Inikah Kekuatan Cinta?

YEAHHH!! Akhirnya hari rabu juga. Waktunya blog ini menunjukkan eksistensinya di dunia para makhluk halus. Di #RabuKece kali ini ada yang istimewa loh wahai para sahabat yang budiman.

Ada yang tahu atau tempe?

Ya, hari ini bertepatan dengan hari kemerdekaan Republik Indonesia yang tepat jatuh pada tanggal 17 Agustus. Pasti lo tau kan, bro? Sumpah! Klo ada orang yang gak tau mending pindah aja ke kutub selatan kek atau sekalian pindah ke planet lain gitu. Malu-maluin aja. HUFT KZL!

Uhukkk... Sebagai pemilik blog yang baik hati dan rajin menabung di kamar mandi. Gue mau mengucapkan selamat kepada Republik Indonesia yang sudah memasuki usia ke-71. Gue cuma bisa berharap sekaligus berdoa. Semoga di usia yang ke-71 ini. Indonesia bisa lebih baik dan lebih baik lagi dari sekarang. Amiinn... Merdeka!!! Merdeka!!!

* * *
Oke, cerita gue kali ini sama sekali gak ada hubungan sama acara kemerdekaan kayak lomba panjat pinang, lomba makan kerupuk ataupun lomba masukin mantan dalam botol. Bukan kok, gue mau cerita tentang pengalaman gue saat kondangan ke pernikahan temen SMA, beberapa hari yang lalu. *DEG!

Tama, sebut saja begitu namanya. Gue dan Tama bisa dikatakan cukup akrab saat kami disatukan pada kelas yang sama. Sebagai anak IPS tulen yang hobi bersosialisasi dan membentuk kelompok sepermainan atau lebih di kenal dengan istilah GENG. Kelas gue pun tidak ketinggalan kala itu. Pada saat itu Tama secara mutlak menjadi ketua geng kami. Ini kami lakukan demi kebaikan kami juga. Alasannya karena dia seorang jagoan, atau bahasa bekennya dia adalah salah satu preman sekolah yang paling disegani, tapi... disegani dalam hal keburukan. Ehe.. Ehe..! Karena dia seorang jagoan, minimal dia bisa melindungi kami dari berbagai ancaman.

Oh iya, saat masih maraknya pemalakan yang terjadi di sekolah kala itu. Tama sudah pasti ada di garda paling depan. Tenang aja, yang dia palak bukan gue kok. Gak mungkin juga dia malak temen sendiri. Mungkin alasan lain karena gue gak layak di palak. Hehe...
Target pemalakan biasanya si adek tingkat gue yang tentunya cupu. Gue cuma tau aja, tapi gak pernah ikut melakukan pemalakan. Gue aja takut sama adek kelas gue. Iya, gue cupu saat itu. Sekarang juga masih sih. Hihi...

[Baca Juga: Kenangan Itu]

Walaupun memiliki teman yang seperti itu. Bagi gue, bergaul dan berteman dengan siapa aja. Asal kita bisa menjaga diri dan tidak ikut terlibat walaupun secuil. Ya, Prinsip itulah yang selalu gue tanamkan dimanapun dan kapanpun.

Eh iya, ada enaknya juga loh punya teman yang preman cap kuda liar kayak Tama. Kelas kami jarang berantem atau hal lainnya dengan kelas lain. Karena memang mereka pada takut dengan teman gue itu, Tama. Klo pun ada yang berantem, sudah pasti Tama dan temen-temen gue yang lain bakalan membantu. Walaupun gue gak membantu secara langsung tapi gue tetep berperan loh. Gue sebagai pendoa yang baik agar gak terjadi hal-hal yang diinginkan. HALAH!

Tapi dari beberapa keburukan yang gue jelasin diatas ternyata dia memiliki kebaikan. Begini, saat gue jualan pulsa. Dialah satu-satunya orang yang selalu bayar tepat waktu. Walaupun kadang ngutang, biasanya nggak lama. Sedangkan temen gue yang bisa dikatakan cukup baik dan tidak berandalan malah harus gue tagih mulu. Bahkan sampe sekarang masih ada yang utang. Mau gimana lagi, akhirnya gue ikhlaskan juga. *Semoga yg ngerasa punya utang ke gue baca tulisan ini. Hehe... :D

* * *
Jadi, begitulah gambaran teman gue yang nikah kemaren ini. Gue gak bermaksud mengumbar aib temen gue. Sumpah deh! Nggak ada pikiran itu.

Begini, gue mau ceritain dari sudut pandang lain. Ya, dulu dia dikenal cukup berandal. Eh, lebih tepatnya sangat berandalan. Tapi... Cinta membuat Tama berubah. Menjadi sosok yang lebih bijak dengan mengemban amanah menjadi seorang suami. Bahkan, diantara kami teman satu kelasnya. Dia cowok satu-satunya yang telah menikah. Luar biasa!

Padahal dulu dia adalah preman sekolah yang di segani, namun takluk pada sosok wanita yang dia cintai. Oh... Inikah namanya kekuatan cinta!

Jangan ada yang mikir dia menikah karena pacarnya hamil duluan atau apalah. Gue tau dari teman dekat gue yang bisa dipercaya, dan teman dekat gue itu cukup dekat dengan si Tama. Tama lambat laun sedikit demi sedikit telah berubah menjadi lebih baik lagi, dan mereka menikah atas dasar CINTA.

So... Saat gue liat dia duduk di pelaminan. Senyum merekah penuh kebahagiaan yang selalu gue liat. Dia telah berubah menjadi sosok yang lebih baik lagi. Ya, berubah atas dasar cinta dan kasih sayang. Gue cuma bisa berdoa, semoga kalian berdua bisa menjadi keluarga yang bahagia, lahir dan bathin. Selamat menempuh hidup baru, kawan!

* * *

NB: Gue mulai mikir. Semua orang butuh waktu untuk berubah menjadi lebih baik atau bahkan bisa berubah menjadi lebih buruk dari hari ini. Gue, lo dan kalian semua gak akan pernah tau dimasa depan kita akan seperti apa. Lebih baik atau malah lebih buruk dari hari. Yang gue tau saat ini, kita wajib memperjuangkan nasib kita kelak. So... Selamat berjuang!

49 komentar:

  1. yah gak seru, gaka da fotonya di pelaminan wkwkwk

    busyeet ya h si cewek ini bisa naklukin si Tama yang garang. tapi bener sih orang pasti punya waktunya sendiri untuk berubah. mungkin tama berubah dengan bantuan si cewek ini heheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih di HP temen fotonya. Belum sempet dikirim. Ehe...

      Ya nih, mungkin gegara cewek itu dia bisa berubah.

      Hapus
  2. kayaknya ada yang kurang nyol yaitu foto di pernikahannya.

    Btw, lo kapan nyusul si Tama nyol? kapan lo undang gw di acara pernikahan lo nanti? dan terakhir Kapan Nikah nyol? bhaakk *peace nyol* #bercanda

    semoga lo cepat nyusul si Tama ya nyol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah... lo kok gitu si pertanyaanya. Bikin baper aja dah.

      Doain aja gue cepet nyusul ya. Aamiin.. hihi

      Hapus
    2. Amiin..
      Gue tunggu undangannya nyol😄

      Hapus
  3. Cinta emang dahsyat, ya.

    Hahaha. Temen begitu mah yang bikin bangkrut kalo bayarnya kudu ditagih dan ngutang lama. Makanya sampe sekarang gue males dagang pulsa. :))

    Foto lu sama Tama mana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi klo lancar lumayan tuh bang. Haha

      Foto masih di HP temen. Tapi sengaja juga sih gak gue publikasikan. Ini yang gue ceritain kan aib semua. Haha

      Hapus
  4. saya juga punya kawan kayak gitu kok, tapi kalo didepan pacarnya dia KALEM banget, mungkin dia juga reinkarnasinya "tama"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Reinkarnasi? Hah??? Apaan nih... hahaha

      Hapus
  5. Bener kata yang lain, fotonya mana?

    Hmm, diundang ke nikahan temen pasti nggak luput dari pertanyaan "kapan nikah" dan "kapan nyusul" seenggaknya aku masih aman dari pertanyaan ini.

    Buat Tama dan istrinya semoga langgeng, sakinah mawadah dan warrohmah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah foto lagi? Gak ah.. ini aib. Haha

      Iya emang pasti gitu, kemaren juga gak luput dari pertanyaan itu.

      Hapus
  6. Yoi Yoi , foto nya mana nih ?? penasaran jadi nya.

    Emang bener setiap manusia membutuhkan waktu untuk bisa berubah . Dari yang tadi nya kurang baik bisa menjadi baik , dan dari yang baik bisa menjadi lebih baik . Tergantung niat nya aja sih :D.

    Wah mantap tuh semua kelas enggak ada yang berani sama temen lu bang si "Tama" , jadi aman dan tenteram ya kehidupan disekolah lo dulu ? ha ha ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto? Penasaran? Hmm...

      Dulu si gitu. Sekarang kayaknya gak deh. Semua udah berubah. Hehe

      Hapus
  7. Kirain mau cerita kebaperanmu yang kebelet kewong juga ki :p

    Selamat yah buat temanmu itu, alhamdulillah sudah berada di jalur jakarta - surabaya, g deh.. Di jalur yang benar. Manusia pasti akan berubah, bisa kearah yang baik atau mungkin juga buruk. Tergantung motif dibalik semua itu. Kalau temenmu ini sih varokah, belajar berubah menjadi manusia yang baik dan bertanggung jawab, apalagi udah menikah, berarti dia imam buat istrinya.

    Btw, kapan lu nikah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kena ujung2nya nanya nikah? -____-

      Semoga gue disegerakan lah ya.. Aamiin

      Hapus
    2. Aamiiin..
      Nanti kalau udah kewong, ceritaiin di rabu kece yah atau bikin rubik baru #ceritakewongbanyol

      Hapus
    3. Kewong itu apaan? Sejenis minuman kah? Muehehe

      Hapus
  8. udah dapat hidayah, dari tulang rusuknya nih. Suka baca cerita ginian. Btw, sama kayak yang lain. poto lo sama Tama nuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah suka sama ceritanya.

      Foto masih di HP temen. Lagian gue juga gak mau publikasikannya. Ehe...

      Hapus
  9. Seperti judul postingan lo nyol, kekuatan cinta itu sungguh luar biasa, yang tadinya garang, keras, ternyata jadi lebih bijak, ya tapi emang gitu sih nyol, merasa sifatnya yang dulu harus segera diubah, karna demi sang istri tercinta.

    Btw, kapan nikah?, HUAHAHAHA.... *tawa setan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahasanya enak banget awalnya. Ujung2 kok tanya nikah? -____-

      Sabar, gue masih berusaha mengejarnya. Hihi

      Hapus
    2. Aseeek, ditunggu undangannya nyol *eh

      Hapus
  10. Tama sama lu adalah teman
    Teman itu saling berbagi
    Walau lu belum nikah
    Yg penting temen itu bisa saling berbagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berbagi apa nih nik? Bukan berbagi istri kan? Hahaha

      Hapus
  11. Gue punya beberapa temen kayak gitu, waktu sekolah bandel tapi gedenya kalem. Yang kalem tiba-tiba jadi bandel juga ada. Hidup emang gak bisa ditebak ya, tiap orang punya jalannya masing-masing, kita gak tahu mereka udah ngejalanin hidup kayak apa. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, namanya juga hidup bagai roda yang berputar. *halah!

      Hapus
  12. Balasan
    1. Cieeee yang udah pernah bercinta. *Eh...

      Hapus
  13. Gue yakin.. Setelah lihat tama nikah.. Rifqi pulangnya guling2 dijalan pengen nikah juga.

