Warna Hitam yang Mulai Gue Tinggalkan

Ciee... Ketemuan lagi sama gue di #RabuKece. Hehe...
Gak tau kenapa belakang ini gue ngerasa hari-hari begitu cepat berlalu, ibarat kayak lagi dikejer anjing rabies lah. Pasti lari lo bisa ngebut banget kan? :D
Analisis gue sih mungkin ada orang jahat di luar sana yang lagi ngendaliin waktu kayak yang sering gue tonton di film. Pake cakra apaan ya orang itu, kok hebat banget bisa ngendaliin waktu gitu. Hmm.. Tapi Au ah gelap, gak usah mikirin orang yang ngendaliin waktu itu. Dia aja gak mikirin gue, ngapain gue capek-capek mikirin dia kan? Hehe

Uhukkk... Tapi, cerita kali ini gak ada hubungannya sama sekali sama pengendali waktu atau apalah itu. Cerita ini tentang kemalesan gue yang udah mendarah daging di dalam sanubari beberapa hari ini. Begini, Kemaren-kemaren ini gak tau kenapa gue males ngapa-ngapain. Males makan, males minum, males maen blog, males nulis dan bahkan sampe nafas aja males, untung orang tua gue selalu ingetin gue. FIX! Untuk males yang terakhir, ngaco abis. HAHA! :D

[Baca Juga: Terkena Sindrom Males]

Kemalesan gue juga gak kenal waktu, tempat, jenis dan unsur-unsurnya. Males gue masih absurd dan belum di klasifikasikan. Pokoknya gue males dalam berbagai bidang deh.

Disaat sedang males level dewa dan sedang asyik tidur-tiduran di kamar. Gue malah diajak Ibu gue ke rumah saudara yang lagi ada acara kecil-kecilan (Mungkin lagi bikin pesta untuk para bakteri, kuman atau bahkan virus! :D). Gak jauh-jauh banget si rumah saudara itu. Biasanya 20 menitan lah, tapi klo boncengan sama Ibu gue, sudah bisa dipastikan akan semakin lama. Ibu gue pake cakra melambatkan motor loh. Luar biasa!

Karena gue gak mau dibilang anak durhaka (Dibaca: takut dikutuk jadi batu), gue akhirnya nurut aja untuk ikut ke rumah saudara. Padahal gue lagi males banget. Sampe gerakin seluruh anggota badan aja gue lupa caranya. Efek kelamaan males ya gini. Hehe...

Setelah inget gerakin badan. Gue langsung bergegas mandi dan tidak lupa nyabun dulu. Biar makin tampan tentunya.

Selesai nyabun, eh maksudnya mandi. Gue bergegas menuju ke kamar untuk pake baju. Tapi, gue tercengang liat keadaan lemari gue. Gue buka lemari dan pakaian hanya tinggal satu kaos warna hitam dan satu celana jeans warna hitam. Sisanya hanya pelengkap isi lemari (Dibaca: para sesepuh baju). ALAMAK!!

Setelah melihat isi lemari, gue langsung melihat ke tumpukan baju kotor. Yups, gue udah hampir seminggu lebih emang males nyuci. Apalagi didukung dengan seringnya gue ganti baju. Pantes aja, baju gue habis. -____-

Karena gak ada pilihan lain, dengan senyum merekah gue memakainya (Langsung mikir, entar sore wajib nyuci pakaian nih. HARUS!).

* * *
Gue udah siap dan langsung mengeluarkan Si Vega (Motor kesayangan gue) dan tidak lupa memakai jaket warna hitam bercorak abu-abu. Gue melirik jam dan menunjukkan pukul 11 siang serta matahari lagi terik-teriknya. Buset dah, panas amat ey!
Sambil menunggu Ibu gue yang keluar dari rumah. Badan gue udah kepanasan, air keringat yang mulai menjadi-jadi. Fiuh! Belum keluar aja udah kayak gini. Gimana pas di jalan. Bakalan ada banjir bandang dari keringet gue kali ya.

Sebagai lelaki yang tampan dan suka menabung di kamar mandi. Tidak lupa gue ngaca di spion si Vega sambil menunggu Ibu gue siap-siap. Gue melirik kepala si Vega ada sedikit noda hitam. Seketika gue refleks mencium noda hitam itu untuk memastikannya. Gue gak tega liat si Vega kotor kayak gitu.

“Bangke! Ini mah aroma eek cicak. Dasar cicak biadab! Eek di sembarang tempat. Gak punya sopan santun lo ya, Cak! Gak pernah makan bangku sekolah, ya! BANGKE LO!” Gerutu gue dengan frontal.

Tapi, belum sempat cicak membalas perkataan gue. Tiba-tiba Ibu gue udah di samping.

“Yuk, berangkat!” Seru Ibu gue.
“Yaudah yuk, bu. Udah makin panas juga nih.” Jawab gue dengan badan yang semakin gerah sambil memegang idung tanda aroma eek cicak yang masih melekat di idung gue.

Diperjalanan, gue ngerasa lagi ada di neraka level satu deh. Mungkin ini di dukung semua yang membalut gue saat itu, serba berwarna hitam. Ya, warna hitam memang katanya menyerap panas. Gue gak tau juga teorinya kayak apa. Yang gue tau, gue udah hampir bikin banjir bandang beneran dari keringet gue. Fiuh!

Lebih gerah lagi bagian selangkangan gue. Tau kan lo rasanya pake jeans klo lagi panas itu gimana? Ya, gerah banget. Dan gue melakukannya dengan pake jeans hitam disiang bolong yang panas. ALAMAK! Masa depan gue kepanasan. Klo 1 jam dimotor sambil kepanasan kayak gini, mungkin bisa jadi sosir panggang. *Eh! :D

Gue gak kuat. Gue mau copot celana ini. Tapi gue urungkan niat itu. Bukan karena malu diliat orang-orang atau dimarahin Ibu gue, bukan kok. Gue cuma takut dikira Superman (Superman kan cuma pake CD doang :D), klo gue dikira Superman, pasti banyak orang-orang bergerombol dateng ke gue, ngejer-ngejer gue cuma mau tanda tangan dari gue. Sumpah! Mikir banyak yang minta tanda tangan disiang bolong aja bikin gerah. Jadi gue urungkan niat melepas celana itu. HAHA!

* * *
Beberapa menit kemudian, gue akhirnya sampe rumah saudara dengan selamat. Badan gue langsung terkulai lemas tak berdaya di lantai. Sambil senderan di lantai gue langsung cek notifikasi sosial media. Ternyata banyak yang update status klo rumah mereka terkena banjir bandang. Mereka banyak yang ngetag gue, karena minta tanggung jawab kena dampak banjir bandang hasil karya keringet gue. HAHA! *Maaf untuk banjir bandang gak ada si, ini gue tambahin aja. Biar lebih drama kayak sinetron. Muehehe.. :D

Dari pengalaman yang bener-bener luar bisa ditengah hari yang panas. Gue langsung mikir. Mungkin warna hitam memang tidak cocok untuk orang Indonesia, iklim tropis. Ya, gue ngerasa aja dengan berbalut serba hitam begini, membuat gue super duper gerah pake bangget. Fiuh!

Dari situ gue mulai mencoba meninggalkan warna hitam sebagai pelapis tubuh seksi ini. Klo emang terpaksa, berarti gue khilaf atau gue mulai males nyuci lagi. Sekian!

* * *

NB: Carilah pacar yang memiliki kulit berwarna hitam, karena dia bisa menyerap panas saat kamu sedang marah. Eaaakkk!!!

22 komentar:

  1. qi, kita samaan lho, baju kebanyakan item semua. sejak lulus kuliah warna item jadi warna favorit, akhirnya banyak banget baju yang warnanya item, paling banter monokrom lah. sampai suatu kala aku sadar, kalau siang-siang pake baju warna item pasti puanas ampun-ampunan, akhirnya porsi beli baju warna item dikurangin deh biar punya warna lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih. Gue juga udah mulai mengurangi baju warna hitam. Hitam itu pahit. Haha

      Hapus
  2. Lain kali pake merah aja, baju Liverpool dong cees.

    Oh jadi gitu ya. Pake warna item bisa bikin gerah. Pantes muka saya sering kepanasan.

    Itu NB nya ada-ada aja lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mula lo sering kepanasan? Fix! Muka lo warna hitam.

      Eh iya, gue seorang united bro. Manchester is Red

      Hapus
  3. Anjai pelapis tubuh seksi ini.emangnya tubuh lu seksi bang. gue juga ngerasain gitu, apalagi kalo pulang kuliah, pake jeans hitam, butuh waktu 35 menit sampe rumah.

    rasanya emang kaya di panggang ni paha, nggak tahan banget. tapi keanyakan orang indonesia libih suka sama kaos hitam.

    soalnya kulit indonesia sawo matang, kalo pake baju warna terang nggak matching banget. hahaha gue sok ahli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah. Sebenernya klo lo ganteng mah bebas pake baju warna apa juga. Yg matching2 warna itu biasanya jelek. FIX!

      Hapus
  4. Rasa ingin tau lo bsar juga ya qi, itu tai cicak pake dcium lagi, emangnya bntuknya blum ketebak nya? knapa gk lngsung dibuang aja. Untung cuma dicium, gw dlu waktu kecil prnah mkan tai cicak. Serius. itu gara2 wktu gw mngutin seres donat yang satu prsatu jatuh dilntai rumah wktu gw jalan. Setelah gw pungut seres2 yang jtuh dilantai gw memakan nya satu persatu dengan beringas, smpai pada pungutan akhir, gw dapat lotre, tai cicak, -_-

    Smoga, masa dpan mu baik2 aja ya qi, jaga dia, lindungi dia, beri dia suhu yg nyaman sesuai kenyamanan termal pada daerah cd.

    Ini ceritanya lupa crnya gerakin tubuh kayak gmana ya? Jngan2 lu kena gjala struk nih qi, pke lupa nafas lagi, ini jngan2 nafas pake ingsang ya? hahahh, adehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa lalu lo mengenaskan. RIP.

      Masa depan gue jelas baik dong. Harus baik dan wajib baik. Haha

      Yah.. namanya juga males bro. Males mah. BEBAS!!!

      Hapus
  5. Kalo cowok rata2 emang bajunya item semua. Gue pun item semua, sampe bingung kalo mau jalan siang2 karena pasti nyerap matahari banget :))

    BalasHapus
  6. Buseet, itu saking malesnya kok bisa sampai lupa nyuci dan baju tinggal satu doang di lemari haha. Emang gitu sih, kalau udah males melanda, bakalan males buat beraktifitas apapun.

    haha, justru aku malah suka pakai baju hitam loh, tapi di malam hari. kalau di siang hari kayak gitu ya pasti panas banget. oh iya, kenapa nggak nyoba pakai jaket aja waktu itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga males, bro.. haha

      Eh iya, gue kan udah ceritain klo gue pake jaket. -_____-

      Hapus
  7. Untung gak pernah nyium eek cicak, padahal bau eek aja bisa kebayang-bayang. Apalagi bau yang lain (apasih?)

    kalo pake baju hitam-hitam gitu entar orang-orang ngiranya mau ke kuburan. Tapi bener lho, orang indonesia suka banget pake baju hitam. pas aku baca tulisan ini aku sudah hitung ada 6 orang pake baju hitam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo lo ngitungin baju orang2. Anda sangat kurang kerjaan. Hahaha

      Hapus
  8. ((((Eek cicak)))) seriusan dah, gue masih bingung, bentuknya kek gimanaaaa.

    Ya kin, kalo dibilang gue ini pengoleksi baju hitam, hahaha... soalnya kata nyokap itu, kalo make putih takut kotor. Padahal gue enggak pernah guling2an di lumpur lho.

    BalasHapus
  9. emang panasnya sepanas apa sih sampe gitu bangettt..hehehe..tapi gue justru suka pake baju warna item karena apa ya..karena keliatan lebih cool dan sedikit gotic, hahaha...kalo pas siang juga gue pake baju item tapi nggak kayak sepanas yang lu ceritain sih..tapi ya gapapalah, itung itung belajar ngadepin api neraka yang jauh lebih panas. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bijak banget lo. Belajar ngadepin neraka. Haha

      Hapus
  10. NB: Carilah pacar yang memiliki kulit berwarna hitam, karena dia bisa menyerap panas saat kamu sedang marah. Eaaakkk!!!

    Setuju bang

    BalasHapus
  11. gue lebih pede pake kaos warna hitam juga sih. walaupun emang warna itu bakalan nyerap panas, tapi nggak tau, ngerasa jdi tambah ganteng aja gitu kalo gue pake kaos warna hitam. hahaha

    gue kayaknya seumur'' blom ngerasain selangkangan basah sih. apa karena gue make celana pendek gitu kali ya, makanya diserap air keringetnya? auk deh

    BalasHapus
  12. Sebagai penggemar baju putih, saya hanya bisa mengucapkan bela sungkawa atas nasib Anda. Hahaha!

    BalasHapus
  13. katanya sih warna hitam gak bisa nyerap keringat dan malah menghasilkan panas, tapi meskipun begitu warna hitam masih tetap pilihan saya.. hehe

    BalasHapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))