Kemalangan Saat Tes Online Bagian 2

Ehemm... Ehemm..
Maaf semuanya, suara gue lagi gak enak nih, lagi serak-serak basah campur banjir bandang hasil kiriman dari kota sebelah. Mohon maaf klo gak enak di denger yakk...

“Woy bego! Lo itu nulis, bukan ngomong. Mana bisa kedengeran!!” Suara gaib yang muncul dari ketek gue.
“Maaf Jin Ketek, gue khilaf.” Jawab gue lalu mengambil deodorant.

Pembukaan blog macam apa ini. Bodo amat deh, yang penting happy... :P
Oke baiklah gue mulai cerita. Selamat membaca, chekidottt...!

* * *
Sebenernya gue gak niat buat bikin tulisan ini ada bagian 2 (Untuk yang belum tau bagian pertama, klik disini!) Apalagi setelah gue begitu mengenaskan dan dicampakkan saat tes minggu lalu. Akan tetapi, setelah satu minggu tanpa kabar dan gue juga gak berharap ada kabar. Gimana mau lolos tes online coba? Gue aja gak selesai ngerjainnya... -___-

Ya, setelah seminggu berlalu dengan membawa pilu. Hari minggu kemaren tepatnya tanggal 27. Gue mendapat 2 pesan singkat. Pertama dari penipu yang mengatakan bahwa gue menang undian. BASI WOY! Sapa pun yang melakukan hal ini, tolong kreatif dikit ya jadi PENIPU!!


Pesan singkat yang kedua datang dari admin BPJS. Bukan ngajak mencari ketujuh bola naga dragon ball, bukan kok. Tapi isinya gue mendapatkan kesempatan ulang untuk tes online. WOW!
Dug... *Suara jantung gue berdetak.
“Gue berarti masih punya harapan dong?” Tanya gue dalam hati.

Gue langsung masuk di web BPJS. Dari yang gue baca. Gue akan melaksanakan tes online hari senin besok tepat jam setengah 8. Secerca harapan pun kembali di benak ini. Sambil menatap indahnya pelangi di ufuk barat. *Apaan si gak jelas... haha

Oh iya, sebenernya gue lagi berusaha untuk move on dengan yang namanya BPJS. Namun apa daya move on ini pun kandas oleh pesan singkat tadi. Gue keinget pribahasa “Karena sapaan setitik mantan waktu papasan di gang pulang, rusak move on sebelanga.” Yah.. seperti itulah rasanya. Pribahasa itu cukup menggambarkan perasaan ini.

Disaat gue mulai berusaha tidak mengingat kejadian itu. Dengan sangat tidak berpripengangguran. Admin BPJS menghubungi gue. Namun disatu sisi gue seneng, mungkin ini adalah kesempatan kedua. Walaupun diduain itu sakit tapi gue mencoba tegar.

Okelah, akhirnya gue pun memikirkan tempat untuk tes online yang tepat. Warnet udah gue buang jauh dari tempat tes. Karena luka ini belum sembuh oleh kejadian kemaren. Gue putuskan untuk ngerjain di rumah. Karena gue udah beli kuota coy... haha
Gue yakin gak akan lemot, karena gue pake provider paling kenceng dan stabil di Indonesia (Dengan muka sombong). Klo pada kepo gue pake apa, gue kasih klunya. Provider yang gue pake warna merah, Persis kayak darah ini. #GGMU *Nah.. knapa hastag MU ada disini, denger orang ngomong merah langsung aja nyamber... hehe

* * *
Senin pagi, gue pun mempersiapkan segalanya dengan sangat matang. Tepat jam setengah 8 gue buka internet di laptop. Baru beberapa menit buka inernet tiba-tiba perut gue mules, entah apa yang gue makan pagi itu. Niat hati ingin menahan, tapi bom waktu ini semakin kuat. Dengan lari terbirit-birit dengan tangan kiri memegangi bagian belakang gue pun melepaskan bom tadi di tempat yang semestinya. “JDERR!!!” hehe...

Setelah sukses meledakkan bom dan dengan tangan masih memegang perut. Gue pun langsung login di web untuk segera tes online. Karena setengah jam sudah gue lalui dengan sangat sial. Tepat jam 8, gue mulai tes dengan semangat tinggi sampe-sampe gue jadi ekor sembilan. *Lah.. ini mah Naruto!

Soal pertama, kedua gue kerjakan dengan happy. Sampe akhirnya soal ketiga gue harus mengambil kalkulator dan kertas. Ya, gue mengerjakan psikotest angka. Tiba di soal kelima, tiba-tiba dengan biadab koneksi terputus. Bukan terputus karena koneksi tidak ada, gue cek buka youtube hasilnya lancar jaya. Mungkinkah tragedi di warnet itu terulang? Ini overload lagi ya?? -____-
“Quote: yang namanya putus dalam hal apapun itu tetep SAKIT!”

Udah liat kan gambarnya kayak apa? *HUFT!
Gue ngerjain satu dua soal, tiba-tiba kayak gitu lagi. Bikin sakitnya lagi itu pas kita udah mau nulis jawaban dan tiba-tiba koneksi terputus. Setelah login ulang, soal tadi yang mau gue jawab pasti berubah dan sialnya waktu terus berjalan. DAMN LAH!

Namun, karena gue udah sempet nulis bagian pertama. Ada yang komentar gini. “Katanya mau kerja tapi kok nyerah.” Setelah gue inget itu. Gue terus lanjut sampe 10 menit terakhir dan gue baru ngerjain kira-kira 30 dari 75 soal. Dengan koneksi yang terputus puluhan kali, sampe disitu gue pun menyerah. Gue gak sanggup lagi!

Tepat pukul setengah 10. Web pun ditutup dan gue belum selesai. Gue langsung mematikan laptop dengan membawa kecewa untuk yang kedua kalinya. -___-

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel