Kenangan Itu...


Setiap manusia yang hidup pasti memiliki sebuah kenangan. Baik itu yang membuat bibir tersenyum indah ataupun sebaliknya. Kali ini gue mau cerita kenangan pahit nan memalukan yang selalu gue inget sampe detik ini. Gue inget kejadian itu karena kemaren tanpa sengaja gue denger adek gue yang masih SMA yang akan menghadapi ulangan. Gue sebagai kakak yang baik tentunya memberikan support dong. Walaupun sebenernya dalam hati ada kenanganpahit yang pernah gue alami saat ulangan.

* * *
Ceritanya saat itu gue masih kelas X SMA, kira-kira kisaran tahun 2009. Klo kalian tahun 2009 masih kelas X, kita seumuran gays! *Tosss Haha..

Gue masih inget waktu itu ulangan ekonomi. Semua berjalan normal saat pak guru datang masuk kelas untuk memberikan soal ulangan. Guru pengawas kami ini bernama Pak Budi yang notabene adalah guru ekonomi yang cukup terkenal ramah namun memiliki kedisiplinan super tinggi.

“Cetak cetok cetak cetok..!! Selamat pagi anak-anak..” suara sepatu pantopel Pak Budi terdengar sangat keras di lantai kelas yang seakan siap menendang kami.
“Pagi pak..!!” Jawab kami kompak.

Seperti guru pada umunya Pak Budi juga sebelum ulangan di mulai selalu menginstruksikan agar tidak menyontek. Dengan sangat tegas beliau berkata “Jika ada yang menyontek, bapak tidak akan segan-segan bawa ke ruang guru. Kalian mengerti anak-anak??” seru Pak Budi dengan lantang dan tegas. “Mengerti pak!!” Jawab kami serentak.

“Mana ketuanya?” Ucap Pak Budi.
“Putri pak..!!” Seru kami berbarengan.
“Apa gak ada cowoknya ya kelas ini..!! Yaudah sini kamu bantu bapak sebar soal” seru Pak Budi.
“Baik pak...” Ucap Putri sambil berjalan menuju meja Pak Budi.

Jangan ada yang mikir klo kelas gue ini beneran gak ada cowoknya ya? Lupa cowok kelas gue jumlahnya berapa. Tapi ada 10an lah kira-kira. Namun sayangnya 10 cowok ini bermental tempe semua (termasuk gue). Akhirnya pada saat pemilihan ketua kelas, Putri pun menang mutlak.

Beberapa menit kemudian soal sudah tersebar semuanya.
“Waktunya cuma satu setengah jam dari sekarang ya?” Ucap Pak budi.
“Iya Pak..” Seru kami berbarengan.

Yaudah gue langsung isi nama, kelas, no absen, hobi, cita-cita. *eh ini ulangan apa buat riwayat hidup ya? haha
Gue pun khusuk baca soal dari nomor paling akhir, ini kebiasaan yang sudah mendarah daging deh kayaknya. Entah mitos atau fakta klo gue baca dari akhir itu kayak lebih mudah aja ngerjain soalnya.

Akhirnya gue sampe soal nomor satu juga. Gue pun melirik di kertas jawaban gue. Ettt dah, banyak yang belum keisi lagi. Sebagaimana siswa pada umunya gue pun panik karena waktu udah mulai mepet karena tinggal beberapa menit lagi.
Gue melihat sekitar kelas, dan rata-rata bekerja sama alias nyonteng berjaamah. Jujur gue termasuk jarang nyontek pada masa itu. Bukan gak mau nyontek, sebenernya mau tapi jantung ini serasa mau copot klo nyontek. Gak tau penyakit apa yang ada dalam diri ini. Kata temen-temen si, gue ini nyonteknya belum standar SNI... haha...

Akan tetapi karena tergiur nilai baik dan suasana kelas pun rata-rata mencontek, akhirnya gue beranikan nyontek juga. Gue pun langsung gerak-gerakin kursi depan gue yang dari tadi asyik nyontek temen depannya lagi.

“Fiq.. Fiq... liat dong jawabanya, gue masih banyak yang kosong nih..” Ucap gue mengiba.
“Hmm, yaudah nih kita isi bareng-bareng” Seru Fiqi yang langsung menggerakkan badannya agar gue bisa liat juga.

Beberapa menit kemudian...
“Gue udah nih, gue kasih ke lo aja ya contekannya. Seru Fiqi sambil melempar secarik kertas contekan.

Gue dengan lihai menangkap secarik kertas yang sudah di remas-remas hingga berbentuk bola. Namun itu lah awal dari semuanya. Fiqi melempar kertas tanpa melihat keberadaan Pak Budi.

Gue si gak tau klo Pak Budi merhatiin gue. Ya karena gue emang jarang nyontek si, jadi gue gak tau harus kayak mana merhatiinnya. Mungkin karena gerak gerik gue terlalu mudah di curigai. Beda dengan temen-temen yang memang udah standar SNI. Sampe tiba-tiba Pak Budi berjalan agak cepat dan dengan pasrah gue tertangkap basah nyontek.

“Itu apaan? Kamu nyontek ya?” Dengan muka marah Pak Budi bertanya dan langsung mengambil lembar jawaban gue.
“Nggak pak...” Ucap gue lirih dengan sedikit membela.
“Ini apa klo bukan contekan, cepet kamu ke ruang guru sekarang..!!” Seru Pak Budi dengan muka marah sambil menunjukan secarik kertas dari Fiqi.
“Liat nih anak-anak. Ini contoh yang tidak baik dan jangan di tiru, Gimana mau pinter klo kerjaannya cuma nyontek kayak gini” Ucap Pak Budi yang menjadikan gue contoh dari orang yang selalu nyontek.
“Iya Pak... hahahaha...” Suara teman-teman dengan muka tak perdosa menertawakan gue.
“.........” Gue hanya bisa tertunduk lesu dan menahan malu sambil berjalan keluar menuju ruang guru.

Jujur pada saat itu gue bener-bener sangat malu. Sambil berjalan santai menuju ruang guru. Entah hukuman apa yang akan gue alami nanti.

“Permisi bu, i.. i... ini saya mau ngadep bu” Ucap gue lirih dengan mata berkaca-kaca.
“Kamu kenapa?” Jawab guru piket.
“Saya tadi ketauan nyontek sama Pak Budi bu. Terus saya di suruh ke ruang guru.” Seru gue dengan jujur namun mata masih berkaca-kaca.
“Oh.. nyontekk. Kamu ini gak belajar apa ya?” Tanya guru piket.
“Belajar si bu... Tapi banyak yang lupa.” Jawab gue pasrah.
“Yaudah kamu tunggu disitu aja dulu, Ibu masih ada kerjaan. Nunggu Pak Budi keluar kelas aja ya.” Ucap guru piket dengan bibir tersenyum sambil menunjukkan kursi.
“Iya, makasih bu” Jawab gue sambil berjalan ke kursi.

Saat duduk di kursi, gue pun makin galau dengan apa yang terjadi. Dalam hati berpikir kenapa mengikuti teman-teman untuk menyontek. Penyesalan yang sia-sia karena gue udah tertangkap basah. Gue masih menunggu Pak Budi di kursi dengan hati yang tidak tenang, jantung berdetak begitu kencang dan diliputi rasa malu yang sangat dalam.

Tet tot... Tet tot... Tet tot... Suara bel berbunyi tanda bel pulang.

Pak Budi pun akhirnya datang ke ruangan dan melihat ke arah gue.
“Kamu yang nyotek tadi ya? Sini ikut ke ruangan bapak.”  Seru Pak budi yang terus berjalan.
“Baik pak.” Jawab gue sambil berjalan dengan mata masih berkaca-kaca.

Saat di dalam, layaknya guru yang berubah menjadi hakim. Ya hakim yang siap mengadili gue. TIDAKKK....
Pak budi pun menceramahi gue. Intinya si jangan diulangin lagi perbuatan itu. Gue sangat malu pada saat itu. Karena selain Pak Budi ada banyak guru-guru lain yang ada di ruangan itu. Selain itu juga ada siswa-siswa lain yang juga ada. Mereka seperti nguping pembicaan gue dan Pak Budi. Gue malu, sangat malu.

Setelah pembicaaran itu selesai. Gue di suruh mengerjakan ulangan lagi. Namun dengan waktu yang super singkat, karena memang pada saat itu sudah waktunya pulang. Dengan sekejap gue lahap soal dengan mudah. Entah apa yang terjadi pada diri ini. Mungkin ini yang di sebut “The Power Of Kepepet”. Ya mudah, tapi jawabannya gak karuan. Dalam hati hanya ingin mengakhiri hari ini di sekolah dengan cepat.

Beberapa menit kemudian, gue mampu mengerjakan soal. Namun ada beberapa yang gak gue isi. Bukan takut klo disini nanti nilai gue seratus. Bukan itu kok. Ini karena emang bener-bener gue gak bisa jawab sama sekali. Masa iya gue isi jawaban dengan curhat kejadian ini kan. Gak mungkin lah ya...

Akhirnya gue diizinin pulang. Seperti siswa yang hormat pada guru. Gue pun mencium tangan Pak Budi sebelum pulang. Dalam perjalanan pulang gue bener-bener cepet ingin pulang dan segera mengakhiri hari yang sangat suram ini.



60 komentar:

  1. adek kelas gw nih
    pas tahun 2009 gw kelas xii
    sini salim dulu sama senior
    hahaha
    sukurin hahaha
    makanya nyol jg nyontek
    penyontek amatir nih
    beda sama gw
    selama sekolah dlu engga pernah ketauan pas nyontek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. *kecup basah tangan haha

      Udah SNI pasti ya? gak ketauan waktu nyontek... haha

      Hapus
  2. Hadeuh.. makanya jangan nyontek! *anjir sombong banget gue* Muahaha. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue percaya kok bang. Lo mah gak pernah nyontek.*dengan muka polos

      Hapus
  3. INI YANG BIKIN INDONESA GA MAJU. HUH! JANGAN SUKA NYONTEK, NYOL!

    SALAM, AGENRIZAL.COM

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Gue juga tau perbuatan buruk. namun klo liat temen udah selesai itu ikut khilaf.. haha

      Hapus
  4. harusnya sebelum nyontek, baca tutorialnya dulu ato nonton di yutub dulu. #eh :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang ada ya bang?? haha
      nti gue cari lah klo ada.

      Hapus
  5. haalah bang nyol-nyol, ente nggak berpengalaman sih :3 *eh. ane dulu pas SMA juga sebernarnya sering nyontek sih, tapi caranya keren, jadi nggak pernah sampe ketangkap basah, eh tapi nggak yang patut di banggain juga sih dari nyotek :3

    betewe laki-laki temen kelasnya bang banyol cemen ah, masa kagak ada yang berani jadi ketua, ane malahan pas kelas satu dengan pedenya mencalonkan diri menjadi ketua kelas, dan hasilnya cuman 1 suara doang yang milih taekkk dah, kata temen ane kelas bisa ancur kalau ane yang jadi ketua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyontek gak ketangkep basah aja dibanggain. Seharusnya malu nyontek *Sok bijak.

      Njirrr bikin ancur klo lo yang jadi ketuanya.. haha

      Hapus
  6. Gk pp nyol. Itu prtanda bhwa lo udah lolos jdi tkang nyontek brstandar sni. Hahahh.

    BalasHapus
  7. Yaelah nyol, padahal lu bikin predikat banyol buat diri lu, tapi masalah nyontek? Ah g ahli ni si banyol, kalah ama gue *malah bangga*

    Selama ini bisa dibilang nyali gue termasuk tinggi buat nyontek. Eh bukan nyontek ding, apaan ya bahasa indonesianya, kalau orang jawa bilang ngerpek, alias langsung liag dari buku. Hahaha.. Jangan ditiru ya, tapi kalau mau belajar ngerpek, perjamnya murah kok :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njirr nyalinya tinggi klo nyontek. Salutt haha

      Boleh juga tuh.. sejamnya berapa?

      Hapus
  8. Kenangan itu yah kenangan. Kalau artinya sih memori masa lalu.

    Nyontek itu manusiawi. Gue jami ga bakal ada orang yang hidup tanpa mencontek. Yang bahaya itu kalau keseringan~

    BalasHapus
  9. Wahahaha, ketahuan ya. Kasus ini pernah gue jelasin di blog, cara mengatasi blank saat ulangan. Kalo keputusan kau ini nyontek, ada syarat-syarat yang harus dipenuhi. yaitu kecepatan tangan, kelincahan otot mata, kelenturan leher, bisa baca tulisan kebalik. itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wihh bisa gitu ya bang. mengenaskan banget mau nyontek aja ribet. :D

      Hapus
    2. Iya dong. Nyontek itu butuh skill. Kebanyakan temen-temen kita emang udah punya bakat nyontek. Sedangkan kita, butuh latihan. Latihan otot mata sama kecepatan tangan aja...

      Hapus
    3. Njirrr, gue termasuk yang gak latihan berarti ya. *hikssss

      Hapus
  10. Hahahaha.

    Berarti lo termasuk anak yang baik ya, Nyol. Jarang nyontek, tapi sekali nyontek langsung ketahuan. Ah, lemah, Nyol. Hahaha.

    Kadang, yang di contek pun sama aja, Nyol. Mereka random juga jawabnya. Tapi entah kenapa, kalau lagi buntu gitu, udah nggak mikir lagi jawabannya. Yang penting nggak kosong tuh kertas. Hahaha.

    Makanya, jangan nyontek. Kalaupun mau nyontek, harus dapat standarisasi dari SI dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya. dulu kok bisa kayak gitu (sekarang juga masih si :D)

      Ajarin dong suhu, cara nyontek yang baik. haha

      Hapus
  11. Ahahahaha emang masa SMA itu nggak seru kalo belum pernah menyontek, cuman nyontek ya harus bisa baca gerak gerik guru lah,untung dulu gue nggak sampe ketahuan nyonteeeek ahahahaha....tapi nggak papa, buat cerita anak cucu nanti biar masa muda lo tu berwarna gitu. Btw, 2009 dlu gue udah masuk kuliahh..hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, biar lebih berwarna.

      Waduh senior. *buru-buru cium tangan.

      Hapus
  12. Aku tahun 2009 baru kelas 5 SD, berarti bang banyol (?) udah dewasa banget dong ya (mau bilang tua tapi gak enak)

    Bener tuh nyonteknya gak bestandar SNI jadi ragu-ragu kalau mau nyontek. Yah kalau emang gak biasa nyontek ya jangan nyontek, melakukan hal diluar kebiasaan itu susah lho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini-sini sama senior. Minta jatah senior dulu. haha

      Sebagai generasi muda jangan nyontek ya, gak patut di contoh. *sok tua...

      Hapus
  13. Ini Budi yang ada di Buku ejaan anak kecil itu, bukan. Yang, ini Budi. Ini bapak Budi? Waah hebat sekarang Budi udah jadi guru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agaknya si gitu bang. Masa dari dulu masih kecil aja.. jhaaha

      Hapus
  14. Sesungguhnya mencontek itu adalah tindakan mulia. Karena kita memberdayakan teman-teman kita yang pintar untuk jadi lebih pintar lagi. Entahlah kayak jadi hal yang tabu gitu. Nyontek dikit diadili. Nyontek dikit diludahi. Nyontek dikit dilempari batu. Cobalah hargai para pencontek!

    Salam,
    cecen
    Koalisi Pembela Pencontek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih ada ya sekarang pembela nyontek. Keren lah. *buru-buru ikutan koalisi.

      Hapus
  15. 2009 masuk SMA dan 2012 lulusnya, berarti emang kita seumuran ya... aku nggak ada sih pengalaman nyontek, iya maksudnya nyontek sampai ketahuan hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyontek yg gak ketauan itu biasanya lebih sadis and lebih kejam dalam hal nyontek. WASPADALAH!

      Hapus
  16. Pesan moral: nyontek harus hati-hati biar sukses. Btw, temen sekelas yang asik.

    BalasHapus
  17. Wkwk jadi mencontek ada standar SNI nya toh... Kalau begitu ayo upgrade skill mencontek mu demi Indonesia yang lebih baik :D

    Oh, tahun 2009 baru masuk SMA. Hehe saya mah itu malah udh kuliah taun segitu. Jadi, mungkin saja aku adalah om mu yang telah lama hilang :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, kata temen gue dulu si gitu.

      Wah, akhirnya dengan adanya blog, gue bisa ketemu om. *cium tangan

      Hapus
  18. Haha, gue juga termasuk orang yang jarang nyontek. Lebih milih ngarang bebas. Kecuali kalo ulangan Bahasa Inggris essay, gue angkat tangan :D
    Sumpah itu malu banget pasti sampai dibawa ke kantor. Kalo gue yang ngalamin kayak gitu, pasti gue ngasih tahu ke Pak Budinya kalo satu kelas itu pada nyontek biar malunya berjamaah.
    Baru tahu gue kalo nyontek ada SNI-nya. Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya si mbak, enaknya ngarang bebas. Tapi terkadang khilaf gitu klo liat temen2 yang lain pada nyontek.

      Sumpah mbak, itu malu banget!

      Hapus
  19. Gue adalah tipe orang yang setiap ulangan pasti selalu nyontek. Pasti. Tapi ga nyontek ke temen, bikin contekan buat diri sendiri, jadi lebih mudah di banding nyontek ke temen. Dan allhamdulilah sampe sekarang belum pernah ketauan kayak lo gitu. Muahahahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti lo udah bersertifikasi SNI dalam hal nyontek bang. wkwkw

      Hapus
  20. Oke, gue adalah tipe orang yang pasti menghindari yang namanya nyontek. Serius gua. Serius.. :D

    ...ya, karena takut ketahuan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bang? sama sekali gak pernah? *aplause nih yang belum pernah ngerasain.. Lanjutkan bang

      Hapus
  21. wah gan ketahuan nyontek ya. haha..
    nyontek sebenarnya boleh kok

    asal gak ketahuan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata guru-guru sekarang si gitu, bolehh nyontek atau kerjasama asal jangan ketauan. Padahal gue yakin guru-guru pada tau, tapi membiarkannya.

      Hapus
  22. tidak apa-apa kak, malah bikin nambah pengalaman kan. :")
    namun memang seram ya kalo gurunya marah dan killer.

    semangat terus ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, sangat mengerikan. Kayak lagi dikejer-kejer anjing gila pokoknya. haha

      Hapus
  23. AWKWAKWAKKWA emejiiiing.

    Tarif nyontek gue waktu SD 200 - 300 perak per mata pelajaran. Lumayan waktu SD buat beli Es lilin :D tapi sekarang gue ngrasain azabnya, jadi kurus T^T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njirrrr ada tarif nyontek,,
      Bisa kaya klo gitu elo bang gara2 nyontek.. haha

      Hapus
  24. Ini adalah contoh yang bagus untuk anak2 yg suka nyontek. Kalo nyontek itu makanya
    .. Hati2. Liat2 ada guru apa nggak hahaha..
    .
    .
    Semoga lo ga nyontekya pas UN nanti hahahaha... UN kolot

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah si dulu gue nyontek juga bang waktu UN. *bangga gini nyontek

      Hapus
  25. wahahaha, masih lebih manusiawi tuh dipanggil karena nyontek. lah gue tahun lalu... dituduh nyontek padahal gue yang di contek. kacau kan tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njirrr... Parah amat itu bang.
      Mengenaskan!

      Hapus
  26. Iya sama nih kayak aku. Dulu gak berani nyontek bukan sok pinter. Tapi Karena selalu gugup kalo mau nyontek. Ya bisa dibilang belum standar SNI lah ahahaha.

    Tapi dari kejadian itu pastinya makin sadar ya kalo mau nyontek itu harus ahli dan lihai. Tau sikon :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, semenjak saat itu semakin belajar untuk menjadi penyontek yang SNI. ^_^

      Hapus
  27. Nyontek pke SNI segala bang,, haha,, smoga jd pngalaman ya bang biar ga terulang kejadian memalukannya,,

    Zaman gini msh nyontek? Apa kata dunia *edisi iklan jaman dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, apa daya jika tekanan se kelas nyontek. Pasti ikutan nyontek.
      Klo sekarang si udah nggak. Udah gak mikirin nilai lagi. hehe

      Hapus
  28. Wah tahun 2009 gue baru masuk kuliah,masih polos-polosnya. Haha

    Kok gue jadi seduh bacanya hahaha kesian banget lu nyol.Gue sih mulai menggeluti dunia percontekan pas kelas 3 Sma,pas ujian nasional. Gurunya yg ngajarin hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whats??? guru yg ngajarin. Gue juga gitu si.. haha

      Hapus
  29. elo bener-bener gak canggih bang dalam hal contek mencontek. harusnya dipersiapin dari awal biar nanti kalo ada yang tidak memungkinkan jadi bisa nyontek deh. tapi gue bisa ngerasain bagaimana rasanya kalo nyontek ketahuan itu. emang sih gue gak pernah nyontek :P tapi bagi sebagian orang yang tidak sering menyontek, menyontek merupakan hal sukar dari pada mengerjakan soal yang ada, apalagi biasanya temen ngasih contekan itu pas detik-detik sebelum selesai jadi yaa tambah parah deh..

    2009 gue ngapain yaak ?? baru SMP siih :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak gue ini bang. Jarang nyontek, sekali nyontek ketauan. Hehe

      Masih smp ya? Cium tangan dulu sama senior.. haha

      Hapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))