Smartphone Pertama


Cerita gue kali ini terinspirasi minggu kemaren yang bertepatan dengan tanggal 14. Bukan untuk merayakan hari valentine, bukan kok. Bagi gue hari kasih sayang itu tidak hanya diperingati dalam satu hari saja. Tapi setiap hari. *peluk kalian semua ^_^

Kemaren ini, gue dikejutkan oleh suara SMS dari HP gue. Kali ini bukan “SMS penipuan” atau “SMS jadi pemateri” seperti posting gue sebelumnya, bukan kok. Karena kemaren gue lagi pegang HP, langsung aja deh gue buka. Ternyata SMS dari ayah gue.

Gini nih kira-kira SMSnya...

“Ki... tolong carikan tab second yang murah” ucap ayah via pesan singkat.
“Iya yah.” Ucap gue langsung bales via pesan singkat tadi.

Ya bener, memang beberapa minggu ini ayah gue berencana mau beli tab. Untuk mendukung bisnis online yang lagi digeluti bareng temen-temen beliau. Biasanya memang ayah pake laptop gue untuk bisnis onlinenya. Namun belakang dirasa kurang maksimal karena terlalu berat untuk dibawa kemana-mana. Ya laptop gue si Adell memang cukup berat apalagi si Adell masih dalam keadaan sakit di bagian batre yang soak. Sampe detik ini gue belum bisa beliin batrenya. *KOIN untuk si Adell dong...
Mungkin karena alesan itu, ayah gue ingin beli smartphone untuk pertama kalinya. Gue pun jadi teringat kisah perjuangan untuk beli smartphone.

* * *
Gue termasuk baru dalam pegang smartphone. Kira-kira bulan november tahun 2014 kemaren. Pada waktu itu gue masih kuliah di universitas terbaik di propinsi gue (sombong dikit gpp kali ya). Sebagaimana ABG labil pada umumnya, gue pun punya genk di kampus yang berjumlah 7 orang. Dulu waktu di kampus kita sering-sering di sebut mirip boyband SMASH yang ngehits banget waktu itu. Selain mirip boy band, genk gue ini juga sangat di takuti lho, terutama sama orang-orang yang lagi makan di kantin kampus. *ehh ini mah kayak pengamen ya jadinya... haha

Dari 7 personil tadi makin hari makin banyak yang jatuh berguguran. Bukan mati di medan perang melawan ISIS atau perang di jalur gaza, bukan kok. Berguguran dalam artian semakin banyak yang beli smartphone. *hiksss.. gue sedih karena gue termasuk yang belum punya :(
Pada saat itu, temen gue yang punya smartphone selalu menindas kaum yang belum punya. Walaupun tidak secara fisik melainkan melalui kata-kata yang pedas. Tetep aj bikin sakit, sakitnya tuh di bokong deh pokoknya. *ehh...

Ya pokoknya gitu lah. Sampe akhirnya beasiswa yang udah lama gue tunggu pun keluar juga. Rasanya klo dana beasiswa udah keluar itu kayak lagi kehausan abis jalan dari sabang sampe merauke sambil puasa pula, terus nemu air and makanan di jalan. Gimana rasanya coba? Kayak surga level pertama lah ya... hehe

Setelah uang sudah digenggaman, gue pun langsung bernafsu membeli smartphone yang udah gue idam-idamkan. Bukan gue menyalahgunakan beasiswa, bukan kok. Uang untuk bayaran kampus udah langsung dipotong, jadi sisanya untuk kesejahteraan mahasiswa. Namun biasanya setelah kesejahteraan datang, maka muncul kesengsaraan bagi mahasiswa. Pola makan pun jadi berubah drastis. Untungnya ada produsen mie instan yang selalu jadi teman para mahasiswa. Klo bosen dengan makan mie gue si biasanya beli bumbu siap saji rasa nasi goreng. Bisa di pake beberapa kali. Tinggal masak nasi aja. *Trik irit noh...

Oh iya, Inget banget waktu itu udah dapet uangnya langsung cus ke counter, tentunya cari yang harganya miring dong. Setelah gue punya smartphone, gue kira gak akan mendapatkan siksaan batin lagi, ternyata gue masih di buly juga.
Ceritanya waktu di kampus, eh temen gue langsung bikin pengumuman di kelas klo gue baru beli smartphone. Langsung muka gue merah kayak udang rebus. Niat mau membuly temen gue yang belum punya smartphone, eh malah gue yang jadi sasarannya. DAMN LAH..!!

