Dimana keadilan di Indonesia?

Sudah hampir 72 tahun Indonesia merdeka. Tapi nyatanya masih begitu banyak masalah yang yang pelik. Padahal Indonesia memiliki potensi yang luar biasa. Gue udah pernah bahas ditulisan ini.

[Baca Juga: 4 Hal yang Bikin Gue Yakin Orang Indonesia itu Luar Biasa]

Salah satunya masalah yang gue amati menurut sudut pandang gue sih tentang keadilan.

Agak berat sih yang gue bahas kali ini. Tapi sebagai warga negara yang baik yang taat bayar pajak pas lagi ada pemutihan. Rasanya gue harus mengungkapkannya disini. Masih banyak segelintir orang yang menanggapnya sebelah mata. Padahal mereka juga bagian dari Indonesia yang dulu juga (mungkin) ikut berperan dalam kemerdekaan Indonesia. Dimana keadilan itu? #Halah :D

Fiuh! Langsung aja deh. :)

1. Pedagang Kaki Lima
Pedagang Kaki Lima (PKL) adalah salah satu contoh kurang seriusnya pemerintah untuk menciptakan keadilan. Mereka juga warga negara Indonesia, bung!

Pernah mikir gak lo apa yang gak adil terhadap mereka? Gak tau? Dasar gak peka lo! :D

Begini, coba bayangin apa yang mereka dapatkan jika membeli sepatu atau sendal? Ya, pastinya cuma dapet sepasang. Padahal mereka memiliki 5 kaki. Dimana keadilan dan keseriusan terhadap mereka?

Serius, gak ada rasa adil. Mereka gak bisa sama dengan yang lainnya. Ya, mereka hanya cuma dapat sepasang. padahalkan mereka memiliki 5 kaki yang seharusnya juga memakai sepatu atau sendal.

Rasanya kita harus mulai serius dalam memberi peraturan yang dibuat khusus dengan manusia istimewa seperti mereka, pedagang kaki lima. :D

2.Buaya
Nah, kemaren gue chatingan sama pemimpin buaya yang yang ada di Indonesia. Mereka bakalan demonstrasi besar-besaran kayak mahasiswa-mahasiswa yang biasa teriak-teriak di jalanan. Para Buaya ini katanya pengen menggugat Indonesia.

Kenapa? 

Mereka merasa diperlakukan gak adil seperti binatang lain yang hidup harmonis di Indonesia. Padahal dulu mereka juga sama-sama berjuang membela tanah air. Tapi, belakang ini mereka malah diperlakukan gak adil.

Buaya adalah binatang paling setia, karena semasa hidupnya buaya hanya melakukan pernikahan sekali seumur hidup. *Jangan tanya nikahnya kayak mana ya? Hehe

Tapi faktanya kita sebagai manusia yang lebih cerdas malah menjudge dengan sebutan Buaya Darat. Perumpamaan untuk pria yang tidak setia dengan pasangan. 

Miris sekali, bung! 
Buaya itu makhluk setia tapi kita menjudge perumpaan yang menyayat hati para buaya. Gak percaya buaya makhluk setia? Coba aja search google bro.

Fakta lain yang mendukung ini adalah dalam tradisi pernikahan adat Betawi. 
Apa alasan dan filosofinya Roti Buaya dalam setiap pernikahan Adat Betawi? 
Kan banyak bentuk roti-roti yang lain yang lebih gede, empuk dan menggoda. Misal Roti Macan kemayoran gitu (Klo ada sih :D). The Jak banget dah. haha

Ya, itu dikarenakan Roti Buaya melambangkan Kemapanan dan kesetiaan. Roti adalah lambang kemapanan, dan Buaya adalah lambang kesetiaan. BOOM!

Jadi, Buat lo yang masih ngatain buaya darat ke pria yang gak setia. Harusnya lo mulai sadar. Itu perlakuan yang gak adil, karena mereka juga ingin diperlakukan adil dan dihargai layaknya binatang. Selain itu, kita juga menyakiti hati buaya itu. :)

3. Ayam
Setelah buaya menggugat, sekarang giliran Pasukan Ayam yang siap menggugat dan siap turun ke jalan. Gak kebayang klo Buaya dan Ayam beneran berkolaborasi untuk demo di depan gedung DPR. Lebih rusuh dari tragedi 1998. Ngeri uy!

Mereka menggugat dengan alasan tidak diperlakukan adil dan tidak dihargai sebagai unggas yang paling dekat dengan manusia. Kita sebagai manusia tidak memiliki hati nurani. Bayangkan, tolong bayangkan!

Mereka (Ayam) mengandung hingga bisa bertelur itu diperjuangkan dengan sekuat tenaga, bahkan taruhannya nyawa untuk bisa menghasilkan telur. Etapi setelah bertelur, telur yang mereka hasilkan langsung diambil manusia untuk dikonsumsi. Mereka rela dan gak mempermasalahkan itu.

Tapi yang gak rela saat kita goreng dan membuat Telur Mata Sapi. Inilah yang menyayat hati Kaum Ayam. Ibarat lo hamil dan setelah anak lo lahir, langsung diambil dan dirubah identitas asli n sejarah anak itu. Sakit gak tuh?
Telur Mata Sapi? Hah, nama makanan yang mencirikan kita sebagai manusia gak punya hati nurani. Padahal Ayam gak pernah selingkuh sama sapi, tapi kenapa itu jadi seperti darah daging sapi. Kenapa?

Buat lo yang masih sering buat Telur Mata Sapi. Yuk rubah jadi Telur Mata Ayam, karena memang itu murni darah daging ayam. 100% gue yakin klo Ayam dan Sapi gak pernah selingkuh, apalagi kumpul kebo. *Wadaw, kebo gak usah dilibatin lagi dah. Oke. :)

So, yuk berlaku adil sama Ayam. Mereka juga pengen dihargai, jangan sampe mereka demo. Mengerikan!

* * *
Plis jangan baper, karena nanti kamu bakalan laper. Hehe.

Udah lama gak buat postingan sih. Jadi apa aja deh, yang penting gak sepi. Hati udah sepi, yo mosok blog juga sepi. Hiks.

49 komentar:

  1. tapi kok bang ya di telur mata sapi, engga ada tuh mata sapinya
    terus kenapa dinamain mata? padahal itu telor lo, iya telor elo yang dua biji
    .
    emang pedagang kaki lima, kakinya ada lima bang? potoin dong kalo kakinya lima, lima kan ibukota peru ya, masa pedagang kakinya di ibukota peru, bayangin bang, jauh banget itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius, gue harus bales apa di komen lo ini.

      Intinya sih, komen lo sangat berfaedah Bang. Wkwkw

      Hapus
  2. Kirain tadi apaan, dari judul dan paragraf awal kayakya serius, pas baca dari no 1 udah ketahuan kalau bakalan kayak gini jadinya.

    maklum namanya juga banyolanesia wkwkwkw gak mbanyol gak seru dong.

    Bener juga ya, soal buaya darat itu gak pas, padahal buaya setia, mulai sekarang kalau ada yang ngatai buaya darat senyumin aja ah, kan berarti setia wlwkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, klo diomongin buaya. Kasih senyum aja, kita orang setia bro. 😁

      Hapus
  3. hahaha, kalo tempat saya sih kalo udah netes tuh yang diambil bukan telornya, tapi emaknya malah buat di bakarr uuu sedep banget, telornya dibiarin sampe netes lagi, kan lumayan tuh misalnya telornya ada banyakkk terus netes bisa dapet banyak ayam, kalo telornya diambil ayam yang kita punya cuma 1 doang, rugi deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi harga ayam di tempat lo berapa nih? Haha

      Hapus
  4. Tak kira pembahasan apa nih, Mas. Tapi memang begitu ya, kenapa itu telor mata sapi disebutnya. Padahal kan sapi gak ada kontribusinya sama sekali sampai telurnya jadi.. haha

    Fix, stop nyakitin para buaya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asli, ayam dan sapi gak pernah selingkuh. Jangan jadi provokator lagi yeeee

      Hapus
  5. Sumpah baper bacanya! pedagang kaki lima kenapa coba disebutnya pedagang kaki lima, darimana filosofi kakinya mereka lima?

    BalasHapus
  6. Sungguh kreatif penyampaian kritikannya... Pasti akan selalu diingat oleh Saya..

    Salam kenal bung,..
    Yuk semangat lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiqueee.. selalu diingat loh. Ah, jadi bemper, baper maksudnya. Hehe

      Hapus
  7. baca judulnya kukura bakal serius nih, udah siap2 baca hal serius eh malah, Kok aku jadi ngakak ya ? wkwkw


    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang serius cuma hati ini sama Dia bang, blog mah gak usah diseriusin. 😂

      Hapus
  8. GUE PEN NGOMONG KASAR BOLEH SAMA BLOG LO?? BOLEH YA PLISSS
    KASAR KASAR KASARR!!!!
    GUE KIRA SERIUS NYESEL BAT GUE DAH BACA MENDING GUE LONCAT DARI JURANG AJA. HUWAAAA GUE LONCAAAATT TINGGI BAT GILA TOLONG GUEEEEEEE

    sebelum gue jatuh ke dasar dan jadi upil, gue mau nanya, jawab yah, jawabnya lewat nomer 12045, eemm itu kamu bayar pajak pas ada pemutihan, emanng kamu cewek ya bang? pake pemutihan segala ih nackal

    BalasHapus
    Balasan
    1. SILAHKAN LONCAT BANG! REKOMENDASI, MONAS JUGA BOLEH TUH. HAHA

      Kadang pajak ada pemutihan loh bang. Serius, gue pernah pajak tapi dapet pemutihan. Pajak motor sih. Hehe

      Hapus
  9. Benar sekali, apalagi setiap malam mingguan, yang cowok yang harus ngeluarin uang. Mau itu uang makan/nonton, padahal cewek ngga tau, di samping itu ada uang transportasi yang kita keluarin juga. Ini diskriminasi~

    BalasHapus
    Balasan
    1. What? Gue bingung harus bales komen ini. Hehe

      Hapus
  10. Ettttt dah, gue kira bahasannya emang bener berat. Emang sih hidup ayam emang paling miris. Pas masih telor udah dijadiin telor ceplok, kecilnya eh disebrot pilok warna, pas gedenya dijadiin ayam bakar. Anjrittt, nasibmu.

    Belum pernah gue liat ada ayam mati karena emang udah waktunya alias tua wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita senasib bang. Gue juga gak pernah liat Ayam mati karena udah tua. Miris sekali nasibmu, yam. *Menu siang ini, ayam goreng ah. Hehe

      Hapus
  11. Wakwakwak. ini tulisan apa sih. gue udah menyia nyiakan 5 menit dalam hidup gue baca ginian! Haha

    Well, yuk mari jangan identikan buaya dgn cwok bejad. kita ganti jadi curut ajah! gmana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njir! Sia2 jadi hidup Lo 5 menit ya? Wkwkwk

      Hapus
    2. abisnya tulisan lo randomo banget. Haaha. Tapi keren. gue terhibur.

      Hapus
  12. lagian darimana asal-usulnya telur ayam bisa disebut telur mata sapi, dan dimana letak mata sapinya wkwkwk.

    lagian sapikan beranak, dan bentuk telur mata sapi kan besar, dibanding mata sapi asli kan kecil mas, hmmmmb



    misteri inih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus dipecahkan. Tolong panggilin Detectif Conan, biar misteri ini terpecahkan.

      Hapus
  13. pas tak baca judulnya di google plus, nih pasti mau mbahas masalah serius nih. gilaaa, mbahas keadilan coi..etapi pas lanjut baca sub judul tentang pedagang kaki lima jadi ngekek XD

    sebagai bentuk kepedulian kepada masyarkat ayam, sekarang aku udah ngga pernah makan telor mata sapi bang, makannya cukup telor dadar atau telor ceplok :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap! Lo peduli bgt.

      Yuk buat komunitas peduli ayam

      Hapus
  14. Gua baca judulnya, gua pikir ini bakalan bahasan-bahasan berat gituh tentang politik..
    Taunyaaa
    Gubrak daaah...

    Hahhaa
    Gua baru tau deh klo buaya itu jadi lambang kesetiaan..
    Mungkin udah waktunya juga kita membela hak para hewan malang itu..
    #hikshiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups! Mari kita bela kawan. Jangan sampe mereka ngamuk terus terjadi kerusuhan kek tragedi 98. Ngeri uy

      Hapus
    2. ga kabayang kalo buaya yang lari2 nyari orang kayak tragedi 98..
      Guaa lagi keatas genteng laah....

      Hapus
    3. Plis. Jangan bayangin. Mengerikan! Hehe

      Hapus
  15. Iye nyol iye.. gue paham kok, untung masih awal bulan, mo dibikin kesel apapun tetep happy aeeee...

    btw, pedagang kaki lima kalo futsal pas nyeleding lawannya make kaki yang mana ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. 2 kaki untuk nyeleding kaki,
      2 kaki nendang badan pemain,
      1 kaki ngambil bola.

      Begitu kisanak.

      Hapus
  16. Iyakali nyoooooollllll...
    Kaki lima mah karena awalnya mereka jualan di emperan toko yang anak tangganya lima.

    Oke, nanti kaloa d aorg bangsat, saya teriakin buaya udara.

    Jangan semudah itu menilai, kita tidak tau dalams ejarahnya dahulu kala sebelum naik ke perahu nabi Nuh. Ayam dan sapi bisa saja membuat perjanjian, kalo punya telur, dan dimasak manusia, harus mengandung nama sapi. Kita tidka pernah tau.
    tapi postingan ini bikin ngakak banget sih. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampai saat ini, penyelidikan gue udah di hampir seluruh dunia, bahkan sampe planet namex.

      Dan belum ada fakta bahwa Ayam pernah menjalin hubungan atau selingkuh dengan sapi.

      Hapus
  17. Super sekali nyol!!!
    Kamu telah membuat sesuatu yang sangat berfaedah, hingga awalnya aku berpikir ulang, bener kata kamu, pedagang kaki lima ternyata kakinya 5! Motivasi yang sangat baik nyol!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih, berfaedah ya postingan gue.

      Oke baiklah, grup harus umumin dalam waktu Deket nih, klo gue memang "The Next Mario Teguh". Wkwkwkw

      Hapus
  18. Alhamdulillah ya. Ga ada manfaat yg saya peroleh setelah baca tulisan mu ini. Selain banyak ketawa. . hahahaha. Kakak dipi cuma pgn nanya aja nih.. waktu komunikasi sama buaya dan sapi itu ngobrolnya pake bahasa apa ya? Hahaha. Klo pake bahasa hewan, saya tersinggung loh... Mestinya kita harus mengedepankan bhs Indonesia #eh #jadiseriustopiknya :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kami berbicara pake hati kak. Hehe

      Hapus
  19. Aiiih ngocol banget ini isi tulisannya kirain apaan, sampai bahas ayam dan buaya segala, ke roti buaya malah, eh masih juga nyerempet2 ke pedagang kaki lima hahaha. semuanya emang gakperlu diseriusin sih tar malah baper eh laper

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Iya kak. Jangan serius2 nti mudah laper loh.

      Hapus
  20. *banting hp*

    ini kalo mau diseriusin bisa sih soal air mata buaya haha. kalo gak salah inget, pernah ada ceritanya asal usul istilah itu, katanya buaya itu kalo nguap, air matanya keluar, jadi dikira lagi nangis, padahal enggak. makanya cowok2 yang tukang bohong dibilang cowok buaya. kalo gak salah inget sih gitu haha.

    BalasHapus
  21. Betul sekali saya juga merasakan ketidak adilan di negeri ini. Ketika semua teman saya sudah memiliki pasangan saya masih aja ngejomblo. DIMANA KEADILAN YANG KATANYA ADA DI NEGERI INI ??? POKOKNYA SAYA, BUAYA, DAN SAPI AKAN MELAKUKAN PROTES KE KOMNAS HAM DAN MENUNTUT KESETARAAN KAUM JOMBLO DIANTARA KAUM-KAUM LAINNYA. HIDUP JOMBLOOOOOOOO

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung baca tips trik dapet pacar dari gue di blog ini. Niscaya Lo gak bakalan jomblo lagi. Heje

      Hapus
  22. Apa-apaan ini judulnya sunggh menipu! Gue pikir bakalan serius, secara gue bacanya juga udah serius... Eh ujung-ujungnya malah begitu.. wakakakak...

    Eh ngomong-ngomong seumur hidup gue belom pernah denger tuh ada ayam yang meninggal gara--gara bertelur. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama. Gue juga gak pernah denger. Sering denger curhat ayam aja mereka nangis pas telur kita ambil. Hehe

      Hapus
  23. Hahaha, betul juga ne tulisan, kok gue baru kepikiran, iyaya kenapa namanya telur mata sapi,??

    Tu buaya sama ayam suruh buat partai oposisi aja, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kedepan bakalan ada partai tandingan pemerintah. Tunggu aja tanggal mainnya. Hehe

      Hapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))