Cilegon, Kota yang keras!

Gak kerasa sudah 1 bulan gue terdampar di Pulau Jawa, tepatnya di Kota Cilegon. Sepintas yang gue rasakan dari Kota ini adalah hidup yang keras seperti baja brooo... Yaiyalah keras, Kota Cilegon memang identik dengan industri bajanya, makanya hidup disini sangat keras! Haha...

Gue denger dari emak-emak yang ngegosip sambil beli sayuran tiap pagi, katanya klo Kota Cilegon penghasil baja terbesar di Asia Tenggara loh. WOW! *Emak-emak gosipnya sekarang sadis, gak ngomongin tetangga lagi yang baru beli cabe-cabean baru, :D*

Ini bisa terjadi mungkin karena Kota Cilegon memiliki kawasan industri krakatau steel yang sangat besar dan luas. Iya, kayak cintaku ke kamu. *Eaaakkk...

Gue pernah masuk di kawasan industri itu. Walaupun cuman numpang lewat aja sih sekalian test drive mobil baru saudara gue. Tempatnya sangat cocok untuk liat akselerasi mobil baru. Gimana gak cocok, trek lurusnya aja kayak orang LDRan, jauh banget. haha...

Tapi harus hati-hati loh, soalnya di kawasan industri itu mobil-mobilnya mirip optimus prime di film transformers. Iya, gede banget deh. Jadi harus ekstra hati-hati ya. Waspada dan Jadilah pelopor keselamatan berlalu lintas.

Selain punya trek lurus, terlihat tata letak kawasan industri ini menurut gue keren. Cocok lah untuk selfie yang anti mainstream biar kekinian. Biasanya kan tempat wisata, sekarang selfie di kawasan industri. Tapi.... Sayangnya kemaren HP gue lobet, jadi gak bisa pamer sama kalian semuah... :(((((

Belum percaya klo Kota Cilegon terkenal dengan bajanya. Liat aja noh salah satu icon di pusat Kota Cilegon. Keras bro!!

Sebagai pendatang baru, gue pun mencari kuliner yang recomended. Sama seperti tadi, info ini gue dapet dari emak-emak yang ngegosip, tapi kali ini pindah ke warnet. Wuih, gaul bro... Emak-emak zaman sekarang ngegosip di warnet sambil maen game online point blank, counter strike, poker dan lain-lain. *Jos gandos banget deh... haha

Dikutip dari emak-emak tukang gosip, katanya ada satu kuliner yang cukup hits dan harganya pas untuk seorang yang memiliki penyakit kangker (kantong kering).
Kuliner tersebut cuma ada pada malam hari. Makanan biasa yang sering gue liat. Cuma nasi uduk doang. Tapi katanya... T.O.P.B.G.T deh!

Nasi uduk yang terkenal itu mempunyai nama "Nasi Uduk Racing". Pasti yang terbayangkan itu nasi uduk yang ngebut-ngebutan di jalan atau salah satu sponsor Rio Haryanto di Formula One. Jika anda menebak seperti itu, anda salah besar.

Usut punya usut, nama racing sendiri awalnya dari tempat bengkel yang disulap jadi tempat makan. Iya, klo siang jadi bengkel dan klo malem jadi tempat makan. Sampe sekarang juga masih tuh. *Wuihhh kreatif nih!

Klo tempatnya sedikit kurang nyaman kalian jangan heran ya. Ya namanya juga siang bekas bengkel yang setiap malam di sulap jadi warung makan. Tapi gak kotor-kotor amat kok, ciusss ini mah. :)))

Klo gue dan saudara gue si seringnya makan dibungkus, alias di rumah. Bukan karena kotor, tapi karena gak ada tempat duduk lagi.

Dari situ nasi uduk itu makin laris dan ngehits abis. Gegara hal itu makin banyak yang mulai mengikuti nasi uduk racing. Saat ini cukup banyak bengkel yang menawarkan nasi uduk klo malam yang siangnya bengkel motor. Tapi... tetep yang orisinil dan pertama yang paling enak. Kata emak-emak tukang gosip si gitu. :D

Uhukkk... Soal Harga cuma dibawah 10 ribu doang plus tempe mendoan dengan dipadu sambel yang jos gandos di lidah. Bikin gue ketagihan. Apa dikasih lem aibon ya? Makanya bikin gue ketagihan. *Efek kebanyakan ngisep lem* Haha...
Gila! Murah banget dan selalu menjadi primadona kuliner malam. Kalian wajib coba ya klo berkunjung kesini. Untuk alamatnya si di jalan-jalan pusat Kota Cilegon, tinggal tanya penduduk setempat aja. Gue yakin pada tau semua kok. :)))

Wah... kayaknya segini dulu deh tulisan kali ini. Klo untuk tempat wisata gue bakalan tulis di lain waktu aja ya.*Padahal mah belum pernah ketempat wisata -___-

36 komentar:

  1. Nasi uduk BNI juga murah meriah. Sekarang buka pula di daerah Serdang. Cobain pulak sego bebek samudra Serdang. Dijamin ketagihan. Kalo datang ke situ jangan terlalu malam. Kadang Isya udah habis. Ayam bakar dabu dabu di seberangnya juga enak. Coba deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu masih di cilegon ya? Maklum gue pendatang, belum paham nama2 daerah.

      Hapus
  2. cilegon keren, walaupun gue belum pernah kesana tapi merasa bangga sendiri aja :D hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi, lo bangga sama apa nih? *mikir kerass*

      Hapus
  3. Mantap nih.. paling nggak ada bayangan ntar kalo di cilegon gimana hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dibayangin, langsung maen kesini aja. :)))

      Hapus
  4. wah jadi penasaran dengan kota Cilegon hanya mendengar dan membaca saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke, langsung beli tiket tujuan cilegon gih...

      Hapus
  5. Lagi di Cilegon, Nyol? Saya juga di sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bang.
      Gue juga tau klo lo di cilegon si. Tapi belum ada waktu untuk kopdar. *sok sibuk bgt*

      Nanti kita agendakan ketemuan ya bang! :)

      Hapus
  6. Balasan
    1. mau naek apa aja ke cilegon bisa kok. Cuss langsung kesini.

      Hapus
  7. Dikutip dari emak emak tukang gosip? Ya kali yah, ada ada aja lo nyols ngakak sumpah. Jadi cilegon apanya yang keras sih nyols? Judulnya keras ceritanya nasi uduk, random habis dah loanyway itu krakatau stell perusahaan siapa nyol? Orang cilegon kah? Apa cuma numpang pabriknya di cilegon aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa ya yang keras? Mungkin hatiku yang keras kaki. Haha

      Tanya mbah google aja deh. Emak2 yang gue tanya lagi asyik maen game online sih.

      Hapus
  8. Buset, itu trek lurusnya kayak orang LDRan, sepanjang apaan tuh jalan ahhahaha
    terus gua mau nanya, emak emak mana yg main point blank, counter strike, dll nyol. Gua mau gabung sama mereka :((( wkakakkak

    Wih, gua baru tau kota cilegon ternyata kota penghasil baja terbesar di Asia Tenggara. Salah satu icon nya aja itu wah, keraeruss dan kelas banget. Mungkin nanti di kasih kesempatan buat kesana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gabung ja gih sana. Lo pasti kalah.. haha

      Iya nih. Gue aja baru tau. Semoga aja bisa kesini yak! Aamiin

      Hapus
  9. ebuset elo ngapain ke cilegon? bukannya elo tadiny idup dinegeri zimbabwe? ah elo bikin gue bingung..
    wawh kota baja ya? berarti ntar airnya dari baja gitu? trus ntr kalo cebok, anus lu ditusuk tusuk pake baja gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue gak betah di zimbabwe. -___-

      Hapus
  10. Apaan tuh nasi uduk racing? Habis makan nasi uduknya langsung bisa jadi pembalap gitu ya? hahaha

    Tapi kalau harganya 10 ribu itu murah banget sihh. Di Samarinda paling murah makan + minum sampai kenyang itu Rp.15.000 eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abis makan itu gue berasa jadi rossimin loh. Haha

      E buset... itu mahal amat yakkk..

      Hapus
  11. beberapa temen jurusanku banyak yang kerja dan magang di krakatau steel, tapi kalo nggak salah bukan cuma pabrik baja yang ada disana, Cilegon udah bisa dikatakan kota industri emng, keraaas ya wajar hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Bukan cuma pabrik baja. Tapi udah industri skala besar semua

      Hapus
  12. Nyol, sekarang lo di Cilegon ya? Ketemua yuk. Gue di Pekanbaru. XD Hahaha.

    Sebelum ngomongin ke mana-mana, gue sama kek Latifah. CERITA KERASANYA MANA???? Gue kira lo bakalan ngalamin nggak makan berhari-hari karena susah mencari pekerjaan. Nah, itu masih bisa disebut keras.

    Lah, ini lomalah jalan-jalan di lintasan LDR. Terus, malemnya masih bisa makan cantik. KERASANYA DI MANA NYOL??? Penipuan publik ini. Hahaha.

    Tapi, gue juga baru tau, paling besar di Asia Tenggara. Pantesan Iconnya keras. Orangnya gimana nyol? Apa pada pake baju Iron Man gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak segitu juga kali pangeran. Gue gak pembohongan publik.

      Dimasa depan kayaknya gitu. Pake baju ala iron man semua. Keras bro!

      Hapus
  13. Hai hai Banyol.. baru tahu lho kalau km di Cilegon, pernah denger sih tapi blm pernah ke sana, dan baru tahu kalau Cilegon terkenal dengan bajanya nyiahahaha
    Wow namanya Nasi Uduk RACING??? Bener2 kreatif ya menyulap bengkel menjadi restoran, moga makin sukses deh.
    Bungkusin 1 dong nasduk nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah siap nih klo.mau dibungkus. Kirim alamatnya aja.. haha

      Hapus
  14. gokil. jadi kerasnya karena cilegon kota baja, ya. hahahah. nasi uduk racing? cocok buat tanggal tua tuh ya. siapa tau waktu makan bisa disetirin sama rio haryanto.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi rio haryanto pensiun dari F1 cuma jadi supir gitu. Ngenes amat ya.. haha

      Hapus
  15. Ikon kota cirebon keren juga ya, bener kata lu nyol, disitu kalau buat poto bagus biar kek anak kekinian. Btw itu ibu-ibunya udh canggih yah? Keknya ibu-ibu deket rumah gua kalah.

    Gua baca nasi uduk racing jadi laper wkwkwk :D sungguh yg jualan amat sangat kreatif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jelas kalah lah ibu2 tempat lo mah.. haha

      Gue juga laper nih, yuk makan.. yummmii

      Hapus
  16. Wah Cilegon-nya itu daerah mana? Sodaraku juga tinggal di Cilegon, mereka tinggal di perumahan Krakatau Steel karena emang papanya kerja di KS haha. Tapi so far aku sendiri kalo ke sana belum pernah main ke KS-nya. Ya ngapain juga mending main ke pantaaaiii.

    Bahkan jalan-jalan ke kotanya juga baru sekali. Tiap ke sana lebih ngiler ke pantainya ketimbang kawasan industrinya. Apalagi ada salah satu pabrik yang baunya menyengat banget. Nggak tau deh itu daerah mana-__-

    Icon-nya kereeeen. Baja. Mungkin orang Cilegon hatinya pada tangguh, setangguh baja. Eaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya gue belum pernah maen ke pantai. -___-

      Gue deket perumahan KS nih.. bisa ketemuan.. hhehe

      Hapus
  17. Baca judulnya gue udah mikir ini kisah kehidupan lu di cilegon yang penuh liku-liku, batu terjang di mana-mana, pokoknya bener-bener "keras", eh taunya sampe ke belajar nyetir dan kuliner. Hahahaaa.

    Itu tugunya cantik bener suer!! Lampu warna-warni. Kalo malem pasti rame ya anak-anak kongkow di situ?

    Emak-emak di situ ngeri amat yak. Kongkow di warnet, mainan PB dan CS. Yaowo. Emak gue main tetris aja sudah seneng minta ampun. Ini sampe main game onlen. Warbyasaaaaah. Emak-emaknya begono, anaknya gimana yaaaa?

    Kulinernya sederhana, nasi uduk, tapi patut dicoba kalo main-main ke sana.
    Sebenernya sih di sini (Jambi) juga banyak nasi uduk seperti itu. Gak cuma bengkel, pegadaian, toko hewan, bank, dan segala ruko yg siangnya buka dan malem tutup di sulap jadi nasi uduk. Hahaha ya begitu lah kira-kira.

    ditunggu ke tempat wisatanya yaak biar bisa update di sini lagi, jadi ada info deh :D

    Btw, salam kenal yaaak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih... di jambi berarti lebih kreatif lah ya. Keren!

      Semoga gue bisa ke jambi, jalan2 ya... Aamiin... :)

      Hapus
  18. Waduh, lo beli sayuran bareng emak - emak yang suka gosip ya. Ceritanya kebanyakan berasal dari emak-emak ya :D. Gahol juga itu emak-emak main diwarnet.

    Materi foto lo kurang mendukung ini, gue belum terlalu bisa mengkhayal gimana sih kota Cilegon itu sebenarnya. Coba ada 4-5 foto yang lo tampilkan, pasti gue bisa ingat foto itu kalo gue ke Cilegon. Ya sapatau gue main kesana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue orangnya gak suka foto si, jadi males gue masukin. *alasan! Haha

      Klo penasaran cek di google aja kali ya... hihi

      Hapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))