* * *
Pokoknya gitu lah, gue masih tetep di buly abis-abisan. Lanjut kecerita awalnya aja dah ya. Setelah gue dapet SMS dari ayah, gue pun langsung search via OLX untuk mencari harga smartphone second. Tapi gue pikir-pikir mending beli sekalian yang baru deh. Gak usah yang branded tapi kualitasnya sama aja. Klo second mah takut cepet rusak. Langsung aja gue tanya di mbah google, dan seperti biasanya si mbah google tau segalanya. Gue pun langsung jatuh hati pada smartphone dengan ukuran layar 7 inch dan di dukung body seksi ala Syarini, Jessica Milla and Narji. *ehh ada Bang Narji, permisi bang salah ketik. hehehe...

Beberapa menit kemudian terdengar suara motor di depan rumah gue (lebih tepatnya si rumah orang tua gue). Topik pembicaraanpun langsung menuju ke smartphone, dan alhamdulillahnya ayah gue setuju dengan pilihan anak kesayangannya ini. Haha
Tanpa basa basi lagi, gue langsung di suruh beli saat itu juga.

“Gila...!! buru-buru amat ya” pikir gue dalam hati. Jujur agak males keluar siang itu karena matahari lagi terik-teriknya, takut kulit gue yang eksotis ini malah jadi abu gosong lagi. Namun di satu sisi, gue takut di kutuk jadi batu klo nolak perintah ayah gue.

“Gue mikir keras mana yang lebih baik jadi batu atau kulit jadi kayak abu gosong?” Setelah mikir beberapa saat karena emang otak gue lelet. Gue pun memutuskan untuk memilih kulit menjadi abu gosong daripada di kutuk jadi batu. Pilihan cerdas nak!

Langsung aja gue naek si Vega, motor kesayangan gue. Beberapa menit kemudian gue sampe counter yang menurut gue harganya miring. Gue pun di layani oleh mbak-mbak yang bener-bener memikat, apalahi parfumnya sampe nusuk-nusuk ke hidung. Gue pun tanya-tanya berbagai merk HP, namun gue memutuskan untuk pergi dari situ. Alesannya mbak-mbak tadi bikin gue jadi baper, emang gue orangnya baperan lagi. Selain itu juga karena HP yang gue cari via mbah google lagi kosong.

Lanjut ke penjelajahan counter berikutnya. Gue pun di layani oleh mbak-mbak yang bikin idung gue makin mampet karena aroma parfum. Sampe akhirnya gue terpikat oleh HP berukuran 7 inchi yang sedang gue cari. Namun harganya udah mentok tok tok katanya si gitu. Gue pun galau, karena rupiah gue gak cukup, padahal liat di mbah google seharusnya si cukup, beda-beda tipis lah klo emang beda. Dengan satu hentakan gue pun berdiri menuju motor dan melanjutkan ke counter berikutnya. Tiba-tiba saat gue mau naik motor, gue di panggil kembali sama mbak-mbaknya.

“Kena lho..!!!” pikir gue dalam hati sambil senyum merekah.
“Mas jadinya mau pilih yang mana ya? tanya mbak penjaga counter tadi.
“Yah... yang tadi mbak. Tapi harganya itu lho.” Ucap gue memancing biar langsung deal.
“Yaudah iya mas, setuju sama harga yang tadi.” Jawabnya sambil tersenyum aduhai.
“Nah gitu dong mbak, coba bilang dari tadi.” Seru gue penuh kemenangan.

Setelah transaksi semua selesai. Gue pun langsung menuju ke rumah dengan hati senang walaupun rupiah melayang,, hehe

Sampe di rumah gue langsung di sambut hanya ayah, karena orang rumah lagi pada ke tempat saudara kata ayah si gitu. Gue pun langsung di tanya bertubi-tubi tentang smartphone yang gue beli. Langsung aja dengan gaya layaknya marketing perusahaan gue pun menyodorkan keunggulan-keunggulan smartphone yang ada di tangan gue. Gue liat ayah saat itu tersenyum melebar. Gue bahagia banget bisa bikin ayah gue bahagia kayak gini.

I LOVE YOU AYAH...

