendidik. Maksud mengibur dan mendidik juga harus melihat pola pikir masyarakat indonesia. Jangan sampe menghibur dan mendidik bagi beberapa kalangan saja. Sedangkan kalangan marjinal kayak gue ini gak mampu mengikuti pola pikir pak produser... *Jin baik lewat bantu nulis... hehe

Selain itu yang gak gue suka dari drama percintaan sinetron. Kisah cinta yang terlalu ekstrem abis, dalam artian hanya bisa dipakai jika kita menjadi pemeran dari sebuah sinetron tersebut. Karena menurut gue kayaknya gak mungkin deh untuk di pakai di kehidupan sehari-hari.
Apa gue yang cupu ya?? Kayaknya nggak deh...
Misalnya gue pernah bikin suprise di hari ulang tahun pacar, eh malahan terlihat cupu daripada romantis. Klo mau lanjut ceritanya klik disini ya “Hanya Ada di FTV”. Maka dari itu, gue bisa bilang kisah percintaan di televisi itu kisah yang ekstrem!!

Kembali ke topik awal. Setelah listrik padam dan kegelapan datang. Gue rebahan sejenak beberapa menit. Gue gak langsung mengambil lilin karena biasanya langsung idup lagi. Karena gue sering kedapatan lagi ambil senter atau lilin pas baru mati lampu. Eh tiba-tiba idup lampunya. Di PHPin itu sakit tau pak PLN. Cius ini mah... *Hiksss sambil senderan di tembok...

Namun setelah menunggu hampir dua menitan, gue beranjak dari tempat duduk karena kali ini tebakan gue meleset. Iistrikpun tidak menunjukkan tanda-tanda menyala. Gue pun akhirnya menyalakan lilin.

Saat ini hanya lilin lah yang mampu menerangi sekaligus menemani keluarga gue. Namun, gue bingung mau ngapain, jadilah gue maenin lilin bareng adek gue yang cewek. Gue lupa juga umur adek gue yang ini berapa. Tapi yang pasti anak umuran kelas 6 SD lah. Hehe

Entah kenapa gue malem itu pengen nemenin adek gue maen lilin. Adek gue jaga lilin dan gue operasi nyari mangsa. Kita ngepet dulu! Hehe

Becanda kok, gue cuma maenin bayangan dari sinar lilin. Bentuk yang sangat mudah kayak ular, agak sulit bentuk kepala kambing dan level paling sulit menurut gue si binatang seperti ulat yang sering disebut si kaki seribu. Asli ini sulit dilakukan, gue masih kekurangan buat kakinya. Kaki gue baru ada 20, itu aja udah gue kumpulan dari jari-jari tangan dan kaki. Berarti klo gitu gue masih kurang 50 orang. Akhirnya daripada gue bawa 50 orang masuk ke rumah, gue pun urungkan niat itu. Karena gue gak bisa, gue jahil aja niup lilin dan kabur ke kamar. Adek gue pun nangis ketakutan. Hidup ini memang kejam dek... hehe

Di dalam kamar, gue cek HP gue. Gak ada notifikasi satupun. Gue curiga karena itu hal yang mustahil. Gue kan aktivis sosial media (Ngeluarin muka songong). Gue selidiki ternyata sinyal gak ada, Yaelah pake gangguan segala si. *Ihh... kzl kzl kzl...

Gue galau karena HP android lagi gangguan ditambah batre udah 8%. Gue pun iseng-iseng buka HP yang satunya. HP yang cuma bisa sms dan telpon aja tapi gue suka sama HP ini. HP yang sering gue sepelekan namun memiliki kesetiaan yang udah nemenin gue hampir 3 tahun ini. Tetep setiap walaupun udah gue duain sama HP android, namun sanggup setia. Coba klo dia punya hati dan perasaan pasti gue udah ditinggalin jauh-jauh hari.

Kegalauan gue bercampur dengan bete, dikarenakan listrik yang tidak kunjung hidup. SHIT LAHHH....!!
Demi bisa memperbaiki mood yang rusak, gue pun iseng ambil headset. Kali ini bukan dengerin mp3, karena  HP android gue udah lobet. Sedangkan HP gue yang satunya gak ada aplikasi musik. Gue pun mencoba membuka radio, yang udah lama gak gue dengerin.

Dalam keadaan gelap. Gue berbaring dengan ditemani bantal yang sedikit berbau iler ala-ala banyol. Gue dengan khidmat mencari sinyal yang pas dan paling jernih tentunya. Sampe skill tingkat tinggipun gue perlihatkan. Caranya gue taro HP gue diantara jempol dan telunjuk kaki. Setelah itu gue posisikan kaki keatas. Jadilah gaya lilin yang gue pelajari waktu SD pun berguna juga. Hehe

Dengan begini, gue bisa menangkap sinyal-sinyal cinta dengan mudah. Namun beberapa menit kemudian, tiba-tiba punggung gue berbunyi “KRETEEKKK DUBRAKK!!”. Spontan langsung gue turunkan. Gue takut tulang-tulang gue hancur oleh kebodohan gue sendiri.

Setelah mendapat sinyal yang pas. Akhirnya gue bernostalgia dengan radio yang udah lama banget gue dengarkan. Saat gue asyik mendengar salam-salam dari penyiar radio. Pikiran gue teringat waktu zaman SMA sekitar 5 tahunan yang lalu. Gue sering banget kirim-kirim salam. Sedihnya dari sekian banyak salam. Gue gak pernah kirim salam sama pacar alias gue waktu itu JOMBLO PAKE NGENEST!!. *Tisu mana tisu TOILET...

Entah kenapa klo bisa di bacain sama penyiar waktu kirim salam atau request lagu itu rasanya seneng pake banget. Ibarat gue lagi lebaran dapet baju baru campur agustusan, campur ulang tahun dan campur cewek PMS. Eh maaf untuk yang terakhir tolong abaikan. Intinya si gue seneng banget klo di respon sama penyiarnya.

Jujur... Gue gak nyangka ternyata radio tetep eksis di tengah perkembangan teknologi yang semakin maju. Radio punya caranya sendiri memanjakan pendengarnya yang setia. LUAR BIASA!!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel