Lupa Rasanya Hari Libur


Monday, 09 Desember 2015

Sebelum gue nulis ini...
Gue narik nafas dulu, biar rilekssss.... :D
Hhhhhhhmmhhhhhmmmm *bingung juga, ngetik narik nafas itu kayak mana...bodo amat deh... hhehe
Udah rileksss nih....
Langsung aja ya tanpa basa basi lagi. *dengan muka sok yes nya sambil nahan kentut karena kebanyakan udara yang masuk ketubuh. :D

Cerita gue ini bermula saat kemaren gue liat status di sosmed temen-temen gue.
Isinya si tentang PILKADA SERENTAK (katanya si gitu), yang akan dilaksanakan hari ini, 9 desember 2015, tapi gue gak akan bahas politik ya, gue bahas dari sudut pandang yang lain. *caelahhh bahasanya..... hhehe
Rata-rata temen gue bersorak gembira pada hari ini. Saking gembiranya kayak ulang tahun, campur lebaran, campur agustusan, campur cabe-cabean (*ehhhh...).
Ya wajar seneng pake banget, karena hari ini libur nasional. Semua instansi tutup hari ini, biar gak ada yang golput (katanya si gitu :D).

Tapi gue gak merasakan eurofia kegembiraan itu.
Semenjak gue wisuda bulan kemaren, tepatnya tanggal 19 November 2015 di salah satu perguruan tinggi tersohor di INDONESIA. *sombong dikit gpp kali yaa...hohoho
Gue gak merasakan apa yang gue rasakan dulu. Gue gak bisa lagi merasakan nikmat dari kata LIBUR.
Ini terjadi setelah gue resmi meninggalkan jabatan MAHAsiswa dan berubah menjadi TRANSFORMERS (*ehhh...). maaf typo gays,, yang bener telah resmi menjadi seorang PENGACARA (pengangguran banyak acara).
Dengan resminya gue menjadi seorang pengangguran dari situlah setiap hari gue menikmati liburan, yang membuat gue gak bisa menikmati khidmatnya kata libur.
‘Makan - tidur - makan - tidur - makan - tidur’,, begitulah keseharian gue yang sangat membosankan semenjak gue jadi pengangguran.
Makanya gue iri banget saat temen-temen yang udah kerja maupun yang masih kuliah bersuka cita menyambut libur hari ini.
Selain itu juga gue gak menikmati indahnya nyoblos pilkada serentak 2015 (katanya si serentak, tapi daerah gue gak ada sama sekali pilkada).
Gue cuma ingetin sama kalian yang nyoblos kepala daerah pake hati plus ampela yaa, total 10 ribu rupiah aja, murah banget kan.... *apapun makanannya minumnya tuuuutttttt (gue gak dibayar untuk iklan si makanya disensor :D).

Ibaratnya gini gays, gue kasih kalian pencerahan nih... *sambil ambil senter terus nyorot kemuka lo yang suram biar cerah dikit... :D
‘klo nyoblos hati gebetan ditolak itu cuma sakit sendiri, tapi klo  nyoblos kepala daerah terus kita disakitin itu sakitnya gak cuma gue atau lo, tapi rakyat banyak.
Makanya pilih menggunakan hati nurani kalian yaaa.. #PILKADA2015 (pake hastag ini biar blog gue naek rating, kan jadi trending topik indonesia hari ini,, hihihi)

Masih belum puas dengan pencerahan gue ini??
hubungi aja cabe-cabean atau terong-terongan biar kalian puas... *ehhh.... :D
Udah lah, intinya tau kan INTI curhatan gue hari ini.? *sambil mikir keras and gerutu dalam hati ‘emang apa ya inti tulisan gue ini?hhehe...’
Pokoknya gitu deh... klo belum nyambung ya dibaca terus sampe nyambung.
Jangan kayak orang pacaran aja yang putus nyambung. *ehhhh yang baca JOMLO ding, maaf ya jangan tersinggung. :D
  
See next time gays... LOVE YOU TOO... :D


2 comments:

  1. artikelnya bagus :) semangat terus nulisnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih semangatnya...
      jadi punya kekuatan untuk nulis nihh.. *apakah ini jodoh? #ngareppp :D

      Delete

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))