Terkena Sindrom Malas

Uhukkk... Beberapa hari ini gue lagi  dilanda sakit yang teramat sangat. Bukan sakit biasa kayak penyakit anak kampung. Semisal panu, kadas ataupun kurap. Itu mah penyakit sepele walaupun klo ketauan pacar malunya itu bikin lo mati kutu (Mati karena lo dicekokin kapur ajaib sama pacar :D). Atau lebih parahnya lagi klo ketauan sama calon mertua. Bisa-bisa lo di black list dari daftar mantu. *Cepet-cepet ambil salep kalpanax.*

Tapi, sakit gue ini lebih parah dari yang yang gue sebutin diatas, tidak terlihat tapi sangat berbahaya. Sakit yang gue alami sekarang bahkan belum ada obatnya. Gak tau si di luar planet bumi udah ada apa belum. Sayangnya belum ada aplikasi belanja online antar planet sih. Klo ada mungkin gue pesen komet, meteor atau alien. Seru kali ya.. haha

Lanjut ke cerita, sakit yang gue maksud disini adalah gue kena sindrom malas. Sudah diagnosa sampe stadium yang cukup memprihatinkan. Sindrom malas ini sendiri lebih spesifik dalam hal menulis dan ngeblog. Sindrom malas bener-bener buat gue lesu, lemah syahwat, lunglai. Lah itu kayak gejala kekurangan darah yak! Hehe...

Pokoknya setiap malam saat gue lagi semangat nulis, lalu membuka aplikasi microsoft word. Tiba-tiba mood nulis gue hilang, ya udah dengan tidak berdaya gue gak melanjutkan menulis. Kok gue mudah banget berubah mood ya. Apa gue lagi PMS, masa iya cowok bisa PMS. Tidakkk!!

Efek dari sindrom malas itu sangat terlihat jelas dalam blog ini. Liat aja trafik blog gue menurun drastis. Maafkan gue yang masih uring-uringan nulis ya...  -____-

Bahkan, sampe dengan tanggal 19 ini gue baru bisa ngepost 3 postingan. Menurut gue ini buruk. Karena jika dilihat dari setiap tulisan yang gue buat juga cuma sekedar curhatan ala manusia yg rentan sekali gelisah (Geli-geli basah). Bukan tulisan yang butuh pemikiran, penelitian kayak nulis skripsi gitu.

Jadi semalem gue akhirnya mikir. Kenapa gue gak menulis kayak biasanya ya? Toh tulisan biasanya juga gak ada yang bagus, sekedar curhat untuk menyalurkan hasrat. Gue bisa menyalurkan emosi, berbagi cerita dengan menulis. Walaupun kadang yang baca pengen muntah tapi ya bodo amat deh.

Jujur selama gue kena sindrom malas, gue lupa sama alasan kenapa gue menulis ataupun ngeblog. Lupa inipun tidak disia-siakan oleh si empunya malas yang sukses dan terus merongrong agar gue semakin malas.


Setelah renungan semalam, gue seharusnya bisa lebih baik lagi kedepannya. Masalah ide menulis itu urusan belakang, sejatinya ide menulis muncul ketika kita berusaha sebisa mungkin untuk semangat menulis. *motivasi diri sendiri*

So... Semoga kedepannya gue bisa lebih banyak menulis tanpa bergantung mood. Semoga
bisa menghasilkan karya-karya lagi kedepannya, tentunya karya yang lebih baik lagi. Keep spirit bro!

NB: Untuk temen2 blogger yang lagi kena sindrom malas. Pesan gue inget selalu sama apa yang buat lo menulis... :))))

Sumber gambar, klik disini!


36 comments:

  1. Yok semangat qi, aku juga habis kena penyakit malas, tapi malas aku nih timbul gara2 kecapaian ngumpulin duit buat modal kawin *oops*

    G usah keburu2, tapi g brati juga kamu terlalu santai. Seenggaknya ada lah goresan karya yg ditinggal tiap minggunya di blog. Mungkin pas habis nonton film atau baca buku kamu ngereview, kan udah jadi tulisan tuh. Aku juga lagi ngumpulin tenaga biar malesnya ilang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciaaaa yg mau kawin, udah ada tah pasangannya? Wkwkw

      Iya, makasih ya pit sarannya. :))))

      Delete
  2. Semua pasti pernah terkena sindrom itu deh :D tapi sebisa mungkin jangan terlalu berlarut dong ya sama sindrom semacam itu :D niatkan tekad dan kembali menulis :D jangaan malas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi bro! Harusnya si gitu. Keep spirit!

      Delete
  3. semua pasti pernah ngalamin sindrom itu, selain ingat tujuan nulis/ngeblog juga inget... kita harus punya ide buat ditulis. kalo gak ada idenya, buat apa buka ms. word? xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga yak, jadi gue tambahin. Harus ada ide menulis ya bro! Thanks.

      Delete
  4. Awalnya tadi kirain kena penyakit apa yang anti mainstream gitu, eh ternyata penyakit malas. Emang bener sih nggak ada obatnya itu penyakit.

    Aku kadang juga sering mengalami hal seperti itu. Ketika udah ada ide, kemudian buka microsoft word, langsung males buat nulisnya. Dampaknya juga pasti produktifitas postingan blog akan berkurang.

    Caraku sih biasanya aku paksa aja nulis meskipun nulis apa adanya dulu yang penting nulis dulu aja. Ntar kalau udah selesai kasih jeda buat ngeditnya. Soalnya kalau nggak dipaksa gitu pasti nggak bakalan nulis-nulis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget bang. Klo gak dipaksa si males malah makin ganas menggerogoti. Ngeri!

      Delete
  5. Waaahh toss, sekarang ntah kenapa ada banyak blogger yang terkena writer's block. Saya juga sekarang lagi dilanda sindrom males, disaat pengen banget nulis, mood nulis dan semangatnya hilang gitu aja ketika udah berhadapan sama laptop. Sekarang lagi maksain diri biar gak males. huhuhaha


    Semoga kita bisa terbebas dari sindrom males yah. Semangat ngeblogggg \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuhuuuu... semoga kita terbebas ya. Terus berkarya... :)))

      Delete
  6. Ki, kecurigaan gue sepertinya terjadi. Usia ngeblog lo emang boleh dibilang. Ya, baru-baru banget nggakjuga, lama banget, nggak juga. Tapi, masih masa uji coba.

    Dari semua yang lo jelasin, gue jujur kecewa. Karena lo masih membela rasa malas itu sendiri. Entah apa yang melatarbelakangi kemalsan lo, yang jelas ini Internal dan Eksternal. Hanya lo yg bisa menyelesaikan ini.

    Seperti biasanya, gue selalu menyarankan untuk inget Niat lo ngeblog ngapain? Ya, kalo lupa donwload Ebook gue, mendingan langsung Download deh. BIar bisa cepet kembali.

    Kalo ini berlanjut sampe awal bulan nanti, gue curiga lo gak akan ngepost lagi. Btw.. SEMANGAT!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf ya pangeran buat kecewa. Semoga gue lebih semangat lagi deh ngeblognya. Thanks udah support gue... ^_^

      Delete
  7. Ane juga mood2an kalo ngeblog, kalo lg rajin bisa banyak ngeposting
    Meski g banyak2 juga sih
    Kalo lagi males ya males banget
    Tapi yg terpenting sih kita g bener2 lupa bahwa kita punya "kewajiban" buat nulis, menurut gue sih gt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, yang penting jangan sampe lupa klo kita punya rumah (blog) yang harus kita jaga.

      Delete
  8. Semangat.. Kalau aku juga sempat malas sih. Malasnya itu karena capek. Abis sibuk dunia nyata. Mau ngerjain apa-apa itu males banget. Huhu... kita samaan. Tapi sekarang udah mulai membara kok. Ayo kamu jugaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, harus membara lagi yak! :))))

      Delete
  9. ahh gue juga lagi males sih. males karena abis sakit. jadi rada pusing natap laptop hehe

    semangat terus Ki. gue yakin malas itu cuman sementara..gue juga yakin kita bakal menguasai dunia dengan ngeblog dan dengan tulisan nggak jelas kita... yah kita.. ((kita))



    *btw ini BW gue yang kmren gak sempet bw karena pas udah sembuh skit wall BWnya ngilang.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo pik, kita kuasai dunia dengan tulisan gak jelas. Haha

      Gak hilang kali pik, cuma nyelip di hati mantan2 lo kali. Haha

      Delete
  10. Yaarabb Nyol. Kayak akhir-akhir ini w banyak baca blog yang ngeluh kena sindrom males. Ku sendiri juga kena. :(
    Huhuhu

    Kalo aku sih nggak mentingin kuantitas ya. Aku nggak mau paksain menulis. Mungkin nih hati lagi lega-leganya kali ya. Belum ada sesuatu yang bisa jadi hal penting untuk ditulis. Yha gitu.

    Iya bener. Sebenernya nulis mah nggak usah nunggu mood. Tapi jangan terlalu dipaksa nulis lho. Kesannya kayak nyiksa diri sendiri.

    Semangat Nyol! Aku pernah baca: penulis adalah seseorang yang nggak pernah lelah untuk menulis. Yoks!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih. Jangan sampe lelah untuk menulis.

      Yukk... Semangat lagi nih...

      Delete
  11. Wah samaaaaaa!!! Aku malah udah beberapa bulan ini Qi, semangat ngeblognya belum kembali kayak normal. Iya sih suka ngeblog, tapi nggak tau kenapa moodnya ilang aja. Bahkan mau nulis cerpen juga gitu. Sama persis kayak kamu. Udah dapet semangat, buka ms. word malah nge-blank. Bingung tau. Gimana harus ngilangin malesnya.

    Tapi aku tau pasti ada saat semangat yang dulu sempet berkobar itu balik lagi. Akan ketemu waktunya. Dan kitanya pun jangan diem aja sih :D

    ReplyDelete
  12. Akupun pernah bahkan sering mengalami penyakit males ngeblog kayak gini ini..
    Punya ide, siap2 mengungkapkan dengan segala rasa yg dimiliki la kok pas buka ms. word malah buyar.. kemudian malah ngedrama. hahahahah
    *mari kita satukan tekad untuk melawan penyakit ini bang* merdeka!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Merdeka, ayo kita buat blogger makin jaya lagi. Semangat!

      Delete
  13. mungin Rifqi kurang piknik... piknik atuh de... situ main ke warung pojokan beli ciki ciki cibi cibi. Sapa tau semangat lagi.
    Tapi betul sih kalo kata aku dengan menulis apapun itu tetep dihargai sebagai bagian dari upaya kita untuk terus konsisten menulis. Jadi ya lanjutkan aja.
    Jangankan urusan nulis, iman aja naik turun. Jangan terlalu merasa bersalah, enjoy aja.
    Semangatttt ya deeeeee.... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, mungkin emang butuh piknik ya kak. Yuk piknik bareng kak. *Eh..

      Delete
  14. Sama nih nyol, gue juga belum bisa menenulis konsisten, masih ngikutin mood, masih menunggu ide datang, bukannya menjeput ide untuk datang. mungkin kita perlu melakukan sesuatu yang baru. misalnya boker tengkurep, atau joging jam 2 malem kan seru tuh.

    Gue sekarang lagi terkena sindrom males membaca, gue udah beli novel yah masih di anggurin novelnya, nggak kebaca baca, rasanya males banget mau ngelanjutin ceritanya, bukan karena ceritanya nggak eru tapi entah kenapa rasa males ini susah banget dilawan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mungkin faktor males, tapi mungkin juga faktor lo kurang begitu suka dengan ceritanya. Gue pernah walaupun cuma minjem, 1 hari bisa tamat. Karena gue semangat plus sama gue suka isinya. :)

      Delete
  15. Byuh sindrom malas memang menakutkan. Duh itu mending aku pernah beberapa bulan nggak ngepost blog. Dih memalukan lah kalo ngaku seorang blogger.

    Malas mungkin jenuh ya, jenuh dengan suasana. Coba refreshing dengan jalan-jalan. Nah pemandangan alam isa menumbuhkan semangat baru loh. Atau nonton film, terus caci maki deh tuh film di blog. Jadilah tulisan. Wakakaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada bener juga tuh. Cari film terus gak sesuai ekspektasi. Hancurkan di blog! *ya allah, jahat amat ya gue.

      Delete
  16. semua orang pasti pernah malas. sindrom ini memang momok menakutkan, karena kalau malas udah datang.... maka akan banyak pekerjaan yang tertunda. dan untuk kembali menjadi pribadi yang rajin itu, butuh waktu men. hahaha. gue paling benci kalau gue udah menjadi orang malas. masalah makin banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul tuh, makin sering males. Makin nambah masalah.

      Delete
  17. Bahkan,bahkan kebingungan lo nulis aja bisa jdi postingan di blog. Asal apaaaa aja ditulis mah bisa jadi postingan lo banyak dan trigger lo buat ebih rajin menulis. Ya gitu, just do!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tetep semangat menulis pokoknya mah... :))

      Delete
  18. Gue udah pernah ngerasain kayak gini.... sampe sekarang. Hahaha... ide nulis sebenarnya banyak, cuma hal-hal di luar blog selalu menarik perhatian. pengen ngecek Status terbaru Jonru buat di share, retweet tweetnya. Ya perhatian gue emang gampang teralihkan. Tapi sekarang mulai pengen konsisten lagi sih, setidaknya sebulan harus ada 4 tulisan. Jadi seminggu 1 tulisan. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuihhh keren nih.. terus konsisten yakkk!

      Delete

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))