Padang Mahsyar Pengangguran


Setelah diliput rasa kekecewaan saat tes kemaren (klik disini yang mau baca). Gue pun tak lantas putus asa. Dari beberapa obrolan dengan teman-teman yang gagal lolos tes juga. Gue dan teman-teman sepakat untuk ikut Job Fair esok harinya, tepatnya hari rabu tanggal 16 Maret 2016. Bagi yang belum tau apa itu job fair, mohon sekiranya bertanya pada kakek google, terimakasih... ^_^

Klo lo pernah baca tulisan gue yang terdahulu, gue sempet nulis pengalaman pertama ikut job fair, dan dari situ gue gak pengen ikutan lagi. Jujur, kesan pertama waktu itu di luar ekspektasi, apalagi bayar tiketnya mahal banget. Yang gue omongin ini level mahal seorang pengangguran yaaa, bukan orang yang udah bekerja. Tolong dibedain!!!

Tapi job fair kali ini beda, karena job fair ini ada manis-manisnya gitu. Kayak iklan aja ya. Dibayar mah kagak. *Huft.! #Ngarepdotcom dapet job review...hihi...
Maksud gue, job fair kali ini gratis... tis... tis..!! Gak ada tsunami gak ada gempa bumi gak ada maudi ayunda di pelukan, tiba-tiba di daerah gue mau ngadain job fair, dan ini GRATIS!!! Sapa si yang gak suka dengan namanya gratisan. SAPA?! (sok banget lo yang gak suka sama gratisan!!). Bahkan cari WC aja yang gratisan, atau klo kepepet ya buang air di pinggir jalan lah biar gak bayar. Jangan di tiru kebiasaan buruk gue ini ya... Bahaya klo ada CCTV atau di lihat anak-anak. Nanti mereka nanya sama mamanya kayak gini...

“Mah.. aku tadi liat terong bisa jalan lho, itu tuh!!” Ucap anak kecil sambil menunjuk terong berjalan.
“Masih gede terong punya papamu lho sayang. Lebih legit, manis dan bergizi tinggi.” Jawab mamanya sambil cengar cengir.
“Anak kecil itupun cuma bisa garuk-garuk kepala doang”


Di hari rabunya, gue pun dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya mempersiapkan berkas yang akan gue kirim ke perusahaan. Target si maksimal 10 lamaran. Klo lamaran sama kamu? Iya kamu wanita penakluk hati ini yang lagi baca. Tunggu lamaranku ya? *Asekkk...  Bagi jomblo di larang BAPER! Hehe
Bagi lo yang belum pernah ikut job fair, ada baiknya lo semua jangan menyiapkan satu lamaran aja. Sangat rugi tau, apalagi job fairnya bayar. Rugi lah pokoknya...

Oh iya, tempat job fair kali ini, gak beda jauh sama tempat tes bank kemarin. Jadi gue harus berangkat pagi hari. Gue yakin klo berangkat siang bakalan banyak perusahaan yang udah pulang (kebiasaan orang indonesia, abis jam makan ya langsung kabur), selain itu suhu udaranya udah pasti panasss. Karena dari temen yang udah disana kemaren, lapangan untuk upacara di sulap menjadi stand-stand dan hanya di tutupi tenda-tenda. Untuk AC mungkin ada, ya AC alami atau lebih sering gue sebut “Angin Cepoy-cepoy”... hehe

Setelah semua siap. Gue pamit kepada kedua orang tua, tidak lupa mencium tangan tanda rasa hormat dan segan yang teramat sangat. Setelah itu gue keluarin motor si Vega (motor kesayangan). Gue liat akhir-akhir ini si Vega terlihat murung, ya mungkin perawatan gue udah gak seperti dulu. Gue sering mengabaikan kesehatannya. *Puk Puk Puk... Peluk si Vega. Saat gue meluk, kok gue mencium aroma yang tidak sedap ya. Kayaknya ini bau tai ayam deh di ban motor. Untuk memastikan gue cium ban motor itu dengan khidmat. Anjirr...!!! Beneran bau tai ayam. Untung gak gue pegang, beruntung banget gue pagi ini...hihi

Gue pun akhirnya berangkat sekitar jam 07.16 WIB dengan membawa harapan tinggi untuk bisa di terima di salah satu perusahaan yang gue tuju. Aamiin...

* * *
Akhirnya gue sampe tempat tujuan, kira-kira waktu menunjukkan pukul 09.00 WIB. Gue parkir dengan rapi di tempat yang telah di sediakan panitia. Tidak lupa helm putih gue selipkan di jok motor. Di tempat gue tinggal, merupakan salah satu zona merah maling helm. Apalagi helm putih dengan merk terkenal kayak punya gue (dengan muka sombong) yang merknya udah masuk moto gp (dibaca jipi), pasti banyak yang ngiler deh liatnya. Tuh kan yang baca ini juga ngilerrr... Lap dulu ilernya tuh... hoho

Di tempat parkiran, gue chat temen gue dulu, sebut aja namanya Sandi. Saat gue menunggu chat Sandi. Tiba-tiba tukang parkir ngoceh ke gue. Intinya si, gue jangan duduk-duduk di atas motor gue. HAH! Gak boleh duduk di motor gue? Bayarin motor gue kagak, sok ngatur-ngatur lah!
Selain itu, gue juga di kira mau maling. Muka gue kayak maling apa ya? Masa iya muka udah kayak campuran “Al Ghazali and Aliando” di kira maling si. Dasar kau tukang parkir bego. Gue kutuk jadi ganteng baru tau rasa!!!

Karena kesel di tegur mas-mas tukang parkir, gue akhirnya jalan menuju tenda job fair. Sampe depan tenda job fair. Gue shokkk.!! Sampe buat jantung gue mau copot. Anjirrr!! Sumpah ini rame banget. Apa gue lagi di padang mashyar ya, tau kan padang mahsyar itu apa? Pasti pas pelajaran agama kalian semua pada tidur (gue juga tidur si..). Tapi bedanya, ini padang mahsyar isinya pengangguran semua. Huft saingan gue banyak banget (gue minder).

Sebelum masuk job fair, gue akhirnya ketemu sama si Sandi. Ya gue liat temen gue lagi berceceran di got, terus gue pungut deh.. haha

“Yaudah yuk, langsung masuk aja.” Ucap gue.
“Eh, sebelum masuk. Daftar dulu tuh di situ. Gue udah kemaren” Seru Sandi menunjuk ke arah panitia.

Karena gue liat semua yang dateng pada ngambil selembar kertas dan map. Gue pun ikutan juga dan mengisi biodata.

“Eh San... Terus ini di kasih kemana?” Tanya gue lagi yang udah ngisi biodata.
“Yaudah lo bawa aja. Gak untuk apa-apa kok.” Jawabnya sambil tertawa puas
“ANJIRRR! KAMPRET......!!” Jawab gue.
“Gue aja kemaren gitu, biar lo ngerasain aja.” Jawab Sandi sambil tertawa terbahak-bahak.
“______” FIRASAT APA LAGI INI...!!!

Karena kesel. Gue langsung masuk ke stand job fair. Gue liat banyak banget standnya. Gue harus memilih yang paling cocok dengan gue. gue berdoa sebentar, lalu mengajak temen tadi menuju salah satu perusahaan yang terkenal.

Seperti waktu tes kemaren, gue berasa lagi reuni kampus. Benar aja, gue juga ketemu temen-temen kampus dulu. Ada kakak tingkat and sakitnya tentu ada adek tingkat gue. Gila! Mereka udah lulus aja, dan gue masih menganggur? SAKIT BRO!
Rata-rata yang ketemu gue, bilang gue kok makin kurus lah, jelek lah, kayak terong-terongan lah. Kok gak ada yang bilang gue mirip Al Ghazali yakk? Padahal kan gue emang mirip banget. Mungkin efek nganggur terlalu lama kali ya, sampe mata temen-temen gue minus semua.

Semua berjalan lancar, yang gak lancar cuma ngisi pertanyaan dari perusahaan dengan label internasional. Gue harus jawab pake bahasa inggris. Untung HP gue punya aplikasi translate. Sialnya, temen gue malah ngikutin apa yang gue tulis atau bahasa gaulnya nyontek. Bukan satu yang nyontek, ini ada dua orang. Gimana mau di terima coba? Apalagi ini perusahaan skala internasional.

Sialnya, punya gue udah di kumpul, dan temen gue tadi motret pake HP. ANJIRR banget, gue kira tadi dia foto muka gue yang ganteng, gue tadi udah kegeeran, eh.. ternyata foto lembar jawaban. Sialan!!

Setelah semua selesai akhirnya gue keluar. Karena waktu udah mulai zuhur. Tapi lebih tepatnya gue buru-buru keluar. Oksigen di area stand job fair seperti menghilang. Wajar aja si, ribuan orang sama-sama dalam satu hembusan nafas mampu menghilangkan oksigen.

Akhirnya gue keluar, dan menuju parkir motor untuk pulang ke rumah....

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel