Pengalaman Pertama Ke Dokter Gigi (Membersihkan Karang Gigi)

Senin kemaren ini karena kerjaan lagi kosong, gue akhirnya memberanikan diri pergi ke Dokter Gigi. Alasannya? Gue ngerasa gigi gue mulai gak nyaman, karena sesuatu yang gak nyaman tentu aja gak baik klo dipaksakan.

Sebenernya gue ngerasa begini udah lebih dari sebulan yang lalu, ketika di pagi hari yang cerah dengan sinar matahari yang menembus pori-pori bekas jerawat. Gue ngaca dan menemukan bagian depan gigi gue ada sejenis noda tapi gak bisa diilangin. Kecil sih, tapi setelah gue ambil kaca dan gue amati secara seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Gue shock! Rahang bawah di gigi bagian dalem udah banyak sejenis plak atau bahasa kerennya karang gigi. Klo karang di lautan mah bikin indah, lah karang gigi? Hmm... Gue baru sadar ada karang gigi lumayan banyak di bagian dalam rahang bawah.
Fuih! 

Efek dari situ gue langsung search Youtube and Google. Ya, gue mau cari tau cara alami biar bisa ilangin karang gigi. Dan sampe kuota gue hampir abis, gue belum nemuin artikel atau video yang buat gue percaya terkait cara alami ilangin karang gigi. Tapi, rata-rata video dan artikel yang dapat dipercaya nganjurin gue ngilangin karang gigi dengan bantuan peralatan medis.

Gak sampe itu aja, karena kemungkinan kecil untuk ilangin karang gigi dengan cara alami. Gue akhirnya search lagi ilangin karang gigi di dokter. Ada banyak video yang menampilkan pembersihan karang gigi di dokter. Tapi, malah bikin gue ngeri. Serius! Ngilu dan takut sakit pake banget. Suara mesinnya itu loh, bikin gue takut. Klo lo tau mesin gerinda yang biasa motong besi. Ya hampir-hampir mirip lah suaranya. Serem, ey!

Gue cupu emang masalah kayak gini, karena selama ini emang gak pernah ke dokter gigi. Seinget gue, gue ke dokter gigi itu pas SD. Pas nyabut gigi. Setelah itu gak pernah lagi namanya ke dokter gigi. HAHA *Dengan catatan itupun dipaksa sama ibu gue. :D

Sampe akhirnya sebulanan ini gue cuma ngumpulin keberanian. Iya, kemaren-kemaren mah gue udah siap ke rumah sakit atau puskesmas tapi cuma gue lewatin aja. Berasa berat banget cuma mau kesana. Ada seribu alasan yang buat gue makin takut, takut dan takut. :(((((

Sembari melawan ketakutan, gue terus mencoba mencari beberapa artikel and video tentang karang gigi yang pengennya sih bikin gue berani. Nyatanya, sebulan lebih gue baru berani tepat di senin kemarin yang mendung. Alasan gue berani sih, takut malah lebih parah lagi. Kan bahaya! Umur 24 tahun tapi udah pada keropos atau malah ompong. Dibagian depan lagi. Huft! :(((( *Gue parnoan orangnya.


* * *
Senin kemaren dengan yakin gue menjatuhkan hati kepada Puskesmas, karena dari yang gue baca lebih murah. *Tetep gak mau rugi. #AnakEkonomiSejati :D

Dari beberapa sumber sih ada yang bilang klo di rumah sakit atau praktek dokter itu sekitar Rp. 200.000, Rp. 300.000 atau bahkan Rp. 450.000. Gak ada yang pasti sih, karena yang pasti klo gue ke rumah sakit atau praktek dokter lebih nguras dompet gue. Kan lumayan tuh, bikin gue bertahan idup sebulan dah. :D

Selain itu di dukung karena gue masih merantau di daerah Kalimantan Tengah yang terkenal agak mahal, gue pilihlah Puskesmas. Gak ada yang nunjukin harganya berapa sih di Puskesmas, tapi banyak yang bilang lebih murah dan gue meyakini itu. 

[Baca juga: Pulang Kampung dan Cerita Menginap di Bandara Soekarno Hatta]

Pagi itu, masih dengan pikiran negatif dan ketakutan. Gue tetep sok berani menuju Puskesmas. Tidak lupa gue gosok gigi dulu, biar gak malu-malu amat pas diliat dokternya. Hehe

Sampe parkiran gue masih bingung dan pikiran gak karuan. Tapi udah terlanjur sampe parkiran. Masa balik ke kantor lagi kan. Gue langsung jalan dan menuju tempat pendaftaran.

Gue daftar dan mengeluarkan KTP dan BPJS. Gue sebenernya masih ragu apakah BPJS ini bisa dipake untuk bersihin karang gigi atau nggak. Karena dari yang gue baca ada yang bilang bisa, ada juga nggak. Yaudah lah ya, daftar dulu aja. Pikir gue.

Proses pendaftaran selesai dan gue disuruh nunggu dulu. Gue cuma duduk di pojokan sambil kaki digoyang-goyangin. Ngilangin grogi dan panik. Nama gue akhirnya di panggil. 

"Waktunya penghakiman akhirnya dimulai." *Jeng jeng jeng... *Setel musik dramatis, ey!

DEG! DEG! DEG!

Jantung gue berasa mau keluar. Gue masuk ke ruangan dokter gigi. Di ruangan ada 2 dokter cewek. Dokter satu masih muda dan cantik dan satunya gue perkirakan udah 40 tahunan lah. Dalam hati gue bergumam. Semoga dokter senior yang melakukan eksesuki ini. Serius, klo dokter muda ini gue malu abis dah. Pikir aja sendiri, tepat di depan wajah, gue dan dia saling bertatapan dengan mesra dan dilanjutkan dia grepe-grepe mulut dan gigi gue. Grogi, ey!

Gue berbaring di kursi penghakiman dan ternyata dokter muda tadi yang akan mengsekusi. Gue grogi dan panik tentunya. Dokter senior cuma nyender di kursi sambil nyatet-nyatet bentuk gigi gue. Yang gue denger mah kayak kode-kode ribet, rumit dan gak jelas, lebih rumit dari cewek cuma bilang "terserah". Ya, kayak gitu. :D

"Coba buka mulutnya lagi, kak!" Seru dokter muda.
"Iya, mbak. Hatinya juga boleh di buka gak?"Cuma ada dipikirin gue aja sih, gak gue ucapin. Biar ilang groginya. :D

Tangan yang lihai dan lentik grepe-grepe mulut dan gigi gue.
"Gigi yang ini sebaiknya di cabut kak, udah bolongnya parah. Tapi gak sekarang karena gusi kakak masih bengkak. Ini kemungkinan terlalu kuat saat sikat gigi.
"Iya mbak. jangan sekarang (Pas banget, gue gak mau di cabut juga:D). Emang kenapa mbak klo terlalu keras gini?" Ucap gue.
"Nantinya bisa buat gusi luka dan efeknya nanti buat gigi sering ngilu." Jawabnya dengan ramah.
"Oh begitu." Jawab gue dengan angguk-angguk. Gue kira semakin keras gosok gigi bisa makin bersih. Eh malah bahaya ya. Semenjak gue tau ada karang gigi emang gue agak keras gosoknya. Hmm...

Setelah semua peralatan disiapkan, akhirnya gigi gue mulai dibersihkan.

Nginggg.... Nginggg... nginggg... Ya begitulah kira-kira suaranya. Malahan bukan kayak mesin gerinda motong besi, ini mah lagi di arena balapan Formula one. :D

Efek takut, panik dan grogi jadi satu paket. Ngilu dan lumayan bau juga. Entah bau mulut gue atau bau peralatan dokter, gue juga gak paham. Tapi gak ada rasa sakit seperti yang gue bayangin sih, cuma ngilu-ngilu biasa aja. 

Beberapa detik sekali gue harus kumur-kumur dan membuang hasil panen karang gigi, karang-karang di mulut gue hancur satu persatu. Klo karang di lautan yang dihancurin mah bahaya. TENGGELAMKAN! *Bu Susi teriak dari kejauhan. :D

Fiuh! Gak kerasa cuma 15 menitan ngancurin karang gigi. Bentar banget dan gigi gue berasa nyaman. Ternyata gak sengeri apa yang gue pikirin. cuma ngilu biasa di gigi dan gak sakit sekali.

Setelah selesai bersihin karang gigi, gue ngobrol-ngobrol bentar sama dokter cantik tadi sekalian gue ngisi data.

"Kak, dianjurkan konsultasi ke dokter gigi 6 bulan sekali ya" Ucap Dokter cantik membuka obrolan.
"What? 6 bulan sekali? Aku aja baru pertama kali ini bersihin karang gigi. 24 tahun sekali loh. Hehe (Sebuah rekor fantastis, ya tapi masih lebih fantastis dan lama nunggu Liverpool juara Premier League sih :D)." Jawab gue sambil cengengesan.
"Untuk pemakaian obat kumur gitu? Baik gak sih mbak?" Tanya gue kepo, karena gue kadang pake obat kumur.
"Untuk apa kak? Gigi kakak sehat kok. Boleh di pake asal jangan terlalu sering. Klo terlalu sering malah membunuh bakteri baik dalam mulut." Jawabnya dengan singkat dan padat.
"Oh begitu, terimakasih kak." Ucap gue dan langsung menuju kasir dan seperti yang gue duga. Gak bisa pake BPJS. Pffftttt

Saat berjalan ke kasir dengan senyum kepada semua orang memperlihatkan gigi gue yang kinclong gue juga terus berdoa. Ya, semoga aja bayarnya murah. Aamiin...

"Berapa bu?" Tanya gue.
"Cuma Scalling (Bersihin karang gigi) aja ya? 30 ribu, mas." Jawab Bu Kasir.
"Ini bu, terimakasih." Ucap gue sambil menuju parkiran.


* * *
Fiuh!
Semua yang gue alami di Hari Senin kemaren itu ibarat mimpi, karena dalam pikiran gue bersihin karang gigi selain bikin ngilu itu sakit banget. Nyatanya gak sama sekali. Gue kira nguras dompet? Eh malah murah pake banget. Luar biasa!

Btw, gue disini cuma share apa yang gue alami aja. Gue yakin, banyak orang yang takut sama kayak gue, niatnya sih pengen mengurangi rasa takut itu. Dari yang gue alami sih cuma ngilu dikit aja dan sama sekali gak seperti apa yang gue bayangin.

Eh iya, gue juga masih ngumpulin keberanian buat cabut gigi nih. Tapi entahlah, gue berani apa nggak. Gue masih nyaman sih, klo gue berani mungkin akan gue share kembali. *Kayaknya sih gak berani, serius! :)

So, semoga bermanfaat dan terimakasih udah baca sampe akhir. ^_^

47 comments:

  1. agak berimajinasi pas baca kata "grepe-grepe"...tapi kok ini grepe-grepe gigi *yaudah ngga jadi wkwkwk

    itu 30ribu udah gigi atas-bawah bang? dulu kalo di puskesmas tempatku 30ribu itu untuk satu bagian aja (gigi atas aja / bawah aja)

    habis scalling giginya kan ada sensasi aneh-aneh ngilu gitu XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lo nya aja yg pikiran ngeres pas baca grepe2. Haha

      Iya. Udah atas bawah. Makanya itu murah banget. Hehe

      Delete
  2. What !!! 24 tahun baru sekali ke dokter gigi, harus rajin periksa mas, solanya kalau sudah numbuh karang bisa mengurangi keindahan gigi wkwkwkw.

    cabut gigi gak sakit kok mas, aku udah oernah dua kali lho, cuma kalau gak tahan suaranya pakai headset aja ya, soalya pas proses eksekusi ada suara krak kraaak!!

    Beraniin aja, dan nurut kata dokter hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue punya pengalaman pas masih SD. Kayaknya sakit banget. Haha

      Delete
    2. emang pas mau dicabut gak dibius dulu ya, apa langsung dicabut pakai tanggem, kalau menurutku sih gak sakit mas, karena abis dicabut langsung suruh makan es krim, biar darahnya cepet beku kata dokternya.

      Delete
  3. Lag murah amat ya. Disini mah bisa ratusan ribu, di Instagram juga banyak klinik dokter gigi yang promosi buat scalling gigi, tapi gak tau sih biayanya berapa. Kalo gue sih karang giginya gue kikis-kikis sendiri pake tangan dan pake usaha, soalnya agak keras hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo bagian depan sih masih gampang. Tapi klo udah selah2 gigi tuh yang sulit. Hehe

      Delete
  4. Tanya dong MA dokternya
    Bisa bersihin karang hati g yg udah penuh sama balutan kenangan mantan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue gak punya mantan. Makanya gak tanya gitu. Haha

      Delete
  5. periksa gigi 6 bulan sekali itu penting, pentingnya yaa kaya gini biar gak ada karang gigi.
    aku dulu juga sama jarang bgt ke dokter gigi tapi sekarang engga hehe.
    aku pernah scalling ke dokter gigi yang harganya 300rb dan pernah 100rb itu juga karna lagi promo hehehe
    kalau ke puskesmas belum pernah karna dokter gigi di puskesmas deket rumah jutek bgt wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih. Penting banget. Next 6 bulan kedepan deh semoga gue bisa periksa gigi pagi. ^_^

