Dulu Seperjuangan, Sekarang Sebunuhan!

Cerita ini di mulai hari senin pagi kemarin, tepatnya tanggal 14 Maret 2016. Kejadian ini bermula saat meja di kamar gue bergetar. Bergetar bukan karena gempa, bukan kok. Ini karena HP gue ada pesan singkat. Gue dengan lembut membuka HP satu persatu.

Setelah membacanya, gue spontan jungkir balik di kasur. Gue girang, ya sangat girang karena pesan singkat tadi dari nomor perusahaan yang gue tuju, tepatnya salah satu bank swasta yang lagi berkembang pesat dengan inisial CIMB-Niaga. Isinya si hari selasa gue di suruh tes selanjutnya. Pastinya seneng dong bisa masuk ke tahap selanjutnya. Kembali jungkir balik dan salto di kasur dan akhirnya kepentok di tembok.

Namun, di satu sisi gue bingung karena belum memiliki pengalaman untuk tes ini. Sebagai seorang blogger, gue pun berharap ada temen-temen sesama blogger yang share tentang pengalaman megikuti tes di bank yang gue jelaskan di atas. Dengan bantuan kakek google, gue menemukan beberapa pengalaman yang bikin gue ngangguk angguk mengiyakan setiap ceritanya. Semakin bercerita semakin gue minder, karena jelas yang terpilih adalah yang benar-benar berkualitas. GUE? Apanya yang berkualitas ya! Mungkin salah satu kualitas yang gue miliki adalah pengangguran dengan akreditasi A dan sudah bersertifikat SNI. haha

* * *
Singkat cerita, hari selasa pun tiba. Pagi harinya dengan sangat tidak biasa gue mandi pagi. Anjirrr... dingin banget! Efek udah terlalu lama mandi pagi ya gini...
Setelah mandi, gue langsung mempersiapkan berkas yang mereka minta. Harap-harap cemas, namun gue selalu berpikir positif klo gue bisa, ya gue bisa!

Gue melihat jam, dan waktu menunjukkan jam 7 pagi. Ya memang gue tes di sesi kedua, di undangan via HP menunjukkan pukul 11 siang. Tapi gue harus berangkat pagi. Karena perjalanan dari rumah gue ke tempat tujuan cukup jauh. Dengan kecepatan rata-rata 60km/jam mampu membuat gue sampe tempat tujuan dalam 1 jam 30 menit. Gue bukan gak bisa ngebut, tapi pesen orang tua. Gak boleh ngebut-ngebut di jalan. Gue kan anak baik-baik, harus patuh sama orang tua. Haha *Ngeles karena gak berani ngebut... hehe

Selain itu, kenapa gue harus berangkat pagi. Gue mau ngeprint dan copy berkas-berkas. Gue takut mati lampu atau hujan deres. Beberapa hari belakang, ini sering terjadi di daerah gue. Klo gue kedapatan belum ngeprint berkas atau fotocopy. Sama aja gue udah mati sebelum berperang... amsyong pokoknya...

Setelah semua keperluan siap. Gue pun bergegas berangkat dengan si Vega. Motor kesayangan gue. *Kecup basah untuk si Vega... ^_^

Beberapa menit kemudian, gue sampe tempat tujuan sekitar jam 10an. Gue udah selesai ngeprint dan copy berkas. Gue akhirnya berhenti di salah satu tempat parkiran. Gue yakin ini tempatnya, namun hati gue sedikit resah mendesah apakah gedung ini yang dijadikan tempat tes. Agar hati gue tenang, gue pun tanya sama satpam di tempat parkiran.

“Pak... ini bener aula A ya? tempat tes bank?” Tanya gue.
“Bukan mas... di sebelah sana yang tempat tes bank.” Jawab satpam sambil menunjukkan tempat.
“Anjirrr... Gue salah!! Pertanda apakah ini!!” Pikiran gue pun berbicara seperti tidak ada yang mengendalikan. Karena malu, gue pun akhirnya permisi untuk menuju tempat tes.

Akhirnya gue sampe tempat tujuan. Gue parkir di bawah pohon yang rindang. Gue gak tau jenis pohonnya apa. Tapi dari yang gue liat pohon ini memiliki batang, daun dan ranting. *Yaiyalah! Semua pohon juga kayak gitu.

Setelah parkir motor. Gue bingung harus kemana. Akhirnya gue beranikan bertanya ke salah satu peserta tes. Gue bisa yakin itu peserta tes, itu terlihat di jidat mereka terdapat huruf P alias pengangguran. Haha

Dari penjelasan peserta tes, gue harus mengantri untuk absensi dan menyerahkan berkas-berkas. Baru setelah itu, tes di ruangan. Saat gue mengantri, tiba-tiba ada yang memanggil gue dari kejauhan. Gue pun menoleh ke sumber suara dan ternyata itu temen sekampus. Lebih tepatnya lagi teman sekelas saat berjuang bersama ngerjain yang namanya SKRIPSI. Seperti layaknya teman lama yang jarang bertemu. Gue melepas rindu dengan temen, sebut saja si Roni (nama gue samarkan).

Baru beberapa saat gue ngobrol. Gue dikejutkan temen-temen seperjuangan berada disini. Kira-kira berjumlah 10 lah. Anjir banget, klo mikir dulu kita semua saling support dalam berjuang untuk meraih sarjana, namun sekarang kita bagaikan musuh yang saling menikam, bahkan saling membunuh!

Beberapa saat kemudian. Panitia dari pihak bank memberikan informasi, sesi kedua akan segera di mulai. Dengan berdesak-desakan gue jalan menuju pintu utama. Kami (peserta tes) layaknya musuh yang saling sikut, saling tendang, kami seperti hewan buas yang kelaparan. Mengenaskan sekali!

Kurang lebih ada hampir 200 orang yang hadir. Gue lihat kanan kiri, temen seperjuangan gue menghilang. Mungkin sudah saatnya kita (gue dan temen seperjuangan) menjadi musuh dan saling bunuh.

Saat sudah di dalam, gue gak langsung tes. Melainkan ada penjelasan tentang perusahaan bank tersebut. Ya sejenis promosi yang di kemas kayak kuliah umum atau seminar gitu lah. Gue sampe ngantuk dengerinnya (efek otak udah lama gak mikir, jadinya lemot dan akhirnya ngantuk deh).

Beberapa menit kemudian. Tepat jam setengah 12 siang. Akhirnya tes di mulai dengan soal psikotest. Jujur psikotest ini bisa dibilang gue bisa dan yakin bener. Namun lama kelamaan liat soal. Mata gue pusing, perut gue mumet apalagi di dukung suhu udara yang panas. Efek AC mati karena mati lampu. Mungkin tuhan mendengar doa gue kali ya, selang gue ngeluh tiba-tiba hujan deres dengan sederes-deresnya. Suhu ruangan pun dingin seketika. Setelah gue selesai mengerjakan soal, panitia pun memberikan bahwa waktu telah usai.

Gue enjoy dan optimis bisa masuk. Sampe akhirnya soal kedua pun muncul. Soal yang memupus optimisme gue. Ya kali ini soal bahasa inggris. Apalagi ada jenis soal structure, klo reading and vocabulary si masih bisa dikit-dikit. Klo jenis soal structure, gue ampun-ampun deh... #RIPenglish...

Hujan samakin deras, listrikpun sudah menyala yang membuat ruangan semakin dingin dengan AC yang kembali menyala. Namun itu semua seoalag tidak mampu berbuat banyak. Karena gue takluk oleh bahasa inggris, utamanya jenis soal structure.
Saat gue masih kurang 7 soal yang di isi. Tiba-tiba terdengar bahwa waktunya habis. Dengan spontan gue mengisi semua. Entah apa yang gue isi. Ya minimal gue berharap semoga keberuntungan hari itu berpihak pada gue. Semoga!

Setelah semua terkumpul, panitia memberitahu bahwa pengumuman akan segera di pasang di pintu utama, sekitar jam 4 sore. Gue liat jam menunjukkan pukul 2 siang, gue bergegas untuk solat zuhur dan di lanjutkan makan.

Jam 4 akhirnya datang juga. Gue liat langsung ke depan pintu ada beberapa lembar kertas. Gue liat tidak ada nama gue dan temen-temen gue. Gue sedih karena gue dan temen gak ada yang masuk. Tiba-tiba temen gue bilang, itu pengumuman untuk sesi pertama. Untuk sesi kedua bentar lagi katanya. Gue sedikit tenang dan berdoa kembali.

Tiba waktunya pengumuman sesi kedua di tempel. Gue dengan antusias melihat itu. Terlihat banyak sekali muka-muka kecewa setelah melihat itu. Gue pun mencari nama gue, dan kembali tidak ada gue. Namun ada nama temen gue disana berjumlah 2 orang.

Hari itu gue belajar tentang sikap manusia (terutama gue). Bila gue dan temen-temen gue gak lulus gue sedih, namun bila temen gue lulus tanpa gue. Gue lebih sedih lagi.

Setelah itu gue langsung pulang menuju rumah dengan membawa kekecewaan.


56 comments:

  1. Sabar sob
    Mungkin belum rejeki sob
    Sama kayak kemaren2 pas ngelamar di office alfa eh gagal ;(
    Mungkin lain tempat ada tempat yg cocok buat qm sob
    Waduh ada tes bahasa inggrisnya segala, sobat j g ngerti apalagi saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tumben bang Niki bijak, hmm ini pasti efek listriknya udah nyala ini

      Delete
    2. Asli, tumben bang niki bijak bgt.
      Kok barca si bang, katanya kemaren MU lho.. haha

      Delete
  2. Pertama lo bilang akan sampai ditujuan dalam waktu 1 jam 30 menit. Tiba-tiba lo nyampai dalam waktu beberapa menit. Gilaaaa kecepatan lo berapa itu? Hahahahhahahahah

    Yang sabar yah, gue tau rasa sakitnya gak diterima. Masih sakitan gak terima sama gebetan bray (nasib jomblo). *Upsss :v
    Semoga lo dapat pekerjaan yang lebih bagus lagi bray. Tuhan akan menunjukkannya suatu saat nanti :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksud gue beberapa menit itu 90 menit bang. *ngeles aja.. haha

      Kok lo malah jadi galau gini si...

      Delete
  3. Lagi belum rejeki aja, mungkin juga rejekinya di patok ayam, kalo ngelamar kerja liat liat dulu ada ayam nggak disekitar . kalo ada langsung kibas. Ntar kena patok ayam haha absurd gue . semangat buat cari kerjanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pantas aja kemaren waktu daftar itu gue bau tai ayam. Mungkin udah di patok ya.. *keluar muka bego

      Delete
  4. Wah kasian banget yah bang, Saya turut berduka cita atas meninggalnya English bang. Semoga amal ibadahnya di terima di sisi tuhan. Aamiin #RIPEnglish

    hm sabar bang, semua pasti ada hikmahnya. Siapa tau aja besoknya ada rampok nyatroni kantornya trus ngebunuh semua karyawannya, cuman tuhan masih sayang sama abang, makanya abang nggak keterima. Semangat aja bang, Move on dong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Doa lo jelek amat ya, bikin karyawan meninggal semua.
      Semoga gitu aja bang. *eh kok malah ikut2an doa jelek lah. Ampuni aku ya allah..

      Delete
    2. Hahahaha.. ada ada aja percakapan kalian ini ...

      Delete
    3. Yah... namanya juga anak muda mbak. *sambil nunjuk yg tua... hoho

      Delete
  5. ngakak bgt mbaca yg ini:
    Bila gue dan temen-temen gue gak lulus gue sedih, namun bila temen gue lulus tanpa gue. Gue lebih sedih lagi.


    emg lu lulusan apa sih? kmren jg post ny lg galau jd pengangguran yakz.

    sabar bae. mungkin bukan disitu rejeki nya...

    nyari kerja hampir sama kek nyari jodoh. susaaaaaaahhh... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lulusan sarjana yg tak dianggap.. hehe

      Kok malah curhat bawa2 jodoh si.. bikin galau aja

      Delete
  6. Mmang ada tulisan djidat pngangguran huruf P? Hahahh.
    Brarti dijidat bnyl double p dng?

    Rasa iri biasanya mncul klo ngliat tman2 skses ninggalin kita nyol, apalagi cma kita snddiri yg gagal. Sakit.

    Sbar aja nyol, pasti ada yg lbih baik dari itu smua. Yakin aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada bang, gak percaya? Makanya jadi pengangguran dulu. Hoho
      Aura pengangguran itu beda juga tau..

      Delete
  7. Yang sabar ya nyol, ditambah lagi usaha ama doanya, kalau bisa tirakat juga *kata orang tua* biar dilancarin niatan dan tujuan kita. Nyari kerja emang gitu, secara semakin tahun lulusan universitas tambah banyak, sayangnya lapangan kerjanya g sebanyak lulusan universitas.
    Mungkin pas nganggur2 gini belajar bahasa inggris aja, kan jaman sekarang kalau yg namanya ngelamar kerja perlu kelebihan biar bisa menonjol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tirakat itu apa ya? Sejenis makanan kah??

      Iya nih, lagi belajar dikit demi sedikit.. hihi
      Thanks, love you.. (lagi belajar ngomong english)

      Delete
  8. Fighting teruuusss.....!!! Say no to Nganggur.

    ReplyDelete
  9. Ya ampun, itu ngeri banget kalo beneran harus saling membunuh buat dapet pekerjaan. Dah kayak film aja deh.

    Baca tulisan ini bikin jadi lebih menghargai uang, buat cari uangnya aja susah, bahkan buat mendapatkan cara untuk cari uang juga susah. Selain itu menghargai usaha orang tua yang sudah biayain kita sampai sekarang.

    Tetep semangat ya bang!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang, udah kayak di film2. Tapi ini blue film. *ehh

      Harus bang, harus menghargai rupiah ya.. jangan dolar!

      Delete
    2. Hot film aja gimana?

      Tapi nilai dolar lebih tinggi gimana dong?

      Delete
    3. Minta link nya bang..? Haha

      Iya juga si dolar lagi naek daun sekarang.. hehe

      Delete
  10. Semangat dah bro, yang namanya kerja gak sebatas di meja kantor doang, kreativitas itu tanpa batas hehehe...
    Btw, asik nih ceritanya, walaupun ekspetasi gue sama judulnya agak kelewatan, gue kira ada unsur psikopatnya di postingan ini hahaha...

    Dan gue baru tau kalo orang pengangguran itu punya huruf P dijidatnye :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf bang. Gue bukan psikopat!
      Klo mau tau ada tulisan P di jidatnya. Harus jadi pengangguran dulu.. hoho

      Makasih bang, klo udah suka tulisanya.. ^_^

      Delete
  11. Kirain yang di tes ada beberapa puluh doang, taunya ratusan.

    Semangat dah. Kalo di tolak lagi, Gapapa. Gantian aja, sekarang lo yang cari karyawan buka lowongan, sebarkan di koran. Ntar pas ada yang lamar, tinggal lo tolakin dan satu satu. Simpel kan. Hidup jangan di buat susah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ceritanya bales dendam ya?!
      Maaf gue bukan tipikal bales dendam. Haha

      Delete
  12. Replies
    1. Jadi gue cuma dianggap kakak doang!? Hmm sakitttt hehe

      Delete
  13. Yg sabar om, namanya rejeki mah gak akan lari kemana

    Keep optimis aja om, yg penting lamar kerja jangan yg nyerempet sama mlm, entar ente nyesel seumur hidup

    Ngoahahhaha

    ReplyDelete
  14. Endingnya nyesss banget. Tapi gue juga ngerasa gitu sih. Apalagi semisal gue sendiri yang lulus sementara temen temen gue enggak. Ini sumpah otak gue berasa setan semua isinya. Yah you know what i mean lah. Tapi itu manusiawi sih. Maybe.

    Tapi mungkin itu belum rejeki lo aja. Perjuangan pasti akan menuai hasil kok, semangat.

    Semoga huruf P di jidat cepet kehapus hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sangat manusiawi kok, bukan hewani.. hehe

      Semoga si gitu, huruf P cepet menghilang... hoho

      Delete
  15. Hmm yang sabar aja yaa bro, mungkin belum rejeki kerja di bank tersebut. Lagian kamu sudah hebat banget tuh bisa sampe ke psikotes dan tes bahasa inggris.

    Ohiya, kalau udah masuk dunia kerja mah enggak peduli temen atau bukan. Bahkan dulu waktu kulisah sering main bareng pun, kalau seleksi kerja pasti saling berebut. Makanya temen kadang bisa jadi musuh ketika berlomba-lomba cari kerja.

    Pasti ngenes banget yah melihat temen lolos tapi kamunya enggak. Sekali lagi, yang sabar aja yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asli bang. Sakit tau... belum rezeki kali ya bang.. hoho

      Delete
  16. Sabar yaa bang, tetep semangat. kalo rejekinya ga di bank itu, barangkali di bank-bank lain atau mbak-mbak lain.
    Yg jelas dan patut kita yakini. Rejeki kita udh diatur. Tinggal tetep usaha aja.
    Mangatsss ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip mbak cili. Semua udah ada yg ngatur. Yg penting usaha!!

      Delete
  17. memang nampar abis kalau udah begitu bro. lulus tanpa teman, atau teman lo yang lulus tanpa lo. dilem abis tuh pasti. yang paling bener itu udah lulus bareng2 deh, udah adem mayem. kada rasa optimis yang berakhir dengan rasa kekecewaan itu pedih abis. huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asli... pedih bro... sakittttt... hmmm

      Delete
  18. keren tuh, saling membunuh untuk mendapatkan pekerjaan, kayak difilm kura kura ninja pas nolongin spongebob dari kejaran goku.. kereen

    ngomong ngomong itu katanya akan sampai ditujuan dalam waktu 1 jam 30 menit. ehh nyampainya dalam waktu beberapa menit doang.. BUSETDAH LU LAMBAT BANGET KAYAK IKAN BERWAJAH LELE??!

    wah, english meninggalnya bang, kenduri nya kapan nih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu film apaan yakk???
      Gue kan manusia ikan si bang.. hoho
      Mohon maaf kenduri tidak ada, habis2in jatah aja. Haha

      Delete
  19. Iya, quote yg terakhir itu bener banget..kalau kita ngeliat temen kita gagal, kita sedih..tpi kalau ngeliat tmn kita berhasil dan kitanya gagal, itu sediiiiiih lagi. Cuman hidup nggak sampai di sini, msh banyak kesempatan cuyy..just be optimistic!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak.. harus optimis dan semangat.. hoho

      Delete
  20. emang sedih gak diterima, tapi pasti ada jalan lain yang lebih baik untuk kamu mas bro. semangat, jangan pantang menyerah. rezeki orang beda-beda, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang si beda2. Tapi tetep aja sakit... -___-

      Delete
  21. Masih banyak kesempatan lain kok. Jangan nyerah sampai disini. Seperti kata ale-ale, "coba lagi". Hehehe.

    ReplyDelete
  22. Rifqiiiii... siapa nama bos di kantor bank nya... ???
    Sini sama kaka dipi dipanahiiinnnn semuaaa... jleb jleb!!!

    hhhh... yang sabar yak. Nanti juga dapat lagi yang lebih baik dan lebih indah pada saatnya. Yang penting makin getol ibadahnya, dan belajar dari pengalaman baiknya mulai ditingkatkan bahasa Inggrisnya.
    Tuhan tau yang terbaik untuk kita. Semangattt teruss yaaaa...
    Saya dulu juga pernah ga lolos tes kedua bank Mandiri di Jakarta untuk level apa ya.. manager trainee kalo ga salah.. abis itu ngambek seminggu.. hahaha.. tapi badai cepat berlalu kok... tabahlah wahai adikku ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan di panah sama panahan, nanti malah di panah sama hati mu mbak.. hehe

      Iya, harus yakin. Badai cepat berlalu..^_^

      Delete
  23. ya namanya persaingan :') tapi tetep harus sabar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yosh, emang gitu. Harus sabr. Hidup adalah persiangan. ehe

      Delete
  24. jadi inget film 3 idiots mengenai sikap manusia :). Sabar mas, insyaallah ada jalan yang lebih baik untuk mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah ketemu kok jalan terbaik itu. Butuh waktu emang. Ehe. :D *ini kan postingan bulan maret.

      Delete
  25. Sedih juga yah..
    Tapi yang namanya persaingan buat nyari kerjaan yah gitu looh..
    Pasti ada yang dapet dan ada yang enggak..

    Dunia mencari perkerjaan memang kejam
    Tapi jangan nyerah looh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang gitu, tapi klo usaha pasti ada hasilnya. Itu sih yang gue percaya dari dulu. :)

      Delete

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))