Cerita Hilangnya MNC Group

Hei, semuanya!
Akhir bulan juli kemaren ini gue meresmikan postingan gue tiap hari #RabuKece. Gak ada alesan nentuin hari si, pengen aja. Kayaknya letaknya strategis banget. Klo kata syahrini si, hari rabu itu sensasional creamy. *Bacanya ala princes syahrini, ya! Hihi...

Tapi, tetep aja klo ada sesuatu dan kepentingan, mungkin bisa beda hari, ya. *Namanya juga manusia, tempatnya salah dan khilaf. Hihi...

Bikin postingan di #RabuKece itu biar kayak penulis beneran, biar ada deadline nulis gitu. Intinya si semoga gue bisa konsisten ngeblog, yak! Hehe...

Oke, siap2 ambil kopi, teh atau susu, ya. Cerita ini bakalan nguras emosi jiwa dan raga lo semuanya. (Jangan) Percayalah! *Tsahh...

* * *
Begini, beberapa hari yang lalu gue dapet info dari salah satu temen facebook klo stasiun televisi swasta nasional yang dimiliki MNC Group pindah frekuensi di receiver parabola. Yang gue baca dari facebook sih pindah dari MPEG-2 ke MPEG-4. Gue juga gak begitu paham dan ambil pusing masalah itu. Toh gue juga jarang nonton MNC Group. *Maaf ya, Pak Hari Tanoesoedibjo! ^_^

Yang gue paham klo MNC Group itu punya 3 televisi swasta nasional kayak RCTI, MNC TV dan Global TV. Bener kan, ya? Dan ketiga stasiun televisi itu dengan sangat misterius hilang di tempat gue. BOOM!

Gue si biasa aja, emang jarang nonton TV. Tapi, beda cerita sama adek gue. Dia uring-uringan gak jelas kayak orang sakau, bedanya ini sakau pengen nonton sinetron anak jalanan yang tayang di RCTI. Klo ibu dan ayah gue salah satu penggemar TBNH. Ya, tukang bubur naik haji. Jadi keluarga kami (Kecuali gue) penggemar berat RCTI. BOOM!


Sebagai kakak yang baik hati dan rajin menabung di kamar mandi (Dibaca: suka buang air besar). Gue pun mencari frekuensi MNC Group yang terbaru. Gue search via google. Bersama ayah dan ibu gue yang sangat antusias menunggu. Menunggu demi bisa nonton sinetron anak jalanan dan tukang bubur naik haji.

Mereka fokus sama jemari gue yang dengan lihai memainkan smartphone. Gue berasa jadi orang pinter, padahal mah cuma ngetik doang di google. Kadang gue pake suara untuk search di google. Keluarga gue pun makin tercengang liat gue. Haha...

Bagi keluarga gue yang sedikit kurang melek tekhnologi. Gue ini udah kayak dewa tekhnologi di rumah. (Jangan) Percalah! *Gue bukannya sombong, ya! :D

"Yah... Ketemu nih yang RCTI." Ucap gue sambil membuka beberapa link di smartphone.
"Cepet kak! Cepet kak! Cepet kak!" Rengek adek gue yang kayak lagi mabok lem aibon.

Gue dengan seksama mulai mengatur receiver parabola rumah gue. Gue otak-atik dengan gemulai dan... hanya suara yang terdengar. Yups! Semua kode yang ada di link yang gue ambil dari google udah gue masukkan. Tapi... Cuma bisa denger suaranya dan layar TV  hitam seperti mati total. Emang yang namanya kode itu susah ditebak, sama kayak cewek yang sering maen kode. *Malah curhat*

Dengan keadaan seperti itu, adek gue tetep semangat mendengarkan suara-suara pemain sinetron anak jalanan. Klo gue ganti, langsung nangis dan ngadu ke Ibu gue. Daripada gue di kutuk jadi jelek sama Ibu gue sendiri, akhirnya gue mengalah dan membiarkan adek gue tetep nonton RCTI, eh maksudnya radio RCTI. Hehe...

Tapi karena penasaran, gue akhirnya makin gencar searching via google dan mendapati fakta mencengangkan. Receiver parabola milik gue masih MPEG-2 sedangkan MNC Group pindah ke MPEG-4. Intinya apa saudara-saudara? Intinya punya gue gak bisa dan memang cuma keluar suaranya klo masih pake MPEG-2. Bakar! Bakar! Bakar!

Malam itu, daripada gue dengerin radio RCTI yang drama banget pastinya. Gue pun memilih ke kamar (mandi) sambil memikirkan kenangan bersama seseorang yang nan jauh di mata tapi dekat di hati. *Kembali baper*

* * *
Keesokan harinya saat gue baru pulang dari jalan-jalan, walaupun cuma dalam mimpi. Gpplah. Biar kekinian, bro!

Gue denger obrolan santai Ibu dan Ayah gue di ruang tamu. Gak begitu jelas suaranya sih. Tapi yang pasti beberapa anak tetangga gue banyak yang nangis. Bukan nangis karena gue jailin atau gue paksa ngisep aibon bareng-bareng. Bukan kok, mereka nangis karena anak-anak tetangga rumah gue banyak yang pengen nonton anak jalanan. Iya, gue gak salah tulis kok. Walaupun di sosial media, sinetron ini di buli habis-habisan. Tapi kayaknya sinetron ini udah merasuk jiwa raga mereka. Terutama anak SD kayak anak-anak tetangga gue yang masih labil, yang belum tau kerasnya hidup. *Hidup ini keras, nak!


Saat itu, gue cuma bisa bilang luar biasa. Luar bisa atas sebuah fanatisme anak-anak SD yang begitu fanatik dengan sinetron. Ini baru di lingkungan rumah. Gue yakin di luar sana banyak yang lebih fanatik dengan sinetron anak jalanan. Luar biasa!

Gue cuma bisa berdoa semoga anak-anak yang nonton sinetron anak jalanan ini bisa mengambil pelajaran yang baik-baik. Semoga, Aamiin...

* * *
NB: TV boleh kalah dari Youtube, tapi sinetron masih jauh lebih unggul dari youtube. BOOM!

34 comments:

  1. Malam itu, daripada gue dengerin radio RCTI yang drama banget pastinya. Gue pun memilih ke kamar (mandi) sambil memikirkan kenangan bersama seseorang yang nan jauh di mata tapi dekat di hati


    Nyol jangan lama-lama dikamar mandi, inget harga sabun sekarang mahal :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjir! Kenapa li fokusnya malah yang itu.. haha
      Iya, gue tau. Sabun mahal!

      Delete
  2. Sinetron-sinetron lebih dari YouTobe, BOOM!

    Gua baru tau kalau semua saluran MNC group ilang semua, kok di gua engga ya ki? Apa karena gua masih pake antena yang di bambu? Yang kalau kena ujan renyek semua.

    Kasian ki keluarga lo merasa kehilangan idola, gua juga tau lu pasti kehilangan lagu paporit lu 'Mars Perindo' iyakan? Ngaku! Mending adek lu suruh nonton Mermaid in Love di SCTV deh, itu juga ga kalah dramanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, klo pake antena biasa gak hilang. Beruntung ya kamu. :)

      Iya, gue kangen mars perindo. Huuuu

      Delete
  3. Saluran mnc grup ilang
    Apa hubungannya sama saya bang?

    ReplyDelete
  4. Dulu gue punya cita-cita punya Televisi sendiri.
    Sekarang setelah tau banyaknya sinetron ga mutu, gue jadi lupa sama cita-cita gue punya tipi,
    jadi kesimpulanya Youtube lebih dari Tivi BOOM !!

    ReplyDelete
  5. Di gue malah ilang semua channel nya.. Parabola nya ketimpa genteng. -_-#

    Ya mau gimana lagi, sama kek adek gue, mas boy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. RIP parabola punya lo. Semoga tenang disana. Aamiin.. muehehehe

      Delete
  6. Ciee, bikin rubrik baru nih, #RabuKece nya semoga bisa konsisten yaa.

    entahlah, aku masih belum tahu tentang fenomena hilangnya MNC tv itu soalnya jarang banget aku nonton tv. tapi dari postingan yang aku baca ini kayaknya memang anak-anak daerah sana merasa kehilangan banget ya sama stasiun televisi tersebut. semuanya cuman karena sinetron Anak-anak Jalanan. Sinetron emang top lah kalau mengambil hati anak-anak kecil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampe sekarangpun adek2 gue masih kehilangan. Cukup menyedihkan memang. Tapi gue bersyukur juga. Gue Bisa kuasai remote tanpa ada yang ganggu. BOOM!

      Delete
  7. Iya, sih sebetulnya aku juga ngerasa kehilangan banget MNC Grup ini hilang dari peredaran. Bukan, aku bukan penggemar sinetron kok, tapi suka nonton Big Moviea di Global TV. Maklum penghematan, daripada ke bioskop. Film2 jadul yg diputer biarin. Hehe.
    Sama satu lagi, sekarang di rumah jarang kedengeran lagunya partai perindo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yahh... klo global tv emang agak lumayan film2nya. Walaupun lawass semua. Tapi lumayanlah.. hehe

      Iya nih, jadi kangen mars perindo. Hihi

      Delete
  8. Wah gara-gara sinetron anak jalanan ini selera anak SD jadi berubah, dulu aja waktu SD ngebayangin dan pengen punya PS, lah sekarang anak SD pada ngerengek pengen dibeliin motor ninja -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga si, pengen beli motor ninja semua. Gue jadi kalah.. haha

      Delete
  9. Semoga dengan adanya #Rabukece ini kamu selalu konsisten ngeblog ya Nyol hehehe
    Eh untungnya di tempatku dari awal gak ada tuh channel MNC Grup jadi gak merasa kehilangan.
    eh tapi pas di kampung beneran deh anak jalanan tu ngehits banget, semua ibu-ibu dan anak2 nonton si boy dkk hiyuuuuuuuhh ckckckkckc

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kampung mana nih?? Jangan2 kampung gue. Nah loh!

      Delete
  10. Ki, apa cuman gue yang udah lama gak punya TV di rumah. Nah, ini pengaruh pindah kemaren, sih. Gue udah jarang banget nonton TV. Lebih sering Youtube-an gitu. BOOM!!! Gue gak belain Youtube lebih dari TV kok. Tapi tetep TV lebih dari Youtube. BOOM!!!

    Asumsinya gini. Gue pikir TV Indonesia emang udah banyak lari dari istilahnya apa, ya. Kodratnya sebagai sumber hiburan dan informasi. Iya, suka miris ki, kalo anak SD gak minta PS, tapi malah minta Ninja Warior. Buset.. DIkiranya kayak beli ikan tri.. Apa?

    Ya, semoga pertelevisian Indonesia makin bagus, ya ki. Perihal hilang ini, pas di rumah kemaren gue ngerasain juga, sih. Gak dapet MNC.

    Btw, udah makin kreatif desainnya ki. Pertahankan. apalagi ada RabuKece

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cieee... banyak kuota maen youtube mulu.

      Iya nih, dikiranya beli ninja itu kayak beli tempe. Namanya juga abg kekinian. Hihi

      Wah. Makasih nih. Semoga terus konsisten ya, pange. Hehe

      Delete
  11. Hahaha... malah gue paling males yang namanya nonton tv, skarang ditv acara lnya ngebosenin banget, kalo emak gua mah nontonnya utaran ki, paling males kalo emak gue udah nontoh utaran, kaga mao ganti" cenel sekalipun itu episodenya ngulang. Parah lah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih beruntung emak gue gak nonton utaran. Beruntung tung tung tung. Hahaha

      Delete
  12. Aku nggak tau cerita anak Jalanan yg fenomenal itu hhha.. soalnya di tivi ku nggak ada canel itu. Tapi pas kebetulan nenek ke rumah, sedih juga sih, soalnya malamnya katanya nggak bisa lihat Centini.. >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Centini itu sinetron apalagi ya? Huaaa

      Nonton dong. Itu sinetron fenomenal banget. Apalagi dramanya. Haha

      Delete
  13. Ki, g cuman ditempatmu kok, seluruh indonesia khususnya anak dibawah umur ngidolain si boy anak jalanan.
    Pengalamanku pas main kerumah sepupu, nah disana banyak banget anak kecil. Sebagai kakak yg baik, pastinya milih channel tv yg isinga kartub dong, secara umur yg udah masuk kepala 2 gini masih suka kartun, eh pas diganti channel yg nayangin kartun, anak2 itu nangis dan ngrengek, "jangan diganti, boy aja!", asli ki, syok banget! Anak sekarang g doyan kartun, doyannya si boy. Miris...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak SD jaman sekarang emang gitu. Gak suka sinetron, dan anehnya gue masih suka sinetron. Dunia sudah terbalik emang. Hehe

      Delete
  14. Entahlah, nggak pernah tau perkembangan TV, soalnya nggak ada TV di kosan. Sungguh ngenes banget. Tapi di rumahku kayaknya nggak ada yang ilang deh channelnya. Itu yang ilang satu desa apa gimana bang?

    Kayaknya bisa nih, buka jasa donlotin episode anak jalanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm.. kayaknya seru juga bisnis itu. Mungkin gue buat blog baru khusus itu kali, ya. Hehe

      Delete
  15. ya ampuuun kirain yang heboh demen nonton tu sinetron cuman emak emak deket rumah saya aja bang, ternyata anak-anak disana juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hampir seluruh indonesia kena demam anak jalanan, bro. Rating paling top di indonesia kayaknya. Hehe

      Delete
  16. Oo pantesan di tv cable MNC Group tiba2 raib ya..ya...
    Hahaha untunglah bukan penggemar juga MNC group cuman sayang aza anak saya ga bisa ntn upin ipin dkk di MNC tv tiap pagi :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan sampe sekarang belum bisa nonton MNC Group. :(

      Delete
  17. Kalo saya pribadi, masih suka nonton tv (walaupun cuman tengah malam). Selain karena gak terlalu suka nonton video online, entah kenapa menurut saya TV itu masih powerful, beda aja gitu nuansa nya kalo kita nonton. Chanel bola, film box office jadul, (yang notabene banyak bertebaran di internet) itu lebih terasa 'wah' ketika saya nonton di Tv.

    Dengan ini, Kami, generasi yang dibesarkan oleh TV, tidak akan pernah selingkuh pada media lain. Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan karena terlihat gak wah. Tapi klo TV online itu butuh kuota kuota dan kuota. Haha

      Delete

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))