Bijaklah dalam Menggunakan Teknologi

Ceritanya minggu kemaren gue maen rumah temen gue. Biasalah ngisi weekend, daripada nganggur gak jelas di kasur atau kamar mandi sambil ngabisin sabun kan. Ada baiknya gue keluar dan mencari angin segar. Maksud gue nyabun itu kayak di tulisan gue yang ini

Gue juga gak mau kayak postingan ini. Ya walaupun penuh semangat di waktu weekend. Tetep aja kurang menggairahkan. Nah dari situ gue mikir, kenapa gak maen ketempat temen gue aja ya. Siapa tau dapet makanan gratis. :D

Oh iya, temen gue ini bisa dikatakakan lebih senior daripada gue, sebut aja namanya Mas Budi. Dia udah punya 2 anak. Anak yang pertama cewek, dia udah SMP dan yang kedua cowok, masih SD. Gue lebih deket sama anak yang kedua karena mungkin kita sama-sama cowok walaupun beda usianya cukup jauh.

Sampe rumah Mas Budi gue langsung disuguhkan sepiring gorengan + secangkir kopi hangat yang berasa manggil-manggil nama gue. 

"Ki... Ayo seruput aku. Aku ingin menikmati rongga mulutmu yang hangat dan menggoda itu." Ucap kopi dan tanpa basa basi langsung gue seruput.

Lalu, si gorengan ngambek gak jelas karena cuma dijadikan yang kedua menyentuh bibir gue.

"Jadi yang kedua itu gak enak tauk! Ih Kesel lah." Ucap gorengan.

Oke, jangan kebanyakan ngayal ah. Gue sekedar ngobrol santai aja sama temen gue itu. Sampe akhirnya Mas Budi mau nganter istrinya ke dokter. Bukan karena sakit sih, tapi check up rutin karena istrinya Mas Budi lagi hamil dan gue diminta tolong jagain anak-anak. Dengan penuh semangat '45 gue iyain aja. Disini banyak makanan plus wifi super kenceng. Jos banget! Muahaha...

Sambil menikmati gorengan dan kopi hangat. Gue liatin anak-anak masih maen HP semua. Gue langsung mengendap-endap menghampiri mereka. Langsung aja gue kerjain dan ambil HP mereka.

Spontan mereka langsung beringas layaknya mau ngejer maling. Dari yang gue liat anak pertama sedang nonton Youtube dan yang kedua sedang maen game Clash Royale. Karena gak bisa ngambil HP dari tangan gue, anak yang kedua merengek dan saat itu juga langsung gue kasih ke mereka HPnya daripada dengerin mereka nangis.

Gue sambil liatin anak yang kedua maen Clash Royale, lalu gue tanya.

"Gak bosen apa di rumah aja? Maen HP mulu." Tanya gue sambil goyang-goyangin HPnya.
"Seru tau om maen game ini. Klo di luar panas. Males ah! Gak seru maen sama temen-temen mah. Lebih seru maen ini. Om mau ikutan main?" Ucapnya dengan mata yang gak menoleh sedikitpun dari layar HP.

Entah emang zamannya udah berubah kali ya? Ketika Teknologi mengubah dunia anak-anak. Ya, ketika mereka lebih asyik bermain smartphone daripada bermain dengan teman sebaya. Fenomena kayak gini emang udah sering gue liat. Dulu, pas masih zaman gue ngampus. Gue sering banget liat anak-anak SD bawaanya HP smartphone nan canggih. Mereka lebih asyik maen HP daripada ngobrol sama temen-temennya. Lebih ngenes lagi HP mereka juga dikalungin ke leher. Ya, mungkin terlihat biar gak jatuh tapi malah bikin orang yang liat ingin berbuat jahat. Apalagi HPnya canggih-canggih semua ey, lebih canggih daripada HP gue tentunya. Untung aja setan jahat yang biasanya bisikin gue masih cuti kerja. Jadi, gue gak melakukan kejahatan. ^_^

Ya, gue juga belum tau rasanya punya anak itu kayak mana. Yang gue liat dari fenomena ini mungkin, mungkin loh ya, karena gue juga kan belum punya anak. Jangankan anak, istri aja belum. Hehe *Doain gue cepet dapet jodoh yak? Hihi :D

Klo menurut gue, mungkin orang tua menganggap dengan memberikan fasilitas seperti itu membuat anak-anak menjadi lebih bahagia. Mungkin juga menunjang kegiatan belajar di sekolah atau di rumah. Selain itu mungkin gengsi sosial lah, klo misalnya ketemu sesama ibu-ibu dan ngerumpi gitu kan? Bisa pamer anak-anaknya udah pinter maen gadget super canggih. Gensi dong anaknya gak bisa maen gadget di zaman sekarang. Hehe

Ya mungkin itu ada benarnya juga, dengan syarat kembali kepada orang tua. Yups, super proteksi wajib dilakukan.

Takutnya klo orang tua gak memberikan batasan dan proteksi dalam penggunaan gadget membuat si Anak jadi males berinteraksi dengan teman sebaya, lebih males gerak dan tentunya merenggut masa anak-anak dan cuma terfokus pada gadget. Ya, ini pengamatan sepintas gue aja sih. #JanganBaper :D

Mungkin memang zamannya udah berubah sih. Dimana teknologi berdampingan dengan kehidupan, gak terkecuali anak-anak. Ada plus minus udah pasti, lebih pasti lagi orang tua jika udah memberikan gadget ke Anak harus siap untuk selalu mengawasi. Kan anak-anak belum tau mana yang baik dan buruk, disinilah peran orang tua. *Anjir! Gue udah kayak orang tua banget lah. Jodoh mana jodoh nih! Haha...

Jangankan anak-anak, kadang gue ngerasa pas ngumpul bareng aja. Gue dan temen-temen lainnya berasa hidup di dunia maya. Iya, kita emang kumpul tapi semua sibuk dengan gadgetnya masing-masing. Agak miris sih emang. Lebih miris lagi, kumpul bareng cuma sekedar foto dan akhirnya pamer di sosial media. :(((
Sumber
Klo udah gitu sih, butuh orang yang sadar dan ngingetin. Untung aja gue dan temen-temen sih masih kadang ada aja salah satu yang ngingetin. Nah, klo udah ada yang ngingetin gitu waktunya bully dan ngerumpi. Hahaha... :D

Yah, mungkin tulisan gue ini gak jelas banget. Entahlah, yang ada di kepala dan mampu gue tulis ya cuma segini. Intinya sih, Bijaklah dalam menggunakan teknologi.

Sekian dan terimakasih. ^_^

25 komentar:

  1. Iya betul bannget mas, ngumpul tapi yang dipandangi hapenya masing-masing.

    Emang bocah jaman sekarang pada lupa daratan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. klo lupa daratan berarti lagi tenggelam ya? Yuk bantuin yang tenggelam. :D

      Hapus
  2. Emang sudah zamannya nyol dari kecil sampai yang dewasa sibuk dengan gadget. Beda banget ya dengan zaman 90-2000an dulu. Hidup tanpa gadget, main sana-sini dengan kawan2, hidup terasa menjadi lebih indah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya! menurut gue sih lebih seru maen-maen kayak gitu. daripada gadeget.

      Hapus
  3. Ya betul bang nyol
    Kalo disediain gorengan sama kopi y hajar terus

    Kapan lagi y coba


    Orang mag rebut hapena trus banting
    Saya yakin berhenti dah tuh anak maen hp

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti gue disuruh ganti. Gue gak mau rugi lah. HAHA

      Hapus
  4. Anak jaman sekarang sih udah banyak yg dikasih ortunya gadget seharga motor, padahal masih cilik-cilik banget. Gue minta beliin pulsa sama emak aja ngomelnya seharian, boro-boro minta gadget canggih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... Kasian tapi anak-anak manja zaman sekarang. :)

      Hapus
  5. Hahaha ya emang gitu sih tapi ya. Jaman kita sama orangtua juga beda. Pas kita dulu main pees, atau nonton kartun. Jaman nyokap nontonnya film G30SPKI. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jawaban yang sungguh luar biasa. Efek rambut lo kribo ini. *Padahal mah gak keribo2 amat dah. :D

      Hapus
  6. Kadang ada orang tua yang nggak mau ribet anaknya nggak bisa diem. Kasih aja hape. Nggak papalah, daripada itu anak diceburin ke bak mandi biar diem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngeri amat. Pengalaman pribadi yak? wkwkwkw

      Hapus
  7. Makanya asal ketemuan, diusahain semua jenis gadget itu dikumpulin disuatu wadah, jadi fokus sama pembicaraan dan kegiatan reunian. Palingan make hp lagi pas mau fotoan sama temen. Tapi tetap quality time bersama keluarga, temen itu jangan sampe rusak gara gara gadget. Sebenarnya sih bukan gadgetnya yang salah. Yang salah itu orangnya, yang tidak bisa menggunakannya disaat yang tepat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia, bro. Susah lah klo ngomongin temen sendiri.

      Hapus
  8. saya termasuk yang kalo ngumpul sama keluarga sambil ngeliat hape. bukan apa apa, kadang gak tau apa yang mesti diomongin, jadi ngeliat hape tu semacam ice breaking biar gak awkward. Am i that bad?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkww... Efek gue ngerantau sih pas pulang selalu banyak yang bisa diceritain. Ya walaupun itu obrolan receh.

      Hapus
  9. Sepertinya kita merasakan kegelisahan yang sama, gw paling enek sama orang yang kalo ketemu malah nunduk mulu main hp, bukanya ngomong sama yg ada dihadapannya malah chat sama orang lain, ya mungkin itu yang disebut mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju sih bro. Tapi zamannya emang udah berubah kali

      Hapus
  10. Untuk mengurangi kecanduan smartphone,
    guu sendiri ga bawa hp dari pagi ampe malem ..
    Jadi selama seharian gue ga pegang HP.

    tapi pas ngantor tetep ada koneksi internet sih kayaknya sama aja :(.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, itu mah gak pegang HP tapi maen internetan. Beda tipis lah. :D

      Hapus
  11. yap, semakin maju zaman jadi semakin edan. Bukan zamannya sih yang edan, tapi orang-orangnya yang terlalu terpaku sama teknologi. Fokus sama hape masing2 waktu lagi ngumpul bareng itu merepresentasikan kurangnya sikap bijak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, gue juga kadang gitu. Nti pas balik harus quality time bareng nih. Apalagi sama pacar. :D

      Hapus
  12. Sering banget nemuin tuh... pengen negor tapi pas lihat hape mereka malah lebih bagus dari gue. Yang ada nanti gue yang di bully sama anak-anak kecil korban teknologi ini.
    Tapi emang semua balik ke orang tua sih, sayangnya orang tua zaman sekarang males direpotin... jadi biar anaknya gak bikin repot disediain semua fasilitasnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, negor malah nti ke bully. Lah wong HP cuma bisa ganjel pintu dan jendela.

      Lo udah cocok nih jadi orang tua. Ntap!

      Hapus
  13. Bener. Sekarang kumpul tapi yang dipantengin hp. Pas chat sama temen2 bilang kangen mau kumpul2. Pas kumpul langsung foto, uplod instagram, fokus liatin hp, terus pulang. Ya zaman emang udah berubah

    BalasHapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))