Hati-Hati Ada Punjungan Berbahaya

Rizki bisa datang kapan dan dimana saja, sebagai makhluk-NYA yang taat kita wajib bersyukur dan tetap berusaha untuk mendapatkan rizki tersebut. Patut diingat, Rizki yang gue maksud ini bukan Rizki pemilik tembang kesempurnaan cinta yang begitu terngiang beberapa bulan ini. Jujur, gue takut kalah ganteng klo bahas si Rizki.. haha

Tulisan gue kali ini juga tentang rizki yang tidak di undang, malah keluarga paman gue yang dapet undangan nikahan. Upss.. maaf bagi yang baru di tinggal mantan nikah, gue harap kalian tetep tabah dan terus baca cerita gue. Cup.. cup... cup...

Ceritanya, 2 hari yang lalu gak ada hujan, gak ada badai gak ada cabe-cabean. Ada 2 orang yang berboncengan motor berhenti di depan rumah. Kedua cowok itu kemudian membuka helm sambil mengurai rambut. Dengan sedikit bantuan angin membuat rambut mereka yang panjang nan terurai seperti naga terbang hasil karya sinetron indosiar. Apalagi satu temen yang tidak memiliki rambut alias gundul. Uraian dan kemilau bak lampu taman. Sangat indah dan mempesona bukan? Mereka layaknya model papan atas yang berjalan di atas panggung. Tapi dalam hati gue cuma mikir, lo baru mabok lem aibon ya? Haha...

Saat gue dan kedua orang tadi berhadapan. Gue merasa ada cakra negatif muncul. Sontak membuat mata gue fokus ke kedua mata mereka. Mata kanan untuk melihat cowok berambut panjang dan mata kiri untuk melihat cowok berkepala botak. Dengan satu kedipan mata, gue terjatuh dan tersungkur di lantai. Agak lebay si, maksud gue karena terlalu fokus ke mereka berdua, buat mata gue sembelit dan akhirnya kaki gue nyeruduk tong sampah. Tanpa komando, gue terjatuh. Goblok emang! Haha...

Fokus ke cerita, karena gue gak mampu untuk berhadapan dengan keduanya sekaligus, langsung aja gue panggil paman gue yang kebetulan di rumah. Namun dalam hati gue bilang.
"kampret lo tong sampah, bikin gue malu aja. Sampah lo!!"
Tong sampah tiba-tiba bersuara "Gue ini emang tempat sampah bego!"
Mendengar hal itu membuat gue cengar-cengir kayak orang bego yang abis terkena kutukan tong sampah.

Beberapa menit kemudian paman gue masuk membawa makanan. Yups... Punjungan nikahan. Dalam hati, rizki jadi pengangguran mau makan enak mah gini, nunggu ada punjungan... Haha...

Dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Gue buka punjungan tadi, langsung gue liat semua makanan yang langsung membuat air liur gue netes. Untung langsung gue lap air liurnya, karena klo gak langsung gue lap. Pulau Jawa bisa tenggelam terkena air liur gue. Mengerikan bukan! Hehe...

Gue liat ada ayam, telor, ikan dan mie dan lain sebagainya. Gue langsung ambil nasi dan langsung mengambil potongan ayam bagian dada. Jadi inget pas lagi makan bareng-bareng sama temen gue. ada temen cewek yang nanya mau bagian apa. Sontak cowok temen gue bilang dada sama paha. Walaupun terkesan biasa aja, efek nonton hentai jepang dan pikiran kotor lainnya. Buat gue dan temen-temen mikir berbau seks. Dalam khayalan kami (cowok sedikit bejat), cewek yang nanya tadi sejenis penjaja tubuh. Somplak emang, jangan di tiru.

Lanjut ke cerita, gue pun melahap dengan romantis setiap lekuk dada tadi. Gue remes, emut, jilat kadang gue pelintir sambil sedikit desahan saat melahapnya. INGET! Ini dada ayam, jangan mikir yang lain kayak dada duo serigala yak. *Upsss keceplosan...

Saat hampir habis nasi dan dada ayam. Gue pun terkejut melihat ada yang bergerak dalam dada ayam itu. Gue amati dan amati lagi. Gue semakin yakin klo yang bergerak itu sejenis belatung. Bentuknya mirip ulat berwarna coklat dan ukurannya sangat mini. Sumpah gue gak bohong!

Sontak buat gue mual gak karuan. Mau gue muntahin tapi gak tau caranya. Langsung aja sisanya tadi gue buang. Dalam hati mikir, kenapa pas mau habis gue liatnya, kenapa gak dari awal.

Jujur, gue kepikiran sama belatung itu mulu klo makan sampe saat ini. Gue gak nyangka, lauk pauk punjungan malah ngeri gini. Sadis amat ya yang tega melakukan hal ini. Ini gak layak untuk di konsumsi, damn... damn... damn...


Esok harinya, mungkin efek belatung yang masuk ke perut. Gue sering banget masuk kamar mandi sambil bersemedi plus pup. Hebatnya lagi gue tahan lama dalam wc. Gue semakin yakin, ini efek makanan kemaren yang sangat tidak layak. Dari situ, gue gak akan rakus lagi klo ada makanan dari punjungan. Gue trauma! Damn!

Sumber Gambar klik disini

44 komentar:

  1. Cie cie yg mual2 gara2 belatung
    Coba dah periksa ke dokter
    Siapa tw engga hamil
    Terus nasib belatungnya 7tahun ke depan gimana bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue gak tau dan gak mau tau nik! Kampret lo!! Haha

      Hapus
    2. Gampar aja si Niki, Bang. Gampaaar :D Aku bantuuu :D

      Hapus
    3. Haha.. thanks bang udah dukung gue.

      Ambil granat, boom!

      Hapus
  2. selamat makan... semoga panjang umur nak!

    BalasHapus
  3. uhh, it's bad bro.. coba kalau secara sadar lo telen itu belatungnya. terus belatungnya manggil temen2 nya jadi lebih banyak. kacay, jadikanlah trauma ini sebagai pelajaran. hahaha!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asli bang. Gue akan jadikan pelajaran berharga. *penuh tekad!

      Hapus
  4. Semacam rejeki yang nanggung ya Nyol... gpp dah, Udah mau abis juga lagian.. haha

    Yang kampret itu kenapa lo Udah remes, pelintir2 segal lo gak liat ada belatung.. makanya kalo melintir2 Jangan sambil merem2.. :D

    Lo balas dendam aja harusnya, habisin sekalian lauknya biar belatungnya tau rasa, jadi hidup dalam kehampaan~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok tau lo bang gue melintir, remes sambil merem. Mungkin gue menghayati kali ya.. haha

      Gue gak bisa balas dendam. Gue kan gak tegaan orangnya.

      Hapus
  5. sebelum makan apapun itu harus diliat terebih dahulu makanan yang akan kita makan itu... harus teliti. jangan asal makan saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia yang kemaren gue gak lakukan. Harus gue jadikan pelajaran!

      Hapus
  6. Ish kok bisa yak? Dih makanannya gak layak tuh, kok dikasihkan ke orang lain. Tapi kamu beneran mual gara-gara makanan? Bukan karena telat datang bulan kan? Semacam di tipi-tipi itu. :P

    Cepet sembuh ya, cepat makan lagi. Kali ini hati-hati liat dulu barangnya baru diicip. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue cowok, gue cowok, gue cowokkkk!!!!

      Iya, pasti gue akan lebih hati2. :)

      Hapus
  7. Seharusnya sih ulatnya perlu dihukum itu, masuk tanpa izin. Bisa kena pasal berlipat dia. Apalagi kehadirannya yang membuat yang memakan ayam itu jadi korban. Perlu diadukan ke Polisi ini. Lo sih, seharusnya Check dulu dong apa yang akan lo santap. Tapi namanya pun kalo udah lapar, semua ya dibabat abis aja lah kan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada gitu ya pasal2nya.

      Nah itu lo tau bang. Klo udah lapar jadi kayak orang kesetanan. :)

      Hapus
  8. Rejeki yang gagal nih yaa haha. Memang harusnya bahagia banget ya karena udah nerima punjungan nikahan yang isinya makanan yang buat ngiler. Tapi pas dimakan ternyata, omaigat, ada belatungnya hahaha.

    Aku nggak bisa bayangin gimana sensasinya ketika makan kemudian tau di lauknya ada belatunga yang masih bergeliat gitu. hiiii! tapi anehnya kenapa itu belatung masih hiudp yaa padahal kan ayamnya sudah matang.

    Syukuri aja lah, mungkin emang masih belum rejeki haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. Gak tau juga tuh. Mungkin belatung yang ini kuat dan tahan lama.

      Yang disyukuri apa ya? Rezeki gue udah makan belatung? -____-

      Hapus
  9. Ah gak papa lah nyols, kan kecil kecil, walau menjijaykan sih, tapi semisal ketelen kayaknya mbakal mati deh kena asam yang ada di lambung, ya gak sih. Nyol, belajarlah dari orang papua yg pada makanin belatung belatung pohon sagu yg ukurannya segede gede jempol kaki gajah itu. Beruntunglah be
    Atung d ayam lo gak seukuran itu Hahaahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini beda ceritanya ya!
      Klo di papua mah emang makanan favorit. Lah gue? Jijik iya.

