Indonesia Darurat Sampah


Kemarin tepat tanggal 21 Februari 2016 ramai diperbincangkan tentang sampah di berbagai media di Indonesia. Disini yang gue ceritakan bukan sampah masyarakat kok, jadi gak usah takut tersinggung :P
Agak terlambat ngepos memang. Tapi biarlah ya, yang penting khasrat gue tersalurkan lewat tulisan ini.

Akhirnya kemaren ini, dengan kuota yang sudah menipis. Gue pun penasaran kenapa tanggal 21 yang dijadikan hari sampah nasional. Gue pun mulai mencari-cari bukti layaknya detektif sedang memecahkan kasus pembunuhan. Tapi disini gue gak pake jaket item, topi, atau perlengkapan ala detektif kok. Gue belum sanggup belinya.

Setelah beberapa saat, akhirnya gue menemukan fakta bahwa tanggal 21 ferbruari di jadikan hari sampah itu karena peristiwa yang cukup mencengangkan. WOW.!!

Hari sampah nasional merupakan peringatan untuk mengenang peristiwa di TPA (Tempat Pembuangan Akhir) Leuwigajah. Tau gak TPA Leuwigajah dimana? Klo gak tau berarti saat maen kalian sok bersih and gak mau kotor. Padahal berani kotor itu baik, terus klo kotor pake deterjen itu. *Kok jadi iklan yaa..

Pada kejadian di TPA Leuwigajah itu, sampah menjadi mesin pembunuh yang merenggut nyawa hampir sekitar 157 jiwa. Peristiwa tersebut terjadi akibat curah hujan yang tinggi dan ledakan gas metana pada tumpukan sampah. Akibatnyanya dua kampung (Cilimus dan Pojok) hilang dari peta karena tergulung longsor sampah dari TPA Leuwigajah, Cimahi, Jawa Barat yang terjadi pada 21 Februari 2005. Tragedi ini memicu dicanangkannya hari peduli sampah nasional yang di laksanakan setiap tanggal insiden kejadian. Gimana? Udah mulai kotor kah otak kalian oleh pengetahuan ini?

Tidak hanya berkotor di dunia nyata, Bahkan di sosial media menjadi trending topik. Para netizen berbondong-bondong ikut meramaikan hastag #BebasSampah2020. Sebagai pengguna twitter yang aktif dengan followers masih sedikit. Gue pun ikut berpartisipasi dalam hastag tersebut. Tujuan gue ikut berpartisipasti pun terbilang cukup mulia, yaitu agar akun gue banyak di follow temen-temen yang berpartisipasi dengan hastag. Klo kalian punya akun twitter. Follow ea kakak twiiter gue ini @banyolanesia. Thanks ^_^

Kesimpulan yang terlintas tentang #BebasSampah2020. Mungkin cita-cita bangsa ini ingin bebas dari sampah di tahun 2020. Bisakah demikian? Tentu bisa jika kita sama-sama bergerak.

Jangan sampe ada yang mikir bilang. “Ah masih lama kok, kan 2020” Mungkin itu pernyataan yang salah yang wajib kita luruskan. Seharusnya di mulai dari sekarang karena faktanya memang sangat mengkhawatirkan. Negara Indonesia menjadi peringkat 2 di bawah china yang menjadi penghasil sampah terbesar. Sangat mengkhawatirkan bukan?

Masih belum mau bergerak?! Mungkin udah ketutup pikiran kotor kali ya?

Faktanya Lebih dari 1 trilyun sampah plastik di gunakan setiap tahun di dunia (Menurut Earth Policy Institute), gila!!! Banyak banget.!!
Hebatnya lagi sampah plastik ini sangat sulit terurai. Gue liat dari beberapa sumber dinyatakan bahwa dalam keadaan baik dengan kepadatan tinggi, membutuhkan waktu lebih dari 20 tahun untuk terurai. Jika dalam keadaan kurang ideal (tempat pembuangan sampah misalnya), butuh waktu lebih dari 500 tahun untuk plastik dapat terurai (Menurut Sciencelearn.org). Sangat mencengangkan bukan!

Nah, oleh karena semakin mengkhawatirkannya sampah plastik bagi seluruh makhluk hidup. Kemarin bertepatan dengan hari sampah nasional Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) memberlakukan sistem kantong plastik berbayar yang akan di ujicoba di 22 kota di seluruh Indonesia.

KLHK memberikan harga minimal sebesar Rp 200. Namun sejumlah kota ada yang menetapkan harga yang lebih tinggi agar mau merubah kebiasaan dengan membawa tas belanja sendiri dari rumah yang ramah lingkungan tentunya.

Mungkin banyak yang pernyatan di luar sana yang kayak gini.
“Ah.. cuma 200 mah kecil, daripada repot-repot kan” Sebenernya bukan masalah kecil atau besarnya harga. Menurut gue disini pemerintah ingin merubah pola kebiasaan dengan membawa atau menggunakan tas belanja yang ramah lingkungan. Klo terlalu besar juga akan membebankan rakyat yang sudah kena candu sama yang namanya kantong plastik. Mungkin ada yang sakau klo sehari gak liat kantong plastik. Mungkin si...

Mungkin ada juga cuitan begini dari masyarakat “Kok, gak sekalian di tutup aja sih perusahaan yang bikin kantong platik, klo emang ngerusak?”
Ya mungkin itu bisa aja di lakukan pemerintah. Namun yang bergantung pada sektor ini jelas tidak sedikit bukan? Jika benar langsung di tutup akan menambah permasalahan baru. Gue aja yang pengangguran belum dapet kerjaan, eh udah nambah lagi masalah negeri ini. Gue yang pernah belajar sedikit tentang ekonomi, dimana hukum permintaan dan penawaran akan selalu berhubungan. Jadi gini, dengan kita tidak memakai kantong plastik, jelas perusahaan tadi lama kelamaan juga akan bangkrut dengan sendirinya karena permintaan masyarakat menurun drastis, atau mereka yang mampu bertahan dengan mengganti kantong plastik dengan kantong-kantong yang ramah lingkungan. Lebih bijak bukan? ^_^

Jujur... gue nulis ini bukan sok bijak atau gimana. Bahkan bisa dibilang gue sakau klo gak pake kantong plastik seharian. Gue juga baru tau dampak yang mengerikan tentang bahaya dari kantong plastik setelah liat di televisi. Makanya gue pengen berubah, minimal sedikit mengurangi.


Di tempat gue tinggal juga belum menerapkan kantong plastik berbayar kok. Tapi mungkin bukan menjadi alasan untuk gue dan kalian semua tidak ikut dalam pergerakan yang sangat positif ini. Gerakan yang akan membawa manfaat besar bagi bumi kita tercinta. Minimal mampu merubah kebiasaan kita untuk menjaga dan melestarikan alam tercinta. Semoga cita-cita bangsa ini yang memimpikan bebas sampah di tahun 2020 dapat tercapai dengan baik. Aamiin...


46 komentar:

  1. wowwww bau tau ternyata indonesia no 2 setelah cina penghasil sampah... wowww....
    ngeri amat yaakk...

    emang sih 2020 masi lama. tapi kan harus pelan pelan dimulai dari sekarang,,,

    mantap post nya!!

    BalasHapus
  2. Aamiin. Indonesia dengan rakyatnya yang banyak ini kalo ga peduli sama sampah bisa parah nantinya di masa depan. Mulai sekarang harus bawa tas ramah lingkungan sebelum belanja walaupun sebenernya rada males juga bawanya hehe. Tapi kalau nanti sudah lama pasti sudah terbiasa dan plastik yang terurainya bisa sampai 500 tahun itu bisa berkurang atau bahkan hilang dari peredaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. semoga begitu bang.
      Di mulai dari diri sendiri si bang. ^_^

      Hapus
  3. Ngeri juga sejarahnya sampe di abadikan lewat hari sampah nasional. Sebagai warga negara Indonesia kita harus lebih bijak memaknai sampah~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Gue aja baru tau. ngeri banget!
      Betul banget, harus bijak. Klo bukan sekarang kapan lagi bang!

      Hapus
  4. Saya bru tau, trnyata hri smpah nasional itu lhirnya dari tragedi TPA Leuwigajah. Slalu bgitu. Enth knapa dmpak slalu mndahului pncegahan. Apakah tragedi hrus trjadi dulu baru ada kesadaran? Apa hrus ada korban lagi bru kt smua sadar?

    Artikelnya kren nyol. Dta yng lo dpet mmbuat tlisannya jdi tajam dn faktual. Opini dn psennya jga dpet.

    Sngat bermanfaat (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak tau juga tuh bang. Mungkin karena masyrakat kurang peka. Termasuk gue. Makanya butuh suatu momen dulu. Tapi entah lah ya.
      Gue aja baru tau bang, mengerikan banget sejarahnya.

      Hapus
  5. Yap walaupun pencanangannya masih lama tahun 2020, tetapi usaha kita harus dimulai dari sekarang. Menurut gue ngetwit aja, tetapi actionnya juga. Kalo ngetwit mulu buang sampahnya kapan? Mau buang sampah di sosial media? :p

    Gilak juga ya 1 triliun sampah setiap harinya di seluruh dunia. Emejeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah. setuju gue bang sama elo bang.
      Sangat amzingggg memang.

      Hapus
  6. terima kasih atas tambahan wawasannya yg tentang TPA.. :) iya, kita harus punya keinginan untuk bebas dari sampah dan melaksanakannya juga, dimulai dari diri sendiri... hehehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Harus di mulai dari sendiri. Wajib hukumnya.

      Hapus
  7. Tapi udh ada dampaknya lohh uang 200 perak
    di tempat saya kemaren berbelanja bawa kantong plastik sendiri
    dan memakai tas shoping sendiri,
    tapi semoga kedepannya makin banyak yang seperti ini,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga demikian bang. Semoga indonesia lebih bersih dari sekarang.

      Hapus
  8. kebetulan saya sempat training dari kantor ke 3 negara berbeda, dan disana memang kantong plastik harus bayar. saya setuju agar kita mulai terbiasa mengurangi sampah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih keren pernah training di 3 negara. Kita selalu tertinggal ya bang? Ngomong2 negara mana aja tuh bang?

      Hapus
  9. hmmm sekarang lagi trend masalah lgbt dan sampah yah. Emang sih sekarang sampah menjadi masalah serius, bangetan malahan. bukan cuman sekarang dari dulu malahan sampah udah jadi masalah besar, terutama sampah plastik. ngomongin masalah sampah ane jadi ke inget waktu baca di berita waktu jepang kena banjir, busettt dah air banjirnya jernih banget udah kek air minum, tidak ada sampah sama sekali. hmm mungkin pemerintah dan masyarakat indonesia niru orang jepang kali yah untuk masalah sampah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, Waktu itu di jepang jernih banget.
      Gak kayak di indonesia klo banjir. Malahan isinya sampah semua.. wkwkw
      semoga kita bisa mengikuti negara seperti jepang ya bang?

      Hapus
  10. tulisan kita seide ya.. hayuu atuh kalau begitu kita mulai minimal dari diri kita sendiri.. trus kita ajakin yang lain... cemunguuddhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuu atuhhh mbak. cemungutttt... ^_^

      Hapus
  11. Alhamdulillah 2x bw ke member BE menjadikan sampah buat topik utamanya. Semoga yg baca pada tw dan segera menerapkan sebelum lebih terlambat lagi.

    Di alfahore tempat gue udah pake sistem kantong plastik berbayar. Kedepannya gue pingib bawa kantong sendiri deh, selain lebih hemat kayaknya lebih ketje

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga ya. Minimal dari kita sendiri deh. Klo kita udah bisa baru ajak orang lain.
      Wihh siappp.. mantap tuhh!

      Hapus
  12. Aku udah mulai berubah sedikit. Bawa tas kain tambahan di tas. Haha..
    Tapi aku tetap butuh kantong plastik sih. Buat buang limbah manusia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduhh limbah manusia yang kayak apa nih? *mikir kerasss

      Hapus
  13. selain masalah LGBT, masalah ini juga lagi jadi perbincangan. kemarin sih terakhir indom*rt udah nerapin tuh Rp. 200 buat plastik. tapi gue bilang sih kalau mau peduli lingkungan, Rp 200 itu nggak ngefek men. kalau mau langsung 10.000 aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan udah gue jelasin di atas bang. Ini kan baru awal and kalo terlalu mahal bisa memberatkan masyrakat.

      Hapus
  14. Wah ada juga yang bikin postingan tentang Hari Sampah kemaren ya. Keren. Gue demen tulisan kayak gini. Mencoba menyadarkan kita sebagai penghuninya biar ikut membantu menjaga Indonesia biar bersih. Saluuut :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Di mulai dari diri sendiri ya.. semoga kita bisa!

      Hapus
  15. Trus siapa gan kalau sudah begini yang disakahkan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya salah jelas manusia yang tidak sadar lingkungan lah.
      Coba klo semua sadar lingkungan, gak mungkin separah ini. gue juga termsuk salah seoarng yang belum sadar lingkungan kok, tapi ayo berubah!

      Hapus
  16. Kalo ada yang nanya Siapa yang salah? Ya jelas manusianya. Ini sebenarnya berbicara tentang kesadaran. Gue sendiri, emang suka banget pake kantong kresek untuk mengumpulkan sampah. Dan gue bakar. Soalnya, kalo sampah yg palastik gitu, suka susah terurai di tanah. Makanya, dgn dibakar, akan lebih aman dan bersih.

    Setidaknya, action gue akan itu ada. Buat gue, ide kenapa kantong asoy itu harus membayar, itu ide keren. Karena, selama ini sudah diberikan kemudahan. Tapi, justru salah kaprah. Harusnyakan makin sadar.

    Semoga dgn adanya hari Sampah ini, bisa memberikan kesadaran untuk lebih menjaga kebersihan di lingkungan sekitar. Minimal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Klo misal sampah sendiri si gak terlalu berdampak bagi udara.
      Nah klo sampah se-Indonesia mau dibakar? WOW..!! akan lebih dahsyat dari asap pembakaran lahan ini mah namanya.

      betul bang, Pokoknya action dari diri kita dulu.

      Hapus
  17. Terimakasih atas infonya, baru tahu juga kenapa tgl 21 feb dijadikan hari sampah. Bingung juga sih kalo mau ngurangin sampah plastik gimana, udah ketergantungan juga.
    Mungkin kalo ngurangin aja masih bisa, tapi kalo sampe sama sekali ga pake plastik hmmm mikir2 juga sih soalnya kadang kita ga niat belanja tau-tau belanja, padahal ga siap kantong belanjaan sama sekali.
    Aku mikirnya sampah plastik kan bisa dimanfaatin, kenapa ga dimanfaatin itu sampahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, tapi masih banyak orang yg belum tau cara pemanfaatannya juga.. hehe

      Hapus
  18. Bener nyol, gue saat tahu kalo sampah udah merajalela dimana-mana, gue mulai anti plastik dalam kehidupan sehari-hari. Ya walaupun gue belum bisa berhenti ketagihan permen yang pastinya nambah sampah plastik dikit-dikit. Gue kalo belanja ke indomaret, pasti gue masukin tas. Tapi kalo pesen mie ayam dan pengennya dibungkus, itu tidak bisa dihindari tanpa pake plastik. Kalo pake kertas ya jelas gak mungkin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah gitu dong bang. Gue juga udah mulai meminimalisir pake plastik bang..

      Njirr. yaiyalah bang klo pesen mie ayam atau bakso.

      Hapus
  19. Kemaren beli bumbu nasi goreng di indomaret pun kena 200. Lupa. Tau gitu, saya belanja pake goodie bag aja.

    Eh dari tulisan kamu yang ini tampak cerdas dan bijaque ya. Keren kamu. Selamatkan bumi dari sampah plastik!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Lo tampak cerdas plus bijak. semoga terus gitu ya... haha

      Aamiin... mari kita selamatkan bang!

      Hapus
  20. 21 Februari emang diterapin jadi hari sampah, cuma belum tau kenapa kok bisa dijadikan hari sampah. Ternyata ada tragedi dibalik perayaan hari sampah gitu ya. Serem banget matinya ketimbun sampah gitu.

    Tapi herannya masih ada aja beberapa yang protes kenapa kok kantung plastik aja ditarik 200 rupiah, sampai ngatain pemerintah dzalim gitu. Orang yang modelnya kayak gitu haursnya dipendem aja di sampah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak sampe di pendem di sampah juga kali bang. kejam amat yaa.. haha

      Hapus
  21. Baru tau TPA Leuwigajah, nih. Amin dah semoga 2020 Indonesia bebas sampah, walaupun rasanya agak mustahil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan pesimis gitu bang. Makanya kita mulai dari sekarang... ^_^

      Hapus
  22. Pantesan tiap gue ke alfamart gitu, suka ada biaya tambahan 200 perak. Oh, ternyata ini upaya untuk mengurangi sampah toh.

    Semoga gerakan #BebasSampah2020 bisa terwujud. Amin. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Wah gak pernah liat TV nih.. haha
      Aamiin bang, semoga terwujud!

      Hapus
  23. ngeri bro... parah gila ternyata
    Tapi pernah denger gak ada loh TPA di indonesia mau dijadiin kayak jadi TPA bintang lima, katanya di TPA itu sistemnya ada bank sampah dan lain-lain yang katanya bisa menjadikan sampah lebih bersahabat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, sempet denger juga. Tapi udah ada kok beberapa daerah yang negmbangin bank sampah. Lupa dimana daerahnya..

      Hapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))