Pengalaman Pertama Jadi Pemateri


Cerita gue kali ini kira-kira dimulai seminggu yang lalu. Saat ada pesan singkat yang masuk ke HP gue. Biasanya si gue acuh klo denger nada SMS. Ya acuh, biasanya kan yang SMS cuma promo-promo dari operator atau sms penipuan kayak yang gue posting kemaren (Klo pada penasaran sama postingannya langsung klik disini).
Maklum lah, zaman sekarang udah maennya via chating aja. Akan tetapi setelah gue buka SMS, ternyata dari humas organisasi kampus yang pernah jadi bagian hidup waktu gue mahasiswa dulu. Kayak gini lah kira-kira SMSnya.

“Assalamualaikum kak, kami ingin mengundang Kak Rifqi untuk menjadi pemateri dalam acara kami besok? Bisa kan kak?” tanya humas via pesan singkat.

Gue gak langsung jawab pesan singkat ini, bukan karena gak ada pulsa. Gue bingung harus jawab apa. Klo gue terima gue kan belum punya pengalaman plus demam panggung juga. Terus klo ditolak gue gak punya alesan untuk menolaknya. Sebenernya si bisa aja nolak, tapi masa iya gara-gara ini gue bohong kan. Tiba-tiba muncul bisikan halus di telinga gue.

“Bohong itu perbuatan yang tidak baik dan dosa lho, mau kamu punya dosa?” ucap peri putih yang tiba-tiba muncul di telinga kanan.
“Udah gpp kali bohongnya juga cuma sekali. Paling juga dosanya kayak batu krikil. Jadi gpp lah segitu mah!!!” timpal peri hitam yang tidak suka dengan bisikan peri putih.
“Jangan bohong, jangan ikutin peri hitam itu!” ucap peri putih lagi.
“Bohong kayak gitu gak dosa kok, jangan dengerin peri putih itu.” Seru peri hitam murka.
“Udah diem kalian berdua!! Gue bingung harus milih yang mana. Sampe tiba-tiba gue punya ide. Oke, gue akan nurutin salah satu dari kalian. Gue mau kalian duel dan yang menang. Gue akan turutin perkataan kalian.” Ucap gue sambil mikir lumayan lah tontonan gratis.
“Baiklah..!!!” seru mereka berbarengan.

Pertandingan seru pun di mulai.
Terlihat peri hitam membabi buta menyerang. Peri putih pun hanya bertahan dan terlihat mengumpulkan kekuatan. Melihat hal itu, peri hitam pun terus menyerang tanpa henti dan semakin ganas. Namun di waktu peri hitam mulai kelelahan. Peri putih dengan sekali serang “KAMEHAME” milik Son Goku bisa mengalahkan peri hitam tadi dengan mudah.

Karena gue udah melakukan kesepakatan. Sebagai pria sejati akhirnya gue bales pesan singkat tadi dan bilang bersedia menjadi pemateri. Dalam hati gue mikir, sialan kayak film-film aja, yang jahat awalnya aja yang menang, ujung-ujungnya yang baik selalu juara. Lalu dengan sekejap mata peri-peri tadi lenyap seketika dari hadapan gue. Gue hanya bengong mengingat kejadian tadi.

Ditengah gue bengong gue mulai memikirkan masalah baru yang muncul. Gue belum pernah sekalipun jadi pemateri. Jangankan jadi pemateri acara beginian, presentasi tugas di kelas aja gue grogi banget. Klo inget waktu berdiri presentasi di kampus. Gue langsung grogi dilanjutkan keluar keringet dingin yang netes terus. Mungkin bisa banjir klo gue kelamaan presentasi depan kelas.

Ah apa boleh buat, gue juga udah menerima jadi pemateri. Selain karena udah janji dengan peri putih, gue juga pengen belajar ngomong depan forum. Namun gue juga beneran takut and grogi.
Huhhh... *narik nafas panjang...
Sedikit demi sedikit gue mulai memupuk rasa percaya diri. Namun hari-hari menuju hari minggu sebagai pemateri gue lalui dengan kegalauan dan kebingungan. Ya galau dan bingung, karena takut di depan peserta malah bengong kayak orang bego terus pingsan dan dilanjutkan kejang-kejang di lantai. Pikiran bodoh macam apa ini. Semoga gak separah itu deh.

* * *
Akhirnya, hari minggu pertama di bulan februari yang gak gue tunggu pun telah tiba. Jika kebanyakan orang bersuka cita dengan yang namanya hari minggu. Klo gue gak pengen ada hari minggu untuk kali ini. Pengen rasanya menghilangkan hari minggu dalam kalender bulan februari.

Namun gue pikir-pikir klo gue ilangin pasti seluruh buku pelajaran, perhitungan-perhitungan tentang tata surya, atau yang lainnya pasti akan di ganti. Mungkin dunia akan menjadi sangat kacau akibat kelakuan gue. Mungkin setelah itu gue di kecam dunia dan siap di bunuh. Gak mau dong gue lakukan itu semua, gue pun mengurungkan niat untuk menghilangkan hari minggu ini. Guepun harus ikhlas untuk menyambut hari minggu kali ini dengan cuaca mendung. Ya memang minggu pagi ini diselimuti mendung yang sepertinya langitpun tau bahwa gue lagi galau untuk menyambut hari ini. Sebelum gue berangkat, gue sempetin bales komentar di blog dulu. Ya karena gue dapet jatah abis zuhur untuk ngisi acaranya. Gue perkirakan perjalanan satu jam setengah, karena letaknya deket kampus gue dulu.

Singkat cerita, gue akhirnya sampe tempat tujuan. Gue masuk dan di sambut ramah oleh adek-adek tingkat. Jujur waktu itu jantung gue bener-bener mau copot. Satu hal yang gue pikirin dan takutin, gue berdiri di depan banyak orang dan tentunya gue grogi, keluar keringet dingin yang membanjiri isi ruangan. Mengerikan sekali...
Tapi gue tetep berpikir positif aja dah semoga gue bisa melakukannya dengan baik. Aamiin... *yang mampu gue perbuat saat ini hanya menyemangati diri sendiri.

Nama gue pun di panggil. Layaknya model majalah playboy gue pun menuju sumber suara dengan muka sok keren. Inget, gue bukan menuju sound systemnya ya! Gue menuju tempat MC yang lagi ngoceh.
Tanpa basa basi MC pun mempersilahkan gue langsung mengisi acara. Perasaan gue pada saat itu bikin jantung gue berdetak lebih kencang. Tatapan mata dari para peserta buat  kebiasaan lama gue muncul, ya keringet dingin pun muncul.

Pada saat itu yang gue liat bukan lagi seperti manusia normal, mata para peserta terus melotot hingga mau keluar seperti zombie yang pernah gue liat di film. Gue pun mulai bingung harus bicara apa lagi. Gue mulai menutup mata sejenak, sontak semua peserta heran. Bukan tanpa maksud gue melakukan hal itu, gue pengen berkonsentrasi agar lebih fokus, dan hasilnya lumayan juga. Lumayan biki ancur acaranya.

Pada saat menyampaikan materi, dengan sengaja nada and tempo bicara yang santai gue pilih, dengan tempo santai gue bisa merangkai kata-kata yang akan gue gunakan selanjutnya. *klo nada bicara keras juga biasanya kan tim sukses klo lagi ada pemilihan kepala daerah. :P
Sampe pertengahan, gue buntu mau bilang apa. Dengan biadab gue tunjuk salah seorang peserta yang lagi bengong untuk menjawab pertanyaan gue. Sontak peserta tadi mukanya berubah jadi udang rebus. Agak sadis si emang, menunjuk peserta yang tak berdosa sekaligus bikin sibuk mereka biar gue inget yang mau gue omongin lagi. Hahaha

Sampe akhirnya, gue di kasih kode bahwa waktunya sudah selesai. Inilah hal yang paling bahagia. Kayak lagi lebaran campur ulang tahun campur agustusan deh bahagianya. Gue pun langsung menyerahkan semuanya kepada MC. Akhirnya kelar juga ngisi materi. Walaupun belepotan ngomong and grogi tapi minimal ini pengalaman pertama.

Setelah itu gue langsung pamit pulang menuju rumah. :)


58 comments:

  1. Dulu aku juga pernah ada pengalaman kaya gini, ya rasannya gimana ya jadi pemateri, masalahnya si kalo kita tahu apa materi yang disampaikan dan bisa bikin penyampaian yang menarik, pastinya pesertanya nggk bakal bosen kok hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha.. Materi si ngerti. Tapi ya grogiannya itu lho.. hehe

      Delete
  2. Hati2 gan, orng yg dtunjuk kmarin itu spertinya akan menunjuk balik shingga akan trjadi aksi sling tnjuk mnunjul.

    Oiya, dsana jdi pmateri apa nyol?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkw. bisa jadi seperti itu. Tunggu kisah selanjutnya.. :D

      Materi mantan yang tak dianggap.. hehehe *Ngaco amat ya

      Delete
  3. "Udah bohong aja" Kata Donat merah
    "Jangaaan... jangan bohong..!!!, bohong itu dosa loh" teriak donat putih
    "Shhhh jangan percaya. Lihat, dia di taburi wijen"

    ngohahaha jadi pemateri yeh, hm malahan ane dulu pas SMA suka jadi pemateri kalau ada presentasi, kayak ada manis-manisnya. Yah suka aja gitu berdiri di depan temen, ngejelasin, ngoceh bla.. bla.. blaa.., biasa sampe guru bosen ngedengerin ane ngoceh belepotan, dilemparin pake penghapus "Udah, udah udah.. disuruh persentase-in tentang bakteri, yang di jelasin malah biografi Maman Suparno"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya wajar lah banga klo gitu mahh. lempar pake granat aja!! :P

      Delete
  4. nyol,gw pengen liat peri putihnya kayak gimana?
    sekalian peri itemnya juga ya?
    .
    ngebahas materi apa nyol?
    jangan2 lu open mic lagi di kampus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue di suruh jadi materi. Eh open mic gitu. Tapi sayangnya gak lucu. *hikssss

      Delete
  5. hehehe...
    jadi pemateri, pengalaman yang seru.
    mantab juga triknya tuh, nunjuk peserta. biar grogi-nya agak kurang. kasian pesertanya, jadi korban...

    #artikel ini masuk laman pageone di mesin telusur lo, mantab!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih. Salah satu trik yang selalu gue terapin. hahaha

      Iya tah jadi pageone. makasih infonya bang. :)

      Delete
  6. Ane juga pernah ngalamin nyol.. Bedanya kalau lu ngasih materi, ane cuma buat kata sambutan.. Sontak gara2 ane nggak pernah bikin kata sambutan, hampir aja pembukaan acara kemanusiaan ane jadiin panggung stand up comedy =.=

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue yakin pasti gak lucu. haha
      cuma orang2 pada bengong liat tingkah laku lo yang konyo.

      Delete
    2. Anjaayy :v Kan belum nampil nyol.. Mana tau kan ane lucu hahaha..

      Delete
  7. Ngebahas apaan pas jadi pemateri? Jangan2 tips trik menjadi jomblo sejati? Alamak... Bunuh adek aja bang, hayati udah g tahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok tau? apa jangan2 yang gue tunjuk kemaren itu ya? hahaha

      Delete
  8. Aku juga, kalo disuruh ngomong depan forum itu ... jantung berdetak lebih cepat seperti genderang mau perang.

    Cuma satu hal yang bikin aku kepo berat. Kamu nyampein materi apa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah jangan kepo berat gitu lah. Jadi BAPER nih.. hihi

      Delete
  9. Hahaha...mantap Gan, semoga lancar jaya jadi pemateri

    ReplyDelete
  10. Sepertinya ruang buat menyampaikan materi jadi tempat yang lebih horor dari kuburan ya bang? Tapi nggak papa lah bang, buat pengalaman. Kali aja disuruh buat jadi pemateri lagi. Mungkin next bisa makin ancur bang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget tuh bang, Horor abis!
      kayaknya si gitu, jadi materi lagi and bikin ancur acara lagi. haha

      Delete
  11. Replies
    1. seru si, tapi bisa bikin jantung mau keluar, hehe

      Delete
  12. Wkwkwkw jadi pemateri -_- aku ngomong didepan banyak orang aja udah panik deg-degan wkwkw :D pengalamanmu seru mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. panik kayak lagi di gerebek satpol pp ya bang..

      Delete
  13. hhe. kalo pengalaman gue jadi pemateri hancur total. pengalaman yang ga bisa di banggakan tapi cuman bisa diambil pelajarannya. malu banget. kayak semua kata-kata tu amburadul ga tau mau bahas apa. habis tu di nasehatin dah hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bang. sama aja bang.
      Tapi gak ada yang berani nasehatin, senior coy.. haha

      Delete
  14. hmm, saat pertama kali jadi pemateri gue grogi abis, bingung mau ngapain, takut kalo dikira lagi stand up comedy..

    font postingannya di besarin dong biar enak bacanya, kalo kecil-kecil bikin pusing bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue si mau bikin stand up tapi gak lucu. haha

      kekecilan tah bang? kayaknya cukup besar deh. oke nanti gue pertibangin. makasih masukannya bang

      Delete
  15. Dari atas sampe bawah, gue belum nemuin jawaban yang ingin gue tanyakan. Lo jadi pemateri apa, Nyol?

    Kalau lo jawabnya ngasal, gue kirimin santet lo dari sini. Hahahaha.

    Nggak apa-apa grogi. Minimal kan udah dapet pengalamannya. Untuk ke depannya, lo gak akan se-grogi ini kalau di suruh jadi pemateri lagi. itu pun kalau ada yang nyuruh lagi. Hahahaha. Becanda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue aja bingung ngisi materi apa bang.. wkwkw
      Klo gak ngasal si bukan gue bang. dari sononya emang begini.
      AMPUN bang... jangan santet gue.. pisssss

      Kayknya si pada trauma bang, hahaha

      Delete
  16. Gue belum pernah si menjadi pametri sama sekali, cuma paling cuma presentasi mengenai tugas tugas, itu aja udh buat gugu[ banget, tapi karena s=udh sering jadi terbiasa

    ReplyDelete
  17. Kalau pengalaman pertama biasanya masih ngeraba-raba nak...
    selamat yah, presentasinya sukses... walau buntu, kamu tetp unyu nak...
    mbuehehheeee.......

    ReplyDelete
  18. terus anak yg ditunjuk mendadak itu gimana? bisa jawab pertanyaan lu apa dia cuma bengong? hahaha..

    btw fotonya mana nihhh..
    slogan blogger: no foto=hoax :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuma buat wajahnya kayak udang rebus aja si. Merah menggoda. Yummi...

      Gue emang gak pernah kirim foto2 gue. Ya wajarlah ya muka gue cupu abis..

      biasanya yang bercaya itu orang yang suka bohong lho. Betul tidak?hehe

      Delete
  19. mantap, menyampaikan secara santai itu emang salah satu yang terbaik dalam penyampaian materi yak bro. terlihat lebih calm down dan menutupi rasa grogi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. asekkk calm down and menutupi grogi. Itu gaya gue.. haha

      Delete
  20. Wah asik dong tuh dikasih undangan buat jadi pemateri! Aku malah kepengin, meskipun memang aku juga sering grogi dan demam panggung dulu. Hahaha. Btw itu bahas materi apa? Terus acaranya gimana? Seru?

    Semoga setelah pulang dari acara itu, nggak ada orang yang otaknya kecuci sama omongan kamu ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru dong. *alias hancur berantakan kayak hati ini yang terluka. :P

      Delete
  21. pemateri apaan sih emang? jangan sampe lu ngebrainwash adek tingkat buat nyembah kunci pintu yaa

    Wah ngomong di depan banyak orang emang bikin grogi sih, gue juga sempet ngerasain hal yang sama kaya lu gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak nyembang kunci pintu bang.? ngeri amat ya. ilmu gue belum cukup klo suruh nyembah begituan mah. hahaha

      Delete
  22. Wah keren dong! Ngisi materi apa nih emang kemarin?

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru dong bang..
      Ngisi materi jangan jomblo lagi bang. *jangan kesinggung! :P

      Delete
  23. sama seperti saya waktu diawal ngajar. gugup banget. tapi kalau materi kita menarik biasanya gugupnya cuma 10 menit. setelah itu bakal enjoy banget

    ReplyDelete
  24. masih untung lah ada yang ngingetin tiap hari meski itu hanya promo-promo ajah :D sabar lah..

    emang sih kalo ngak biasa ngomong didepan orang bisa bikin grogi level tinggi, keringet dingin kayag nahan boker pun keluar. tapi kalo ngak di coba kapan mau bisa *cieee* jadi harus di coba walau ngak bisa ?? hehehe kayag gue juga kalo ada apa-apa disuatu hari, gue gak pengen cepet-cepet hari itu.

    kalo gue sih juga sama, meski ngak pernah ngisi materi dan hanya cuma mengisi waktu-waktu kosong ajah. kalo di tengah-tengah pembicaraan ngak ada yang diomongin gue langsung ngasih game ice breaking biar makin meriah dan gak pada ngantuk.

    ehh btw ngisi materi apaan yaak ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Game ice breaking itu kayak apa bang yang sering di praktekin.?

      Ngissi materi cuma sekedar share ilmu dari senior kepada para junior. hehe

      Delete
  25. Pengalaman pertama gue ngasih materi di pengkaderan organisasi mahasiswa, tangan gue udah kayak lagi paduan suara. Di depan mulu. Hahahaha tapi keren lah. Waktu pertama kali ditawarin mikit-mikir dulu, mau nolak takut gak dapet kesempatan lagi kayak gitu akhirnya nyoba dan sekarang malah terbiasa.heuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah sama banget bang. Klo nolak takut gak ada kesempatan kedua. Klo nerima bingung mau ngomongin apa dan akhirnya GALAU RIA. haha

      Delete
  26. pngalaman berharga tu nyol. mnkn klo di panggil jd pemateri lg gak grogi lg kyak yg pertama ini. untuk peri putih yg menang, klo gak hilang deh kesempatn ini. heheheh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, untung ada peri putih. Efek daya khayal super tinggi.. hehe

      Delete
  27. Pernah juga diundang jadi pemateri, tapi gue tolak karena lagi Kuliah Kerja Nyata. Padahal itu kesempatan untuk kenalan sama orang-orang baru dari berbagai kalangan. Nyesal sih pernah nolak gitu, jadi sampe sekarang masih grogi ngomong depan orang banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga msih ada kesempatan beriktnya ya bang. Semoga.. hehe

      Delete
  28. saya belum pernah si jadi pemateri tapi saya bisa merasakan gmn groginya pertama kali jd pemateri. BTW klo boleh tau agan nyampaikan materi ttg apa y?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga cepet menjadi pemateri ya bang.

      Mau tau banget aja atau mau tau ajahhh.?? haha

      Delete

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))