PHP (Lagi)


Awal bulan februari ini gue mengambil keputusan sulit. Dengan menimbang, memperhatikan, dan akhirnya memutuskan untuk membeli nomor HP. Gue ambil keputusan ini dengan alesan karena terlalu sering di hubungi nomor baru yang gak jelas di nomor lama gue.

Efeknya gue pun menjadi lelaki yang rentan sekali terkena wabah baper. Gue bukan tanpa alesan menjadi lelaki baperan. Jujur, sampe saat ini gue masih belum dikaruniai anak. Yaiyalah! Nikah aja belum... haha
Maksudnya itu gue masih menjadi pengacara alias pengangguran banyak acara yang sedang berjuang mencari pekerjaan. Sebagaimana pengangguran pada umumnya gue pun ikut mengirimkan surat lamaran ke berbagai perusahaan dengan harapan tentunya bisa di terima dong.

Jelas, setelah kita (gue) memberikan surat lamaran. Pasti dari pihak perusahaan akan berkata. “Nanti akan kami hubungi ya mas” atau “Nanti kami tindak lanjuti mas via telpon ya mas, ditunggu aja?”
Dari ucapan pihak perusahaan membuat gue memiliki harapan yang tinggi agar bisa diterima di perusahaan tersebut. Bukan begitu?!

Nah disinilah mulai timbul harapan-harapan dari dalam diri gue. Setiap ada yang nelpon dengan nomor baru. Gue langsung mikir ini adalah nomor perusahaan yang gue tuju, akan tetapi harapan itu musnah seketika karena yang menghubungi gue hanya keluarga, temen dan yang lebih nyakitin orang iseng. DAMN! Untuk orang yang terakhir.

Masalahnya nomor gue udah tersebar luas kemana-mana. Apalagi saat gue jualan online, sudah bisa dipastikan nomor gue tersebar di seluruh grup. Pada waktu itu si jelas gue senang, karena yang hubungi gue pasti mau berbaik hati memberikan rizkinya ke gue. Gue senang dan hatipun riang. Namun sekarang beda ceritanya.

Oleh karena itu, gue dengan mantap mengganti nomor HP untuk gue taro di setiap lamaran kerja. Namun nomor lama yang terdeteksi jenis cakra indosat tetep gue gunakan untuk komunikasi dengan temen-temen dan tentunya kenangan yang sudah terjalin sekitar 4 tahun terlalu sulit untuk dilupakan. Misal klo gue punya anak mungkin ini masa imut-imutnya jika berumur 4 tahun. Maka dari itu gue tetep pertahanin, gue masih pengen liat imutnya nomor HP gue yang lama. Walaupun warnanya sudah mulai pudar. Namun cinta gue tidak akan pernah pudar, sampai kapanpun. *Aseekkk

Setelah pertimbangan yang mantap. Gue akhirnya memutuskan untuk membeli nomor baru yang yang berjenis cakra telkomsel agar tingkat baper gue menurun. Gue juga hanya memberitahu Ayah, Ibu dan kekasih hati. *Maaf keceplosan ya mblo! haha

Hampir sebulan menjalin hubungan dengan nomor baru ini. Awal berhubungan gue agak canggung, Namun lambat laun gue mulai nyaman walaupun harus harus bekerja keras memberi makan 2 nomor dan 2 HP sekaligus. Tapi namanya udah nyaman, walaupun hubungan di tentang banyak pihak tetep aja bisa berjalan dan pada akhirnya bahagia. *Eh ini mah kayak alur percintaan FTV.. haha

Walaupun demikian, hubungan yang baru seumur jagung. Em lebih tepatnya seumur bayi satu bulan. Klo seumur jagung itu kira-kira 3 bulan baru bisa di panen. Iya gak?!
Ya, walaupun baru seumur bayi satu bulan. Masalah pun muncul dan meningkatkan kebapaeran.

Ceritanya yang gue inget 2 atau 3 hari yang lalu. Saat gue enjoy tiduran di sofa depan. Tiba-tiba HP gue bergetar di paha gue. Gue hanya menikmati sensasi getaran HP yang ada di saku celana gue. Oh nikmatnya.
Setelah menikmati sensasi getaran yang nikmat, gue langsung tersadar bahwa itu cuma getaran HP. Bukan getaran... Ah sudahlah ya.. hehe

Dengan sigap dan cekatan gue langsung bergegas mengambil HP di saku celana. Tangan gue pun masuk dengan lembut mengambil HP. Gue pun melihat di layar ternyata nomor baru yang muncul di HP Telkomsel. Gue mulai berharap ini nomor perusahaan yang gue tuju. Seraya berdoa dalam hati dan di dukung jantung yang berdetak lebih kencang dari biasanya, gue mencoba mengangkat.

“Assalamualaikum kak?” Ucap penelpon tanpa nama.
“Waalaikumsalam, ini dengan siapa ya?” Jawab gue dengan hati yang hancur karena gak mungkin pihak perusahaan manggil gue kakak. Mustahil.!
“Ini Husnah. Kakak dirumah gak. Husnah mau maen kesana?” Tanya penelpon tanpa yang ternyata sepupu gue.
“Iya di rumah. Yaudah kesini aja.” Jawab gue denga muka tertunduk lesu.
“Iya kak.” Jawabnya langsung menutup telpon.
“Tut... tut... tut...”

Gue mulai merenung, padahal niat membeli nomor telkomsel ini supaya gak di ganggu gugat oleh siapapun. Biar gue gak dikecewakan lagi karena ekspektasi yang tinggi berharap di hubungi pihak perusahaan dan ternyata bukan. Sialnya lagi, kejadian ini udah terjadi beberapa kali. Huft!

Memang benar, “PHP terjadi jika ada seseorang yang berharap lebih”. SALAM SUPER!


[Baca juga: Telpon PHP]

34 comments:

  1. Hahahahaha. Teleque, absurd lo!

    mampir juga dong ke blog personal akuh www.agenrizal.com

    ReplyDelete
  2. Ini ngapain ganti kartu di hubung hubungi sama cakra. Kebanyakan nonton naruto nih. Pantesan produktif banget nge blog nya, lagi nganggur toj. Jadi gini, dari pada bete kena php everywhere, mending cari freelance nulis artikel aja. Di internet banyak kok. Gue sih belum pernah, tapi gue nyaranin aja. Siapa tau rejeki lo ada disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Efek nonton naruto si gini..haha

      Iya bang. Makasih sarannya. *berpelukan

      Delete
  3. Lebih sakit mana di PHP pihak kantor sama di PHP orang yang udah lama kita suka tapi ternyata dia lebih memilih sahabatku sendiri? #eh

    Berarti ada anggaran lebih ya buat ngisi kedua nomernya. Enak juga kalo beda kepentingan, beda nomor. Biar ngga kena PHP mulu, takutnya baper :D

    Moga aja nomer baru membawa keberuntungan.. Semoga selanjutnya ngga kena PHP lagi yaa bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mending gak milih, sakitnya sama aja. Hhehe

      Aamiin, semoga membawa keberuntungan.

      Delete
  4. Saya saranin nih bang
    Mending ngelamar ke perusahannya g usah pake nomor hape
    Tapi pake kontak batin
    Kan engga repot2 beli pulsa bang
    Tapi kontak batin itu perlu yg namanya chakra
    Nah yg jadi pertanyaan ada g konter chakra?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bang niki klo kasih saran selalu absurd! Haha
      Di planet gue (planet namex) ada nih konter cakra.

      Delete
  5. Lah itu sepupumu kok bisa tau nomor simpatimu dari mana? Hm.. Jangan jangan..

    Yang sabar ya nyol, di phpin ama perusahaan mah beda rasa ama di phpin gebetan. Kalau gebetan kamu tembak, jawabannya ngenakin, aku terlalu baik buatmu. Fix itu udah kode ditolak, rumus paling umum buat para single yg sedang meraih cinta. Nah beda ama perusahaan, nanti dihubungi via telepon ya mas, kode2 morse yg sulit dipecahkan tuh nyol, bisa iya bisa g juga nyol. Yg pntg banyak2 usaha dan doa ya nyol.. Semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetap aja sakit di phpin gebetan.
      Iya dong, harus semangat!

      Delete
    2. tetep yah, kalau jomblo mah gebetan itu nomor 1 apapun juga. ya udah cari kerja aja sama gebetan siapa tahu kebersamaan kalian, kerja keras kalian bareng, bakal mengkristalisasikan cinta di hati kalian. *guenya jadi g nyambung*

      Delete
  6. Turut prihatin atas getirnya kehidupan para pencari kerja ya. Namun tenanglah, badai bagaimanapun juga kan usai.. uhukk.
    Dulu saya juga sempet mengalami masa2 mencari kerja kayak dirimu gitu qi. Sangking semangatnya kirim cv sehari 6 sampe 10, dan yang ngerespon ga ada... hahahaha. Dinikmati saja prosesnya yak, trus biar ga baper saran ku sih lakukanlah hal berikut ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Badai pasti berlalu!
      Lakukan mana nih mbak??

      Delete
    2. Oh itu sengaja ga sy lanjutkan... Kan judulnya jg php...biar se tema saa tulisannya... Heuheu # plaaakkk

      Delete
  7. Hahahh, mnikmati sensasi getaran dipaha, apaan, si bnyol ini psti mmbayangkan hal yg tdak2. Byangin apa sih?

    syang krtunya dganti, lbih baik klo ada nmor baru yg nlpon g isah langsung diangkat sms dlu ini siapa, klo sdah jlas bru stuh tlpon balik (itupun klo punya pulsa)

    And, smoga cpt dpat krja nyol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak usah pake dijelasin lah ya gue bayangin apa. Haha
      Itu dia masalahnya, pulsa jarang ada. :(

      Delete
  8. hahahaha.. emang galau dan baper ya kalo belim dapet kerja..
    gue juga dulu pernah mengalami itu.

    tiap HP bunyi tu perasaan oranf yg bakal manggil buat interciew atau tes apa gitu. ternyata malah tlp ga penting.

    semoga cepet dapat kerja dan gak baper lagi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pernah juga ngalamin toh.. *Tos mbak... ^_^

      Delete
  9. Iya, bener banget, kadang ada cewek yang sering bilang,"ngga peka lo! Dasar PHP!" Apakah kita salah? Belum tentu. Bisa jadi mereka aja yang terlalu menaroh harapan~

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAH! kok jadi PHP sama cewek si bang.. haha

      Delete
  10. Waduh kisah yang mengharukan ya hehe. Walaupun udah ganti kartu tetep aja ada telepon2 yg bukan dari perusahaan. Sabar aja mudah2an ente segera diterima kerja ya, aamiin hehe

    ReplyDelete
  11. bahahaha, ngenes amat nasibnya.. di phpin via telekomunikasi.
    ah, nomor mah satu aja cukup. kalau ada yang ngasih harapan lebih lagi, cuekin aja... hantam!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak amat bilang hantam bang. Kayak maling aja dihantam... hehe

      Delete
  12. Ahahahahaa....
    Yang sabar yaaa abang banyol.
    Sebenernya nomer2 yang gak dikenal yang suka gak jelas sms2 atau telepon2 ke nomernya abang itu dibiarin aja, gak usah ditanggepin. aku juga sering banget gitu kok. Lebih sering lagi di sms operator. *hiks*

    Btw, semoga cepet dapet kepastian dari perusahaan yg dilamar ya bang... biar gak galau di PHP terus.
    Semangat bang! *sambil bawa pompom* :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tuh, ngeselin juga klo cuma opartor yg sms. *Hiksss...
      Wohoo.! harus semangat dong!

      Delete
  13. Sepertinya perjuangamu baru dimulai ki. Gue turut bercita suka. "SUka cita udah gak mainstream." :D

    Meskipun gue masih kuliah, perihnya dunia kerja emang udah gue rasakan. Dulu, pengen punya uang hasil kerja sendiri aja, rasanya pengen pasrah dan pulang peluk Aura Kasih. Tapi itu hanyalah bualan belaka.

    Gue juga pernah ngalamin gimana bangkenya ngangkat No. Telepon ketika udah ngirim CV. EH, pas diangkat rupanya mantan minta balikan. Ya ... gue terimalah. ENggak, seringnya temen iseng yang cuman nanya "Di mana ru?"

    "Rumah."
    "tut... tut.. tut..." Kan bangke

    ReplyDelete
    Replies
    1. Njirr.. pelukan aura kasih gue juga mau bang.. ahaha

      Emang sial tuh sama temen yg cuma nanya dimana. Terus tiba2 matiin telpon.. haha

      Delete
  14. "ditunggu" nya itu yang bikin prano, tiap ada yang nelpon pasti nganggep dari perusahaan tempat lu ngelamar haha.

    eh, gue setuju sama uben, sebenernya gue baca ini dari magrib, pas baca komen uben gue urung buat ngomenin ini, gue langsung buat akun di job online :v

    kayaknya lu juga harus coba deh, mumpung belum ada kerjaan tetap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang. Gue juga udah buat akun itu kok. Wah berarti kita saingan ya.. haha

      Delete
  15. dulu aku juga sempet kepikiran kayak gitu juga mau beda-bedain nomor khusus gitu. cuman kalo dipikir-pikir kayaknya bakalan repot, makanya aku tetep make nomor lama aja.

    tujuanmu mulia sekali yaa, memberikan nomor hp khusus untuk keluarga dan perusahaan. emang sih kalo kita udah nunggu panggilan dari perusahaan itu rasa deg-degannya fantastis banget.

    yaa semoga saja setelah panggilan dari sepupu kamu itu ada panggilan perusahaan yang nyasar di nomor hp barumu yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang, repot si. tapi sampe sekarang masih nyaman. hehe
      Aamiin bang.. lo gimana kelanjutan cerita cari kerjanya juga..

      Delete
  16. Yah udah sampe ganti nomor bercakra telkomsel segla tetep ja dphpin orng ya..cba deh ganti pake cakra tri. Kalo masih diphpin jga sma orng cba pake cakra four, five, ato six. Kalo masiiiiiih jga ditelpoj bukan dri perusahaan impian, cba deh gabusah pke cakra. Sumpah, gabakal diphpin lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kebanyakan cakra mah bisa jebol dompet ini.. hehe

      Delete

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))