Tekanan Politik


Semalem bener-bener malem yang gak bisa dilupain.
Bukan gue abis ketangkep basah maling jemuran tetangga atau ketauan jadi babi ngesot di jalanan. Bukan kok!
Gue dapet tekanan politik dari keluarga gue. Wihh kayak elite senayan aja ngomongin politik.

Ceritanya semalem, gue kayak koruptor yang lagi di introgasi. Bedanya kali ini yang introgasi adalah orang tua gue sendiri dengan kasus pengangguran gue. Ayah gue udah kayak detektif conan aja yang lagi berburu tersangka.

“ki... gimana udah dapet panggilan kerja” tanya ayah gue.
“belum ada yah, mungkin masih proses seleksi berkas” jawab gue agar kedua orang tua gue lebih tenang.
“Emangnya seleksi berkas gak ditentuin sampe kapan ya?”tanya ayah gue dengan sedikit muka cemas.
“Gak ada yah. Kemaren waktu ngasih berkas lamaran, bilangnya cuma klo ada kelanjutan dihubungi via hape. Terus ditanya kapan, minggu-minggu depan ini. Di tunggua aja gitu.” Jawab gue.
“Biasanya si ditentuin sampe kapannya. Aneh amat ya” seru ayah gue.
“Gak tau tuh yah..” jawab gue.

Setelah percakapan dengan ayah gue selesai, gue langsung masuk kamar.
Gue langsung aja nangis diatas bantal sambil tiduran. *eh ini mah FTV yang gue tonton kemaren.hehehe
Gue di kamar mau charger hape gue yang udah sekarat minta gue kasih jatah listrik. Dalam kamar, gue pun mengingat semua ucapan ayah.
Semua ucapan ayah kali ini gak kayak biasannya yang masuk kuping kanan keluar lewat hidung, bahkan kadang gue pergokin keluar berbarengan dengan suara gas alami dari tubuh gue. Klo pas lagi sial malah keluar sama ampasnya juga. *upsss...

Tapi kali ini ucapan ayah gue beda, kayak ada pait-paitnya gitu, gue bener-bener tertekan oleh beliau. Klo boleh jujur gue juga pengen cepet-cepet bisa kerja. Minimal bisa meringankan beban kedua orang tua. Tapi ya mau gimana lagi, belum ada yang mau nerima gue. *hiksss

Memang gue agak milih dalam cari kerja. Bukan gue sok hebat atau kayak mana si, masa iya gue baru kerja 2 minggu kerja tapi udah minta keluar. Kan gak asik.
Mungkin alesan ini yang bikin pengangguran dari lulusan sarjana lebih banyak daripada lulusan SMA.

Maafin gue ya pak presiden, gue jadi beban negara ini dan membuat stok pengangguran indonesia semakin membludak. Pengangguran yang kemaren aja masih banyak stoknya, eh udah ketambahan orang kayak gue ini yang gak memiliki skill yang di unggulkan.

Skill satu-satunya yang gue punya kayaknya udah pernah gue utarakan di postingan sebelumnya deh. Skill gue ini emang agak aneh bin unik yaitu ngupil pake jempol kaki. Hehehe...

Skill ini gue dapet saat gue masih jadi penghuni taman safari. *ehh...
Wajib diingat klo kalian mau mencobanya, kalian semua harus bersihin dulu jempol kaki. Klo gak di cuci sangat berbahaya bagi kesehatan, karena aroma terapi yang akan di keluarkan dari jempol kaki kalian sangat dahsyat dan berbahaya. Ya mungkin kayak aroma kaos kaki kalian yang gak dicuci selama satu abad... hehehe
Akan tetapi klo kalian bisa melakukan dengan baik, bisa menambah sensani yang sangat luar biasa. Gak percaya. Coba aja deh!

Eh kok malah ngomongin skill gue yang sakti gak berguna si, lanjut deh...
Jujur dalam hati gue masih optimis klo ini semua rencana-NYA. Gue masih yakin rencana Allah pasti lebih baik dari yang gue rencanakan.
Gue udah berdoa, udah berusaha tinggal menunggu rencana indah-NYA. Aamiin....

Salah satu nilai plus yang wajib gue syukuri dari gue sebagai pengangguran yaitu gue lebih sering sering maen cabe-cabean.*ehh typo
Maksud gue sering maen laptop. Gue mulai belajar tentang blog, ngotak atik blog. Yah walaupun blog gue sekarang masih cupu. Tapi gue ngerasa udah sedikit lebih baik dari tahun lalu. Lebih penting lagi gue lebih semangat ngeblog biar bisa ketemu temen-temen blog yang kece badai.

Inti dari tulisan ini yang ribet si simpel.

Semoga tekanan-tekanan ini buat gue lebih baik lagi. Aamiin.... 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel