Ciuman Mesra Buku mateMATIka

Kemaren sore, adek gue yang masih SMP sedang asyik ngerjain PR matematika di teras rumah. Entah kenapa setelah gue liat kejadian itu, otak gue malah langsung bernostalgia ke zaman jahiliah ketika gue masih SD. Ceritanya klo gak salah waktu itu gue masih kelas 3. Nah, postingan kali ini tentang nostalgia gue waktu kelas 3 SD. Selamat membaca! \o/

* * *
Waktu itu, seperti anak SD pada umumnya gue merupakan spesies yang sulit klo dibangunin. Gak diragukan lagi, klo hal itu terjadi pasti ibu gue bakal ngomel-ngomel bahkan kadang bikin tanduk ibu gue muncul klo lagi bangunin gue. Hi... Ngeri!

“Kiiii... Bangun!” Teriak ibu gue dari jarak 100 KM (Ini lebay abis emang!).
“Iya, bu.” Sambil menjawab panggilan ibu gue, namun tangan dengan sigap dan pastinya menarik selimut warna putih yang mulai berwarna kecoklatan. *Warna coklat bukan efek hasil karya air liur gue, ya! Ini editan photoshop :D*

Mungkin karena ibu gue udah kesel teriak-teriak, akhirnya gue disiram pake gayung. Gak selebay satu gayung langsung di siram kayak di FTV sih, tapi cuma dicipratin sedikit demi sedikit kemuka gue yang imut.

[Baca Juga: Hanya Ada di FTV]

Tapi dalam cipratan itu gue menikmatinya. Kok bisa? Bukan menikmati kayak dua sejoli yang memadu kasih di pantai sih, tapi gue mimpi lagi berenang-renang riang di samudra hindia. Gue berasa kayak atlet renang kelas dunia mirip Cristiano Ronaldo (Maaf, ini atlet sepakbola).

Tapi pada kenyataan, gue cupu banget soal renang ataupun olahraga air lainnya. Bahkan sampe segede ini juga gue gak mampu berenang. Padahal klo gue bisa renang bisa sambil menyelam minum air kelelep terus dibawa kerumah sakit, bukan kayak gitu kok. Khayalan gue klo bisa renang mungkin bakal sering ketemu banyak cewek di dalam air. Ulala... Tapi sayang seribu sayang gue gak bisa.

Setelah gue menikmati mimpi gue yang basah, gue terbangun dengan tersedak air yang mampir ke hidung gue. Uhukkk... Uhukkk... Ulala... Sensasional Creamy!!! Begitulah bunyi manja suara gue yang katanya mirip Princes Syahrini.

Dengan terpaksa gue akhirnya bangun dilanjut mandi dan bersiap untuk pergi ke sekolah. Tentunya dengan sisa-sisa kantuk yang masih ada di muka gue.

Pada hari itu ada pelajaran matematika di jam pertama. Pelajaran yang menjadi masalah terbesar gue saat itu.

Masalahnya lagi gue lupa ngerjain PR semalam. Malam itu gue udah mencoba ngerjain PR, namun apa daya dengan otak gue yang mini ini gue gak mampu. Selain itu diperparah padamnya listrik di rumah gue, OMG! Apa daya anak SD kelas 3 mendapatkan ujian bertubi-tubi kayak gitu. Gue gak sanggup dan akhirnya memutuskan untuk tidur. *Bukan gue malas, ya!*
Pikir gue si ngerjain di sekolah aja deh. Pasti temen-temen sekolah gue juga pada belum. Semoga keberuntungan ada di pihak gue hari ini seperti hari-hari kemaren. Aminnn! (Doa yang selalu gue ucap saat lagi terpojok menghadapi masalah terbesar)


Dengan bergegas gue berangkat ke sekolah dengan semangat. *Semangat nyontek!*
Tidak lupa gue bersalaman kepada kedua orang tua dan adek gue dan setelah itu gue berangkat.

“Yah.. Bu... Berangkat sekolah ya! Assalamualaikum” Seru gue dengan penuh semangat.
“Ehhh.. Sepatuya di pake dulu tuh” Ucap ibu gue dan bergegas membawa sepatu kehadapan gue.

Kebiasaan gue kemana-mana nyeker ya gini (Nyeker: gak pake alas kaki). Gue sampe lupa karena fokus sama PR gue yang belum selesai.

Sesampainya di sekolah ternyata udah masuk, ini efek bangun kesiangan. Kesialan gue mulai terjadi lagi. Ketika guru matematika langsung datang ke kelas. Guru matematika itu namaya Ibu Ros, namanya sangat indah dan cantik seperti Bunga Citra Lestari, tapi Ibu itu merupakan salah satu guru killer yang pernah gue temui.

Sial!! Mati gue ini, belum ngerjain PR. Banyak temen gue yang emang belum ngerjain PR, karena rata-rata temen-temen gue pada gak bisa ngerjain PR matematika tersebut plus padam listrik juga. *Kembali gue ingetin ini bukan malas, ya!

“Anak-anak, gimana PRnya? Udah selesai semua kan?” Seru Bu Ros.
“Udah!!” Jawab temen-temen yang paling depan. Temen-temen yang pengen cari perhatian sama guru ya ada dibagian paling depan. Sedangkan gue dan temen-temen yang lain cuma diam tanpa kata layaknya lagu dmasiv.

Detak jantung semakin kencang. Apa gue punya penyakit jantung, atau punya penyakit kangker? Hmm...

“Bagus klo udah semua! Anak ibu emang pinter-pinter. Kita lanjut ke materi selanjutnya aja, ya?” Ucap Ibu Ros.

Cihuyyy! Gue bersorak gembira dalam hati kayak lebaran campur agustus campur ulang tahun plus jadian sama pacar, karena PR gak di kumpul. Biasanya si langsung di kumpul. Makanya gue dan temen-temen yang lain sorak-sorak bergembira.

Tiba-tiba Bu Ros berkata lagi. Jeng... Jeng... Jeng...

“Sebelum kita lanjut materi. Kayaknya ibu pengen liat kalian ngerjain di papan tulis, gak pake buku ya? Kan semalem udah belajar.” Ucap Bu Ros sambil membaca absen dan mulai memanggil satu persatu.

Gue dan temen-temen yang belum ngerjain kejang-kejang saat mendengar maju satu-satu. Ada yang langsung pingsan, ada yang muntah darah, ada yang jomblo. *Eh, ini lebay amat. Gak segitunya sih! :D

Akhirnya dimulai oleh temen-temen yang paling cari perhatian. Semua temen gue yang sok cari perhatian (Bangku paling depan) lolos dengan mudah yang membuat senyum merekah Ibu Ros. Sampe akhirnya gue dan temen-temen yang gak ngerjain pun maju.

10 menit kemudian masih saja gue belum mencoret-coret papan tulis itu. Gue bingung harus nyoret apa di papan tulis. Masa mau nulis “aku sayang kamu kan?”. Takut Bu Ros kepedean dan baper. hehe

“Kamu gak ngerjain PR ya?” Tanya Bu Ros kepada gue dan kedua temen cowok yang lain.
“Iya bu, semalem mati lampu.” Jawab gue. Gue harus jujur klo gak gue bisa lebih binasa.


PLAKK..!! PLAKK..!! PLAKK..!!
Buku mateMATIka yang cukup tebal terbang kemuka gue yang pucat berubah sampe berwarna kuning keemasan. Udah siap disantap pokoknya.

“Gila!! Sakit banget. kampret!!” Seru gue dalam hati.

Tidak lupa temen-temen gue pun menerima ciuman mesra buku mateMATIka di kepala mereka. PLAKK..!! PLAKK..!! PLAKK..!!

Klo lo ada yang mikir cuma segitu? Lo salah!!!
Bu Ros mulai mengeluarkan tanduk dan taring, berubah menjadi monster yang sangat mengerikan.

“djsknijahuifhdsouw09dw0djdi89wdkkn” Seru Bu Ros itu terdengar seperti kentut gajah (Emang kayak mana ya suaranya? :D).

Gue gak bisa jelas ngedengerin suara itu, karena suaranya ya seperti gue jelasin tadi, seperti gajah klo lagi kentut (Tolong! yang gak tau suara kentut gajah, searcing via google dong!!)

Akhirnya gue disuruh duduk, dengan nada yang mengerikan. Setelah gue duduk masih ada beberapa temen gue yang menerima nasib sial dan dimangsa monster.

Ciuman mesra buku mateMATIka ini membuat gue selalu ingat sama Bu Ros. Memang gue yang salah tidak mengerjakan PR. Dari hari itu gue berusaha untuk selalu ngerjain PR di rumah. Walaupun pada kenyataanya gue masih sering mengerjakan PR dan tugas di sekolah. Terutama saat gue menginjak SMP dan SMA hingga kuliah.

* * *
NB: Gue kangen masa-masa SD, dimana masalah terbesar dalam hidup adalah pelajaran MATEMATIKA. BOOM!

40 komentar:

  1. kok bisa loh berangkat sekolah lupa pake sepatu :o

    math SD sih cupu menurutku. baru SMP dan SMA, mereka mulai bertanduk seperti yang lo bilang. angka 1+2 pun berubah menjadi a+b akar c kuadrat. mampus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti lo salah satu orang cerdas, bro! Haha

      Hapus
  2. gimana rasanya nyol setelah merasakan ciuman dari buku matematika? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo dulu si bikin sakit hati, klo ciuman sekrang bisa bikin gue bergairah. Hehe

      Hapus
    2. Di cium sama doi sudah pernah nyol? hahaha :D

      Hapus
    3. Hmmm... gimana ya jawabnya.. ahahaha

      Hapus
  3. Astagfirullah bukan muhrim itu cium cium segala
    Bu ros mpoknya upin ipin y bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu masih kecil, gpp kali, bang! Wekkkkk

      Hapus
  4. hahahahahhaHa sama broooo... matematika

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah juga kena cium buku matematika. Warbiasah!

      Hapus
  5. Matematika musuh segala pelajar dari SD, SMP, SMA, pokoknya salut sampe ada yang naklukin.

    Guru lu kejam banget ya, itu masih taraf sd gimana kalau lebih, pulang-pulang babak belur -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung aja dulu gue gak lapor polisi. Kayak anak2 kekinian yang langsung lapor. Haha

      Hapus
  6. flashback gini seru juga ya, bisa inget-inget kejadian seru pas SD dulu. KAmu bener banget! dulu pas SD kayaknya nggak ada masalah berat selain PR matematika deh haha.

    Aku dulu juga sering gitu kok, ngerjain PR selalu di sekolah pagi-pagi banget. yaa kalau kesiangan datang ke sekolah apes banget soalnya udah terlanjur masuk.

    gapapa lah dapat ciuman mesra buku matematika gitu, biar selalu ingat sama kenangan masa SD dulu haha. Btw, bu Ros sampe sekarang masih suka ngeplak muridnya make buku matematika nggak yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya udah nggak deh. Selain udah lanjut usia juga takut dilaporin. Kayak kasus2 yang gue liat di tv.

      Hapus
    2. Nah, iya, murid sekarang emang manja-manja banget yaa. Dikit-dikit pasti langsung lapor polisi. kalau murid jaman dulu kan strong haha

      Hapus
    3. Cieee.... murid zaman dulu.. hihi

      Hapus
  7. hahaha, pr MATEMATIKA emang merupakan momok menakutkan banget waktu SD. untung, dulu gue les kumon. jadi matematika gue nggak terlalu berat gitu. setidaknya ciuman dari buku matematika itu sudah menjadi penyadar lo untuk masa seterusnya :")

    BalasHapus
  8. hahahhaha dulu sih kalau nampar2 pake buku gitu masih wajar lah.. kalau sekarang mah langsung di laporin sama polisi ....

    BTW kamu SD mana ? kok guru kita sama namanya waktu SD guru matematika juga ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju!!!!

      Wah, mungkin kita saku kelas. Hehe

      Hapus
  9. Sama nih, Nyol. Saya juga sering kangen ama masa-masa SD gini. Dimana satu-satunya hal yang kita pikirkan cuma ada tiga: (1) Jajan, (2) Pelajaran Penjaskes, (3) Cari muka ke temen-temen cewek.

    Mantap cees. Saya cukup terhibur dengan ceritamu ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang keempat pr matematika, bro!
      Bisa potel pala berbi. Haha

      Thanks klo terhibur, :))))

      Hapus
  10. ki.. aku juga pernah g ngerjain PR matematika, tapi nasibku lebih beruntung dari kamu, g dicium ama buku matematika *rejeki anak solehah*
    btw nih, pas baca postinganmu berasa nonton upin upin, gara-gara nama gurumu itu bu ros, yang terbayang di imajinasi itu mukanya kak ros

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, gpp lah bayangin kak ros upin ipin. Sama2 keras tapi sebenarnya sayang.

      Asal jangan bayangin wajah mantan yang makin kece aja ya... hihi

      Hapus
    2. Tsaaaah.. Jangan baper ki, jangan...

      Hapus
    3. Gue gak bakal baper, kok. Gue kan orangnya strong. Hmm..

      Hapus
  11. Kalo zaman sekarang masih ada guru kaya gitu, udah masuk penjara tuh guru, kayak kejadian yang rame tempo hari, jujur sih aku juga sering dicubit sama guru gara-gara nggak ngerjain tugas, tapi ya itu kan karena aku emang salah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi, intinya asal gak fatal agaknya emang baik deh. Karena untuk pelajaran kita. Jangan dikit2 langsung lapor. Hadeh!

      Hapus
  12. tadinya gue kirain lu mau nulis rumus matematika di postingan lu ini, ternyata bukan..

    jangankan mau ngerjain, baca namanya aje gue udah kek ditodong sama malaikat maut..

    matematika bener nyeremin beud dah..
    dari pelajaran sampai ke nyang ngajar -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, emang bikin potel pala berbi klo ngomongin matematika.

      Hapus
  13. Math sering jadi momok, haha, dulu pas SD klo nggak bisa ngerjain tugas dr guru pasti beliau pura2 mukul kepala murid. Namanya pura2 jd gak sakit sama sekali. Itu guru kamu galak banget pake nampol pake buku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda sekolah, beda guru ya beda sensasi.

      Klo cuma pura2 mah, apaan tuh. Klo anak2 bandel cuma dikasih pura2 mah.. makin menjadi deh kayaknya.

      Hapus
  14. Itu kenapa masa sekolah dulu berkesan banget ya, nakal dikit jelepak, nakal dikit cubit, nakal dikit berdiri sambil saling jewer telinga temen. Gak kayak sekarang jelepak dikit polisi, cubit mesra polisi, mesra dikit hamil, eeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga anak sekarang, tapi gak semua anak sekarang kayak gitu si. Bergantung orang tua aja itu mah..

      Hapus
  15. Ini didikan masih lumayan, sih. Daripada didikan zaman gue dulu Nyol. Lo pernah ditepok tangan lo pake penggaris kuning nanpanjang dan tebal itu? Terus, rambut samping telinga lo pernah ditarik kalo gak hafal perkalian??

    Gue labih keras dulu nyol... BOOM!!! Anak sekarang mah, beda. Baru ditegur udah ngelapor. Anak sekarang manja semuanya. Gak ngerti mana yg dididik sama dimarahi...

    Eh, gue juga pengen nih, notalgia gini. Tapi zaman apa ya? Purba keknya seru ni...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke, lo zaman purbakala aja nostalgia.

      tapi gak semua anak sekarang manja, pange. Itu bergantung didikan orang tua juga. He

      Hapus
  16. Kalau jaman sekarang laporin aja ibu Ros ke polisi, entar ibu Ros yang bercumbu mesra dengan dinginnya hotel prodeo. Hahahaha....
    Jahat banget gw.

    Aku pernah ditabok pake buku, kelas 3 SD juga waktu itu ngerjain PR tapi ada satu soal yang belum diisi. Jadinya kena juga deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo jahat, kejam. Itu guru loh! Hmm

      Ternyata ada yang sama juga kayak gue. Mungkin kita dulu di kelas yang sama.

      Hapus
  17. Huahaha... galak juga itu kak ros, eh bu ros, emang paling males sih ketemu guru killer, tapi dia punya tujuan baek kok, kayaknya seru ya, kalo ngomongin masa lalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak semua masa lalu itu seru untuk diceritain. Ada kalanya menyakitkan. *tisu mana tisu*

      Hapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))