Sisi Positif Pengangguran


Alhamdulillah di tengah kesibukan gue yang semakin padat menjadi seorang pengacara (pengangguran banyak acara), gue masih bisa menyempatkan untuk menulis kembali. *sok sibuk!
Jujur... gue gak nyangka klo sampe detik ini gue masih nganggur. Semoga ini hanya mimpi di siang bolong, TIDAKKK... Ternyata ini nyata. *huhh.. (sambil menghela nafas panjang).

Ahh.. sudahlah mau gimana lagi, nasi sudah menjadi bubur. Tapi klo boleh jujur, gue salah satu penggemar bubur, ya tentunya bubur ayam dong.
Sama halnya ibarat nasi sudah menjadi bubur tadi, jika gue mampu mengolahnya dengan baik, maka hasilnya akan baik. Mungkin nasi yang telah jadi bubur tadi tinggal di kasih bawang goremh, suiran daging ayam, sambel plus kecap dan tidak lupa kerupuk. Pasti rasanya lezat bukan? Yummi... jadi bikin lavarrr... ^_^
Gue mengibaratkan keresahan gue disini bukan mencari pembelaan atau apapun, bukan kok. Disini gue cuma mau mengeluarkan apa yang sedang bergejolak di pikiran gue. *huhh (kembali menghela nafas panjang)

Jadi pengangguran seperti sekarang ini gak bisa di pungkiri bikin kecewa, galau, tekanan sana sini dan hal lainnya. Namun gue mulai mikir dengan sedikit bijak, ya sedikit aja kok. Klo gue ambil jatah bijak banyak-banyak, nanti gue jadi kayak Pak Mario Teguh.

Gue pun merenung sambil menatap langit, walaupun hanya langit kamar karena waktu itu memang posisinya sedang mau tidur. Gak mungkin kan gue berdiri dari tempat tidur lalu naek ke atas genteng dan membuat lubang, agar gue bisa benar-benar melihat langit. Gak mungkin kan kebodohan itu gue lakukan, apalagi bulan-bulan ini sering hujan. Tau lah ya apa yang terjadi klo gue lakukan kebodohan itu.

Gue merenung seraya berkata “iya juga ya”. Ada beberapa sisi positif yang bisa gue ambil di balik pengangguran ini. Ya semoga saja benar-benar sisi positif.

Pertama: Kena Candu Blog
Kenapa gue bisa katakan ini sebagai hal postif. Gue bikin blog @banyolanesia ini satu minggu sebelum gue sah menjadi wisuda. Awalnya si emang pernah bikin blog lain pertengahan tahun 2015. Namun isinya masih absurd, dan campur aduk. Nah, baru seminggu sebelum gue wisuda gue bikin blog personal ini. *semoga isinya gak absurd kayak sebelumnya :D
Sampe detik ini gue bener-bener ngerasa nyaman menjadi blogger. Awalnya si masih males-malesan, pas dijalanin eh bikin ketagihan.

Selain itu juga ngeblog bikin gue pengen jadi penulis. Ada banyak temen-temen blog yang udah nerbitin buku. Gue jadi pengen bikin buku deh. Keren banget! Semoga gue juga bisa nerbitin buku. Aamiin...

Coba deh, klo dulu gue langsung keterima kerja setelah wisuda. Mungkin blog ini bakalan terbengkalai, banyak sarang laba-laba plus penuh debu. *mengenaskan!
Ya itu bisa aja terjadi karena emang gue belum kena candu ngeblog awal-awal mulanya.

Kedua: Lebih Deket dengan Keluarga
Sebagai mahasiswa tingkat akhir pada waktu itu yang harus mengejar deadline skripsi. Gue sering mengesampingkan keluarga. Kalian pasti tau lah ya skripsi itu apa? Ya, sejenis monster mengerikan hasil dari mutasi gen-gen makhluk hidup di dunia. Mengerikan!

Pada waktu itu, yang ada dalam pikiran hanya skripsi, skripsi dan skripsi saja. Bisa gila klo gue gak nyelesainnya segera. Makin lama ditinggal makin pusing pala bebi ini.. *huh... (sambil praktekin iklan obat sakit kepala)

Apalagi ditambah temen-temen gue udah pada ngilang satu-persatu. Ngilang bukan karena masuk ISIS atau GAFATAR kok. Temen-temen gue mah cupu semua, gak mungkin ada yang berani masuk begituan. Tidur malem dikit aja besoknya sakit atau selalu minum obat maag tiap hari (efek akhir bulan jadi anak kos). Semisal mereka daftar juga gak mungkin di terima deh dengan badan yang rapuh gitu.