      Hapus
  10. Rejeki anak sholeh ya dapat punjungan tak terduga, tapi sayang udah terlanjur jilatin dada ayam eh tak taunya ada belatung, hoeeeek pengin muntah juga nih, sabar yaaaa mungkin memang nasib kamu hahahhaa
    lain kali cek dulu makanannya, eh tapi kan kita positif thinking ya, ya sudahlah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Intinya itu hari paling ngenes2 minggu ini. -___-

      Hapus
  11. Tetap syukuri ya walaupun itu berbentuk belatung...

    Gue jadi inget pemain smackdown yg suka makanin belatung, siapa tuh namanya...? Oh iya boogey man.. haha

    Lebih hati-hati ya bro..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bodo amat pemain smackdown mau suka makan baja dan besi juga. Gue gak peduli.
      Peduli gue cuma sama yang ada di perut gue. Hmm...

      Hapus
  12. Ya ampun sad ending gitu jadinya, Nyol. Padahal udah semangat '45 gitu makannya. Huhuhu. Itu bukan kualat sama tong sampah kan? Atau kualat sama dada Duo Serigala? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tong sampah apa duo serigala ya?
      Kayaknya duo serigala deh.. ih... kan gue jadi kepikiran duo serigala. Hihi

      Hapus
  13. Kalo ada cabe2an di depan rumah, trus kamu mau ngapain ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seperti yang selalu mas cumi ajarkan. Pakailah kancut dan hadapi cabe-cabean... haha

      Hapus
  14. Yeah, akhirnya rizki nya ngomen, tapi sebagai rizky arie prima hahhahaa.

    lu mah ngebilangin kita buat gak mikir kayak hentai, tapi lu makan ayamnya kayak di film film hentai, di pelintir dan di jilat. haha

    wah, itu mah bonus dateng. tapi berbentuk kesialan. tapi jgn sampe lu tobat dan gak makan ayam lagi. ayam enak banget loh di makan, apalgi ayam kfc dan gratis wkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue gak mikirin bro, lo aja yg mikirnya kayak gitu. Pas makan gue biasa aja. ^_^

      Ayam itu tetep jadi makanan favorit gue.

      Hapus
  15. serem amaaaat.. ha ha
    coba rontgen, kali aja belatungnya masih hidup.. :D

    BalasHapus
  16. Ituuu ._. lagi seneng-senengnya makan, ada belatungnya :' kok serem amat. ngganggu kebahagiaanmu banget itu ya Nyol :'

    BalasHapus
  17. HAHAHAHAHAHA BERKAH MEMBAWA MUSIBAH
    makanya jangan rakus rakus kalau makan makanan punjungan, tau sendiri kan akibatnya keracunan X_+)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, maaf ya gue khilaf. :)

      Hapus
  18. Gile serem amat ya ada belatungnya gitu. ._.
    btw, punjungan itu apa sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah! Lo gak tau punjungan itu apa. Lo tinggal di indonesia kan bang? Haha

      Hapus
  19. Bro gue tau lu lagi krisis uang, tapi jangan gini juga donk, kasihan nasib belatung belatung itu, kalau belatung itu kenapa2, bagaimana kan kasihan banget haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah! Seharusnya gue yg di kasihani. :((((

      Hapus
  20. wuaaa...
    kejadiannya sama..
    tapi waktu itu saya nemunya di bagian sayap..
    dan masih untungnya saya lagi, saya belum makan.. baru mau makan..
    kok kulitnya kayak bergerak-bergerak gitu, ternyata dibalik kulitnya ada belatung-belatung gitu.. ah, sumpah kalau makan ayam bagian sayapnya itu berasa trauma gitu..
    tapi serius itu udah dimakan? belatungnya juga ikut kemakan gitu?
    ah, ngak bisa membayangkan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gak tau si udah kemakan apa belum. Yang pasti gue udah makan ayamnya. -____-

      Hapus
  21. Punjungan itu apa? Makanan sisa hajatan ya? Gue mikirnya tadi kunjungan. Haha.

    Gue juga beberapa kali kayak gitu, ya walaupun gak sampe ada belatungnya, tapi karena gue anaknya sedikit rakus, ada makanan sisa langsung embat aja. Kalo baunya masih bagus berarti bisa dimakan tapi kako besoknya gue mules berartingak boleh dimakan. Gue gak makan lagi deh.. *lah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejenih undangan tapi pake makanan. Lo gak tau beneran? Lo alien ya? Hahaha

      Hapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))