Penipu yang Ketinggalan Zaman


Awal tahun ini gue dikejutkan dengan berbagai kejahatan yang mampu menggemparkan Indonesia. Pelaku kejahatan itupun mampu menjadi trending topik di Indonesia dan menghilangkan status-satus percintaan, galau yang biasa berkeliaran di sosial media tiap harinya. Di awali aksi teroris yang semakin garang, terjadi baku tembak antar polisi dan para teroris di Kawasan Sarinah. Tapi gue gak mau jelasin ini, soalnya udah banyak di bahas dimana-mana. Intinya gue salut sama polisi yang bisa tangkap teroris dengan secepat kilat.

Pelaku kejahatan yang terbaru yaitu kasus minum kopi yang berujung maut yang menyita pemberitaan nasional. Jujur dari kasus ini mengingatkan film anime. Klo gue amati kasus pembunuhan layaknya film detective conan. Coba deh inget-inget film conan.

Rata-rata pelaku kejahatan menggunakan modus baru yang lebih modern dan lebih gila. Ya gila. Gue bisa gila beneran ada racun dengan nama sianida. Entah gue yang bodoh atau gimana kok sampe gue gak tau ada racun dengan nama begitu. Mungkin gue waktu itu sok jaim aja jadi belum sempet kenalan.

Ah tapi yang pasti ini menimbulkan luka yang mendalam bagi temen gue. Kok bisa gitu? Masalahnya, gue punya temen bernama “Anida” dan setelah mencuat nama si-anida. Nama temen gue itu tadi pun terseret-seret dan jadi bahan buly tentunya. Menyedihkan sekali nasib lo (temen gue).

Udah ah gue gak mau bahas kasus sianida lagi. Bukan ranah gue.
O ya, gue pernah baca dimana para pelaku kriminal itu adalah orang-orang kreatif.
Kok bisa gitu? Karena para pelaku pelaku kejahatan pasti mengikuti perkembangan zaman yang senantiasa berkembang dengan pesat. Pelaku harus mengupgrade kemampuan untuk bisa maen COC. *eh kok malah game

Gue pun mulai percaya beberapa tahun belakangan ini tentang pernyataan itu. Sampe akhirnya kemaren ada sms dari seseorang yang gak gue kenal menghubungi gue. Bukan debt colector sang pengagih hutang. Bukan juga mantan atau gebetan baru, bukan kok. Gue dapet sms yang menyatakan bahwa nomor gue dapet hadiah dari salah satu provider terbesar di Indonesia. WOW Amazinggg!!
SMS dari penipu
Tapi dalam keadaan shock gitu gue cuma mikir, gue gak bodoh kali, jangan tipu gue dengan modus kayak gini.
Lalu gue pun sedih, bukan karena gue ketipu. Cuma gue heran aja masih ada ya penipuan macam beginian. Kok kurang kerjaan amat ya orang kayak gini. Mungkin kah ini efek pengangguran level DEWA. Sejenak gue berdoa semoga gue gak sampe pengguran level DEWA kayak gini.

Gue pun setelah dapet sms itu langsung nelpon ke nomor tujuan. Tapi sayang seribu sayang nomornya gak aktif, padahal gue mau caci maki (sok berani). Gue mau liat web nya tapi takut kuota gue habis. *lagi krisis kuota :P
Gue heran aja, apa masih efektif ya dengan modus jadul gini diterapin di zaman canggih kayak sekarang ini. Klo jadi penipu ya mending jadi penipu beneran yang berkualitas lho. Gede atau kecil juga sama-sama dosa kan.  *eh kok malah ngajarin si.

Tapi klo inget dulu waktu gue masih sekolah SMP. Gue inget banget ayah gue dapet sms kayak begituan. Karena waktu itu ayah gue baru pegang HP dan gue masih cupu (sekarang juga masih cupu), gue masih maen tanah di sawah. Gue udah seneng aja dapet hadiahnya. Gue udah bayangin mau beli somay sama tukang-tukangnya, biar gak repot klo mau makan somay. Pikiran sederhana anak SMP waktu itu. Klo sekarang dapet hadiah kayak gitu, jangankan SMP, SD bahkan TK aja pikirannya langsung gadget terbaru.Biar bisa selfie terus pamer di sosial media.

Ayah gue pun dilihat dari raut wajahnya si seneng banget. Namun tetep bersikap cool dan bijaksana. Ayah dengan santai menelpon sang penipu. Pada saat itu gue belum tau percakapan apa yang dihasilkan oleh ayah dan penipu tadi, yang gue tau ayah suruh kirim uang dulu kesana. Untuk pajak, administrasi dan sebagainya kata penipu si gitu, lupa gue jumlahnya berapa.
Berhubung pada saat itu ayah gue belum punya uang. Ayah rencananya mau pinjem uang dan nelpon beberapa temen beliau. Usut punya usut pas ayah mau pinjem uang, ada temen yang bilang klo itu penipuan, karena saudara temen ayah gue itu tadi baru aja ketipu dengan sms yang sama persis dengan cara yang sama pula. Ayah langsung percaya karena ayah belum sempet cerita ketemennya tapi udah dijelasin sangat lengkap. Jadilah ayah gak mau lanjutin itu lagi, dan jadilah gue gagal beli somay sama tukang-tukangnya. *hiksss

Selang beberapa tahun dari gue SMP sampe gue udah sarjana and masih pengangguran. Kadang gue masih dapet sms begituan dan selalu heran, heran karena masih ada ya penipuan jadul begitu. Gue cuma berdoa semoga diluar sana gak ada yang pernah ketipu kayak gini. Aamiin

Dari sms ini gue yakin, klo pelaku kejahatan itu gak semuanya kreatif dan cerdas. Nyatanya ada yang masih pake trik jadul dan ketinggalan zama kayak cerita gue ini.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel