Smartphone Pertama


Cerita gue kali ini terinspirasi minggu kemaren yang bertepatan dengan tanggal 14. Bukan untuk merayakan hari valentine, bukan kok. Bagi gue hari kasih sayang itu tidak hanya diperingati dalam satu hari saja. Tapi setiap hari. *peluk kalian semua ^_^

Kemaren ini, gue dikejutkan oleh suara SMS dari HP gue. Kali ini bukan “SMS penipuan” atau “SMS jadi pemateri” seperti posting gue sebelumnya, bukan kok. Karena kemaren gue lagi pegang HP, langsung aja deh gue buka. Ternyata SMS dari ayah gue.

Gini nih kira-kira SMSnya...

“Ki... tolong carikan tab second yang murah” ucap ayah via pesan singkat.
“Iya yah.” Ucap gue langsung bales via pesan singkat tadi.

Ya bener, memang beberapa minggu ini ayah gue berencana mau beli tab. Untuk mendukung bisnis online yang lagi digeluti bareng temen-temen beliau. Biasanya memang ayah pake laptop gue untuk bisnis onlinenya. Namun belakang dirasa kurang maksimal karena terlalu berat untuk dibawa kemana-mana. Ya laptop gue si Adell memang cukup berat apalagi si Adell masih dalam keadaan sakit di bagian batre yang soak. Sampe detik ini gue belum bisa beliin batrenya. *KOIN untuk si Adell dong...
Mungkin karena alesan itu, ayah gue ingin beli smartphone untuk pertama kalinya. Gue pun jadi teringat kisah perjuangan untuk beli smartphone.

* * *
Gue termasuk baru dalam pegang smartphone. Kira-kira bulan november tahun 2014 kemaren. Pada waktu itu gue masih kuliah di universitas terbaik di propinsi gue (sombong dikit gpp kali ya). Sebagaimana ABG labil pada umumnya, gue pun punya genk di kampus yang berjumlah 7 orang. Dulu waktu di kampus kita sering-sering di sebut mirip boyband SMASH yang ngehits banget waktu itu. Selain mirip boy band, genk gue ini juga sangat di takuti lho, terutama sama orang-orang yang lagi makan di kantin kampus. *ehh ini mah kayak pengamen ya jadinya... haha

Dari 7 personil tadi makin hari makin banyak yang jatuh berguguran. Bukan mati di medan perang melawan ISIS atau perang di jalur gaza, bukan kok. Berguguran dalam artian semakin banyak yang beli smartphone. *hiksss.. gue sedih karena gue termasuk yang belum punya :(
Pada saat itu, temen gue yang punya smartphone selalu menindas kaum yang belum punya. Walaupun tidak secara fisik melainkan melalui kata-kata yang pedas. Tetep aj bikin sakit, sakitnya tuh di bokong deh pokoknya. *ehh...

Ya pokoknya gitu lah. Sampe akhirnya beasiswa yang udah lama gue tunggu pun keluar juga. Rasanya klo dana beasiswa udah keluar itu kayak lagi kehausan abis jalan dari sabang sampe merauke sambil puasa pula, terus nemu air and makanan di jalan. Gimana rasanya coba? Kayak surga level pertama lah ya... hehe

Setelah uang sudah digenggaman, gue pun langsung bernafsu membeli smartphone yang udah gue idam-idamkan. Bukan gue menyalahgunakan beasiswa, bukan kok. Uang untuk bayaran kampus udah langsung dipotong, jadi sisanya untuk kesejahteraan mahasiswa. Namun biasanya setelah kesejahteraan datang, maka muncul kesengsaraan bagi mahasiswa. Pola makan pun jadi berubah drastis. Untungnya ada produsen mie instan yang selalu jadi teman para mahasiswa. Klo bosen dengan makan mie gue si biasanya beli bumbu siap saji rasa nasi goreng. Bisa di pake beberapa kali. Tinggal masak nasi aja. *Trik irit noh...

Oh iya, Inget banget waktu itu udah dapet uangnya langsung cus ke counter, tentunya cari yang harganya miring dong. Setelah gue punya smartphone, gue kira gak akan mendapatkan siksaan batin lagi, ternyata gue masih di buly juga.
Ceritanya waktu di kampus, eh temen gue langsung bikin pengumuman di kelas klo gue baru beli smartphone. Langsung muka gue merah kayak udang rebus. Niat mau membuly temen gue yang belum punya smartphone, eh malah gue yang jadi sasarannya. DAMN LAH..!!

