Mitos Gerhana Matahari


Awal bulan maret ini, gerhana matahari semakin eksis menunjukkan kehebatannya. Semua kalangan sepertinya terfokus pada fenomena alam yang menakjubkan, terkecuali yang lagi patah hati sama pacarnya. Jangankan mikirin gerhana matahari, mikirin diri sendiri aja gak bisa. Mungkin sekarang lagi tiduran di kamar sambil nangis dengan di temani bantal guling. Ah FTV sekali... hehe

Keluarga gue pun cukup antusias dan ikut berkomentar. Siang kemaren saat sedang ada berita gerhana matahari di salah satu saluran televisi kegemaran keluarga. Tiba-tiba ibu gue nyeletuk.

“Dulu waktu ayah kecil, gerhana matahari itu bulan dan matahari lagi perang.” Ucap ibu yang membuat gue penasaran tingkat tinggi dan langsung menghadap ayah.
“Bener yah?” Tanya gue penuh penasaran.
“Iya, dulu waktu ayah kecil. Kata orang-orang tua dulu ya gitu.” Jawab ayah santai.
“Tapi maksudnya itu gimana yah?” Tanya gue masih bingung.
“Ya, kata orang-orang dulu. Klo gerhana itu lagi ada perang antara bulan dan matahari.” Jawab ayah gue.
“HAH... Terus yang menang sapa yah klo gitu.” Tanya gue bego.

Tapi belum sempet di jawab tiba-tiba ayah gue kabur. Bukan gak mau jawab, tapi ada tamu yang datang. Yasudahlah ya, gue pendem aja rasa penasaran ini. Sama seperti rasa ini ke kamu, iya kamu pembaca yang ngerasa cantik.. haha
Ya  intinya si itu cuma mitos orang-orang tua zaman dulu di tempat ayah gue di besarkan. Jangan di anggap serius lah ya? *Takut di demo orang-orang astronomi... hehe

Dari cerita itu, rasa kepo pun menghampiri gue. Bukan kepo stalking mantan kayak ABG labil. Mana bisa stalking sama mantan. Mantan aja gak punya. *Huft!
Gue kepo tentang mitos-mitos yang mungkin banyak terjadi di daerah lain. Ya mungkin bisa bikin ketawa atau bikin kesel malahan... hehe

Beberapa mitos yang gue kumpulkan dari beberapa sumber... Chekidottt gays! \(:D)/

Pertama: Dongeng tentang Batara Kala
Mitos rakyat Indonesia ini berkembang sangat pesat terutama di daerah Jawa dan Bali. Dongeng tentang Batara Kala seringkali digambarkan raksasa yang menelan Matahari dan Bulan yang menyebabkan keduanya menghilang, lalu muncul lagi setelah dimuntahkan. Kenapa di muntahkan ya??

WOW! Gue tercengang! Dengan diameter matahari sekitar 1.392.684 km (Wikipedia) pasti raksasa itu mulutnya segede matahari ya? Itu baru mulutnya. Gak mungkin kan mulut lebih besar dari badan? Sudah sangat jelas Batara Kala sangat besar. Tinggalnya dimana ya Batara Kala klo segede itu. *Kepo amat ya gue ini. hehe

Kedua: Ibu hamil sebaiknya di dalam rumah
Nah, di beberapa belahan dunia banyak yang meyakini ibu hamil sebaiknya berada di dalam ruangan saat sedang terjadi gerhana matahari total. Mitos ini pun beredar di masyarakat Jawa. Hal ini karena gerhana matahari total di yakini sebagai munculnya setan-setan. WAH... Ngeri juga ya? Mungkin setan juga sama kayak kita (manusia) pengen liat gerhana matahari total. *Dasar setan kurang piknik! hehe

Yang jadi pertanyaan gue, klo Ibu hamil ngidam pengen liat gerhana gimana ya? Kan kalian tau, ibu hamil itu level PMS tingkat dewa... haha

Ketiga: Sebagai tanda munculnya makhluk aneh
Di Vietnam kuno, sejumlah orang mempercayai bahwa gerhana matahari total terjadi karena kodok raksasa makan matahari. Kirain kodok raksasa yang sering muncul di Anime Naruto udah yang paling gede. Waduh lupa? Sapa ya namanya kodok raksasa itu. Intinya itu deh, ternyata ada yang lebih gede lagi. Kembali gue tercengang! Satu kata lagi yuk WOW!

Klo di Cina, masyarakat sangat mempercayai naga muncul dan melahap matahari. Sedangkan di eropa, kaum viking menganggap serigala yang bertanggung jawab atas raibnya matahari. Patut diingat, ini kaum viking di eropa ya? Bukan salah satu fans klub di Indonesia. Kalian pasti tau klub apa itu.. hehe

Tidak cuma itu, cerita rakyat Korea percaya jika gerhana matahari terjadi karena matahari dicuri oleh anjing siluman. Kembali gue harus bilang WOW! *sambil jungkir balik dan salto-salto

Keempat: Sebagai tanda bencana
Mitos ini berasal dari Yunani Kuno. Mereka percaya bahwa gerhana matahari merupakan tanda sebuah kerusakan atau bencana bagi negara. Bencana ini bukti kemarahan Tuhan.

