DILEMA: Antara Buku Vs Oli


Kemaren ini, gue agendakan mau ke kota mau maen ke rumah pacar and temen-temen, karena beberapa hari ini gue jenuh di rumah aja. Gue kayak induk ayam yang lagi ngerem telornya.

Paginya, setelah gue mandi pagi, seperti biasa ibu gue tanya gue mau kemana.
Gue serasa jadi tahanan yang lagi di introgasi klo pergi mau kemana-mana. Wajar si ibu gue berjiwa kayak gitu, pasti beliau khawatir dengan gue.
Apalagi semenjak gue wisuda and belum dapet kerja sampe sekarang. Pastinya ibu gue pengen banget gue cepet kerja untuk sekedar meringankan beban orang tua.

Gue juga bukannya gak usaha sama sekali kayak pengangguran yang di jalanan, gue udah beberapa kali melamar kerja tapi belum ada panggilan. *hikss sambil nangis di jamban :(
Gue pun masih mikir positif, mungkin sekarang di akhir tahun jadi perusahaan belum mau menerima pegawai.

Klo boleh jujur, emang agak sulit nyari kerjaan dengan status gue sebagai sarjana pendidikan ekonomi.
Tapi apa boleh buat. Gue bukannya gak mau mengabdi untuk mengajar di sekolah, tapi klo gue jadi guru honor? Mungkin ini bukan rahasia umum lagi klo gaji guru honor emang gak sesuai, jangankan untuk sebulan untuk makan seminggu aja masih kurang. Gue pun realistis and memilih jalan mencari pekerjaan di luar jalur. (doain gue, ini jalan terbaik)

Udah ahh,, lanjut ke cerita aja.
Setelah di introgasi layaknya tahanan, gue langsung ke kamar untuk make up muka gue yang ganteng abisss (versi ibu gue) *gak mugkin ada ibu yang bilang darah dagingnya itu mukanya kayak babi ngepet yang lagi dekejer-kejer warga? Kecuali ibu tiri. (efek nonton film sinetron).

Gue pun langsung bergegas ngeluarin si Vega motor kesayangan gue.
Langsung aja tanpa cincong gue panasin Vega biar makin hott, akan tetapi gue liat ada asep dari knalpot motor.

“Apa kamu sakit vega?” tanya gue sambil elus-elus kepalanya. (romantis amat ya)
Si Vega pun cuma ngeluarin asep pekat tapi lama-lama mulai sedikit berkurang.

Astagaa.....!!
Gue baru inget, klo si Vega ini udah lama gak ganti oli motor, hampir dua bulanan dengan jarak tempuh yang selalu jauh. Wajar aja klo dia ngambek sekarang. Gue pun mulai peka sama isi hati Vega. *Walaupun klo kata cewek gue, gue ini gak pernah yang namanya PEKA, apalagi klo cewek gue itu lagi PMS.. amsyonggg deh...  hahaha...

Gue udah tau permasalahan si Vega, tapi ada permasalahan lain yang muncul. Hari ini selain gue mau maen, gue juga punya rencana mau beli bukunya bang AlittSusanto.
Gue udah kayak orang lagi sakaw micin yang ngebet pengen baca buku itu.
Yang jadi dilema itu dengan duit gue yang nipis pake banget. Gue harus milih untuk benerin si Vega atau beli buku.

Kegalauan gue pun berlanjut saat gue jalan ke rumah pacar gue.

Satu jam kemudian gue sampe tempat tujuan. Gue mau liat keadaan pacar gue yang masih belum sehat banget. Klo ada yang penasaran kenapa pacar gue? Langsung aja liat postingan gue kemaren “Cepet sembuh sayanggg”.

Dilema gue hilang seketika karena keasyikan ngobrol.
Tau lah kalian klo ngobrol sama pacar kayak mana, kecuali yang jomblo. Bayangin aja serunya kayak kalian lagi nonton ftv yang pas romantis, kayak gitu deh hehehe...

Hampir kira-kira 2 jam gue di rumah pacar gue. Jam udah menunjukkan pukul setengah 12 kurang.
Gue harus keluar karena udah mau zuhur. Gak enak lah klo gue masih disana. Nanti dikira gue gak tau waktu maen dan dilanjutkan di delete dari daftar mantu. Hehehe

“Aku mau keluar ya?” tanya gue.
“Disini aja lah, emang mau kemana lho, masih panas juga?” tanyanya dengan muka yang perhatian.

Gue pun diem sejenak, sambil mikir jawaban yang pas.

“Aku mau kerumah temen, terus klo jadi mau ke gramedia mau beli buku” jawab gue.
“mau beli buku apa emang? Aku gak bisa temenin gpp ya?” tanyanya lagi dengan penasaran.
“Relationshit... bukunya bang alitt. Tau gak?” seru gue.
“gak tau” jawabnya sambil geleng-geleng kepala.
“oh yaudah klo gak tau, nanti aku kasih tau. panggil mama kamu sana? Aku mau pamit.” seru gue.

Gue pun pamit and melanjutkan ke rumah temen gue.

15 menitan akhirnya gue nyampe kos-kosan temen gue yang ternyata gak ada orang.
Sialannn..!! di bbm gak dibales juga.
Dengan keadaan terdesak karena gak tau arah tujuan saat ini, gue akhirnya memilih untuk beli buku and mengesampingkan si Vega.

“Maaf ya Vega, hari ini aku belum bisa ganti oli kamu. Tapi aku janji bakalan ganti oli kamu secepetnya” seru gue ke Vega sambil mengecup kening motor yang ternyata bau tai ayam.
Damn..!! gue lupa kemaren ayam kampret milik tetangga gue itu eek di motor gue. Udah gue bersihin si tapi aromanya masih semerbak.

Langsung aja gue gaspoll Vega and nyampe di toko buku.
Gue pun langsung nyari di bagian novel genre komedi. Tapi yang gue cari gak ada.
Sampe muter-muter gue cari gak ada. Yaudah gue menyempatkan baca buku kokoh ernest prakasa aja deh. Cukup bikin gue merem melek sendiri baca kengenesan kokoh.hehehe

Gue pun muter-muter lagi and lagi, sampe akhirnya gue liat ada buku Relationshit yang gue cari. Gak tau kenapa gue kayak orang yang lagi sakaw banget pengen baca buku itu.
Setelah resmi buku itu menjadi milik gue. Biar kayak anak alay zaman sekarang gak lupa gue foto pake kamera HP and nanti gue posting via twiiter gue. Follow dong my twiiter @banyolanesia (Promosi dikit gpp kali ya... :D)

Nih... Buku baru gue... hahaha
Setelah gue mendapatkan yang gue cari, permasalahan lain muncul. Perut gue udah kayak dangdutan pake lagunya sambalado ayu tingting, LAVARRR LAVARR....hehehe

Dengan uang sisa, gue pun makan di tempat biasa gue makan.
Didalem tempat makan gue nemuin adek tingkat gue yang lagi romantisan makan berdua sebut aja romoe and juliet.
Tapi dengan biadab gue rusak keromantisan mereka berdua. Gue liat mereka yang tadinya makan santai kayak nenek-nenek makan berubah kayak sopir truk yang 3 hari gak makan.
Gue pun hanya ketawa kecil ngeliat tingkah adek tingkat gue yang grogi ngeliat gue dan gue terus melanjutkan makan siang ini. Yummmiii...

Perut udah full, waktunya pulang sama si Vega.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel