TOKO BUKU: Antara Semangat Menulis Sekaligus Bikin Sakit Hati

Kemarin, gue baru aja ngirim lamaran di salah satu perusahaan. Layaknya pengangguran pada umumnya, tentunya gue berdoa untuk di terima dong. Setelah sukses ngasih berkas lamaran, kali ini gue gak langsung pulang. Gue mau ke Toko Buku Gramedia dulu, gue mau ngegembel disana. Etsss.. Jangan salah, walaupun namanya ngegembel, tapi gue lakukan dengan cara yang cool dan keren tentunya, hehe...

Setelah sampe di parkiran gramed, gue taro si Vega (Motor gue) di tempat terbaik. Di parkiran gue liat sosok yang mirip mantan temen gue lagi jalan. Eh, dia bareng sama cowok lain sambil gandengan tangan, mesra banget kayak dunia milik berdua. Langsung aja gue teriakin dari kejauhan. “WOY HOMO LO YA!!” dan gue langsung kabur masuk ke gramed, hehe...

Setelah masuk gramed, gue kedinginan berasa kayak di kutub. Anjir, dingin banget sampe dua lobang hidung gue meler naek turun. Bukan lagi lomba panjat tebing agustusan di idung gue ya! hehe... *Maklumlah gak pernah kena AC ya gini...

Ditengah cuaca dingin yang ekstrim (Agak lebay si). Gue langsung menuju rak novel dan komedi. Gue mau lanjutin baca buku Koh Ernest, Raditya Dika dan buku-buku keren lainnya yang belum sempat gue baca. Gue di gramed emang gak niat beli buku. Gue cuma mau baca aja. Kan biasanya di gramed ada buku yang sengaja di buka untuk di baca. Inilah yang gue sebut gembel dengan cara yang keren. Baca tanpa harus membeli... hoho... *Semoga dari sekian yang baca, gak ada karyawan gramed ya, Aamiin... :))

Gue bukan tanpa alasan cuma baca buku doang tanpa beli. Gue pengen banget belinya, tapi daripada gue ngesot untuk pulang. Gue urungkan niat gue beli buku. Ya, ini terjadi setelah dompet gue di vonis gizi buruk. Gue gak pernah memberikan makanan yang layak untuk dompet gue selama gue nganggur. *Hiksss... -____-

Sebenernya ada cara lain klo gue nekat pengen beli buku idaman, tapi gue gak enak sama Pak Ahok. *Lho apa hubungannya??
Walaupun gue gak tinggal di Jakarta tapi gue tetep merasa gak enak klo pake cara ini. Begini, disaat warga Jakarta ngasih KTP dukungan untuk Pak Ahok. Lah gue malah ngasih KTP untuk bayar buku. *Menyedihkan... -___-

O ya, gue terakhir kali beli buku, klo gak salah Bulan Januari kemaren. Udah lama juga ya gue beli buku. Sempet juga gue tulis di blog buku yang gue beli (Klikdisini yang mau baca).

Walaupun gue gak beli buku, namun tujuan utama gue pengen liat karyawan cantik-cantik. Eh bukan kok, tujuan utama yang gue maksud itu untuk membangkitkan gairah menulis. Ya, di gramed memajang buku-buku keren yang wajib di baca. Disitu gue kadang mendapatkan inpirasi atau minimal semangat menulis gue kembali berkobar. Pokoknya tempat wajib deh buat kalian yang suka nulis, mungkin cara gue tadi recomended... hoho

Semua trik tadi, pasti tidak ada yang sempurna karena kesempurnaan hanya miliknya Rizki Febriansyah.

“Berada dipelukanmu...
mengajarkanku apa artinya...
kenyamanan...
kesempurnaan cinta....” Huwwoooo... Huwwoooo... *Tarik bang.... hehe...

Ya gue bilang itu gak sempurna, karena pas gue melakukannya terkadang gue nyesek sendiri pake cara itu. Bukan karena gue ketangkep karyawan terus dilaporin dan dihukum pancung. *Sadis amat ya...
Gue nyesek karena gue gak bisa memiliki buku yang gue bener-bener suka. Namun apa daya, gue dengan pasrah belum bisa membawanya dalam pelukan ini. *Huft!

Misalnya kayak gini, klo lo lagi suka sama seseorang tapi gak bisa dapetin yang lo mau dan lo dicampakkan begitu aja. Nyesek kan? Terkecuali emang lo orang yang terbiasa disakiti, biasanya gak ngefek dan terkesan biasa aja. Hehe...

Perut gue pun mulai konser musik siang itu, gue pun menyudahi gembel hari ini dengan semangat yang kembali bergelora. Gue pulang dengan hati yang senang. :)))

33 comments:

  1. Wah g modal sama kayak saya bang
    Tapi itu g semuanya g modal bang
    Kita kan pasti bayar parkir motor pas keluar bang
    Betul engga?
    Terus dapet engga bang karyawan2 cantiknya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asli, modal bayar parkir doang.. haha
      Sayangnya gue gak dapet cewek cantiknya.. haha

      Delete
  2. Ke Gramed cuma buat liat karyawati cantik -_- kan kampret wkwkwk aku kalau ke grame seringnya liat karyawan -_- karyawatinya dibagian kasir. Jadi harus beli kalau mau ketemu karyawati wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjir.. niat bgt lo ya.. demi liat cewek di kasir harus beli.. haha

      Delete
  3. widih, motor saya juga Vega :))
    saya juga suka nongki di Gramed sampe berjam-jam cuman buat numpang baca buku gratis. antara belum bisa beli dan zomblo ternyata beda tipis bang :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss klo sama hhehe...

      Lah.. apa hubungannya sma jomblo?!

      Delete
  4. Sejak kapan ada karyawan yang cantik-cantik digramed, setau gue karyawatinya yang cakep :P

    kampret momen banget pas jalan pengen seneng2 dan ngelupain mantan eehh malah ketemu, gagal move on deh. abis gitu ke gramed cuma baca lagi, tenang bang gue juga gitu, kadang ada buku yang masih diplastikin gue nyari buku yg udah dibuka biar bisa dibaca.

    memang sih sebagai pengangguran beli buku itu kayag mempertaruhkan jajan atau engak. tapi siip deh mencari inspirasi buat semangat ngeblognyaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksud gue juga gitu. Karyawatinya bang.. haha

      Delete
  5. Sebenernya baca2 buku di gramed gak masalah kok.. bahkan minta dibukain plastik bukunya juga boleh sama karyawan gramed, gue pernah bikin postingannya juga.. nah, dengan ini lo bisa melanjutkan hobi baca buku lo.

    Biar gak nyesek2 amat, anggep aja gramedia itu perpustakaan milik lo, ya kalo mau baca tinggal dateng, pilih buku, duduk.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asli bang! Anggap aja toko buku itu perpustakaan... haha

      Delete
  6. Gue juga ngerasaain kalo ga punya duit tapi pngen banget beli buku. Makanya biar ga nyesek2 amat gausah ke toko buku ajah , nanti jadi pengen beli. Hehe
    .
    .
    Nulis kan ga melulu baca buku nyol. Bisa baca artikel. Sambil nunggu bukunya kebeli mending baca artikel ajah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang, kadang juga gitu. Bw aja ke temen2 blogger.. ^_^

      Delete
  7. Woles aja bro, aku juga sering kayak gitu kok kalo sedang tanggal tua. Kalo ga punya uang ya biasanya cuman dateng ke gramedia terus baca buku yang sampulnya udah kebuka. Itu pun syukur-syukur kalo buku yang sampulnya kebuka itu buku bagus. Tapi asalkan bukan kita aja sih yang buka sampulnya yaa.

    Habis dari Gramedia emang bisa menimbulkan semangat tersendiri sih ya. Soalnya habis lihat buku-buku gitu bawaannya pengen nulis dan nerbitin buku. Jadi makin semangat nulis lagi.

    Yaa semoga aja kamu lekas diterima kerja yaa, biar bisa beli buku sebanyak yang kamu mau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang! Banyak inspirasi di toko buku..

      Untuk kata2 yg terakhir gue amini deh, hehe

      Delete
  8. Saya dulu waktu masih pelajar, sukanya ke perpus buat pinjem buku. Kalau ke toko buku cuma buat liat halaman belakang novel-novel. Saya biasanya nge-add akun sosmed penulis-penulis yang saya dapat dari belakang novel. Hehehe. Temenan sama penulis-penulis gitu bikin semangat nulis. Walaupun gak bisa beli semua bukunya. Paling ya minjem di perpus tadi. Sama beberapa buku yang emang bener-bener pengen dibeli.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah.. bang haris malah cuma mau liat akun sosmednya.. hehe

      Tapi bener bang, klo kita temanan sama penulis itu bikin semangat. Contoh yg real ya kayak gue follow abang.. hehe

      Delete
  9. aduh berasa ngaca... Gue juga kalo ke gramed suka numpang baca gitu, dulu sih sering dengan sengaja ngebuka plastiknya diam-diam, kalo sekarang? ya sama.... hehehe... Tapi sekarang udah jarang begitu sih, soalnya lebih sering ke perpustakaan dibanding ke gramed. Kalo diperpus kan bisa bawa pulang juga.. Hahaha...

    Kalo beli buku biasanya gue kumpulin duit pas ada acara buku murah, baru deh gue beli. itu lebih hemat... wakakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah enak ada perpustakaan yg bagus. Tempat gue kagak.

      Pernah juga ke tempat bazar buku, dan akhirnya di kecewakan. Gak sesuai ekspektasi gue.. bukunya yg berkualitas tetep aja mahal. Gue pernah posting di blog juga deh..

      Delete
  10. Gue udah lama banget nggak melakukan hal yang lu ceritain itu. Gue sekarang beli sebulan sekali, tapi belinya yang diskonan. Biasanya toko buku online banyak diskon. Atau gak nungguin bazar buku. Ehehe. :D

    Kadang gue juga pengin kalo lagi ke Gramed menemukan inspirasi. Gimana gue nulis buku, terus suatu saat buku gue mejeng di Gramed. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang. Online banyak ngasih diskon biasanya..

      Wah sama bang, gue juga sering mikir. Kapan ya karya gue bisa nempel di gramed..

      Delete
  11. Judulnya kok nganu banget ya nyol.. Mengingatkan gue dengan sebuah postingan dulu. Tapi.. yasudahlah.

    Sebenarnya nggak apa2 lho, baca buku yang dibuka di Gramed. Menurut gue gak gembel-gembel amat, paling gue anggap mereka masih nabung. Gak jarang gue nemu gitu di Gramed nyol. Hobi membaca itu bagus, jadi tetaplah membaca kalo pengen tulisan lo makin keren..Gitu sih, kata panulis2. Bukan kata gue.

    Kalo gue ke Gramed sama kek Lo. Pas sedang mengalami sibuk maksimal yang kadang buat gue males untuk nulis materi. Guepun datang ke Gramed. Meganing buku yang materi tulisannya segenre atau yang meninsprasi gue. udah. Pulang.. XD

    Kadang, kalo emang mau beli, gue nabung juga nyol..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang, hobi nulis harus sejalan sama hobi baca. Gak boleh nggak. Walaupun caranya agak gembel.. hehe

      Asli bang. Klo lagi penat nulis, liat2 buku2 keren itu nambah semangat.

      Delete
  12. jadi yg bener mana nyol? ke gramed buat baca gratisan? apa liat pegawainya yg cantiks cantiks? tapi g apa2 deh, normal nyol, cuman bakal bikin geli pas kamu ngomong, "gue ke gramed soalnya pingin liat karyawannya yg ganteng2". geliiiiiii!!!

    aku jarang ke toko buku, rumah ndeso, jauh dari kota *ngeles*. tapi bener kok, ngemall aja jarang banget, soalnya emang jauh dari rumah. cuman kalau ke toko buku itu kayak surga, bau buku2 baru itu seger, kayak ngelem *lah*. paling suka mangkring di komik2, baca hai miiko.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daripada bingung, mending gue jawab dua2nya lah..

      Anjirr.. Gue aja geli klo liat cowok2 keren, kok gue nggak kayak gitu ya... wkwkw

      Untuk yg terakhir gue gak setuju. Gue gak gitu2 amat tuh nyium buku baru. Takut gue mabok.. haha

      Delete
  13. Aku pernah banget ngerasain hal kayak gitu Nyol. Ke toko buku cuma buat numpang baca dan pulang dengan muka sedih. Dulu itu jaman jaman SMP SMA bahkan jaman kuliah. Dulu waktu SMP SMA masih bisa minjam ke teman. Kalo jaman kuliah, aku beruntung, perpustakaan kampus nyetok novel novel lama dan baru.

    Tetap berkarya Banyol. Semangat selalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cie kita sama.. jangan2 kita... ah sudahlah ya..

      Iya semangat. Lo juga harus semangat ya..

      Delete
  14. Udah gak punya duit, pengen gratisan Pula.. Hmm. Keterlaluan. She

    Tapi ge DOA in Semoga punya duit banyak terus beli deh tuh buku2. Itung2 menghargai penulis yg udah cape2 nulis :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sorry typo
      She = hehe
      Ge = gue
      Wkwkwkwk

      Delete
    2. Iya bang semoga gitu. Semoga bisa punya karya nempel di gramed.. hehe

      Untuk gue pemaaf. Typo lo gue maafin.. hehe *gue juga sering si...

      Delete
  15. Hahaha, semangat banget bacanya bang sampe rela ngegembel di gramed. Btw, karyawan disitu hapal nggak ya sama abang, yang kalo dateng cuma baca doang.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga aja gak ada yg hafal si. Tapi mereka sering banget lirik2 gue. Entah karena mereka suka atau mikir klo gue mau maling.. haha

      Delete
  16. memang ya gramed itu asyik banget tempatnya, bisa baca buku tanpa harus dibeli.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anggap aja perpustakaan sendiri. Hihi

      Delete

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))