Satu Hari yang Banyol


Selamat hari senin gays...
Jangan sok ngeluh hari senin deh,, kayak weekend kemana aja... :P

Langsung kecerita aja kali yaa...

Cerita ini baru gue alami baru kemaren. Hari minggu itu gue agendakan mau jenguk pacar gue yang masih di rumah sakit. Yang belum tau cerita pacar gue sakit apa langsung aja liat postingan gue yang kemaren Cepet Sembuh Sayanggg :)

Jujur gue galau banget, karena selama di rumah sakit gak ada komunikasi.
Cuma sesekali nanya kabar doang, wajar si sebenernya. Tapi disitulah yang buat gue was-was mulu. Kayak jantung gue copot terus nyambung lagi, copot terus nyambung lagi. Ya begitulah klo gue lagi was-was.
Apalagi dari semalam bbm, line, sms gue gak ada satupun yang dibales. Mau gue telpon tapi takut ganggu dia lagi istirahat (alesan yang lebih tepat si gue gak punya pulsa).

Yaudah pagi-paginya gue langsung mandi aja.
Sampe ditanya sama ibu gue.

“mau kemana ki? Pagi-pagi udah mandi.” Tanya ibu gue.
“Mau maen aja bu, sekalian jenguk temen” seru gue yang memutus perbincangan karena langsung ke kamar mandi.
Sampe ditanya gitu gue gara-gara mandi pagi. *efek mandi siang mulu. :D

Setelah mandi gue langsung pake deodorant. Gue mah rajin dong.
Klo parfum gue ganti dengan hand body aja, kan sama-sama wangi, gue tempelin sedikit-sedikit aja ke baju and celana. Udah lama gue pake trik ini dan hasilnya manjur. Ini karena gue gak  mampu beli parfum lagi. Klo handbody and deodorant kan langsung ambil di warung ibu gue. Klo ada yang mau coba, silahkan aja. Mumpung belum ada hak ciptanya... hehehe

Akhirnya gue langsung cusss naek motor dengan kecepatan yang standar. Jangan ngebut-ngebutan keluarga menanti di rumah, kata slogan pak polisi di tempat gue.
Karena gue taat sama peraturan and menjadi warga negara yang baik, gue ikutin peraturan itu. Jangan ada yang mikir gue gak berani ngebut, Gue jago dalam hal ngebut-ngebutan kok, kemaren aja gue juara tau. Juara ngebut-ngebutan lari dari kenyataan. Keren kan...

Gue udah nyampe sekitar jam 10an terus gue hubungi pacar gue dulu. Tapi gak ada balesan, gue coba telpon juga gak diangkat. Gue takut lagi istirahat aja.
Yaudah gue langsung parkirin motor, tidak lupa ngaca dulu di spion, biar makin kece.
Jantung gue dag dig dug serrr lagi nih sambil terus berjalan ke kamar.
Terus gue jalan sambil ngintip-ngintip lewat jendela-jendela kamar, sapa tau dikamarnya rame keluarga besarnya.
“Aman nih, gak ada bau-bau keluarganya” pikir gue dalam hati.
Terus gue masuk aja dengan setengah pede yang setengahnya ketinggalan di rumah.

Gue masuk dan shock banget. Cewek gue berubah jadi kakek-kakek.
“Ini bukan sihir kan?, apa gue salah masuk kamar?” pikir gue dalem hati, dan langsung memastikan kamar. Gue jalan mondar mandir dan sangat yakin klo kamarnya bener.

Gue tambah galau ditambah jantung gue mulai copot nyambung copot nyambung lagi. Gue coba aja untuk menjelajah beberapa kamar di rumah sakit itu. Sampe ada tempat duduk yang menghentikan langkah kaki yang mulai lelah.

Gue hubungi lagi dan lagi nomor HP pacar gue itu masih aja gak ada tanda-tanda jawaban.
Ini nih suramnya klo gak punya nomor salah satu keluarga pacar gue. *kalian yang belum pernah kejadian kayak gini, mending langsung minta no hp salah satu keluarganya dari sekarang.
Klo ditanya bapak atau ibunya pacar kalian untuk apa?
Jangan jawab takut kejadian yang kayak gue ini. Minimal kalian digampar atau didelete dari daftar mantu, sama aja kalian doain pacar kalian sakit. :D

Kejadian ini membuat gue laper karena udah jam setengah 12, dan langsung cuss cari tempat makan.
Dalam perjalanan menuju tempat makan, gue akhirnya dapet chat dari pacar gue.

“Iya aku udah di rumah yng” ini isi chat pacar gue.
“Alhamdulillah klo gitu, aku dari tadi muter-muter di rumah sakit, tapi gak nemu. Sip deh klo udah di rumah.” Jawab gue denga hati yang mulai tenang tapi jujur agak kesel karena baru dikasih tau udah pulang, tapi ya mikir postif aja mungkin butuh istirahat ekstra.
“kamu kerumah aja ya, aku pulang kemaren. Kamu gak nanya susternya?” tanya pacar gue lagi.
“Gak kepikiran tanya, yaudah kamu istirat ya?” jawab gue lagi.
“Iya, klo mau kerumah hubungi aku dulu ya?” tanya pacar gue lagi.
“iya syang” jawab gue.

Akhirnya gue nyampe di tempat makan dan gue lahap makanan kayak orang kesetanan. Gila laper banget siang ini. Efek muter-muter rumah sakit and gak nemu. Gue mulai mikir kanpa gue gak tanya sama perawat disana ya. Mungkin inilah salah satu kebodohan gue yang akut dan gak ilang-ilang.

Klo ada yang mikir gue gak kerumahnya. Waktu gue mau ke rumah sakit gue liat rumahnya tertutup banget. Kayak gak ada tanda-tanda kehidupan gitu.
Makanya gue yakin masih di rumah sakit.

Setelah makan gue langsung solat zuhur sebeum ke rumah pacar. Setelah solat tiba-tiba gue dikejutkan oleh sms misterius yang masuk ke nomer gue.

“Mas, aku kemaren nemu flasdiksk di depan SMP Muhammadiyah, aku gak tau mau ngasih siapa. Di dalemnya ada data riwayat hidup mas. Makanya saya sms ke nomer ini. Apakah mas kehilangan flashdisk?” tanya sms misterius.
“Flashdisk kingston ya mas? Jawab gue yang langsung sms ke ayah gue ilang apa nggak, karena baru kemaren-kemaren gue copy data riwayat hidup ke flashdisk.
“iya mas” jawabnya dengan singkat.
“kemungkinan punya orang tua saya mas, karena baru kemaren-kemaren ini copy data riwayat hidup.” Jawab gue sambil menunggu jawaban orang rumah.
“klo mau diambil langsung aja kesini ya, di gang masjid mujahidin. Tanya aja rumah pak sugeng” jawabnya lagi.
“oke mas, nanti sore saya ambil.” Jawab gue.

Gue jujur masih harap-harap cemas takut dibohongin and berujung tindak kriminal. Gak takut diperkosa si,hehehe takut klo motor gue yang diperkosa terus dibawa kabur. :D
Karena orang rumah juga belum ngabarin.

Yaudah lah, daripada mikirin itu mending gue langsung cus ke rumah pacar gue dulu.
Gue pun langsung hubungi dan gue akhirnya nyampe depan rumahnya.

“masuk kak” seru adeknya nyuruh gue masuk.
“iya” jawab gue sambil ngaca terus ngelimisin rambut.

Gue pun masuk dan dilanjutkan dengan cewek gue dateng dengan muka cantik yang tertutupi oleh muka lesu nan lemas khas karya oraang yang masih sakit.
Dalem obrolan si gue cuma cerita-cerita aja, tapi dia gak fokus gitu.
Mungkin masih sakit itu dilihat dari cara duduk yang lemas. tubuhnya pun sempat berkata pada gue aku sakit, aku mau bobo. :D

Akhirnya gue putuskan untuk pulang lebih cepet, kira-kira cuma 15 menitan lah.
Gue mau dia cepet sembuh, kasian liatnya walaupun dia maksa gue agar lebih lama. Tapi keputusan gue udah bulat kayak bakso.

Akhirnya gue pamit dan cuss pulang, gue inget mau ambil flashdisk itu. Orang rumah juga belum ada kabar. Gue berpikir posif aja deh, semoga gak knpa-knpa.

Gue sms udah sampe depan masjid dan ternyata ibu-ibu udah menunggu gue di deket masjid. Langsung aja di acungkan flashdisk milik ayah gue itu.
Gue langsung ucapin terima kasih dan dilanjutkan dengan dia cerita dengan kejadian dia dapet flshdisk itu.
Setelah dia selesai cerita guepun pamit dan langsung naik motor dan jalan pulang.

Sampe dipinggir jalan gue mau nyebrang tapi gak bisa karena lalu lintas masih padat. Tiba-tiba gue dikejutkan wanita naek motor disamping gue.
Gila..!!! aroma parfumnya nusuk dihidung gue. Hampir gue dibuat pingsan karena parfum itu.
Dia pun bicara, “lagi rame dijalan”.
Gue kira dia nanya atau bicara ke gue. Gue udah pede banget kan ditegor. sampe akhirnya gue tau ada HP yang diselipkan di helmnya. Damn lah..!!!

Langsung  ada kesempatan nyebrang, gue gas kenceng motor.
Baru aja beberapa menit jalan, langitpun mendung dan turun hujan deres. Kayak biji jagung deh deresnya itu.
Gue pun neduh dan mengambil jas hujan. Untung gue bawa jas hujan, bukan bawa payung.hehehe
Gue juga kan udah pernah jelasin dipostingan lalu “Sedia Payung Sebelum Hujan itu Salah BESAR..!!”

Gue udah selesai pake jas hujan (udah kayak robot aja) dan langsung menuju rumah.
Ehh... baru beberapa ratus meter malah hujannya reda dan disertai dengan panas matahari. Lumayan masih terik si karena baru jam 3an.
Mau gue lepas, tapi males and ribet naro jas hujannya dan gue lebih memilih kepanasan karena pake jas hujan. Apalagi sampe rumah masih setengah jam lagi.
Mungkin kata orang-orang yang liat gue. Orang gila dari mana ini ya, panas-panas gini pake jas hujan. Klo ada yang ngomong gitu pasti gue langsung teriak. BODO AMAT.!!

Akhirnya gue sampe rumah dengan selamat dan diiringi dengan keringat yang bercucuran.


9 komentar:

  1. Random banget ya ceritanya wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha,, masih belajar si bang.
      Ini juga kan cerita satu hari full.. :D

      Hapus
  2. sama kaya ane gan, ga pake parfum, cuma pake lotion buat wangi-wangian, wwkkwkwk, nice joke

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkw, ada juga ternyata yg kayak gue.. :D

      Hapus
  3. efek mandi siang, sama kayak gue dicurigain mulu kalo mandi pagi2

    BalasHapus
    Balasan
    1. teori mandi pagi itu klo lagi mau pergi aja. hahaha

      Hapus
  4. ehehehe hujan tiba-tiba berhenti dan males buka jas hujan, jadi lebih memilih kepanasan ya bang..

    BalasHapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))