      Delete
  6. Aku pernah cabut gigi di puskemas dan gagal.
    dari situ ga mau lagi ke puskesmas, sakitnya ga nahan.
    tapi setelah beralih ke dokter gigi di klinik aku sama sekali ga ngerasa sakit pas cabut gigi.
    tapi biayanya lebih mahal dari cabut gigi di puskesmas.
    sampe sekarang kalo ada apa apa tentang gigi aku selalu ke klinik.
    Kalo ke puskesmas dokternya kayak 'kerja setengah hati', entahlah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena ada harga ada kualitas. #Halah :D

      Delete
  7. Harus rutin tuh mas tandanya. Biar kuar juga giginya. Aku sendiri pernah di bor mas, sama sih ratusan ribu jg harganya..

    memang kalau ada sesuatu di gigi tuh beuh rasanya sakit banget ya mas, kata lagu mah lebih baik sakit hati..haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bulshit lebih baik sakit hati. Lebih baik itu sehat dong. Ehe

      Delete
  8. Wkwkw imajinasnya banyol bingits mas. Hahaha

    Terjangkau yaa padahal kalau biasanya berihin karang gigi itu minimal 150 rbu. . Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak menyangka juga bisa murah. Mungkin rezeki anak soleh. Wkwkw

      Delete
  9. Anjir kok itu murah banget woy. Asik amat. \:p/

    Itu kata dokternya sikat gigi kekencengan. Napsu banget ya lo nyol kalo sikatan. Muahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue khilaf waktu itu, karena udah tau jadinya gak lagi. Hahaha

      Delete
  10. Ini beneran dokter nyol yang meriksa? Kalo emng dokternya masih muda mending ajak jalan aja nyol biar gratis haha..

    Tapi biaya segotu ajah udah murah sih..

    Gue dulu ke dokter gigi ditambal doang giginya. Dan itu gratis soalnya dokter ini kenal haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tips murah ala TDP, jika lo kenal atau belum kenal dengan dokter. Ajak jalan dan kenalan biar lo dapet gratisan. :D

      Delete
  11. WWKKWKWWK :v

    aku baru tau klo gk boleh nyikat gigi kuat kuat. oh ternyata itu toh penyebab ada darah saat aku menggosok gigi. btw....murah bener bersihin gigi cuman 30 ribu kirain bisa sampai 60 ribu, tapi setau aku pakai bpjs itu gratis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk bersihin karang gigi sih gak bisa pake BPJS kata pegawai puskes. Yoweslah, cuma 30 ribu juga. *Sombong dikit ah.

      Delete
  12. Wah jadi inget dulu pernah ngebersihin karang gigi bareng sepupu, waktu itu sih aku emang gak parno jadi biasa aja. Eh ternyata pas udah dibersihin emang biasa aja. Aku emang sering sih ke dokter gigi dulu pas mau nyabut gigi dan gak pernah parno bakal sakit atau semacamnya. Mungkin efek dari kecil udah biasa sama rumah sakit ya, jadi diinfus pun gak ketakutan apalagi cuma ngebersihin karang gigi. Hihihi. Ke dokter itu enak kok, tuh buktinya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya enak sih, apalagi bisa liat dokter2 muda yang syantique. :D

      Delete
  13. Kayaknya aku bakal mengikuti jejakmu rif. Karang digigiku udah meraja lela. Beneran tu gak sakit?. Kalo dokternya cantik sih gak bakal kerasa sakitnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak sakit. Cuma ngilu-ngilu aja. Percayalah. :)

      Delete
  14. Ngilu biasa ? kayaknya ngilu banget apalagi pas gigi yang berlubang itu.
    sumpahh rasanya ga bisa dibayangin bagaimana ngilunya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak tau sih, ngilu banget atau nggak kan relatif. Menurut gue biasa aja. Kan gue laki banget. Hahaha

      Delete
  15. Terakhir kali ke Puskesmas kayaknya pas mau nikah deh buat urus surat kesehatan
    Tapi kalau utk ke dokter gigi kayaknya pas SD wkwkwkwkkwk

    yA ampun murah bgt 30rb buat bersihin karang? duuuh pengin, tapi ngeri denger suara nguing-nguingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos! Gue juga gitu. Pas SD terakhir ke dokter gigi, kak. HAHAHA

      Delete
  16. Awalnya paranoid lalu Ngilu haha

    ReplyDelete
  17. selain itu semua, rajin sikat gigi dan minum air putih ada koentji

    ReplyDelete
  18. Gue malah jadi takut ke dokter gigi. Nggak pernah merhatiin kesehatan gigi soalnya. Takutnya, sekalinya ke sana malah divonis banyak penyakit sama dokter. :(

    Dokter mudanya nggak disepikin nih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue cupu masalah sepikin cewek. Grogi! :D
      Mental tempe!

      Delete
  19. gue termasuk satu jenis dari lo nih haha, takut ke dokter gigi. entah takut dokternya atau takut mahal biayanya wkwk, sempe periksa dan tambal gigi sih setaun yang lalu, dan gak bayar, berkat bpjs. yuhu.

    kalo scaling kayaknya gak masuk di bpjs deh. tapi kalo ongkosnya cuma 30ribu kayaknya musti nyoba deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo cuma periksa dan tambal gigi emang gratis klo pake BPJS.

      Coba gih bro. Kali aja nemu dokter muda yang syantique juga. HAHA

      Delete
  20. Kalo gue sih terakhir ke dokter gigi pas mau tambal gigi buat daftar IPDN tahun 2014. Waktu itu gue datang sendiri dengan gagah berani, nggk terlintas sedikit pun dipikiran gue tntang seremnya dokter gigi. Gak. Gak sama sekali. Dan pada akhirnya waktu yang gue habiskan ditempat tersebut lo tau berapa jam? 3 jam lebih! Masalahnya gigi yg gue mau tambal itu harus dicabut, gue inget bnget yg dicabut gigi graham atas yang sakitnya minta ampun! habis digoyang2in kiri kanan, sampe2 kepala gue dipegang sama suster yg satunya sambli dokter gigi satunya menarik gigi gue dari kiri ke kanan (udah kayak mau cabut paku) sekali2 dia juga pake alat buat bersihin karang gigi gitu. Sekali2 juga gue disuruh berkumur2. Pkoknya waktu itu adalah detik2 yg paling menegangkan selama gue periksa ke dokter gigi.

    Bdw, biaya periksa gigi mu itu termasuk murah qi. Diperiksa sama dokter muda yg cantik lagi. Beruntung kamu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue baca komen lo ini bikin ngeri aja dah. Tapi ya gitu, perjuangan bro demi masuk IPDN.

      Iya, alhamdulillah gue beruntung banget. :D

      Delete
  21. Banyak yg bilang ga sakit juga tetep aja parno πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ masih trauma pas diperiksa dokter waktu ada acara periksa gigi gratis di tsm(kl ga salah waktu msh bsm blm ganti jd tsm) dokternya judes bgt trus meriksa giginya kasar dan yg paling parah malemnya gw meriang tau2 gusi udah bengkak aja(kek lagi nyimpen baso dipipi kanan kiri) besoknya gw ultah alhasil ga bisa makan traktiran wisata kuliner dari maminya sahabat gwπŸ˜‚ dan itu bengkaknya sampe seminggu

    Dari situ gw memutuskan secara emosi gamau lagi berurusan dgn dokter apalagi dokter gigi

    Tapi kenyataan berkata lainπŸ˜₯πŸ˜₯ gigi gw keknya ada yg bolong dan karang gigi udah mulai mengganggu pemandangan ..skg lagi ngumpulin keberanian buat bersihin karang gigi, gatau deh kapan beraninya Akakakakakak
    Liat post ini malu juga sama umurπŸ˜‚24th ga berani buat perawatan gigi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat aja, gak sakit kok. Tapi ya parno aja. Hehe

      Ngilu dikit aja, yg penting untuk kesehatan kan? 😁

      Delete
  22. Njir gua udah 20 tahun blum prnah skalipun ke dokter gigi, dan skarang gigi gua kayaknya minta dibersihin udah bolong sampe karang gigi yg udah bnyak. Ngumpulin niat dan dana dulu wkwk

    ReplyDelete
  23. tdi pagi gw ke puskesmas gan, di kalteng juga, tapi gak bisa langsung, kata dokternya mesti 4 kali scalingnya :'D Apa saking tebelnya yak karang gigi gw? wkwk, tapi ibu dokternya bilang gitu sebelum ngebuka mulut gw gan :o
    iya bener, dokternya ramaaah banget, padahal gw kira pelayanan di puskesmas kurang baek karna biayanya murah, ternyataaa, baaaiiiiikk banget.. gw nya aja yg suudzon duluan X'D

    ReplyDelete
  24. Sy udah pernah bersihin karang gigi si, dan rasanya ngilu ngilu gitu.. Trus rencana mau tambal gigi yg lubangnya masih kecil. Btw msih sakitan tambal atau scaling ya?

    ReplyDelete

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))