Transformasi Pengamen Jalanan yang Meresahkan

Indonesia saat ini tengah berupaya maju dalam berbagai bidang. Didorong pula oleh MEA (Masyarakat Ekonomi Asean) yang sudah diresmi dimulai awal tahun 2016 ini yang akan menjadi persaingan yang benar-benar dahsyat bagi indonesia. Klo yang belum tau MEA itu apa, itu sejenis makanan yang digoreng dadakan. Gurih-gurih nyoy, wak waw... Haha...

Bukan kok, MEA itu pasar bebas antar negara-negara di kawasan asia tenggara. Ya, bebas dan menjadi satu kawasan ekonomi.

Ngomongin pasar bebas dan perkembangan dalam berbagai bidang. Gue kemaren ini baru aja melihat fenomena yang menurut gue amazing dan belum pernah terjadi selama hidup gue. Agak lebay si emang, tapi kenyataannya kayak gitu sih... hehe

Begini, saat gue sedang tiduran depan tv sambil asyik menikmati kipas angin (Surga level satu itu saat lo lagi kepanasan dan ada kipas angin disamping, surga level pertama itu bro! haha..).

Gue dikejutkan dengan suara aneh persis kayak suara orang kentut tapi dalam air, "blub... blub... blub..." Udah gitu suaranya fals lagi. Bisa bayangin kan lo semua, gimana absurdnya suara itu.

Tanpa komando, gue langsung beranjak dari tempat tidur dan melihat suara aneh apa yang terjadi di luar. Dengan terkejut gue melihat ada 3 orang cowok mirip boyband yang sedang maen alat musik. Bedanya ini boyband kena kutuk. Usut punya usut mereka kena kutuk karena sering ngejek pedagang tahu bulat yang di goreng dadakan itu. Waspadalah bagi siapa saja yang sering mencemooh pedagang tahu bulat, wak waw... :D

Uhukkk... ketiga orang itu berpenampilan kusut. Dilihat dari tekstur mukanya, mereka kebanyakan ngisep jamban janda kembang. Asli kusut banget.

Sambil terus memainkan alat musik. Gue pun melihat orang pertama membawa gitar yang sudah kusam, orang kedua pake aqua botol yang diisi pasir dan yang ketiga pake tangan sambil di tepuk-tepuk yang gak jelas dengan nada. Ya mereka lagi ngamen. Bedanya ini ngamen di tengah perumahan penduduk. Gila kan, perkembangan yang amazing! *shok gue...

Klo biasanya yang gue tau ngamen itu di bus atau di tempat-tempat nongkrong. Mungkin ini efek MEA yang tadi gue udah jelaskan yang buat mereka harus bisa bertahan hidup di kerasnya pasar bebas. Pengamen jalanan yang telah bertransformasi menjadi pengamen rumahan. WOW!

Tapi, pengamen rumahan ini menjadi keresahan yang bener-bener nyata bagi gue dan masyarakat lainnya. Masalahnya pengamen tadi termasuk ngamen yang memaksa dan terkesan perampokan secara tidak langsung. Loh kok bisa!?

Begini nih kenapa gue bisa bilang gitu. pengamen rumahan tadi mampir kesemua rumah. Mereka akan terus bernyanyi dan bermain musik sampe dapet receh dari empunya rumah. Klo belum dapet receh, suara mereka yang mirip kentut dalam airpun akan terus berkumandang. Gue liat banyak yang lebih memberikan seribu dua ribu daripada harus dengerin suara yang absurd abis. Gila! Klo semua rumah ngasih mereka gitu, bisa cepet naek haji tuh pengamen.

Pas pengamen tadi mampir ke rumah gue. Maaf ralat, maksudnya ke rumah paman gue.


Pengamen tadi langsung mengumandangkan suara yang mirip kentut dalam air. Gue akan bertahan dan gak ngasih walaupun cuma seribu dua ribu juga. Bukan gue pelit atau gak punya rupiah (iya juga si klo gak punya rupiah), ini klo dibiarin akan semakin banyak pengamen yang bertransformasi menjadi pengamen rumahan dan menimbulkan keresahan masyarakat. Semakin banyak perampokan walaupun tidak secara langsung, ini berbahaya!

Maka dari itu, gue lebih memilih untuk bertahan walaupun bikin otak gue kececer sampe meleleh keluar dari telinga, hidung, mulut. *Agak lebay si, tapi emang absurd banget suaranya.

Gue pengen menang lawan mereka, karena baru 2 hari yang lalu. gue dengan mudah ngasih mereka. Ini udah kedua kalinya secara beruntun mereka ke tempat gue. Gue juga mau tau seberapa lama mereka bisa nyanyi di depan rumah paman gue.

Namun, beberapa menit kemudian. Bibi gue keluar dan memberikan uang.

"Udah, cepet pergi sana!" Suara bibi gue bernada kesel.

Tanpa basa basi dan bilang terimakasih mereka pindah ke tetangga gue yang lain.

Padahal gue mau tau seberapa hebat mereka bisa bertahan. Tapi ternyata bibi gue gak tahan akan siksaan ini. Mungkin ini neraka level satu kali ya, dengerin suara pengamen mirip suara kentut dalam air, plus fals lagi suaranya. Haha...

Telinga gue akhirnya bersuka cita karena suara pengamen tadi pelan tapi pasti mulai menghilang. Semoga hari ini adalah hari terakhir pengamen tadi datang kesini, dan gak akan kembali lagi. Aamiin... :)))

Sumber gambar: Klik disini!

43 komentar:

  1. Pengamen emang gitu kalau kaga dikasih uang kaga bakal pergi, mana suaranya kaya petasan banting, cempreng2 ga jelas gitu. Tapi yang dilakuin bibi lu itu emang hal yg patut diacungi jempol, karena menyehatkan kuping masa depan bangsa *ini gua alay*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga si,menyehatkan kuping untuk masa depan. Tapi... tetep aja kzl kzl!

      Hapus
  2. Kalo di balikpapan banyak pengamen di warung/tempat makan. Pesanan belum datang, eh pengamennya udah datang. Untung suaranya lumayan, kalo kayak komodo ya kesel juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo di tempat makan mah gue juga sering liat. Liat aja tuh di tv2 juga banyak.

      Hapus
  3. Jaman sekarang yg namanya pengamen atau pengemis g usah dikasih uang deh. Jaman sekarang beda ama jaman dulu yg emang bener2 miskin. Sekarang semua tuh manipulasi, cara dapetin uang mudah sambil modal bawa gitar, bahkan g pake alat musik, modal tepukan tangan sama suara sumbang. Dan paling miris, kebanyakan pengamen tuh anak muda yg masih produktif. Kalau dilogika tenaga dan otam masih bekerja dengan baik kan? Lah ini malah males dan milih ngamen aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Gue juga kayak gitu.
      Rata2 pengamen n pengemis itu males.

      Hapus
  4. Wkwkwk ngeselin ya pengamen yang begituan wkwk :D

    Sekarang dirumahku nggak ada pengamen sih, soalnya rumah lebih sering aku tutup rapet :p wkkwk

    Yang paling sering aku temuin pengamen ya di warung makan deket malioboro wkwkw sepuluh menit sekali pasti ada aja itu pengamen wkwkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh, di malioboro kayak gitu. Gue pernah kesana dan hasilnya banyak pengamen. Tapi jujur banyak suara yg bagus loh. Gak asal suara doang.

      Hapus
  5. hhaa boyband nya kusut karena di kutuk oleh pedagang tahu bulat, kusutnya bagaikan jamban janda kembang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah... jangan terlalu diambil hati.. wkwkwk

      Hapus
  6. Gilee, keren banget tuh pengamen. Biasanya kan di perumahan ada satpam yang melarang pengamen masuk kan yaa. Keren, mungkin itu memang dampak dari MEA, sekarang pengamen bisa lebih berani haha.

    Tapi kalau mereka bertiga itu justru pasti nyebelin banget. Udah alat musiknya terbatas banget. Suaranya pasti juga nggak enak. Btw waktu itu mereka nyanyi lagu apa bro?

    Harusnya waktu itu Bibimu nggak usah ngasih duit receh yaa, biar mereka nyanyi sama main alat musik sampe jebol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh lupa apa. Tapi cukup terkenal si. Gue aja tau lagunya.

      Pengennya si gitu. Tapi kasian telinga gue untuk masa depan. Ehehe

      Hapus
  7. Seriua bibi kamu bilang, "sana pergi?" Hahaha.. iya. Pengamen yang di rumah gak bakal berhenti.yg sebel itu pas makan di luar. Pengamennya nungguin
    Ya secara... makan dilihati pengamen itu aneh haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keanehan itu hanya terjadi di Indonesia. Percayalah! Hehe

      Hapus
  8. saya pernah ngamen... hahahaaa...
    justeru kalau ngamen di rumah2 kampung duitnya lebih banyak...
    kalau di bus paling ngasihnya ratusan perak...
    kalau di kampung2 (rumah) biasanya kasihnya pada seribuan.... bahkan kadang dikasih makan sama rokok...
    xixixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah! Ketua genk ngamen rumahan nongol. *kaburrrr...

      Hapus
  9. udah ga aneh tukang ngamen seperti itu mah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo gue masih heran bisa masuk2 depan rumah gitu. Gue belum terbiasa.

      Hapus
  10. Bunyi kentut di dalem air dan fals, blub blub blub. Ngakak hahahaha :D

    Iya banget deh, makin ke sini, makin ngasal aja ngamennya. Bukan cuma pengamen loh, loper koran juga demikian. Maksa buat di beli korannya sampe ngadangin motor segala. Persis la kek pengamen itu, gak akan berhenti sampe dikasih receh. Lumayan juga loh, sehari 1 komplek, 1 komplek ada 20 bahkan 30 rumah, dikali seribu, udah 30ribuan sehari, belum lagi di tempat nongkrong, belum lagi yang ngasih lebih. Eh gede juga ya, kalah gaji gue sama mereka, besok ikut jadi pengamen aja dah #eh -_- hahaha

    btw, salam kenal yak :D perdana bw di sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, iya salam kenal juga. Makasih udah berkunjung. :)))

      Iya ya, gede bgt nih. Bisa cepet naek haji.. :D

      Hapus
  11. Haha santai bang, itu baru pengamen kelas 4 tunggu yang kelas 6 nya. gue pernah,pas lagi kerja di-ngamenin banci, sumpah gue gemeteran abis liat mukanya, ancur. muka beda tipis sama pantat kuali.

    haha sangking takunya gue, gue ngasih uang gopek pake penggaris panjang, gue sodorin hahaha. Emang bener bang pengamen yang semacam itu jangan di kasih uang nanti malah ketagihan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anjir! Klo banci gue gak kuat. Mending gue kasih receh. Merinding gue klo deket banci.

      Hapus
  12. eh di daerah gue mah udah dari dulu kali Ki. bahkan hampir seminggu tiga kali ada ajah yang ngamen. terutama dari daerah Indramayu. mereka kadang ngamen sambil bawa 'mangga' hahaha

    btw, suara mereka sebenernya enak cuman elunya ajah yang nggak ngerti seni Ki haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Busyet dari dulu, mengerikan!

      Eh kampret! Jadi salah gue ya? Gue gak bisa seni. Emang iya si.. :(((

      Hapus
  13. Lo resah gara2 ga diajak kali bang
    Makanya diresah2in
    Y udah kita bentuk band buat ngamen bang
    Ngamennya ke planer mars, pluto, jupiter, desa konoha, desa suna

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo duluan aja deh nik. Klo udah dan menguntungkan. Gue ikut!

      Hapus
  14. Haha si otong. Itu yang ngamen tetanggaku kayaknya. Si otong. Suaranya gitu kayak kentut dalem air. Blup blup blup. Haha
    Aku sering ngalamin kejadian itu. Dengerin pengamen nyanyi itu bukan neraka level 1 tapi 10, selain panas nyawa kita juga terancam kalo gak ngasih duit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tolong bilangin saja tetangga lo itu ya, jangan ketempat gue lagi. Oke!

      Hapus
  15. pengalaman gue sih, ada pengamen yang maksa gitu kalo gak dikasi duit, padahal udah minta mangap. Eh tetep aja ni pengamen ngeselin. Akhirnya kami bertarung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sampe bertarung gitu lah, gak baik. :)))

      Eh jangan2 lo ini serigala ya, ini aliando syarif GGS kan? Haha

      Hapus
  16. Jangan sampai MEA dijadikan sebagai saingan dalam mencari jodoh, kasian jomblo2 indonesia merasa tersaingi dengan jomblo2 se asean :( *salah fokus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga si, udah gak laku makin banyak singannya... hehe

      Hapus
  17. Waduw. Bukan cuma pengamen aja yang mendadak pindah jadi pengamen perumahan, Nyol. Pengemis dan peminta dana pesantren (yang seringnya bikin aku sangsi), bertebar di seantero perumahan jabodetabek.

    Aku setuju Nyol. Mereka doyan maksa, suer. Kalo nggak dikasi, perginya marah marah trus rumah kita ditandain. Dunno bakal kejadian apa selanjutnya. Hiy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih. Udah meresahkan bgt. Ngeri deh...

      Hapus
  18. iya paling males emang kalau ada yang ngamen sampe ke rumah rumah, dulu lagi enak enaknya tidur jadi gengges banget apalagi kalo rumahnya nggak ada pagarnya..tapi gimana juga ya, mereka nggak punya pekerjaan selain kayak begitu, tapi emang males juga sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya si mereka gak punya kerja, tapi klo menurut gue salah deh klo pake cara kayak gitu.

      Hapus
  19. baca2 tulisanmu..kok komedinya kayak berusaha dilucu2in ya..semacam jayus gitu.. semangatšŸ˜‰

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang ciri khas gue gitu bang... wkwkwk *alasan! :D

      Hapus
  20. Lo baru tau ya ki? gue kok malah udah tau sejak lama ya. Bahkan sebelum MEA itu ada. Udah banyak kok, yang ke rumah-rumah gitu.

    Kalo lo mau sering lihat, boleh deh jalan ke Pekanbaru, entar gue lihatin apa yang lo bilang ini. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, gue baru tau nih. Biasanya cuma di lampu merah atau tempat nongkrong doang.

      Doain gue bisa ke pekanbaru ya pange, tapi gue gak mau liat pengamen. Mau liat keindahan pekanbaru.

      Hapus
  21. wow infonya keren kak.. ooo iya kak kalau ingin tahu tentang cara membuat website gratis yukk disini saja.. terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerita gue bisa jadi info juga ya. Makasih deh.. hihi

      Hapus
  22. yah terkadang pengamen itu meresahkan juga ya, apalagi kalau nyanyinya itu gak jelas..

    BalasHapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))