Mengapa Perubahan Pesat Sekolah Terjadi Saat Gue Udah Alumni? WHY!!!

Postingan ini terinspirasi saat gue pulang kampung kemaren. Sekarang mah gue udah kembali ke Kalimantan lagi. Berasa bentar pulang kampung kemaren. Padahal ya bisa dibilang gak bentar-bentar banget sih. Fiuh! Emang gak ada habisnya klo kangen sama keluarga itu. Huhu...

[Baca Juga: Pulang Kampung dan Cerita Menginap di Bandara Soekarno hatta] 

Pada pulang kampung kemaren itu. Gue nemu informasi di salah satu media sosial kampus gue. Isinya sih membanggakan, karena yang awalnya kampus gue itu akreditasi B sekarang berubah menjadi A. Terus yang kampus gue keliatan bangunan banyak yang rusak. Eh sekarang lagi pembangunan besar-besaran. Bangga? Ya, tentu aja. Tapi ada juga sedikit kesedihan. Gue gak bisa menikmatinya. :((((

Sialnya kejadian ini gak cuma pas ngampus aja. Di setiap jenjang gue melewati fase kayak gini. Paling 1-2 tahun, sekolah yang gue tinggalin bakalan lebih maju. Nah tulisan lengkapnya di bawah ini. Selamat membaca. ^_^

1. TK (Taman Kanak-kanak)
Sebenernya gue gak inget apapun yang gue pengenin pas TK. Gue tulis disini biar pamer aja. Klo gue pernah TK. Hehe...
Serius, gue lupa apa yang gue pengen saat itu. Jangankan itu, muka temen-temen pas masih TK aja gue banyak yang lupa. Maklum aja, hardisk otak gue lagi di format nih. Banyak virus! :D

Ngomongin soal pendidikan anak di jenjang TK. Gue agak shock sama gambar ini yang gue dapet dari sosial media facebook. Coba deh liat. Menakjubkan bukan?
Sumber: Akun Facebook Kementerian Humor Indonesia
Gimana? Masuk TK aja udah kayak ujian masuk CPNS atau masuk perguruan tinggi. Sempet mikir, klo gue udah punya anak. Bakalan persaingan ketat gak ya pas masuk play group. *Calon Ayah yang bertanggung jawab. :D :D

Kembali ke topik pembicaraan aja deh. Intinya gue gak inget apa yang gue pengen saat menjadi siswa TK dan kenyataan saat gue udah alumni. Serius!

2. SD (Sekolah Dasar)
Nah, klo pas SD gue inget banget yang gue pengen dan gak kesampean. Gue inget, waktu itu SD gue masih pake papan Blackboard, jadilah klo nulis di papan tulis pake kapur ajaib. Gue sedari dulu pengen banget nyium bau surga. Eh maksudnya nyium harumnya tinta ala spidol. Wangi. Tapi sampe gue udah lulus SD. Gue gak pernah mencium bau spidol.

Selain itu. Gue juga pengen punya lantai keramik. Sebagai anak desa yang masih udik. Gue masih culun abis sama yang namanya keramik. Entah kenapa gue pengen ini. Mungkin kebanyakan nonton sinetron deh. Keren aja gitu klo sepatu kita menyentuh keramik dan berbunyi... "Cit... Cit... Cit..." Berasa keren dan keliatan mahal sepatu gue. #SombongDikitAh :D

Sampe gue kelas 6 SD gak ada perubahan sama sekali. Akhirnya pas gue lulus dan udah jadi alumni 1 tahun. Gue denger dari adik gue yang sekolah juga disana, katanya lagi ada pembangunan besar-besaran. Masih kata adek gue lagi.

"Apa dek yang berubah?" Tanya gue.
"Bangunannya baru semua, kak. Eh iya sekarang udah keramik loh, kak. Keramiknya harum banget, kak!" Seru adek gue dengan muka polos.
"SIALAN! Ini impian gue dari dulu." Gerutu gue dalam hati.
"Sekarang juga kursi-kursi yang jelek udah gak ada, kak. Diganti semua. Terus Kantor dan WC juga udah keren sekarang. Eh iya, udah pake spidol juga klo ngajar sekarang, kak. Mantap lah sekolah disana." Seru adek gue penuh kebanggaan.
"Ohh..." Ucap gue.

Dalam hati gue mikir. Gini amat ya hidup gue. Dari dulu gue mendambakan perubahan di SD. Sialnya baru terkabul pas gue jadi alumni. Damn lah!

3. SMP (Sekolah Menengah Pertama)
Memasuki jenjang SMP, keinginan gue punya papan white board terkabul. Gue udah bisa ngerasaian apa yang sering diomongin temen gue yang beda sekolah pas SD. Dia selalu pamer klo sekolahnya udah pake spidol. Seinget gue waktu pake spidol pertama gue gugup, bukan karena gak bisa makenya, tapi karena disuruh maju gue gak bisa. Muahaha...

Gue bahagia saat itu. Beginilah anak SMP pada umumnya. Kebahagian begitu receh. Tapi gue puas mengingat kenangan saat-saat pertama kali megang spidol. Jantung berdebar layaknya cinta pada pandangan pertama terus diajak jalan ke rumah makan dan lupa bawa dompet. Hehe..

Tapi, dijenjang SMP gue masih belum mendapatkan kelas yang memiliki keramik. Maklum, SMP gue bisa dikatakan biasa aja. Walaupun itu SMP negeri.

Nah, pas SMP. Ada satu keinginan saat itu. Gue inget banget klo pelajaran TIK (Teknologi Informasi & komunikasi) atau bahasa gampangnya belajar komputer. Gue dan temen-temen harus berjuang mati-matian untuk mendapatkan kursi dan komputer. Pada saat itu, komputer yang ada di sekolah gue cuma ada 20an. Dengan jumlah siswa sekitar 30. Berarti ada beberapa anak yang gak dapet komputer sendiri. Yah, walaupun disuruh gantian sama guru, namanya juga anak-anak. Tetep susah diatur.

Ya, seperti yang gue bilang tadi. Saat jam pelajaran ganti, semua siswa berceceran keluar menuju lab. komputer. Udah kayak mau perang dunia aja klo udah berebut kursi itu. Pada saat SMP, dengan badan yang kurus kering dan klo lari bentar langsung engap. Gue sering gak kabagian tempat. Jadilah gue penebeng sejati. Mungkin karena psikologis ini yang membuat gue suka nebeng dalam hal apapun sampe sekarang. #AnakEkonomiSejati #GakMauRugi :D :D

Eh iya, pas SMP juga lebih kebanyakan teori juga sih tempat gue. Nama-nama tombol dan fungsinya yang selalu diajarkan. Klo praktek cuma microsoft word, excel, power point dan paint yang gue inget diajarkan di sekolah. Dulu, zaman SMP gue belum kenal internet. Sampe gue mau lulus SMP. Gak pernah ada perubahan sama sekali. Ya ada paling sedikit. beli komputer 1, ada 2 yang rusak. Sampe kelas 3 bener-bener cuma beberapa aja yang masih tersisa. jadilah kita cuma belajar teori, teori dan teori.

Gue akhirnya lulus SMP. Hampir satu tahun lebih dan akhirnya gue kembali ke SMP. Ada acara buka bersama alumni SMP gitu pas sekolah. Jadi gue, guru dan temen-temen banyak bercerita tentang sekolah dan bagaimana kehidupan di SMA. Sampe akhirnya topik ke lab komputer. Kata pak guru, sekarang komputer di lab udah baru semua dan mencukupi seluruh siswa plus udah bisa pake internet. Damn lah!

4. SMA (Sekolah Menengah Atas)
Alhamdulillah gue akhirnya bisa masuk di SMA terfavorit. Maklum aja sih, SMA gue satu-satunya SMA negeri yang ada di kecamatan tempat gue tinggal. Hehe..

Fase ini dengan mengucap syukur, gue akhirnya bisa sekolah dengan lantai keramik. Fiuh! Sejak SD mendambakan lantai keramik dan baru bisa merasakan setelah beberapa tahun kemudian. Penantian yang luar biasa. Jujur, ekspekatasi gue sama lantai keramik biasa aja, gak ada sesuatu yang membanggakan. Mungkin karena faktor sekarang gue udah SMA kali ya. Klo dulu kan masih anak-anak. Huft.

Cerita lama kembali terulang di fase SMA. Kembali saat pelajaran TIK alias komputer. Masih sama cupunya dengan cerita SMP. Kembali gue harus berjibaku dengan teman yang lainnya. Yah, disyukuri aja kala itu. Alhamdulillah saat itu gue udah kenal sama internet. Gue diajarin bagaimana caranya search google yang baik dan benar. Gue berasa cupu banget, soalnya banyak temen-temen gue yang beda sekolah pas SMP udah maen internet dari lama. Gue? Baru kenal pas SMA ini. #MIRIS -____- Etapi, ada nilai plus juga pas SMA. Gue udah tau yang namanya blog loh. Ya, walaupun cuma denger. Itupun gak pengen tau lagi. hehe.. Cerita lengkapnya klik disini. ^_^

Gue akhirnya lulus SMA. Pas udah masuk kuliah, gue dapet info dari temen. Isinya sih klo lab komputer SMA gue kebobol maling dan semua isinya Ilang semua. Astagfirullah! Maling, yang kamu lakukan ke SMA gue itu jahat! *Semoga yang maling cepet tobat. 

Tapi dari kejadian kemalingan itu ada hikmah yang bisa diambil. Begini, beberapa bulan kemudian setelah tragedi itu, gue dapet kabar dari grup facebook. SMA gue beli peralatan & perlengkapan komputer baru. Alhamdulillah...

5. Kuliah (Kuli Payah)
Gue kuliah di Universitas terbaik di propinsi gue. Gue bisa bilang itu, karena lagi-lagi kampus gue adalah satu-satunya kampus negeri. Hehe

Sama seperti di awal postingan. Dulu pas gue masih mahasiswa, gue bener-bener mendambakan kelas yang nyaman. Ya, boleh dibilang kampus gue emang bagus. Tapi entah kenapa kelas yang sering gue pake cukup suram. Gak ada AC (Ada sih AC, tapi lebih sering rusaknya). Selain itu, kaca-kaca jendela juga banyak yang pecah dan gak terawat.

Jujur, saat itu gue mendambakan kelas yang dingin (Baca: Butuh AC). Untuk kelas keramik mah udah gak kepikiran lagi malahan. udah ketinggalan zaman. Hehe

Lebih parah lagi WC di deket kelas gue. Sangat menyeramkan dan menakutkan. Biasanya klo gue mules saat ngampus, gue lebih baik bawa motor terus ke masjid. Iya, cuma mau buang air besar gue harus kesana yang jaraknya gak terlalu jauh, masih kompleks kampus juga. Bagi gue, buang air besar itu punya seni tersendiri. Jadi klo gak nyaman, gue gak bisa membuat seni yang berkualitas. HAHA...
Klo udah diujung sih apa boleh buat, gue terpaksa masuk WC itu. Paling juga setelah gue Keluar WC, udah kayak orang sakau sih biasanya. Kebanyakan ngisep aroma tersuram di dunia. Shit!

Sampe akhirnya gue lulus kuliah di akhir 2015. Beberapa bulan kemudian tepatnya bulan desember tahun kemaren. Gue dapet info klo kampus gue naek kelas, dari akreditasi B ke A. Akreditasi gak mungkin didapat tanpa ada perubahan, gue cek lagi di berbagai sosial media kampus gue. BOOM! Ternyata bener, udah banyak perubahan besar-besaran. Kelas gue juga udah ada AC sekarang. Wah! bersyukur banget deh adek-adek kelas gue itu. Bisa nyaman belajar. Alhamdulillah...

* * *
Hmm... Kayaknya cuma segini dulu deh tulisan ini. Terimakasih buat lo yang udah baca sampe selesai. Klo kalian punya pengalaman kayak gue. Tulis di kolom komentar ya! ^_^

54 komentar:

  1. Yaaaah.. sama kaya mantan aje gimana kalau udah putus tuh mantan jadi tambah kerenan ketimbang masih jadi pacar wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. Gak tu=au juga ya. Gue gak punya mantan. SERIUS NIH! Tapi gue gak mau juga punya mantan. Hehe

      Hapus
  2. Gue mah apa atuh, lulus dari SMK seketika ITU juga pembangunan besar-besaran dimulai. Gedungnya gaada yg reot kayak yg dulu gue pake, semuanya baru. Kelas udah banyak di pakein AC, udah gitu pak Jokowi kunjungan kesana pula. Kenapa semua harus terjadi pas gue lulus?!?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anda belum beruntung hei anak muda. Coba lagi!

      Hapus
  3. kapur ajaib sejuta umat, kapur sarjana berkardus hijau

    yg lari-larian ke lab komputer jaman SMP, sama persis kaya aku jaman smp juga hahaha
    sebegitu miriskah jaman SMP kita?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak miris sih, mungkin eman zamannya kayak gitu kali klo hidup bukan di kota. Hehe

      Hapus
  4. Yang gw kangeinin dari sekolah dari dulu sampe sekarang adalah, GOSIPIN YANG JELEK-JELEK TENTANG GURU

    Muahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahai siswa yang durhaka kepada guru, itu perbuatan setan. BERDOSA! *Tapi gue juga sering sih dulu, wkwkwwk

      Hapus
  5. dih gue juga ngalamin hal kya gitu, udah keluar pasti sekolahan jadi lebih keren halah
    eh salam kenal ya kak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya salam kenal, ami. Ini mamanya Raffi Ahmad ya? Wuih! Gak nyangka gue dikomenin sama Mama Ami, mamanya Raffi AHmad. BOOM!

      Hapus
  6. hahahaha, ini true story banget loh, bro. Waktu gue SMA dulu juga gitu, fasilitasnya justru makin bagus ketika gue udah jadi alumni. Gue nggak ngerti kenapa pihak sekolah begitu kejam.. lapangannya kek, tempat parkirnya kek, semuanya lebih bersahabat ketika udah jad alumni. Kan kamfret

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya begitulah, cukup sedih dan miris. Huuuuuu

      Hapus
  7. Lah lah ... Kok sama yaa? kayak dejavu gue baca ini, apalagi masa-masa SD sama SMP itu gue banget! Mulai dari masih pake kapur trus rebutan komputer. Tapi sekarangpun meskipun udah lebih bagus dari sebelumnya gue nggak nyesel pernah sekolah di sana meski fasilitasnya masih minim. Justru gue makin kangen sekolah di masa dulu... Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga gak nyesel kok. Gue cuma share aja pengalaman gue waktu itu. Karena jadi sebuah ganjelan dihati. #HALAH

      Hapus
    2. masa-masa lalu emang asik buat jadi kenangan, berasa banget perubahannya dulu sama sekarang apa-apa udah gampang.

      Hapus
    3. Gampang apanya nih. hihihi

      Hapus
  8. Ya udah bang mending balik ke sd j
    Daripada trus trusan nysel g bisa ngerasain whiteboard sama keramik pas masih sd

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue gak pernah bilang nyesel ya! Eh tapi, ide lo bagus juga nik. HAHA

      Hapus
  9. Ini samaan sih... Waktu sekolah dulu kayaknya sekolah gw kumuh banget. Pas gw lulus dibagusin. Gw rasa Kepala Dinas Pendidikannya sentimen ke gw. #tsah

    Yang paling berasa adalah kampus... Pas masuk kuliah gedungnya biasa aja, normal. Pas mau lulus mulai dibagusin. Setelah lulus gedungnya semua bertingkat, ada taman gede-gede, tiap kelas ada AC. Padahal udah dilamain lulusnya sampe ngerasain 2 rektor. Gw rasa rektornya sentimen ke gue. Iya pasti itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang kepala dinasnya kenal sama lo. Apa jangan2 itu keluarga lo ya? HAHA
      Terus rektornya juga kenal sama elo? Apa Rektor itu keluarga dari mantan lo. Wah, makanya klo punya pacar jangan disakitin gitu. Kan gak enak klo udah jadi mantan gini. HAhA

      Hapus
  10. Hahaha ini sama banget banget! Barusan wisuda, tp udh liat kampus bakal punya gedung baru, dan jadinya sedih karna ga bias ikut ngerasain, apalagi kalo udh dikasih liat video desain bbrp taun kedepan bakal ada bangunan apa aja..ughhh

    VONNYDU

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama persis apa yang gue rasakan. Kita jodoh. *EH :D

      Hapus
  11. Mau ngerasain perubahan? Ya lama-lama aja di sekolah/kampus :D. Jangan cepat-cepat lulus.

    Gue juga ngerasain tuh ganti-gantian main komputer waktu SMP. Bukannya untuk belajar microsoft office, tapi malah untuk main pinball. Dulu permainan ini sudah sangat menguras otak dan energi, karena mainnya cuma bisa pas pelajaran TIK.

    Untungnya waktu SMA gue milih masuk SMK jurusan Teknik Komputer dan Jaringan, dari sinilah gue kenal sama blog, mulai ngotak-ngatik blog, sampe loadingnya berat banget. Semua postingannya COPAS :D. Gue mengaku salah untuk itu.

    Setelah kuliah, gue lebih suka nulis daripada ngutak-ngatik HTML blog. Jadi milih wordpress, dan gak copas lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, alesan lo keren juga ya milih worpres itu. Lah gue? Milih blogger ya karena gue taunya cuma itu pada saat itu. #Guecupu

      Hapus
    2. Gpp dong, kan sekarang udah bagus blognya. Udah TLD juga. Gue masih gratisan :D

      Hapus
    3. Tetep dah! yang penting kita bisa berkarya. Ya, walaupun tulisan gak bagus-bagus amat. Belajar terus lah! hehe

      Hapus
  12. Wahahah sama kayak yang aku rasakan mas, aku juga heran Sma ku sekarang berubah, dulu pas aku masih sekolah belum ada aula, belum ada ruang olahraga (bulu tangkis), semenjak lulus sekarang berubah, ya memang kelihatannya kayak gak adil, tapi kan tiap tahun ajaran baru ada uang gedung jadi ya maklum kalao makin bagus sekolahannya.

    Soal buang air besar aku juga gak bisa disembarang WC, karena kalau tidak tenang gak bisa keluar wekekekek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gue setuju sih, tiap tahun kan uang yang masuk makin banyak. Hehe

      Nah, untuk buang air besar sama halnya yang gue tulis diatas. Buang air besar itu sebuah seni. wkwwkw

      Hapus
  13. SAMAAAA. Kampus gua juga, begitu gua lulus, kantinnya dirombak, berubah jadi foodcourt super keren ala di mall. Aaaarrghhhh. Kenapa bukan jaman pas gua masih kuliah di sana coba? Mengapaaaa??? >_<

    BalasHapus
  14. Sebagian besar kisah yang lu tulis, gue juga merasakannya. Di SD sampai SMA, saat gue udah lulus, jadi tambah lebih baik fasilitasnya. Alhamdulillah.

    Dan, yang gue ingat juga saat SMP adalah, seperti yang lu ceritakan juga, saat praktik di lab komputer, gue dan dua teman lainnya harus bergantian komputer karena fasilitasnya yang masih terbatas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, bersyukur deh gue gegara itu gak gaptek-gaptek amat sekarang ini. Hihi

      Hapus
  15. Hahahha..
    Nyesek yah???
    Apakah seluruh mantan sekolahan kita dulu bersekongkol untuk membuat kita nyesel udah lulus lebih cepat??

    Untung waktu gua lulus SMA, satu-satunya perubahan yg terjadi adalah..
    ganti bel

    hahahahaha

    BalasHapus
  16. Sama mas,
    Saya juga pengalamannya seperti itu.
    Saat udah lulus, baru ada perubahan di sekolahnya, nggak sempat nikmati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya balik lagi gih ke mantan sekolah.

      Hapus
  17. Ini kayaknya kisah sejuta alumni wkwk
    Kalo saya:
    1. Setelah jadi alumni SMA, seluruh ruangan kelas ber-AC
    2. Nggak lama lulus dari kampus: perpus di sulap jadi kece bgt, ada coffee shop, akreditasi B jadi A

    Tuh... saya juga nyesek bro wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata banyak juga yang kayak gue ya. Beruntung banget punya temen yang senasib. wkwkw

      Hapus
  18. Muehehehe, itu udah lagu lama...
    lagian kan manusia nggak pernah ada puasnya.
    tunggu aja sampai adekmu jadi alumni, pasti bakalan ada hal keren yang berubah dari sekolah sd itu. terus nanti adekmu bakalan ngerasain hal yang sama kayak kamu.
    muahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah karena lagu lama itu yang emang legend banget. Gak kayak lagu-lagu sekarang. Hehe

      Hapus
  19. wajar lah ki, klau tempat kita sekolah dulu jadi bagus setelah kita cabut. salah satu alasannya biar yang daftar ke sekolah itu makin banyak dan lembaga bisa menggaji karyawan2 dengan layak..

    walaupun harus kita akui kita jadi iri, giliran kit ajah jelek eh udah lulus malah nambah bagus haha

    BalasHapus
  20. Ditunggu Tulisan Lainnya Ya...


    Semangat Berkarya, Sukses Selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih telah berkomentar mas Jabime (Jasa Bikin Medali) *Pis Mas, Jabime! :D

      Hapus
  21. Wkwkw perasaan yang sama kayak apa yang aku alami sih wkwkw :D

    ANJIIIIR RASANYA KAYAK : 'INI DULU AKU SEKOLAH KAYAK ITU MBAYAR DAN NYUMBANG BUAT PENGEMBANGAN BANGUNAN, TAPI KENAPA SETELAH AKU LULUS YA KERENNYA? AKU KAN NGGAK ICIP-ICIP'

    Huft wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. PERSIS SAMA YANG LO TULIS. UDAH BAYAR MAHAL TAPI GAK ADA PERUBAHAN (PAS MASIH SEKOLAH). BARU LULUS BENTAR AJA, UDAH KECE BADAI. :D

      Hapus
  22. Hahahaha sepertinya ini sama deh yang aku alamin, biasanya sekolah akan menjadi lebih indah jika kita lulus. Keramik baru, gedung baru, dan fasilitas makin oke hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kak Mei. Entahlah, mengapa ini semua terjadi pada alumni. hehe

      Hapus
  23. Sama banget ini! Gue juga ngerasain gimana perubahan sekolah pas gue udah lulus. Dan kampretnya, selalu pas banget gue lulus langsung dibangun. Bahkan pas SMA, sebelum gue lulus udah separuh pembangunan gitu. Iya sih jadi makin bagus, tapi ya sama kayak yang lo bilang, kitanya gak ngerasain hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak ngerasain dan tentunya nyesek banget. HAHAA

      Hapus
  24. waktu kelas 3 smp, gua disuruh setiap sore buat macul-macul bersihin kebun belakang sekolah, nanam tanaman obat-obatan dll disegala penjuru sekolah.

    pas gw keluar baru dah tuh, sekolah jadi rimbun semua, sempet masuk tv segala. Wkwkw
    pake pencitraan segala lagi kepsek nya, muji-muji diri sendiri. kampreet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pencitraan mah biasa lah. Apalagi depan TV.

      Hapus
  25. Bang, ada salam dari Sopo, dia bilang gini "Yang sabar ya boss..."

    BalasHapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))