    Kebanyakan gitu sih.. Yg pernah jalanin dunia sedikit kasar biasnya mereka bisa menempatkan diri dengan baik. Eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak di jalan kok, di wc gue guling2. Ahaha...

      Hapus
  14. temen gue malah udah banyak yang nikah ki, gue nggak nyangka bahkan ada yang udah nganak juga. artinya gue bisa dipanggil om sama anak2 mereka. kan taekk hahaha

    semog Tama makin keren ajah setelah menikah yah.. amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya om tofik. Kita senasib. -____-

      Hapus
  15. Waah, jadi jadwal update blogmu setiap hari rabu qi? Ntap..

    Memangnya umurmu berapa qi, kok temenmu udah ada yang nikah aja? hahaha iya juga ya, seseorang pasti berkembang. Orang-orang yang dulunya tukang palak kayak Tama akhirnya bisa duduk di pelaminan gitu yaa. Selamat ya buat temannyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rencananya tiap #RabuKece gue posting. Semoga konsisten! Hehe

      Plisss jangan tanya umur. Gue sensitif. :D

      Hapus
  16. Tama. Keknya bukan nama asing di telinga gue. Gue kok ngerasa kenal sama nama ini. Eh, lupa. Rupanya ini temen lo ya Ki. Mau sok-sok kenal aja, gitu. Biar pengen tau kalo Tama malak gimana. :D

    Gak nyangka juga, sih. Yang dulunya masih brutal alias pemalak banget, sekarang di pelaminan. Hem... Keknya alangkah bagusnya kalo materi ini dibumbuhi wajah Tama-n. Biar seru aja, ki. Jangan teks mulu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dasar sok kenal lo, pange! :D

      Hehe, oke baiklah. Gue akan buat posting lebih bergambar lagi. Hehe

      Hapus
  17. Wuihhhh si Tama emang selalu ada di garda depan ya. Sampai memilih menikah duluan. Keren.

    Salam buat si Tama ya. Semoga kehidupan rumah tangganya sakinah mawaddah warrahmah ya. Aamiin.

    BalasHapus
  18. Oh iya, btw aku penasaran nih sama si Tama, kok nggak ditunjukin pas dia ada di pelaminan. Tapi aku turut bahagia juga deh lihat teman kamu bisa menikah seperti itu.

    Seneng juga ya punya teman kayak Tama, jadi kita bisa merasa terlindungi terus. Kayaknya memang sekejam atau senakal apapun seorang cewek kalau udah kena cintanya seorang wanita, pasti semuanya luluh deh. salah satunya Tama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Zam, lo pernah juga gak kayak gitu? Diluluhkan oleh para wanita? Ditolak mulu ya... *Eh... Eh...

      Hapus
  19. Pernah punya temen yang kayak gini juga, banyak malah wkwkwkwk. Enak sih emang punya temen yang kayak gitu, merasa aman. Tapi dicap sama guru pasti ikut-ikutan nakal.

    Selamat buat temenmu bang. Semoga bahagia terus. Keren banget lah cewek yang bisa ngerubah dia kearah yang lebih baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak di cap nakal si bang. Alhamdulillahnya. Malah di sayang guru. Hehehe

      Hapus
  20. Terus lo kapan kawin broh? #ehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Plisss jangan tanya itu. Hati gue sensitif!

      Hapus
  21. Poin pertama, saya suka dngan kata2 yang ada di NB nya nyol. Itu termasuk sebuah harapan dengan hari esok, sangat bermakna!

    Kedua, selamat buat tama yg dulunya berperan sebagai anak brandal skolahan atas prnikahan nya, smoga kekuatan cinta bisa mmbuahkan kalian anak, huehehe

    Ketiga, lo kpan nikahnya nyol? hahahhh. Telak.

    BalasHapus
  22. Balasan
    1. Nah... nah... nah... Gue playboy. Bukan homo, mas! Hehe

      Hapus
  23. saya suka anding'y mas . . .!!!!

    BalasHapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))