Tekanan Politik


Semalem bener-bener malem yang gak bisa dilupain.
Bukan gue abis ketangkep basah maling jemuran tetangga atau ketauan jadi babi ngesot di jalanan. Bukan kok!
Gue dapet tekanan politik dari keluarga gue. Wihh kayak elite senayan aja ngomongin politik.

Ceritanya semalem, gue kayak koruptor yang lagi di introgasi. Bedanya kali ini yang introgasi adalah orang tua gue sendiri dengan kasus pengangguran gue. Ayah gue udah kayak detektif conan aja yang lagi berburu tersangka.

“ki... gimana udah dapet panggilan kerja” tanya ayah gue.
“belum ada yah, mungkin masih proses seleksi berkas” jawab gue agar kedua orang tua gue lebih tenang.
“Emangnya seleksi berkas gak ditentuin sampe kapan ya?”tanya ayah gue dengan sedikit muka cemas.
“Gak ada yah. Kemaren waktu ngasih berkas lamaran, bilangnya cuma klo ada kelanjutan dihubungi via hape. Terus ditanya kapan, minggu-minggu depan ini. Di tunggua aja gitu.” Jawab gue.
“Biasanya si ditentuin sampe kapannya. Aneh amat ya” seru ayah gue.
“Gak tau tuh yah..” jawab gue.

Setelah percakapan dengan ayah gue selesai, gue langsung masuk kamar.
Gue langsung aja nangis diatas bantal sambil tiduran. *eh ini mah FTV yang gue tonton kemaren.hehehe
Gue di kamar mau charger hape gue yang udah sekarat minta gue kasih jatah listrik. Dalam kamar, gue pun mengingat semua ucapan ayah.
Semua ucapan ayah kali ini gak kayak biasannya yang masuk kuping kanan keluar lewat hidung, bahkan kadang gue pergokin keluar berbarengan dengan suara gas alami dari tubuh gue. Klo pas lagi sial malah keluar sama ampasnya juga. *upsss...

Tapi kali ini ucapan ayah gue beda, kayak ada pait-paitnya gitu, gue bener-bener tertekan oleh beliau. Klo boleh jujur gue juga pengen cepet-cepet bisa kerja. Minimal bisa meringankan beban kedua orang tua. Tapi ya mau gimana lagi, belum ada yang mau nerima gue. *hiksss

Memang gue agak milih dalam cari kerja. Bukan gue sok hebat atau kayak mana si, masa iya gue baru kerja 2 minggu kerja tapi udah minta keluar. Kan gak asik.
Mungkin alesan ini yang bikin pengangguran dari lulusan sarjana lebih banyak daripada lulusan SMA.

Maafin gue ya pak presiden, gue jadi beban negara ini dan membuat stok pengangguran indonesia semakin membludak. Pengangguran yang kemaren aja masih banyak stoknya, eh udah ketambahan orang kayak gue ini yang gak memiliki skill yang di unggulkan.

Skill satu-satunya yang gue punya kayaknya udah pernah gue utarakan di postingan sebelumnya deh. Skill gue ini emang agak aneh bin unik yaitu ngupil pake jempol kaki. Hehehe...

Skill ini gue dapet saat gue masih jadi penghuni taman safari. *ehh...
Wajib diingat klo kalian mau mencobanya, kalian semua harus bersihin dulu jempol kaki. Klo gak di cuci sangat berbahaya bagi kesehatan, karena aroma terapi yang akan di keluarkan dari jempol kaki kalian sangat dahsyat dan berbahaya. Ya mungkin kayak aroma kaos kaki kalian yang gak dicuci selama satu abad... hehehe
Akan tetapi klo kalian bisa melakukan dengan baik, bisa menambah sensani yang sangat luar biasa. Gak percaya. Coba aja deh!

Eh kok malah ngomongin skill gue yang sakti gak berguna si, lanjut deh...
Jujur dalam hati gue masih optimis klo ini semua rencana-NYA. Gue masih yakin rencana Allah pasti lebih baik dari yang gue rencanakan.
Gue udah berdoa, udah berusaha tinggal menunggu rencana indah-NYA. Aamiin....

Salah satu nilai plus yang wajib gue syukuri dari gue sebagai pengangguran yaitu gue lebih sering sering maen cabe-cabean.*ehh typo
Maksud gue sering maen laptop. Gue mulai belajar tentang blog, ngotak atik blog. Yah walaupun blog gue sekarang masih cupu. Tapi gue ngerasa udah sedikit lebih baik dari tahun lalu. Lebih penting lagi gue lebih semangat ngeblog biar bisa ketemu temen-temen blog yang kece badai.

Inti dari tulisan ini yang ribet si simpel.

Semoga tekanan-tekanan ini buat gue lebih baik lagi. Aamiin.... 

38 komentar:

  1. Santai bang. Rezeki gak kemana, tapi tetep harus dijemput juga sih. Beuh macem jodoh aja dijemput.
    Rencana-Nya pasti yang terbaik kok.
    Semangat ngeblog, Bang! Blogger jaya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. pasti ada rencana terbaik di balik ini semua.

      Salam blogger.. hehehe

      Hapus
  2. Tosh dulu kita bro!!! *tosh*
    Sebagai sesama beban negara. Hahaha gue udah setahun punya tekanan itu. Habis lulus kuliah gue pikir bakal cepet dapat kerja, eh gak taunya susah juga. Tapi asik sih... Masukin lamaran sana-sini, ikut tes ketemu temen baru sesama pencari kerja.

    Kalo gue sih nikmatin aja prosesnya, gue percaya bahwa semua ada waktunya. Sering ditolak ya mungkin gue emang gak cocok aja sama perusahaan itu. Saran gue mumpung banyak waktu luang, jalanin passion aja dulu, kalo konsisten pasti bisa ngasilin duit. Passion gue saat ini yaitu bermimpi, kali aja dengan mimpi bisa ngasilin duit. #halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikutan tosh aaaaah
      hidup pencari kerja!

      Hapus
    2. Betul tuh bang,,
      nikmatin aja prosesnya. Tapi jangan kelamaan nikmatin aja, keburu hambar lagi nanti.. hehehe

      *tosh dulu bang, hahaha

      Hapus
  3. uh uh kita senasib bang udah ngelamar blum ada panggilan juga
    aku ngerti kok perasaan kamu gimana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga setelah gue posting ini langsung ada panggilan ya... *ngarep!

      Hapus
  4. Rezeki ga akan kemana asalkan mau berusaha dan berdoa
    tetap sabar ya dan terus berdoa agar bisa mendapatkan pekerjaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiinn... terus doa and usaha. Intinya si itu ya bang...

      Hapus
  5. Wakakak
    Zona penggangguran ya. Nikmatin aja sih. Ya kali abis ini nemu pelajaran idup yang bakal berguna buat nusa dan bangsa.
    Halah.

    Nggak coba nyari di jobstreet.com?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah berguna kok bagi nusa dan bangsa.
      Menambah stok pengangguran.. hahaha

      Udah kok bang, masih ngelamar2 ini..

      Hapus
  6. kalo ditanyain gitu lagi bilang aja. saya ngeblog yah. gak nganggur2 amet kok. trus ngloyor masuk kamar. nangis lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum isi ulang air untuk nangis bang.
      Klo usah isi ulang baru siap nangis lagi.. hehehe

      Hapus
  7. Amin! Berat banget yah kalo di tanya kayak gitu. Sejenis dengan di tanyain,"kapan nikah?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya udah pengalaman banget ditanya "kapan Nikah"
      Ajarin dong suhu klo gue ditanya gitu, apa yang harus gue lakukan.. hahaha

      Hapus
  8. Pengangguranzone?
    Jomblo mah apa-apa belakangnya dikasih zone biar seru..

    Bener tuh rencana Tuhan lebih indah, jadi ngikut aja sama rencananya. Siapa tau rejekinya bukan di kantor situ tapi kantor lain yang lebih baik.

    Semoga cepet diterima kerja ya bang, entar gajinya buat ngebenerin si Adel. Btw udah tau nama mereknya lho, De*l kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kepanjangan klo pake pengangguranzone. hehehe

      Wihh udah gaul sekarang abang ini. Udah tau merk laptop kesayangan gue.

      Hapus
  9. Kasian ya abang ini, semoga cepet dapet panggilan kerja ya bang

    kalo udah dapet kan gak ditanya 'kapan kerja' tapi pertanyaannya ganti 'kapan nikah' terus nangis lagi deh d kamar.. (apalagi klo abng ny jomblo) Hhehe

    setidaknya walaupun belum kerja bisa ngelakuin hal-hal yg berguna dan bermanfaat, ya salah satunya lewat blog gini terus share pengalaman2 yg bermanfaat, semangat terus bang, selalu yakin kalo rencana tuhan lebih indah dari yg diharapkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah klo udah kerja bakalan ganti kapan nikah. Gpp deh, biar bisa cepet nikah. Tapi harus sukses dulu!

      emang ini postingan bermanfaat ya.? kayaknya gak deh.. hehehe

      Hapus
  10. hahaha, gue kira mau bahas tentang masalah politik tanah air. ternyata.. tekanan politik dalam keluarga. ya memang nggak keren jug asih kalau baru 2 minggu kerja udah keluar... ya cari cocok-cocokan dan nyaman-nyamanan itu emang nggak gampang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo ngomongin politik di senayan gue gak mampu bang. Gue bukan orang cerdas kayak disana.

      Bener bgt tuh bang. sama aja cari pacar, sulit cari yang nyaman.

      Hapus
  11. Doa saya, semoga segera dapat pekerjaan dan tekanan politiknya berkurang. Hehehe

    BalasHapus
  12. Kehidupan pasca sarjana ternyata berat juga ya, dapat tekenan sana sini terutama dari orang tua yang pengen anaknya cepet cepet sukses..Mudahan dapat kerja sesuai dengan apa yang diinginkan ya broo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sangat berat bang, udah terjun di masyarakat si. Apalagi tekanan-tekanan semakin berat. Huhhh

      Aamiin semoga begitu bang!

      Hapus
  13. Harusnya lo ciptakan lapangan pekerjaan bang minimal buat lo sendiri.. #malahceramah *di getok

    semog lo cepet dapet kerjaan yah bang gue doain sepenuh hati

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengennya si gitu bang. Masih dalam rencana usaha kecil2an. doakan aja bang.

      Hapus
  14. sesama pengangagguran fresh graduate kita harus sama-sama support bang. maka dari itu, kita mari kita mulai dari berpelukan. *peluk dengan kasih sayang*

    tetappp optimis, sebar lamaran ke berbagai perusahaan, jalankan hobby/passion biar gk bosen nganggur, ambil sekecil apapun kesempatan kerja. misal menyewakan bahu intuk disandari para jomblo di luar sana tiap malam minggu misalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. *berpelukannn.. hahaha

      bisa jadi solusi and penghasilan itu. sewa bahu untuk para jomblo!hahaha

      Hapus
  15. Sabar aja bang. Tetep usaha nyari kerja. Semoga secepatnya dapet panggilan. Ngenes juga sih kalo lama nganggur. Kalo dapet kerjaan jangan lupa bang, kirim nasi padang ke kosku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin..
      waduhh kirim nasi padang, keburu basi nasi padangnya bang,, klo kirim dari planet lain mah.. hahaha

      Hapus
  16. Balasan
    1. iya, harus tetep usaha bang/mbak nih.. :D

      Hapus
  17. beban negara.. gaenak ya, gue juga ngerasa gitu hahaha
    bulan-bulan kedepan banyak pembukaan lowongan cpns nih, nyol. kali aja ada rezeki kita yang nyangkut disana~

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih bang.. klo rezeki mah gak akan kemana.
      Sapa tau ada yg lebih baik, yg penting mah berusaha and berdoa

      Hapus
  18. Baca ini berasa baperan nih, nasib kita samaan ditanyain mulu kapan kerja, ehh buset saya masih umur jagung lulus kuliah masa di kejar-kejar suruh kerja sih.
    Tapi bener juga sih nasehat orang tua pastilah demi kebaikan anaknya
    semoga tahun ini kita bisa dapat kerja sob

    BalasHapus
    Balasan
    1. pastinya untuk kebaikan kita bang.!
      terus semangat aja bang..

      Hapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))