Sisi Positif Pengangguran


Alhamdulillah di tengah kesibukan gue yang semakin padat menjadi seorang pengacara (pengangguran banyak acara), gue masih bisa menyempatkan untuk menulis kembali. *sok sibuk!
Jujur... gue gak nyangka klo sampe detik ini gue masih nganggur. Semoga ini hanya mimpi di siang bolong, TIDAKKK... Ternyata ini nyata. *huhh.. (sambil menghela nafas panjang).

Ahh.. sudahlah mau gimana lagi, nasi sudah menjadi bubur. Tapi klo boleh jujur, gue salah satu penggemar bubur, ya tentunya bubur ayam dong.
Sama halnya ibarat nasi sudah menjadi bubur tadi, jika gue mampu mengolahnya dengan baik, maka hasilnya akan baik. Mungkin nasi yang telah jadi bubur tadi tinggal di kasih bawang goremh, suiran daging ayam, sambel plus kecap dan tidak lupa kerupuk. Pasti rasanya lezat bukan? Yummi... jadi bikin lavarrr... ^_^
Gue mengibaratkan keresahan gue disini bukan mencari pembelaan atau apapun, bukan kok. Disini gue cuma mau mengeluarkan apa yang sedang bergejolak di pikiran gue. *huhh (kembali menghela nafas panjang)

Jadi pengangguran seperti sekarang ini gak bisa di pungkiri bikin kecewa, galau, tekanan sana sini dan hal lainnya. Namun gue mulai mikir dengan sedikit bijak, ya sedikit aja kok. Klo gue ambil jatah bijak banyak-banyak, nanti gue jadi kayak Pak Mario Teguh.

Gue pun merenung sambil menatap langit, walaupun hanya langit kamar karena waktu itu memang posisinya sedang mau tidur. Gak mungkin kan gue berdiri dari tempat tidur lalu naek ke atas genteng dan membuat lubang, agar gue bisa benar-benar melihat langit. Gak mungkin kan kebodohan itu gue lakukan, apalagi bulan-bulan ini sering hujan. Tau lah ya apa yang terjadi klo gue lakukan kebodohan itu.

Gue merenung seraya berkata “iya juga ya”. Ada beberapa sisi positif yang bisa gue ambil di balik pengangguran ini. Ya semoga saja benar-benar sisi positif.

Pertama: Kena Candu Blog
Kenapa gue bisa katakan ini sebagai hal postif. Gue bikin blog @banyolanesia ini satu minggu sebelum gue sah menjadi wisuda. Awalnya si emang pernah bikin blog lain pertengahan tahun 2015. Namun isinya masih absurd, dan campur aduk. Nah, baru seminggu sebelum gue wisuda gue bikin blog personal ini. *semoga isinya gak absurd kayak sebelumnya :D
Sampe detik ini gue bener-bener ngerasa nyaman menjadi blogger. Awalnya si masih males-malesan, pas dijalanin eh bikin ketagihan.

Selain itu juga ngeblog bikin gue pengen jadi penulis. Ada banyak temen-temen blog yang udah nerbitin buku. Gue jadi pengen bikin buku deh. Keren banget! Semoga gue juga bisa nerbitin buku. Aamiin...

Coba deh, klo dulu gue langsung keterima kerja setelah wisuda. Mungkin blog ini bakalan terbengkalai, banyak sarang laba-laba plus penuh debu. *mengenaskan!
Ya itu bisa aja terjadi karena emang gue belum kena candu ngeblog awal-awal mulanya.

Kedua: Lebih Deket dengan Keluarga
Sebagai mahasiswa tingkat akhir pada waktu itu yang harus mengejar deadline skripsi. Gue sering mengesampingkan keluarga. Kalian pasti tau lah ya skripsi itu apa? Ya, sejenis monster mengerikan hasil dari mutasi gen-gen makhluk hidup di dunia. Mengerikan!

Pada waktu itu, yang ada dalam pikiran hanya skripsi, skripsi dan skripsi saja. Bisa gila klo gue gak nyelesainnya segera. Makin lama ditinggal makin pusing pala bebi ini.. *huh... (sambil praktekin iklan obat sakit kepala)

Apalagi ditambah temen-temen gue udah pada ngilang satu-persatu. Ngilang bukan karena masuk ISIS atau GAFATAR kok. Temen-temen gue mah cupu semua, gak mungkin ada yang berani masuk begituan. Tidur malem dikit aja besoknya sakit atau selalu minum obat maag tiap hari (efek akhir bulan jadi anak kos). Semisal mereka daftar juga gak mungkin di terima deh dengan badan yang rapuh gitu.

Hadeh, malah ngomongin temen-temen gue yang ngilang lagi. Temen-temen gue itu ngilang karena udah pada wisuda. Itulah paling gak enaknya kuliah. Katanya mau saling tunggu eh tau-taunya udah wisuda. sakitnya tuh dibokong! *ehh

Jadinya pada waktu itu tertekan dan bener-bener fokus sama namanya skripsi. Membuat gue jarang ketemu keluarga. Karena gue juga sering nginep di tempat temen atau adek tingkat yang masih bersedia menampung gue ini.
Sekarang dengan gue masih menganggur. Alhamdulillah malah mendekatkan hubungan gue yang semula renggang sedikit berubah menjadi hubungan yang erat. Hubungan harmonis kayak film keluarga cemara, film yang penah sangat populer pada masanya. *klo gak tau film legend itu cari aja ya di mbah google ^_^

Ketiga: Lebih Menghargai Rupiah
Klo kalian pengen ngerasain dimana sangat menghargai rupiah jawabannya adalah menjadi pengangguran.
Kok gitu? Masa ini gue rasaian bener-bener mengenaskan. Ada dimana gue bener-bener gak megang satu rupiah pun. *emang bener kan gak ada 1 rupiah. :P
Gak cuma pandai menghargai rupiah. Kemampuan gue di bidang akuntansi pun rasanya meningkat. Mungkin bisa selevel menteri keuangan indonesia (ngimpi di siang bolong).
Gimana gak meningkat coba? Klo gue gak pinter ngatur keuangan (uang aja gak ada, makin pinter dong, :D), amsyong hidup ini!

Tapi ini tidak dibarengi dengan kemampuan dompet gue. Dompet gue gak bisa beradaptasi dengan cepat. Ya mungkin dia lelah dengan semua ini. Saat ini dompet gue divonis gizi buruk karena sudah terlalu lama gak ngerasain harumnya rupiah. Gue gak bisa kasih gizi yang baik untuk dompet kesayangan gue yang selalu menemani hari-hari.

“Maaf dompet, gue belum bisa kasih yang terbaik untukmu” seru gue.
Dompet pun tidak menjawab karena sedang terkulai lemas dengan keadaan yang cukup mengenaskan.

Keempat: Lebih Menikmati Hidup
Emang apa yang bisa dinikmati hidup yang seperti ini? Gue jelasin ya, gak nikmat gimana coba. Bangun bisa lebih lama dari manusia lain. Klo orang-orang udah siap-siap kerja sedari pagi. Gue mah masih asyik di kamar sambil menikmati saat-saat di kamar. *tentunya sendiri ya

Selain itu gue juga langsung  maen game online via HP atau PES di laptop. Sungguh indah buka? Nikmat bukan?

Gak cuma itu, gue bisa nonton FTV tiap hari. *asekkkk
Selain bikin baper, juga sambil mengasah skill analisis gue dalam nonton FTV.
Gini nih, analisis yang gue maksud disini itu gue nebak ending FTV. Rata-rata ending yang gue tebak selalu bener. *aplause dong.. hahaha

Misalnya FTV di mulai dengan adegan cewek miskin yang lagi jualan jamu, tiba-tiba ada cowok kayak yang naek mobil dan gak sengaja nabrak tuh cewek. Cewek miskin itu marah-marah kayak kuda nil lagi ngamuk.
Baru gitu aja gue tau endingnya. Pasti endingnya itu cowok and cewek tadi bakal jadian.
Gimana hebat bukan skill gue? Tapi adegan FTV jangan sampe lo tiru ya, karena gak bakalan terjadi di dunia nyata. Udah gue praktekin banyak adegan dan berujung kegagalan. *hiksss

Eh malah ngomongin FTV lagi, intinya si gue menikmati apa yang telah TUHAN berikan kepada gue dengan menikmati semuanya. Hehehe

Coba klo gue langsung dapet kerja, mungkin gue gak bakalan seperti ini dengan rutinitas yang membuat stress.
Jadi tunggu apa lagi? Ayukk gabung menjadi pengangguran sekarang juga :P

Udah ahh,, segini aja dulu yang bisa gue ceritain. Semoga aja emang bener sisi positif ya.
Walaupun nulis sambil nangis, karena sok bijak, sok tegar menghadapi ini semua. *hikss :(

40 comments:

  1. akhirnya keresahan gw bisa terwakili juga
    makasih sob
    tapi jangan terlalu lama nganggur sob
    nanti engga bisa bubur lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebagai sesama pengangguran harus saling mendukung ya bang. hahaha

      Delete
  2. Lebih menikmati hidup ? :p ahahahaha
    Semoga dompetnya cepat dipenuhi lagi oleh dollar ya kak ! hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin,, semoga si gitu.
      Uang dolar mah bikin dompet gue perbaikan gizi.

      Delete
  3. cari-cari freelance aja broo. kerja santai sambil cari pengalaman walaupun gaji kecil hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih. Lagi kerja-kerja dikit juga. hehehe

      Delete
  4. lebih menghargai rupiah! *toss
    gue juga ngaggur gini lebih banyka baca, terutama memperdalam ilmu yang kemaren di kuliahan dikasihnya cuma setengah-setengah. biar nanti pas gawe gue udah siap dan gak bego-bego amat. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengangguran yg cerdas mah gitu. hehe
      baca buku terus. keren bang!

      Delete
  5. Secara gak langsung ini dirasakan juga sama yang legi liburan kuliah kek gue bang! Hahaha.
    Candu akan ngeblog dan lebih menghargai rupiah apalagi. Tos dulu lah bang ah! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wihhh, udah kecanduan ngeblog juga ya sekarang.
      Keliatan postingannya update mulu. hehe

      Delete
  6. hehehe emak luh gak ngomel apa luh di rumah terus itu :D udah makan n tidur mulu kerjaannya. Kalo gue sih lagi nganggur, nganggur kuliah alias masih liburan.

    yang gue setuju sama tulisan loe adalah nganggur makin banyak waktu sama blog, jadi ngak sendirian deh kan ada blog yang nemenin baik siang maupun malam dan juga bisa ngalahin menteri keuangan, jadi pinter ngatur duit, suami idaman banget kalo gini mah.

    btw coba cari freelance ajah loh atau ngganggur ajah deh enak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wadawww,, suami idaman?
      jangan bilang elo mau nembak gue ya? haha

      Delete
  7. terkadang saya juga merasa gelisah gimana rasanya nnt waktu mau masuk dunia kerja.
    Nulis blog juga hal yang bermanfaat lho bang. semangat bang semoga dpt kerja yang sesuai dengan passion.
    btw bs minta folbacknya ? :D

    ReplyDelete
  8. Knapa g krja mnjadi analisis ftv aja bng? Lumayan dpat jmpol dri sutradara ftv hehehe.

    Usaha aja trus, jngan prnah nyerah, anda sdah punya modal di dunia pnulisan dn.blogger. Mngkin bsok2 bsa brmanfaat.

    smoga bubur nya bisa makin lngkap! Smngat dn sukses slalu! Hehe.

    Oiya, slam kenal ya,.mngkin sya slah satu pngunjung baru blog ini. Soalnya kmarin sya ksasar dblog ini,.tau2 pas baca tulisanya keknya keren deh. Ya.udah di follow (wehehehh)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya seru ya jadi analisis FTV. keren,,

      Wah dari kesasar yg akhirnya follow. Thanks banget ya bang..

      Delete
  9. Sabar aja dulu, Bang. Kan lo udah berusaha, tapi emang belum dapat aja. Beda cerita kalau emang lo belum berusaha sama sekali.

    Yang penting, bawa ke arah yang positif aja dulu. Iya, kayak ngeblog yang lo bilang di atas tadi. Kan katanya mau jadi penulis. Nanti, kalau udah dapat kerja, malah kurang waktunya untuk ngelatih skill nulis. Jadi, selagi masih belum dapat pekerjaan, gunakan waktu luang dengan sebaik-baiknya.

    ReplyDelete
  10. Seru juga kayaknya jadi pengangguran. btw udah berapa bulan bang nganggur? gue baru aja lulus, jadi pengen nganggur duku kek abang

    ReplyDelete
    Replies
    1. SIAL!!!
      Klo bisa jangan nganggur bang. menyakitkan. *hiksss

      Delete
  11. Kena Candu Blog : INi mah, gak pengangguran aja bro. Gue aja yg masih menunggu WIsuda dan dulu jadi MABA aja, udah suka sama ngeblog dan ketagihan. :D

    Lebih deker dgn Keluarga : Yaiyalah... kan lo di rumah mulu. Tapi bener juga, ya. Lebih Quality time bareng keluarga. Nah, moment kek gitu harusnya lo bener2 manfaatin, sebelum masuk ke DUnia kerja yg akan menyita.

    Lebih mengharga Rupiah : Hahaha. Gue entah kenapa geli aja bahas yg ini. Gak pengangguran aja, bro. Semuanya juga menghargai. Tapi, caranya masing2.

    Lebih Menikmati Hidup : Yaelah... jangan terlalu menikmai jadi pengangguran.

    Semoga cepet dapet kerja ya bro. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih bang heru klo komentar penuh analisis banget. Calon sarjana yg belum kompre si. *ehh.. :P

      Aamiin bang.. makasih ^_^

      Delete
  12. jangan terlalu lama nganggur gan :) semoga cepet dapet kerjaan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas/mbak nih.. heheh
      makasih udah berkunjung disini.. :P

      Delete
  13. Nganggur bikin semangat nge-blog? Keren nih. Wkwkwkkwk ....


    Tapi, lebih menghargai rupiah. Bener juga nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya harus menghargai rupiah dong.
      Kan ini mata uang negara kita.. *ngeles aja

      Delete
  14. kenapa ya namanya pengangguran? apakah buah anggur gak punya kerjaan? padahal buah lain kan bisa juga dipakai.. misalnya pendurenan, atau perambutan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. gila..!! cerdas plus kritis amat ya bang.
      Gak kepikiran gue kayak gitu. Mungkin emang gitu bang cuma anggur yg gak punya kerjaan. :P

      Delete
  15. Replies
    1. hahaha. emang gitu bang. gue kan umum.. :P

      Delete
  16. Replies
    1. Iya nih bang. sakit si klo di ceritain. :D

      Delete
  17. Positif thinking nih orang. Mantep!
    Nice post

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. sebenernya si gak postif bang.
      Lagi menertawakan diri sendiri. *hiksss

      Delete
  18. lebih menghargai rupiah emang banget yak.. yang naas itu temen2 lo yang ngilang satu persatu wisuda. tapi nggak apa-apa lah, ngilangnya karena wisuda. bukan karena gafatar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. betul bang.
      Bukan juga masuk ISIS kok!

      Delete
  19. hehe ujung-ujungnya malah ngomongin FTV, tapi iya FTV selalu berujung dengan happy ending beda banget ya sama di dunia nyata.. ahaha

    ReplyDelete
  20. Cerita lo gk jauh beda ama gue bang..

    ReplyDelete
  21. Gue kalau lagi nganggur nggak ada tugas sekolah pasti ngeblog. Karena... ya emang seru. Mungkin kelihatannya ngebosenin (kadang gue juga merasa, sih), tapi tetep seru. :))

    ReplyDelete

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))