Sementara di India mereka menganggap gerhana matahari total sebagai musibah karena bisa meracuni tanaman dan makanan yang mereka miliki. Bahaya juga ya klo makanan dan minuman ini bener-bener bisa beracun efek gerhana. Yang paling galau pastinya menteri pertanian. Untung ini mitos! HUH

* * *

Sejatinya mitos bersumber pada kepercayaan pribadi. Semakin kuat kepercayaan semakin kuat juga kebenaran yang akan terjadi. Ya karena kita bepikir selalu ke arah itu dan akhirnya akan mengkuti alam bawah sadar kita.

Jadikanlah mitos sebagai rasa penghormatan untuk rasa toleransi, bukan kepercayaan yang harus di yakini. Ingat pepatah dimana bumi di pijak disitu langit di junjung. #SalamBanyol

34 komentar:

  1. adikanlah mitos sebagai rasa penghormatan untuk rasa toleransi, bukan kepercayaan yang harus di yakini. Ingat pepatah dimana bumi di pijak disitu langit di jinjing.

    Nice quote! 

    tujuhrupa.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan quote gue itu bang. Itu jin yg memasukin alam bawah sadar gue pas nulis... haha

      Hapus
  2. Kelima : toneri otsuki lagi perang sama biju di bulan bang
    Itu kerjaannya si toneri yg ga ke bumi, dia kan dsana sendirian j pas kalah dari naruto di movie the last
    Kodok raksasa naruto gamabunta, gamakici sama gamanyol bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. WHATS! lo apal banget kayaknya bang. udah standar internasional dalam hal nonton anime.. haha

      Hapus
  3. Kalo mitos matahari sm bulan lg perang gue jg pernah dnger bng, omongan zaman dulu,,
    Trus mitos klo ibu hamil gak boleh kluar rumah, bahkan ada yg pernah bilang klo lg gerhana, ibu hamil gtu d sruh ngumpet d kolong meja atau tempat tidur, kebayang kan gimana susahnya apalagi klo hamil ny udh 8 bulanan,
    Quote yg terakhir nice bng :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, itu kan mitos zaman dulu. Tapi masih cukup banyak yg percaya kok mitos2 begituan. jangan di buly tapi ya, biarkan saja.. hehe

      Hapus
  4. Jangan sampe tiba-tiba muncul raksasa ga jelas dibantuin sama ultramen untuk mengacak-ngacak indonesia :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Efek masa kecil nonton kartun indosiar ini mah... haha

      Hapus
  5. gw dulu pernah baca cerita menarik tentang gerhana. jadi ada pelaut tiba di suatu pulau. mereka kekurangan persediaan makanan dan sumber daya lain. warga sekitar tidak memberi apa yang mereka inginkan. nah kapten pelaut itu pintar ilmu astronomi. dia tau bahwa malem nanti ada gerhana bulan. jadi dia mengancam kepada rakyat yang semuanya penyembah bulan, kalau bulan yang mereka sembah akan hilang. . ah kepanjangan kalau cerita

    endingnya kapten itu berhasil mendapatkan sumber daya yang cukup untuk melajutkan perjalanan. dan bulanpun dikembalikan ke langit. cerdik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah cerdas banget itu kapten itu.
      Gue belum pernah baca cerita itu dan baru denger juga kali ini. :)

      Hapus
  6. Gede juga ya mulut Batara Kala kalo iya melahap matahari dengan mulutnya. I can't imagine their mouth. Hahaha...

    Mitos yang dapet gue percaya itu adalah yang di dalem rumah, soalnya kalo kita liat gerhana matahari total diluar, ntar kitanya baper melihat adegan matahari bertemu dengan bulan walau hanya sebentar, dan perpisahan pun terjadi~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njirr! Itu mah emang elo nya aja bang yg baperan... haha

      Hapus
  7. di negara lainpun kayaknya sama, ada mitosnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, tentunya sma aja. Pasti ada mitos2nya..

      Hapus
  8. Rata-rata karena dimakan sama sesuatu. Apa matahari itu simbol makanan? Makanan pedas yang panas di hotplate? Aku jadi pengen nyemil sesuatu.

    Ini postingan unik. ;D Ngikutin issue tapi dari segi mitos. I like this!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga ya, simbol makanan pedas. Yummmii...
      Makasih klo suk mbak, :)

      Hapus
  9. baru tau saya mitos tentang gerhana matahari ini..
    wkwkwk
    mitosnya aneh2 semua.. rata2 mitosnya menuju ke yang serem2.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, rata2 hampir semuanya ke arah yg serem2. Ih atutttt... hehe

      Hapus
  10. dapet ide darimana tuh yah? bisa buat mitos aneh" gitu

    BalasHapus
  11. Untung itu cuma mitos, coba kalau beneran serem banget. Apalagi yang dimakan monster, nanti kalau itu monster makan matahari, pasti perutnya panas deh terus diare, kan kasian ga ada dokter.

    Oke saya ngaco, mitos banyak banget yaaa, untung gua ga hidup pada zaman mitos masih terlalu dipercaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi sekarang juga masih ada kok beberpa tempat di Indonesia yang masih percaya begituan.

      Hapus
  12. Mitos jaman dulu kalau menurut aku sih kayak gertakan ke orang banyak. Soalnya orang jaman dulu kan belom paham sains bener tuh, jadi pas ada yg bilang sesuatu berdasarkan penelitian pasti dianggep g waras, makanya dipakein mitos yg notabene selalu berkaitan dengan mistis. Tadi baru aja nonton acara yg ngebahas gerhana matahari, di acara itu disinggung kalau yg pertama kali meneliti gerhana ini orang babilonia lho. Peradaban kuno banget kan? Nah tuh makanya, jaman dulu sebenernya orang pinter paham sains udah ada, sayangnya masyarakatnya lebih percaya ama mistis. 1 lagi, ibuku tadi juga bilang, kejadian gerhana tahun 83, pemerintah kita sendiri menakut2i masyarakat lho. Kalau aku sih ngerasa nakut2in ini biar g terjadi kebutaan massal gara2 nonton gerhana sambil telanjang, eh mata telanjang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, orang dulu juga udah mempelajari astronomi. Namun masih kalah sama kepercayaan nenek moyang.

      Tahun 1983 itu memang di takut-takuti pemerintah, entah apa alasannya gue juga belum tau mbak.. hehe

      Hapus
  13. orang jaman dulu memang suka gitu, nakut-nakutin anaknya dengan mitos-mitos unik. tapi ketika ditanya kenapa alasannya dan bagaimana kok bisa terjadi, mereka pasti bilangny, 'yaa pokoknya itu kata orang dulu, nak' haha

    mitos-mitosnya serem juga yaa. paling serem yaa mitos si Batara Kala sama kodok raksasa itu. kalo mereka bisa makan matahari, gimana badannya? terus pup nya juga segede apa ya? :D

    yaa, kalo namanya mitos kita boleh percaya atau tidak, itu kembali ke kitanya sendiri. asal kalo sekiranya masuk akal ya kita boleh lah bisa percaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pup nya di galaksi bang.. haha
      Setuju, bergantung kita sendiri mau percaya atau tidak. ^_^

      Hapus
  14. He eh... asal disikapi benar semua mitos asyik untuk disimak, MEMBUAT TERCENGANG sambil salto-salto kan itu artinya Rifqi menikmati... hahaha. Tapi sejujurnya, dalam ilmu tarekat tertentu, periode gerhana memang termasuk suatu kejadian di alam nyata dan gaib. Untuk penjelasan lebih lanjut baiknya bertanya pada yang lebih ahli.. hehe.
    Yang penting buat yang muslim, shalat gerhana lah ya, lalu banyak bermenung dan memuji Allah SWT.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, setuju banget!
      Gue menikmati sambil salto dn jungkir balik gak jelas... haha

      Hapus
  15. Gue kira kodok paling besar ya Gamabunta sama anaknya Gamakichi, ternyata masih ada yang lebih gede lagi ya. Ngomongin soal mitos, orang zaman dulu itu imajinasinya tinggi banget lho. Gerhana Matahari karena Matahari ditelan Batara Kala terus dimuntahin lagi, karena dimakan kodok, dimakan srigala, aduhh. Buat Batara Kala, makanya jangan rakus jadi orang. Sok-sokan mau makan matahari, dimuntahin lagi kan jadinya..

    BalasHapus
  16. kalau nenek gue dulu cerita gini saat gerhana bulannya lagi dimakan buto ijo, entah gimana caranya si buto makan tuh bulan. Tapi yang menjadi buat saya heran adalah ternyata tahun 1983 saat gerhana terjadi presiden kita pak soeharto menginstruksikan warga indonesia untuk tidak melihat gerhana. entah apa alasannya dan itu bener-bener dilakukan masyarakat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu kan di tahun itu, sangat patuh pada pemerintah.
      Tapi memang sempet denger juga kayak gitu, mungkin takut masyarakat buta semua. Mungkin

      Hapus
  17. sepertinya mitos dan fenomena alam adalah 2 hal yang sulit untuk lepas yak. tapi semua kembali kepada opini masing2 orang mau percaya atau nggak. untuk masalah ibu2 hamil, gu eliat di berita kemarin di jawa mana gitu ada ibu2 yang hamil waktu gerhana matahari. anaknya kembar, dikasih nama gerhana sama matahari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul bang, pokoknya semua kembali pada individu ya. Hehe

      Hapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))