Cobaan LDR di Malam Minggu


Mblo? Sehat? :D
Jangan lupa makan ya mblo! Galau dan baper juga butuh energi loh.
Pembukaan blog macam apa ini! Haha... BODO AMAT DEH!

* * *
Postingan kali ini disponsori oleh malam minggu. *Nah loh...
Ide menulis ini sejujurnya muncul ketika gue keluar saat malam minggu bareng adek sepupu. Ketika dengan khusuk nan syahdu duduk dijok belakang sepeda motor, tiba-tiba sejauh mata memandang gue liat muda mudi bertebaran sedang asyik berduaan bersama pasangan. Kan kampret!

Pasangan muda mudi itu tidak menghiraukan sekeliling atau pengguna jalan yang lewat. Terutama para fakir asmara yang dengan tertatih-tatih keluar saat malam minggu. *Bukan gue! :)))

Dalam hati muda mudi yang dimabuk asmara itu mungkin berpikir, "Dunia hanya milik berdua, dan yang lain hanya ngontrak". *Dihimbau untuk penghuni kontrakan, agar segera membayar. Karena sudah jatuh tempo! :D

Para muda mudi gue liat sok romantis dan sok manja banget. Misalnya ada yang makan suap-suapan, ada yang foto dengan tangan berbentuk love dan ada yang jomblo sedang mengemis cinta. *Yang terakhir bukan gue juga! Hehe

Uhukk... Sejujurnya gue punya pacar. Serius ini bro! Dikhawatirkan klo gue gak mengakui nanti bakalan ada"civil war" ke dua lagi. Gak mau kan liat Captain Amerika dan Iron Man bertarung lagi demi membela gue. Jadi gue harus mengakui klo gue punya pacar. Hehe...
Cie... cie... ada yang bingung civil war itu apa, makanya jangan ajak pacar cuma ke kebun dan semak-semak doang. Ke bioskop dong sesekali... Hoho...

Begini, klo lo semua pernah baca tulisan gue sebelumnya. Lo pasti bakal sadar, klo gue sekarang lagi LDR. Ini beneran long distance relationship, kok. Bukan kayak orang yang ngakunya LDR tapi LDRnya Lo doang relationship atau long-long yang lain deh. Kan sakit sih... Iya gak mblo? Kok jomblo si, gak mungkin tau lah. Hadeh...

Ya, gue udah satu bulan ini ada di Kota Cilegon dan merelakan jauh dari pacar yang ada di Pulau Sumatera. Walaupun rasa ingin bertemu di kala rindu. Gue berusaha untuk tegar dan sabar.


Setelah sampai di rumah dari jalan bareng sepupu. Tiba-tiba rasa kangen menggelora di tubuh ini. Mungkin efek melihat muda mudi tadi kali ya.
Langsung aja gue chat pacar gue, namun pada malam minggu itu rasa kangen begitu dahsyat, sedahsyat host dahsyat yang kepo saat bahas percintaan.

Pada waktu itu gue mau menelpon. Gue liat pulsa masih sekitar 12 ribuan, tapi.... masa aktifnya habis. Damn lah!
Gue gak habis akal, guepun terinspirasi pasangan yang kekinian banget kayak "Boy dan Reva" yang sering video call saat kangen di film anak jalanan.


Gue memang pernah beberapa kali video call. Tapi, dikarenakan kamera depan HP gue masih cupu. Jadi saat video call gue harus pake kamera belakangan yang membuat gue sering bolak-balik saat ingin melihat dia. Selain itu suaranya sangat kecil dan gak jelas. Perjuangan demi bisa berkomunikasi dan tatapan langsung jarak jauh yang penuh cobaan. #cobaanLDR

Tidak jarang setelah video call itu bukan tambah baik komunikasi kami. Malah sering buat dia marah karena tidak sabar dan tahan. Ya, gue juga sebenernya kesel sih, tapi rasa kangen gue lebih besar daripada rasa kesel. *So sweet... hehe

Tapi pada malam malam minggu kemaren, gue ajak dia video call lagi.

"Yng... aku kangen kamu. Video call yuk?" Ajak gue via chat.
"Ya udah iya, aku cari headset dulu tapi ya." Jawab pacar gue.

Gue jujur agak kaget membaca chat itu. Biasanya sebelum video call gue harus berdebat dulu. Tidak jarang terjadi pertumpahan darah akibat debat yang kami lakukan. *Lebay ah!
Isi debat si biasanya karena masalah jaringan lah, masalah HP gue yang gak ngedukung lah, listrik padam lah, masalah kuota lah, masalah alien yang lagi nyerang bumi lah. *Eh...

Terkadang berhasil, namun tidak jarang juga lobi gue gagal untuk sekedar video call. Tapi malam minggu kemaren itu dengan mudah gue bisa menaklukkan dia untuk sekedar video call. Mungkin pacar gue juga sedang kangen sama gue kali ya. *Sok pede! :D

Tiba-tiba pacar gue chat yang isinya dia udah nemuin headsetnya. Telpon aja sekarang. Membaca hal itu dengan kekuatan bulan dan bintang, gue pun memencet tombol call.

"Semoga malam minggu ala LDR kali ini berhasil, Aamiin." Doa gue dalam hati.

Pertama kali nelpon, baru sekitar 3 menitan. Tiba-tiba sambungan terputus dengan tulisan "jaringan tidak stabil" Pftttt...
Gue coba panggilan kedua agak lebih baik, sekitar 5 menitan dan kembali sambungan terputus. 4 sampai 5 kali gue coba terus dan semakin baik jaringannya. Gue yakin jaringan semakin baik efek semakin larut malam. Logikanya klo semakin malam semakin sedikit orang yang menggunakan HP. Jadi HP cupu gue gak perlu susah-susah untuk merebut jaringan. Klo rebutan pasti HP gue kalah. Ibaratnya HP gue ini nenek-nenek yang lagi antri sembako. Cuma bisa desak-desakan doang. Ujung-ujungnya pingsan kehabisan nafas.

Saat jaringan yang semakin stabil. Cobaan pun muncul lagi. Tiba-tiba sambungan mati walaupun jaringan stabil.

Beberapa menit kemudian pacar gue chat yang isinya HPnya lobet.
Akhirnya gue dan dia cuma kangen-kangenan bentar doang. Gue akhiri dengan ngechat "makasih untuk malam ini, selamat mimpi indah".

Uhukk... beginilah kerasnya cobaan LDR dalam menegakkan cinta. Gue yakin, klo gue dan dia bisa melewati LDR ini. Berarti hubungan ini, bisa kita perjuangankan ke jenjang selanjutnya. SEMOGA! AAMIIN!!! :))))

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy"

Sumber gambar: Klik Disini!

34 komentar:

  1. Dy di sumatera
    Abang di cilegon
    Kira2 kalo dari sumatera ke papua butuh waktu berapa lama y bang? Terus ke australia terus k afrika, eropa, amerika, japan, baru dah ke jawa
    Kira2 butuh waktu berapa lama y bang?
    Jauh2 ke cilegon cuma buat chattingan doang bang? Ya ampun

    BalasHapus
  2. Long Distance Relationship itu emang bukan pekerjaan mudah. Gak cuman hati doang yg harus dijaga, tapi hal lain tentang sikap kita.

    Nah, kebanyakan orang gak kuat menjalani LDR bukan karena gak bisa ketemu dan terpaut lokasi yang jauh. Tapi, tentang gak kuat jaga hati. Pikirnya, LDR itu semacam kesempatan. Iya, seperti bg Napi bilang. "Kejahatan terjadi bukan karena ada niat dari pelakunya. Tapi karena ada kesempatan. WASPADALAH!!WASPADALAH!!!"

    Begitupula LDR, orang akan melakukan kejahatan (selingkuh) ketika ada kesempatan. Jadi, kalo udah kena fase berpacaran tapi LDR. Siapin mental kuat-kuat deh..

    Btw, semoga terus langgeng ya ki..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya semoga langgeng, Aamiin...

      Pange, lo pernah LDR juga ya? Kayaknya paham bgt. Tapi gue liat lo orang yang tersakiti deh pas LDR.... haha

      Hapus
  3. Mumpung lo lagi LDRan, coba nonton film what if, deh. :))

    Gue yg 3x gagal ldr cuma bisa ketawa2 aja baca post lo ini. Good luck ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang tentang apa filmnya? Baru denger.

      Nanti deh gue search dulu film apa.. hehe

      Hapus
  4. Ketika LDR harus saling memahami satu sama lain.
    Intinya begitu saja.
    Hanya orang-orang hebat yang trapped in this relationship akan berhasil.

    Perbanyak nabung juga agar mendapatkan smartphone yang tidak cupu. Maybe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang terakhir gue setuju nih. Semoga aja di kasih rezeki yang berlebih deh kedepannya. Aamiin... :)))

      Hapus
  5. Udah putus ajah ki hahahahahaha...
    Enurut gue sih nyiksa LDR tuh. Kayak yg lo alami tuh.. Koneksi, waktu blm kalo marahan.. Wah payah lah.

    Semoga kalian berdua bisa berdamai untuk sama2 menjalani hidup masing2 hahaha.. Piss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kampret lo pik!!

      Klo pernah gagal dalam LDR gak usah ngeracuni gue deh.. haha

      Hapus
  6. LDR maupun enggak, letak kepercayaan dan kemandirian yang utama. Aku bukan pelaku LDR, tetapi ketemu bisa hampir dua bulan sekali. Padahal jarak kantorku dan rumahnya paling cuma tiga km. Hahaha.

    Kalau sudah bertekad ya dijalani aja. Nggak usah mkir aneh-aneh. Kamu percaya dia baik-baik saja. Dan tidak usah terlalu memonopoli perhatian dan kehidupannya. Percaya sama dia seutuhnya. Hal ini berlaku untuk kedua belah pihak.

    Percaya aja, kalau jodoh pasti berakhir di pelaminan, Kalau enggak, ya jadi tamu undangan. :P

    Semangat ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata2 yang terakhir ngena bgt. Klo jodoh di pelaminan, klo bukan jodoh tamu undangan. -____-

      Hapus
  7. yasalaaaaammm aku lagi LDR lho :'(

    meskipun LDR mah tergantung orangnya, kalo udah niat ntar jadi kok, mau gimanapun jadi meskipun jarang ketemu buat quality time deh

    tenang aja ntar undangan melayang :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie Cie yang lagi LDR. Semangat juga yahh... :))))

      Hapus
  8. Muahahaha. Bener tuh kata Yoga. Coba nonton What If atau Going the Distance. Kadang sinyal aja suka bikin geregetan ya. \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah ada 2 orang yang nyaranin gue nonton film itu. Makin penasaran nih!

      Hapus
  9. tetap sabar yg LDR. hehe

    yaa...menurut gue LDR emang hubungan yang lebih menguras tenang dan batin, ketimbang yang gak LDR. apalagi kangen yg seenak-enaknya dtng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih bang. Ujuk2 kangen dateng. Apalagi pas malam minggu liat muda mudi yang bertebaran bareng pasangannya.

      Hapus
  10. LDR jaman sekarang emang bergantubg banget sama kuota dan jaringan stabil XD. nggak ada itu rasanya pengen uring2an wkwkwk...
    Kalau kamu bisa nahan diri pasti lancar. Kirim2an surat kek.. basi dikit tapi romantis hahaa.
    Yaaa LDR emang pacaran rasa jomblo sih hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya bisa di coba deh yang mengirim surat. So sweet juga... haha

      Hapus
  11. Semoga hubungan kalian tetep bertahan ya walaupun dipisahkan jarak ya. Blognya udah gue follow, ditunggu ya follow backnya.

    Salam kenal
    Agung Kharisma
    Daily Blogger Pro

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, Aamiin..

      Oke... meluncur ke blog lo! :)

      Hapus
  12. Yaa begitulah, satu2 nya cobaan dalam hubungan LDR adalah masalah komunikasi, jarang komunikasi? BHAY..
    Oh iya satu lagi, masalah rindu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. LDR juga ya bang? Hehe
      Kayaknya tau bgt deh...

      Hapus
  13. ciyeee...akhirnya ngaku juga kalau punya pacar, sayang ya...LDR! Long Distance Rasain! Emang kalau gue bayagin sih LDR tuh susah banget. apalagi gue orangnya susah percaya sama orang, tiap hari gue bakalan kepikiran mulu. komunikasi pun jadi mahal gitu kaaan..untung gue nggak pernah dan nggakminat juga LDR an.
    sabar ya lo.Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue doain lo bisa ngerasain LDR. Aamiin... hehe

      Hapus
  14. Aku sudah lama nggak kesini jadi banyak yang berubah, seingetku yang punya blog ini jombs deh. Tau-tau sekarang LDRan aja. Selamat ya bang, sering-sering komunikasi aja dan saling percaya biar LDRnya sukses.

    Video chatnya kenapa gak pakai laptop aja, daripada pake hp? Kan enak tuh bisa lihat wajah pacar lebih puas, layar laptop kan gede tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laptop gue lebih cupu deh.. haha

      Ah.. lo si kelamaan gak maen kesini.. hehe

      Hapus
  15. ciye.. bukan jomblo ternyata, aku kirain kamu jomblo ki, soalnya tiap baca postinganmu ala-ala cowok butuh belaian kasih sayang :p

    jaman sekarang walaupun g bisa bersentuhan yang penting punya semarpon sama kuota, ketemuan via video call bisa ya. tapi nggak mending kamu cari aja cewek baru di tanah sunda? siapa tahu dapet teteh-teteh geulis. hahaha

    BalasHapus
  16. cobaan LDR memang banyak banget ya, harus saling memahami sama mengerti satu sama lain aja, biar awet, komunikasi juga jangan terputus.. hmm

    BalasHapus
  17. Sesuai banget dengan saya nih yang lagi LDR'an antar pulau :D semoga saja kuat menjalani hubungan ini seperti hubungan Rifqi sama sang pacar :D

    BalasHapus
  18. Artikelnya menarik gan...thanks

    BalasHapus
  19. perjuangan banget yah kalo mau LDR..
    jadi terharu

    BalasHapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))