33 komentar:

  1. “Ki... tolong carikan tab second yang murah” ucap ayah via pesan singkat.
    kok bokap lo nyuruh gw sih? emang dy kenal sama gw? sok kenal deh
    .
    asik dong bisa godain mba2 konter
    cakep engga mba2nya
    orang mah minta no branya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkw. makanya baca profil gue dulu bang..

      cantik si bang, tapi sayangnya cantik make up. :D
      Whatss???
      Minta no BRA? untuk apa bang? haha

      Hapus
  2. Hahaha sama banget kayak gue dulu waktu belum punya smartphone di ledekin temen mulu. Karena itu gue nabung 6 bulanan dan akhirnya kebeli. Eh temen gue udah ganti yang lebih canggih masa. Ngehe. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, ngehe banget tuh. Udah nabung buat nyamain teman, eh, teman2nya malah upgrade hape lagi. Nanti beli lagi, temannnya upgrade lagi. Gitu aja terus~

      Hapus
    2. Makanya lo beli langsung yang bagus sekalian bang. Biar lo bisa menandinginya. Tipsnya si makan mie instan tiap hari, jadi uangnya di tabung untuk beli smartphone

      Hapus
  3. Selama gue idup, gue g pernah pake bb, hp tercanggih di eranya, soalnya gue sekolah asrama dan ada larangan membawa henpon kamera. Akhirnya duit kiriman ortu gue tabung, dan hasilnya gue bisa ketje di era semarfon. Ini aja semarfon kedua gue, stelah yg pertama uzur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama aja mbak, Gue juga gak pernah pegang BB. mau beli BB eh udah ada android yang menawarkan segalanya. Yaudah lah langsung jatuh hati sama android

      Hapus
  4. wahahaha, kacau. rasis tuh, kaum yang memiliki smartphone menindas kaum tak bersmartphone. handphone pertama gue yang bagus nokia, itu udah beberapa tahun yang lalu. terus ganti bb waktu smp, dan sebenernya ada penyesalan kenapa dulu gue pake bb.. huh :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua orang juga gitu bang, yang beli BB di akhir kejayaannya pasti nyesel, karena ada smartphone terutama dari androin yang bisa segalanya. haha

      Hapus
  5. Enak ya, beli smartphone sesuai yang diinginkan. Smartphone gue cuman warisan. RAM cuma 512MB. Salut bro, taruhannya nyawa soalnya.
    Kayak pas beliin smartphone buat bokap.Taruhannya nyawa juga. Antara pengen jadi batu, atau jadi abu gosong. Tapi kan bisa pake jaket. Biar kulit gak kayak aspal. Jaket yang tipis, yang penting nutup aurat. Eh, nutup tubuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih nutup aurat. Emang gue cowok apaan ya bro.. haha

      Udah lumayan kok 512 mah. Minimalbisa download COC dah.. hahaha

      Hapus
  6. kalau ane sih sampe sekarang masih belum punya smartphone masih setia ama china. meto, meto, metooo... :v padahal mak ane, bokap, ade, sepupu udah pada punya semua canggih semua lagi.

    kalau ane sih lebih milih upgrade RAM, Processor Laptop, Harddisk Laptop ketimbang beli smartphone. biasa bang buat maen Battlefield hardline, ama Assasins creed syndicate :3

    kalau di ejek temen gegara nggak punya smartphone sih nga pernah, cuman diajak maen COC mulu kampret dahh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih niat banget upgrade laptopnya utuk maen game. Hati2 jebol bang laptopnya. *apalagi kantongnya.. haha

      Beli dong bang. Nanti kita bisa maen COC bareng.. haha

      Hapus
  7. Entah kenapa, setiap gue dibeliin hp selalu ketinggalan jaman. Kayak waktu jaman pertama gue dibeliin hp nokia 5310 xpress music, terus sebulan kemudian keluar Blackberry. Ketika gue udah beli Blackberry, keluar hp android, dan sekarang gue udah pake hp android quadcore, keluar lagi hp android octa-core. Kan hayati jadi syedih :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyesekk banget pasti.
      Apalagi beli nokia eh keluar bb. Pas beli bb eh keluar android itu sakit bang. Apalagi harga pasaran semua turun gegara hp android yang super canggih.

      eh iya bang. Gak beli I-Phone aja, pasti gak akan ketinggalan zaman deh.. haha

      Hapus
  8. Wuih, pernah dapat beasiswa? selamat yah... saya belum pernah merasakan yang namanya beasiswa..
    Tapi bukan cuma beasiswa, smartphone juga, alias belum punya smartphone (haduh.. -_-"), Bersyukurlah yang sudah punya smartphone, he..he...

    Tapi walau bukan smartphone, saya tetap suka hp saya yang sekarang, (padahal mata sudah berkaca-kaca)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Intinya si tetep bersyukur dengan apa yang di punya. Itu lebih baik mbak. *jamaaahhhhh eh jamaaaahhh.. alhamdulillah.. hehe

      Hapus
  9. eh gue juga sempet nih dibully, tapi waktu itu pas lagi rame-ramenya pake android, sedangkan gue masih davies. Tiap mereka pada ngegame "waktu itu masih get rich" abis gue dibully. tapi gue tetep setia sama yang satu ini, udah tiga taun lewat gue bareng dia dan gakan pindah kelain hati. ini jadi curhat -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan annive nya bang? cie cie..
      Pokoknya punya kenangan and sejarah banget lah ya..

      Hapus
  10. Gue juga pernah mengalami kayak apa yang lo alami, Nyol. Gue masih ingat, waktu itu pas libur semester, dan gue di kasih BB sama emak gue. Iya, emang waktu itu emak gue udah pakai BB. Waktu itu, gue senang bukan main. Setelah libur selesai, kuliah pun di mulai lagi. Dan, waktu hari pertama kuliah, teman-teman gue yang sebelum liburan masih pake BB, eh pas setelah liburan, orang-orang itu udah pake android semua. Gue cuma bisa bilang dalem hati, Fak.

    HAHAHA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sakitttt banget tuh bang.
      Apalagi setelah keluar android harga BB kayak sampah semua. Untung gue gak pernah beli BB.. haha

      Hapus
  11. Aku nggak ngerti deh kenapa nggak punya smartphone harus dibully. Udah mah yang nggak punya pacar dibully, sekarang yang nggak punya smartphone dibully juga. Kasian dong jomlo yang nggak punya smartphone :(

    Btw ayahmu pasti males nyari ya? Makanya minta tolong dicariin haha. Tapi kalo udah saying ayah sih emang gitu. Waktu itu juga pas bapakku nyari smartphone, aku diminta nemenin sampe ngelilingin BEC sampe pegel. Udah capek, lemes, akhirnya nemu juga deh. Ternyata nggak habis sampe di situ. Begitu di rumah, beliau minta dijelasin gimana-gimananya. Ya sebagai anak yang baik, nurut-nurut aja deh ya demi kebahagiaan sang bapak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget tuh. Udah jomblo plus gak punya pacar. kelar hidupnya.. haha

      Iya dong. sebagai anak yang baik harus bisa membahagiakan kedua orang tua. :D

      Hapus
  12. sama nih, jamannya smartphone adalah barang pembuat gaul, saya malah belum punya sama sekali. masih setia ditemani hp nokia sabun yang gede segaban haha. tapi ya gitu, nggak meyurutkan antar pertemanan kok, malahan pada salut kenapa saya masih bisa bertahan. tapi nggak lama kemudian jaman kuliah akhirnya kebeli juga android. masa BB mah lewat tanpa mampir hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga gitu bang. Zaman BB lewat tanpa mampir. Tapi gue bahagia gak mampir ke gue. Temen2 gue banyak nyesel karena beli BB eh taunya ada android.. haha

      Hapus
  13. Untung pas nyampe rumah smartphonenya gak kenapa2 ya.. Ane pernah dapat pengalaman pahit pas beli smarphone sebut saja namanya Asus *nama disamarkan*.. Udah girang2 nawar sampe mati2an.. sampe ngeluarin kaos dalam buat nimpukin penjualnya.. eh pas nyampe rumah, kondisinya udah dalam kondisi ROOT.. Si kampret memang =.=

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kok gitu?
      emang gak di cobain dulu disana.. anda kurang beruntung bang.

      Hapus
  14. Hahahh, si banyol jdi udah tmbah kren nih pke smartphone.

    smoga tmbah rjin lagi nulisnya hahahh

    BalasHapus
  15. Aduuuu sweet banget, berjuang dari aroma mba mba konter yang biasanya parfum refilnya suka ga nahan demi smartphone baru Ayah. Keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. ya seperti itu mbakk.. berjuang dan berjuang.. hehe

      Hapus
  16. wahh, congrats kak udah berhasil bikin ayahnya seneng. menginspirasi! aku jg pengen begitu kalau udh bisa ^_^ hehehehe

    BalasHapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))