* * *
Pokoknya gitu lah, gue masih tetep di buly abis-abisan. Lanjut kecerita awalnya aja dah ya. Setelah gue dapet SMS dari ayah, gue pun langsung search via OLX untuk mencari harga smartphone second. Tapi gue pikir-pikir mending beli sekalian yang baru deh. Gak usah yang branded tapi kualitasnya sama aja. Klo second mah takut cepet rusak. Langsung aja gue tanya di mbah google, dan seperti biasanya si mbah google tau segalanya. Gue pun langsung jatuh hati pada smartphone dengan ukuran layar 7 inch dan di dukung body seksi ala Syarini, Jessica Milla and Narji. *ehh ada Bang Narji, permisi bang salah ketik. hehehe...

Beberapa menit kemudian terdengar suara motor di depan rumah gue (lebih tepatnya si rumah orang tua gue). Topik pembicaraanpun langsung menuju ke smartphone, dan alhamdulillahnya ayah gue setuju dengan pilihan anak kesayangannya ini. Haha
Tanpa basa basi lagi, gue langsung di suruh beli saat itu juga.

“Gila...!! buru-buru amat ya” pikir gue dalam hati. Jujur agak males keluar siang itu karena matahari lagi terik-teriknya, takut kulit gue yang eksotis ini malah jadi abu gosong lagi. Namun di satu sisi, gue takut di kutuk jadi batu klo nolak perintah ayah gue.

“Gue mikir keras mana yang lebih baik jadi batu atau kulit jadi kayak abu gosong?” Setelah mikir beberapa saat karena emang otak gue lelet. Gue pun memutuskan untuk memilih kulit menjadi abu gosong daripada di kutuk jadi batu. Pilihan cerdas nak!

Langsung aja gue naek si Vega, motor kesayangan gue. Beberapa menit kemudian gue sampe counter yang menurut gue harganya miring. Gue pun di layani oleh mbak-mbak yang bener-bener memikat, apalahi parfumnya sampe nusuk-nusuk ke hidung. Gue pun tanya-tanya berbagai merk HP, namun gue memutuskan untuk pergi dari situ. Alesannya mbak-mbak tadi bikin gue jadi baper, emang gue orangnya baperan lagi. Selain itu juga karena HP yang gue cari via mbah google lagi kosong.

Lanjut ke penjelajahan counter berikutnya. Gue pun di layani oleh mbak-mbak yang bikin idung gue makin mampet karena aroma parfum. Sampe akhirnya gue terpikat oleh HP berukuran 7 inchi yang sedang gue cari. Namun harganya udah mentok tok tok katanya si gitu. Gue pun galau, karena rupiah gue gak cukup, padahal liat di mbah google seharusnya si cukup, beda-beda tipis lah klo emang beda. Dengan satu hentakan gue pun berdiri menuju motor dan melanjutkan ke counter berikutnya. Tiba-tiba saat gue mau naik motor, gue di panggil kembali sama mbak-mbaknya.

“Kena lho..!!!” pikir gue dalam hati sambil senyum merekah.
“Mas jadinya mau pilih yang mana ya? tanya mbak penjaga counter tadi.
“Yah... yang tadi mbak. Tapi harganya itu lho.” Ucap gue memancing biar langsung deal.
“Yaudah iya mas, setuju sama harga yang tadi.” Jawabnya sambil tersenyum aduhai.
“Nah gitu dong mbak, coba bilang dari tadi.” Seru gue penuh kemenangan.

Setelah transaksi semua selesai. Gue pun langsung menuju ke rumah dengan hati senang walaupun rupiah melayang,, hehe

Sampe di rumah gue langsung di sambut hanya ayah, karena orang rumah lagi pada ke tempat saudara kata ayah si gitu. Gue pun langsung di tanya bertubi-tubi tentang smartphone yang gue beli. Langsung aja dengan gaya layaknya marketing perusahaan gue pun menyodorkan keunggulan-keunggulan smartphone yang ada di tangan gue. Gue liat ayah saat itu tersenyum melebar. Gue bahagia banget bisa bikin ayah gue bahagia kayak gini.

I LOVE YOU AYAH...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel