Bazar Buku Bikin Ngenest


Kemaren ini, sepulang dari rumah temen sekitar jam 3 sore. Gue pun menyematkan mampir untuk liat bazar buku yang ada di daerah gue. Dari iklan yang di pasang di jalan-jalan sangat menjanjikan buku-buku berkualitas dan murah. Semoga aja benar.
Gue pun tertarik untuk sekedar lihat-lihat, sapa tau beruntung kan dapet buku bagus dengan harga murah.

Apalagi masuknya gratis, cuma menyiapkan uang seribu untuk parkir doang, itu juga klo ada abang tukang parkirnya lagi siaga, klo lagi gak ada atau gak liat gue di parkiran si mending gue kabur duluan biar gak diminta bayar parkir.
Seribu itu sangat penting bagi kelangsungan hidup gue (biasalah ya, masih pengangguran) hehehe

Dalem ruangan bazar, gue terpesona melihat banyaknya buku-buku. Langsung aja gue cuss langsung mencari-cari buku novel.
Dalam bazar ini rata-rata buku produk lama yang menurut gue si kurang begitu terkenal. Tapi namanya ilmu gak mengenal kata terkenal atau nggak. Ilmu ya Ilmu udah kayak pak mario teguh aja gue ini. :D

Gue tertarik liat buku bercover biru muda. Sama halnya kayak di toko buku. Gue wajib liat banderol harga yang ada di belakang buku, itu ritual wajib bagi gue agar gue terselamatkan di dunia ini.hehehe
Gue wajibkan ritual liat banderol harga itu bukan apa-apa, karena belakang ini hubungan gue dengan yang namanya rupiah berjalan tidak harmonis. Sering terjadi cekcok layaknya rumah tangga yang sedang goyang. Gue harus pintar merayu-rayu nan romantis agar si rupiah mau berkunjung ke dompet gue.hahaha

Gue pun akhirnya melihat banderol harga dan gue agak shock karena liat harganya tertera Rp. 45.000. Busyettt dah.!!
Dalam keadaan shock itu gue pun kejang-kejang dan diikuti perut gue yang mulai bunyi layaknya sirine ambulan.
Apa gue nelen sirine ambulan ya?
Pikiran bodoh macam apa ini. Usut punya usut gue lupa belum makan siang. Gue kelaparan..hahaha
Gue acuhkan lapar gue dulu, mending gue makan di rumah aja, bisa puas tanpa memikirkam rupiah. Otak anak kost yang gue pelajari saat menjadi mahasiswa akhirnya berguna juga. hehehe
Setelah gue berdialog dengan perut gue. Akhirnya gue and perut sepakat untuk makan dirumah.

Gue mulai fokus lagi sama bazar buku ini.
“Katanya bazar buku murah tapi kok harganya kayak gini, sama aja kayak toko buku ini mah, apalagi ini termasuk buku-buku jadul” gerutu gue dalem hati.
Langsung seketika gue urungkan niat beli buku itu karena dompet gue udah sangat tipis.
“Mending gue beli bukunya bang raditya dika daripada beli buku ini?”pikir gue dalam hati yang memang udah berhasrat punya buku bang raditya dika.

Gue gak menyerah, mending gue baca aja buku ini disini. Jadi gak perlu keluar modal tapi bisa baca buku ini.
Beberapa menit kemudian, baju gue mulai basah. Bukan karena atap ruangan ini bocor atau gimana. Ini basah karena keringet gue.
Lama-kelamaan gue gak betah baca dengan kondisi kayak gini. Dalem ruangan bazar memang sangat panas hanya ada kipas angin dibagian kasir doang.
Gimana gak panas coba, ukuran ruangan yang terbilang kecil dengan ventilasi udara yang minim membuat semua orang berebut oksigen. Wajarlah klo bisa panas kayak gini.
SIAL..!! tau aja panitia bazar ini klo ada orang-orang yang gak punya cukup rupiah tapi mau baca buku. Sengaja dibuat gak betah biar cepet keluar.

Gue pun lalu meletakkan buku novel bercover biru itu. Gue beralih ke buku-buku tentang web programer, buku sekolah, buku anak-anak dan lain sebagainya.
Dari pengamatan yang udah gue lakukan, buku murah itu emang buku yang gak banyak diminati harganya kisaran dibawah 30 ribu. Kebanyakan yang gue minati harganya sama kayak di toko buku.
Yahh... gak sesuai ekspekatasi awal. Tapi lumayan lah bisa nambah wawasan and pengetahuan.

Gue akhirnya bergegas untuk pulang. Sebelum nyampe parkiran gue mengendap-endap liat tukang parkir siaga atau nggak.
Gue liat si gak ada tukang parkir yang berkeliaran, dengan langkah seribu gue bergegas menuju parkiran.
Gue nyalain motor, tiba-tiba tukang parkir udah ada di samping gue.
“Gila..!! cepet amat tukang parkir ini disamping. Mungkin tukang parkir disini juga memiliki kekuatan layaknya ninja. Super sekali.!!” Pikir gue dalam hati.

Gue mengeluarkan uang koin 500an dua keping dan gue bayarkan ke tukang parkir.

Gue pun akhirnya pulang dengan selamat. :) 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel