Beban Menjadi Seorang Sarjana


Seorang sarjana adalah orang yang memiliki kemampuan dalam berbagai bidang apapun versi masyarakat di tempat gue tinggal si gitu.
Mungkin ini dikarenakan desa gue yang masih tertingal and masih jarang orang yang kuliah. Desa gue sih sebenernya juga tidak asing mendengar kata kuliah tapi mereka mengartikannya lain, bagi mereka kuliah itu adalah KULI PAYAH. :D

Dari situlah kadang menjadi beban tersendiri bagi gue.
Gimana gak beban coba?
Gue saat ini dinilai masyarakat memiliki kemampuan dalam berbagai bidang, sedangkan kenyataannya gue ini gak memiliki kemampuan apapun.
Mungkin kemampuan yang bisa gue banggain (dikit) cuma ngupil pake jempol kaki atau buat gunung pake upil tadi. Hehehe

Benar aja apa yang gue takutkan...
Selasa kemaren ini ayah gue nyuruh gue jadi pembawa acara maulid nabi. Ayah gue emang salah satu pengurus masjid.
Langsung aja jantung gue dag dig dug serrrr... badan keringet dingin and dilanjutkan dengan keluar darah dari hidung. Maaf yang terakhir terlalu lebay. :D

“ki... lagi apa? Kesini bentar” seru ayah gue.
“iya yah, lagi maen laptop” jawab gue sambil menuju sumber suara.
“ada apa yah?” tanya gue.
“gini... kan nanti malem ada acara maulid nabi di mushola. Nanti jadi pembawa acara ya?” jawab ayah gue.
“pembawa acara ya? Yaudah iya yah” jawab gue sok tenang.

gue tau klo gue tolak pasti ayah gue kecewa banget. Langsung aja jantung gue berdetak kencang mungkin klo gak ada tulang rusuk, jantung gue udah keluar dari tempatnya, badan gue pun lemas badan gue pu lemas tak berdaya and langsung ke kamar setelah ngobrol.

Dalem kamar gue bingung. Bingung karena gak memiliki kemampuan yang baik klo ngomong depan banyak orang.
Waktu gue ngampus pun gue selalu super grogi klo maju depan kelas dengan diiringi tetesan keringet dingin yang muncul setiap maju di kelas.
Mungkin bisa diitung pake jari gue maju di kelas itu berapa kali.
Kadang pas jadwal gue maju presentasi di kelas, paginya gue pake pampers bayi ukuran XL, biar klo misalnya gue grogi and pipis dalem celana. Gue aman damai tanpa harus mikir orang-orang bakalan tau gue ngompol. Hehehe

Apalagi ini dalam dunia nyata tanpa sandiwara.
Gue takut malah bikin ayah gue kecewa karena buat acara maulid nabi malah jadi kayak acara di TV.
Gak singkron antara tema sama isi acaranya. Acara musik tapi isinya banyak becandaan and bisa dibilang acaranya gak jelas acaranya. Gue takut kayak gitu.

Gue pernah si memang jadi pembawa acara di desa gue.
Gue lupa acaranya apa, yang gue inget acaranya di mushola gue ini.
Waktu itu gue bener-bener grogi juga. Ngomong belepotan kayak abis makan sambel level 100.
Untung waktu itu ada tetangga gue yang duduk di samping gue, namanya Om Didit. Bukan om om yang biasa cari mangsa klo kesepian ya. Hehehe

Om Didit itu emang biasa jadi pembawa acara gitu, jadi waktu itu gue di ajarin. Serasa ada yang back up klo gue ada yang salah.
Waktu gue salah, Om didit langsung ngasih gue kode dan gue mampu memecahkan kode-kodenya itu and menyelesaikan acara cukup lumayan walaupun masih belepotan ngomongnya.
Untung gue cowok PEKA yang bisa mecahin kode-kode itu, walaupun kata pacar gue, gue ini makhluk yang gak pernah PEKA. Biasalah cewek emang gitu.. hahaha

Jujur waktu itu gue terselamatkan karena adanya Om Didit.
Nah klo malem ini gimana kejadiannya??
Gak mungkin rasanya mengulang kejadian waktu itu. Sambil nangis di kamar peluk bantal guling kayak di FTV.. :D

Akhirnya azan magrib berkumandang. Gue pun bergegas ke mushola and mempersiapkan untuk acara nanti malem.
Setelah dirasa sudah siap. Gue tinggalkan mushola untuk pulang, karena acara maulid nabi setelah solat isya.
Gue pulang and langsung membuat susunan acara, gue lupa buat susunan acara. Untung ayah gue ada di rumah, jadinya gue bisa nanya susunan acara.

Saat gue membuat susunan acara.
Tiba-tiba... jleger.... jlegger... langit gonjang ganjing kayak mau runtuh.
Suara petir bergemuruh dan dilanjutkan air turun dari langit tanda hujan telah datang.
Hujan pun membasahi tanah yang telah siap menampung hujan.

Setelah selesai membuat susunan acara, terdengar suara azan berkumandang serasi dengan suara air hujan yang turun dengan indahnya namun mulai mereda.
Gue pun bergegas ganti baju. Bukan karena basah karena kena hujan kok, karena gue lagi pake kaos oblong bergambar dan sedikit robek kayak gembel perkotaan.
Masa iya seorang pembawa acara pake baju kaos gembel kan. Nanti dikira ini bukan acara maulid tapi acara gembel. :D

Cekkrekkkk..
Gue buka lemari kamar gue and memilih baju batik berwarna hijau.
Gue tarik keluar untuk segera di pake.
Tiba-tiba ibu gue masuk ke kamar and berkomentar “kok pake baju itu ki... udah kusem warnanya? Komentar ibu gue yang ternyata udah di belakang gue.
“Emang kenapa bu?” tanya gue heran karena menurut gue masih layak tapi ibu gue bilang udah kusem.
“Ini udah kusem warnanya. Ganti yang lain aja.” Jawab ibu gue.
“iya bu” jaawab gue sambil mengambil baju koko warna coklat and dilanjutkan dengan senyum ibu gue tanda beliau setuju.

Kadang emang ibu gue perhatian banget sama apa yang gue pakai.
Gue tau alesan ibu gue itu untuk kebaikan, tapi terkadang gue gak nyaman juga.
Gue tau dengan tampang gue yang pas-pasan ini (lebih kearah tampang ngenest) klo pake pakaian seadaya bakalan jadi muka yang lebih mengenaskan.
Makanya ibu gak mau gue kayak gitu. Hehehe

Sampe akhirnya di masjid and selesai solat isya. Para tamu undangan udah banyak yang hadir namun gue and kami semua masih menuggu.
Menunggu penceramah yang masih kejebak hujan. Udara dinging yang membuat tubuh gue panas dingin yang masih tegang memikirkan pacar yang lagi ngambek. *ehh maksudnya mikirin jadi pembawa acara. :D

Kira-kira 1 jam kemudian penceramah datang.
Semua senang akhirnya penceramah dateng kecuali gue. Gue semakin deg deg serrr... Kayaknya jantung gue ini bisa jadi salah satu alat musik klo gini terus.

Akhirnya acara di mulai. Gue pun mulai memulai acara.
Dalam pikiran gue, para tamu undangan berubah jadi para zombie yang siap memangsa jika gue salah. Inilah yang membuat gue semakin gugup.
Gue saking groginya sampe salah dalam urutan acara. Sontak saja buat para tamu undangan ribut. Gue makin down. Shit lah!!

Gue dalam penderitaan ini pengen cepet-cepet menyelesaikan acara yang menurut gue sangat lama. Kayak dari zaman penjajahan batu pubakala sampe zaman batu akik. :D
Akhirnya acara selesai juga. Selesai juga keringet dingin gue yang dari tadi ngucur kayak air terjun.


Beginilah beban jadi seorang sarjana. Sangat diharapkan and diandalkan dalam berbagai bidang.

44 komentar:

  1. untung g kepanasan y pas denger adzan
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha. untung si nggak..
      yang komen bisa jadi yg kepanasan

      Hapus
  2. tetep semangat gan..jadilah andalan di bidangmu.. :)

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. thanks bang,, terus kunjungi blog gue ya.. hehe

      Hapus
  4. hiks..hiks terharu baca ini...
    cuman yg agak gagal fokus soal jempol kaki buat ngupil...
    kayaknya perlu dicoba nih...hehehe
    #done jg ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan sampe nggak di coba bang,, hehehe

      Hapus
  5. untung saya g serjana jadi g beban LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat anda gak sarjana bang.. hehehe

      Hapus
  6. wkwkwk ceritanya lucu banget gan... bebn menjadi sarjana itu berat gan. semakin tinggi pendidikan bukn semakin ringan tp semakin berat

    BalasHapus
  7. Hahaa. Emang itu desa nya dimana gan?
    Sarjana asik kok.

    BW balik yaa

    http://octalana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. desa yg sangat terpecil..

      oke mbak

      Hapus
  8. Baca cerita ini jadi takut balik ke desa pas udah jadi sarjana. Semoga pas aku udah sarjana yang sarjana di desaku nggak cuma aku. Semoga sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. takut pulang kamppung karena gak punya ongkos kali.. *upss keceplosan heheeh

      Hapus
    2. Malah pengen nggak pulang kampung. Soalnya kalo pulang nggak di kasih uang saku. *sesat*

      Hapus
  9. selama bisa di pertanggung jawabkan gelar sarjannanya si its oke.
    tpi ini cerita ada benernya juga wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha. emang realitanya seperti itu bang.

      Hapus
  10. Buset segitu beratnya yak. Hahaha. Aku masih dalam proses menjadi sarjana nih, Kang. Doakeun yak :3

    BalasHapus
  11. Menjadi sarjana itu memang sebuah beban kang

    tetap semangat ya
    nice post

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. iya bang..
      tetep semangat dong..

      Hapus
  12. seorang sarjana memang sangat diandalkan oleh masyarakat, makanya jangan malu2in ya hahaha

    BalasHapus
  13. ceritanya gue banget bang ,,
    calon sarjana :(

    BalasHapus
  14. Untung gua bukan sarjana.

    Kasian banget lu! Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah... wah wah..
      selamat ya bang klo lo bukan sarjana... :D

      Hapus
  15. yang sarja masih punya beban, yang bukan gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue gak tau bang kayak mana dah...
      tanya aja sama yg gak sarjana..hehehe

      Hapus
  16. Lo kepanasan kayak cacing kedinginan gak pas maulid nabi? Gue cuma nanya doang.. Gue tim ruqyah soalnya..

    Oh ya, mampir lagi yakk simaryon.blogspot.co.id/2015/11/ulatterkutuk.html?m=1

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak si bang.. cuma muntah2 terus keluar pacul, linggis and paku2.. wkwkwkw...

      Hapus
  17. Hhehehe... demam panggung nih ceritanya..
    Yap semoga ke depan ngk grogi lagi yah kakak sarjana^^

    Seorang sarjana itu asyikk.. ngk usah jd beban.. yg penting kita tau apa possion kita ..pasti sangat menyenangkan^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe. iya bang.. harusnya si asyik.
      Tapi tekanan di sekitar kita yg gak asyik.

      Hapus
  18. Ya itulah beban seorang sarjana. Makannya sampe sekarang aku belum lulus. Takut pulang ke rumah. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan takut bag,, hadapi..!!
      sok jadi motivatir gini.. hahaha

      Hapus
  19. Duh, aku jadi gak mau cepet cepet lulus baca cerita ini.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan takut cepet lulus kali,,
      emang dasarnya masih males ngerjain skripsi.. wkwkwkw

      Hapus
  20. Tp ane kok lihat sodara ane pas skripsi thn lalu kayaknya nyante aja tuh orang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya beda2 cara tanggepnya bang..
      mungkin sdra abang itu tipikal slowwww.. hahaha

      Hapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))