Hadeh, malah ngomongin temen-temen gue yang ngilang lagi. Temen-temen gue itu ngilang karena udah pada wisuda. Itulah paling gak enaknya kuliah. Katanya mau saling tunggu eh tau-taunya udah wisuda. sakitnya tuh dibokong! *ehh

Jadinya pada waktu itu tertekan dan bener-bener fokus sama namanya skripsi. Membuat gue jarang ketemu keluarga. Karena gue juga sering nginep di tempat temen atau adek tingkat yang masih bersedia menampung gue ini.
Sekarang dengan gue masih menganggur. Alhamdulillah malah mendekatkan hubungan gue yang semula renggang sedikit berubah menjadi hubungan yang erat. Hubungan harmonis kayak film keluarga cemara, film yang penah sangat populer pada masanya. *klo gak tau film legend itu cari aja ya di mbah google ^_^

Ketiga: Lebih Menghargai Rupiah
Klo kalian pengen ngerasain dimana sangat menghargai rupiah jawabannya adalah menjadi pengangguran.
Kok gitu? Masa ini gue rasaian bener-bener mengenaskan. Ada dimana gue bener-bener gak megang satu rupiah pun. *emang bener kan gak ada 1 rupiah. :P
Gak cuma pandai menghargai rupiah. Kemampuan gue di bidang akuntansi pun rasanya meningkat. Mungkin bisa selevel menteri keuangan indonesia (ngimpi di siang bolong).
Gimana gak meningkat coba? Klo gue gak pinter ngatur keuangan (uang aja gak ada, makin pinter dong, :D), amsyong hidup ini!

Tapi ini tidak dibarengi dengan kemampuan dompet gue. Dompet gue gak bisa beradaptasi dengan cepat. Ya mungkin dia lelah dengan semua ini. Saat ini dompet gue divonis gizi buruk karena sudah terlalu lama gak ngerasain harumnya rupiah. Gue gak bisa kasih gizi yang baik untuk dompet kesayangan gue yang selalu menemani hari-hari.

“Maaf dompet, gue belum bisa kasih yang terbaik untukmu” seru gue.
Dompet pun tidak menjawab karena sedang terkulai lemas dengan keadaan yang cukup mengenaskan.

Keempat: Lebih Menikmati Hidup
Emang apa yang bisa dinikmati hidup yang seperti ini? Gue jelasin ya, gak nikmat gimana coba. Bangun bisa lebih lama dari manusia lain. Klo orang-orang udah siap-siap kerja sedari pagi. Gue mah masih asyik di kamar sambil menikmati saat-saat di kamar. *tentunya sendiri ya

Selain itu gue juga langsung  maen game online via HP atau PES di laptop. Sungguh indah buka? Nikmat bukan?

Gak cuma itu, gue bisa nonton FTV tiap hari. *asekkkk
Selain bikin baper, juga sambil mengasah skill analisis gue dalam nonton FTV.
Gini nih, analisis yang gue maksud disini itu gue nebak ending FTV. Rata-rata ending yang gue tebak selalu bener. *aplause dong.. hahaha

Misalnya FTV di mulai dengan adegan cewek miskin yang lagi jualan jamu, tiba-tiba ada cowok kayak yang naek mobil dan gak sengaja nabrak tuh cewek. Cewek miskin itu marah-marah kayak kuda nil lagi ngamuk.
Baru gitu aja gue tau endingnya. Pasti endingnya itu cowok and cewek tadi bakal jadian.
Gimana hebat bukan skill gue? Tapi adegan FTV jangan sampe lo tiru ya, karena gak bakalan terjadi di dunia nyata. Udah gue praktekin banyak adegan dan berujung kegagalan. *hiksss

Eh malah ngomongin FTV lagi, intinya si gue menikmati apa yang telah TUHAN berikan kepada gue dengan menikmati semuanya. Hehehe

Coba klo gue langsung dapet kerja, mungkin gue gak bakalan seperti ini dengan rutinitas yang membuat stress.
Jadi tunggu apa lagi? Ayukk gabung menjadi pengangguran sekarang juga :P

Udah ahh,, segini aja dulu yang bisa gue ceritain. Semoga aja emang bener sisi positif ya.
Walaupun nulis sambil nangis, karena sok bijak, sok tegar menghadapi ini semua. *hikss :(

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel