Penipu yang Ketinggalan Zaman


Awal tahun ini gue dikejutkan dengan berbagai kejahatan yang mampu menggemparkan Indonesia. Pelaku kejahatan itupun mampu menjadi trending topik di Indonesia dan menghilangkan status-satus percintaan, galau yang biasa berkeliaran di sosial media tiap harinya. Di awali aksi teroris yang semakin garang, terjadi baku tembak antar polisi dan para teroris di Kawasan Sarinah. Tapi gue gak mau jelasin ini, soalnya udah banyak di bahas dimana-mana. Intinya gue salut sama polisi yang bisa tangkap teroris dengan secepat kilat.

Pelaku kejahatan yang terbaru yaitu kasus minum kopi yang berujung maut yang menyita pemberitaan nasional. Jujur dari kasus ini mengingatkan film anime. Klo gue amati kasus pembunuhan layaknya film detective conan. Coba deh inget-inget film conan.

Rata-rata pelaku kejahatan menggunakan modus baru yang lebih modern dan lebih gila. Ya gila. Gue bisa gila beneran ada racun dengan nama sianida. Entah gue yang bodoh atau gimana kok sampe gue gak tau ada racun dengan nama begitu. Mungkin gue waktu itu sok jaim aja jadi belum sempet kenalan.

Ah tapi yang pasti ini menimbulkan luka yang mendalam bagi temen gue. Kok bisa gitu? Masalahnya, gue punya temen bernama “Anida” dan setelah mencuat nama si-anida. Nama temen gue itu tadi pun terseret-seret dan jadi bahan buly tentunya. Menyedihkan sekali nasib lo (temen gue).

Udah ah gue gak mau bahas kasus sianida lagi. Bukan ranah gue.
O ya, gue pernah baca dimana para pelaku kriminal itu adalah orang-orang kreatif.
Kok bisa gitu? Karena para pelaku pelaku kejahatan pasti mengikuti perkembangan zaman yang senantiasa berkembang dengan pesat. Pelaku harus mengupgrade kemampuan untuk bisa maen COC. *eh kok malah game

Gue pun mulai percaya beberapa tahun belakangan ini tentang pernyataan itu. Sampe akhirnya kemaren ada sms dari seseorang yang gak gue kenal menghubungi gue. Bukan debt colector sang pengagih hutang. Bukan juga mantan atau gebetan baru, bukan kok. Gue dapet sms yang menyatakan bahwa nomor gue dapet hadiah dari salah satu provider terbesar di Indonesia. WOW Amazinggg!!
SMS dari penipu
Tapi dalam keadaan shock gitu gue cuma mikir, gue gak bodoh kali, jangan tipu gue dengan modus kayak gini.
Lalu gue pun sedih, bukan karena gue ketipu. Cuma gue heran aja masih ada ya penipuan macam beginian. Kok kurang kerjaan amat ya orang kayak gini. Mungkin kah ini efek pengangguran level DEWA. Sejenak gue berdoa semoga gue gak sampe pengguran level DEWA kayak gini.

Gue pun setelah dapet sms itu langsung nelpon ke nomor tujuan. Tapi sayang seribu sayang nomornya gak aktif, padahal gue mau caci maki (sok berani). Gue mau liat web nya tapi takut kuota gue habis. *lagi krisis kuota :P
Gue heran aja, apa masih efektif ya dengan modus jadul gini diterapin di zaman canggih kayak sekarang ini. Klo jadi penipu ya mending jadi penipu beneran yang berkualitas lho. Gede atau kecil juga sama-sama dosa kan.  *eh kok malah ngajarin si.

Tapi klo inget dulu waktu gue masih sekolah SMP. Gue inget banget ayah gue dapet sms kayak begituan. Karena waktu itu ayah gue baru pegang HP dan gue masih cupu (sekarang juga masih cupu), gue masih maen tanah di sawah. Gue udah seneng aja dapet hadiahnya. Gue udah bayangin mau beli somay sama tukang-tukangnya, biar gak repot klo mau makan somay. Pikiran sederhana anak SMP waktu itu. Klo sekarang dapet hadiah kayak gitu, jangankan SMP, SD bahkan TK aja pikirannya langsung gadget terbaru.Biar bisa selfie terus pamer di sosial media.

Ayah gue pun dilihat dari raut wajahnya si seneng banget. Namun tetep bersikap cool dan bijaksana. Ayah dengan santai menelpon sang penipu. Pada saat itu gue belum tau percakapan apa yang dihasilkan oleh ayah dan penipu tadi, yang gue tau ayah suruh kirim uang dulu kesana. Untuk pajak, administrasi dan sebagainya kata penipu si gitu, lupa gue jumlahnya berapa.
Berhubung pada saat itu ayah gue belum punya uang. Ayah rencananya mau pinjem uang dan nelpon beberapa temen beliau. Usut punya usut pas ayah mau pinjem uang, ada temen yang bilang klo itu penipuan, karena saudara temen ayah gue itu tadi baru aja ketipu dengan sms yang sama persis dengan cara yang sama pula. Ayah langsung percaya karena ayah belum sempet cerita ketemennya tapi udah dijelasin sangat lengkap. Jadilah ayah gak mau lanjutin itu lagi, dan jadilah gue gagal beli somay sama tukang-tukangnya. *hiksss

Selang beberapa tahun dari gue SMP sampe gue udah sarjana and masih pengangguran. Kadang gue masih dapet sms begituan dan selalu heran, heran karena masih ada ya penipuan jadul begitu. Gue cuma berdoa semoga diluar sana gak ada yang pernah ketipu kayak gini. Aamiin

Dari sms ini gue yakin, klo pelaku kejahatan itu gak semuanya kreatif dan cerdas. Nyatanya ada yang masih pake trik jadul dan ketinggalan zama kayak cerita gue ini.

46 komentar:

  1. bukan saya loh bang yang kirim sms, suer bang
    beneran bang
    ampun bang
    bagi somaynya bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue gak nuduh elo kok. Emang lo udah punya HP ya sekarang? *Pisss...

      Hapus
  2. Itu udah ketiggalan zaman kali. Liat aja deh ngetik sms nya aja typo. Kalo gue dapet sms begituan? Langsung gue cuekin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. udah typo banget lah.
      Lo mah emang gak peka bang. Cuek banget. Pantes jomblo. *ehh

      Hapus
  3. Balasan
    1. Capek, ya, mang, ngobatin kanker hati terus? Tetap semangat! Ciaaoo! ^^

      Hapus
    2. semoga cepet sembuh deh kanker hatinya.. aamiin

      Hapus
  4. Males banget dapet sms begitu mah. Sehari bisa ada berapa kali tau deh. Gila. Kesian, ya. Lagian mana ada alamat webnya pake blogspot gitu. Ppffftt.

    Semoga tidak ada yang terjerumus dalam penipuan murahan kayak gitu, ya. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya,, semoga kawan2 kita yg lain tidak ada yang sampe terjerumus di lembah nista itu.

      Hapus
  5. Penipunya kudet, mana ada Telkomsel make blog gratisan. Kalo mau ngasih hadiah yah kira2 dulu. Beli domain aja ga mampu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh bang. Penipu yg sekaligus pengangguran mah gitu bang.
      Gak mampu beli domain.

      Hapus
  6. Mungkin itu abis diputusin, jadi gitu agak sedikit konslet otaknya. Kalo ada sms kayak gitu mending cuekin aja. Atu kirim balik pesannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo di kirim balik, nanti dia lapor polisi. Ah panjang urusannya. hehehe

      Hapus
  7. Om gue pernah nelpon balik ke si penipu, cuma dengan satu kalimat, satu tarikan napas. 'ANJ*NG KAMU!'. Si penipu langsung matiin telpon nya. Entah takut atau memang yang angkat telpon si anjing hahahaha

    Lain kali kalau ada sms gitu, liat aja dia typo gak. Nulis 'mendapatkan' aja jadi 'memsapatkan'suruh belajar nulis dulu penipunya bang hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk. kejam amat om lo bang. Mengerikan!

      Mungkin masih magang jadi penipu bang. haha

      Hapus
  8. Saya juga sering disms ginian. Dari dulu malah. Awalnya sih ngira itu beneran.
    Eh, masih aja yang pake trik bodoh kayak ginian.

    Salam, Bang. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul bang. BODOH banget pake trik kayak gini terus mah!

      Hapus
  9. Wah, iya juga ya. Difikir-fikir itu sms masih ada di zaman sekarang
    Kalo saya sih suka bales, kasian kan dia cape2 ngetik trus ngabisin pulsa buat sms sya ( efek gak ada yg sms :v ). Kalo gak salah kaya gini balesannya. "Hakan we ku sia, aing mah gs beunghar" yg artinya "Buat lo aja, gua mah udah kaya" hahaha
    Kenapa saya bales pake bahasa sunda ? tau gak kenapa ?
    Betul sekali, karena saya orang sunda. Gak asyik ya komentarnya ? ya udah anggap aja komentar random kaya kasus sms di atas :D
    Nice post

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih juga ya bang efek gak ada yg SMS jadi perhatian sama penipu. :P
      O ya, Untung di translate bahasa sundanya. Klo gak otak gue bisa kecetit ngartiin language sunda. hahaha

      Hapus
  10. Ah iya gue juga sering dapet SMS kayak gitu. Gue juga sempet heran padahal di TV udah banyak yang menayangkan bahwa itu SMS penipuan. Si penipunya tetep aja masih SMS dengan modus kayak gitu hadeh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penipu yang gak kreatif mah gitu. Padahal sama2 dosa ya bang.

      Hapus
  11. Klo gue dapet sms gitu gue bales aja
    *udah hadiah gua buat elu aja gua udah terlanjur kaya wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. widihhh.. sombong amat kau kisana. haha

      Hapus
  12. memsapatkan hahaha :v
    kampret itu operator jadi-jadian yang sms lu.
    setuju sama kurnia amelia, kalau gue dapet sms begitu, pasti uge ladenin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Udah pasti jadi-jadian operatornya.

      Hapus
  13. Hahaha. Gue pernah juga dapat sms yang kayak gitu. Tapi yang gue heran, kalau di telpon balik, pasti udah nggak aktif tu nomornya. Jadi entah apa sebenarnya motif dia ngirim sms itu, gue pun nggak tahu.

    Malah, gue pernah di telpon. Dia bilang dari pihak Bni. Dan, katanya gue menang uang ntah berapa puluh juta gitu. Udah jelas gue nggak punya tabungan di Bni. Orang-orang kayak gini menurut gue, cuman modal ngerandom aja sih sebenarnya. Kalau pas kena sama orang yang kurang paham, mungkin bisa lah. Tapi, kalau jumpa sama orang yang lebih penipu daripad dia, paling kena maki-maki. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. penipu kok mau ditipu lah ya.
      Apalagi diatas pake domain gratisan. yahh penipu yang BODOH!

      Hapus
  14. saya malah sering banget dapat sms ginian bahkan pernah dapat telpon yang katanya dari operator tersebut yang minta saya untuk transfer uang buat biaya registrasi hadiahnya. ahh sialan tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo sampe di telpon si belum pernah bang.
      Cuma lewat sms aja biasanya. SIALAN banget pokoknya ya bang!

      Hapus
  15. Sya jga prnah dpat sms kyak gitu, tpi ktanya dari.mama. Hahahh

    Mama gw g punya hp, trus dia sms mnta dkirimin pulsa. Nah lo? Ktemu dimana? Hal ini mmberi sya plajaran bhwa slain ktinggalan zman, pnipu kek gtu trnyata sok tau. Mkanya klo mau mnta pulsa knalan dlu hahahh

    smoga pnipuan kek gtu.bsa.dberantas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya bang. yang sempet rame mama minta pulsa itu ya. Gue aja kadang dapet yang begituan.
      Kemaren si banyak yang ketangkep anggota mama minta pulsa bang

      Hapus
  16. Ealah... Kenapa masih ada orang yang kurang kerjaan sampe ngirim SMS Kuno itu. DI zaman sekarang, tapi percaya atau enggak. Masih ada aja yang emang nurutin apa yang diminta di SMS itu.

    Bahkan, ada yg rada modal dikit, telepon minta tolong. "Gue pernah ditelepon soalnya." Tapi... lagi-lagi gue gak sebego gitu aja. Emang ya, ini pasti faktor makin banyaknya yg nganggurkan?

    Gue yakin aja, hal kurang kerjaan gini gak pernah ada di Luar negeri. Harus sebagai pelaku itu, mereka malu. Harusnya lo bales aja nyoll "MAsih zaman Nipu beginian?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo gue yakin si masih banyak di luar negeri. Terutama di negara-negara lebih tertinggal dari kita. hehe
      Luar negeri juga kan banyak yang lebih ngenest dari indonesia. :)

      Hapus
  17. kalau ane sih yang ginian yang sering masuk >>> "Nak ini nomor baru mama,tolong isiin mama pulsa 100k aja, mau mama pakai untuk menelpon, soalnya penting mama lagi di kantor polisi"
    buset dah tuh penipu ngomong seenak jidat "100k aja", ane aja pulsanya cuman 5k buat sebulan.

    tapi agak heran juga sih katanya bisa sampe untung gitu,kok masih ada aja juga yeh yang percaya ish.. ish.. ishhhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. kemaren kan sempet heboh mama minta pulsa.
      Bisa puluhan juta lho sebulan. Hebat banget!

      Hapus
  18. Kan sekarang udah ada cara ngelaporin penipuan kaya gitu via sms, Min, dan gratis. gue kalo dapet SMS tipu2 langsung gue laporin (kalo gue lagi ga males).
    INDOSAT
    Format pesan: SMS(spasi)nomor penipu(spasi)isi SMS penipuan Kirim ke 726

    TELKOMSEL
    Format pesan: Penipuan#nomor penipu#isi SMS penipuan Kirim ke 1166

    XL
    Format pesan: Pesan penipuan/ nomor telepon penipu (forward/ teruskan saja) Kirim ke 588

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener tuh bang???
      Thanks banget infonya.

      Hapus
  19. Hahaha iya ya bang. Masih aja di zaman udah berkembang gini masih pake trik yang begituan. Kuno abis. Karena mereka mikir random jadi mungkin berharapnya dapet korban yang lugu polos dan emang lagi butuh sih.
    Semoga aja berkurang deh korban penipuan semacam ini.
    Omong omong, kalau dari tiap sms begitu udah diuangin mah, Udah jadi miliyuner mendadak kali saya ini, Bang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. sama bang. kita berdua jadi orang terkaya di indonesia. :D

      Hapus
  20. Iya gue juga masih sering dihantui sama penipuan modus seperti itu walopun kayaknya jaman skrang udah jdi rahasia umum dan ga bakal ada yang bisa ketipu. Malahan pernah gue sampe ditelpon langsung sama si oenipu, bgtu ngeh gue mau ditipu, gue pura pura aja, 'hallo pak? Hallo....duh macet macet..hal...tut..tut..tut..' beres.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga aja gak akan pernah ada korban lagi ya. Sudah cukuplah dengan korban2 PHP aja. *ehh

      Hapus
  21. Orang nipu model gitu memang gak kreatif sama sekali, modusnya tetap aja sama, heran saya kenapa masih aja ada yang bisa ketipu

    BalasHapus
  22. yoi, akhir2 ini emang lagi rame metode tipu via sms. dan yang membuat gue nggak paham adalah.. kenapa itu penipu nipu pake blog yang nggak self domain...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu keliatan banget bohongnya ya bang. Gak mungkin banget perusahaan hebat pake yang gratisan. Apalagi diatas provider ternama.

      Hapus
  23. bener banget, sms yang kaya gitu masih ada sampai sekarang ya, tapi ada aja yang jadi korban.. hmm

    BalasHapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))