Serasa Jadi Ibu-Ibu




Sunday, 22 November 2015
Alhamdulillah gue sempet buka laptop juga hari ini (sok sibuk), dan alhamdulillahnya lagi sampe jam segini belum mati lampu. Entah akhir-akhir ini sering banget yang namanya mati lampu.
Gue mulai berpikir ‘apa gue belum bayar listrik atau nunggak kali ya?’ atau ‘PLN iseng aja gitu biar ada kerjaan gitu?’ Aihhh... pikiran bodoh macam apa si yang ada di otak ini. Kayaknya ini efek kebanyakan makan micin deh. Hhehe...

Gue mau cerita pagi ini gue serasa jadi ibu-ibu gitu. ‘Jangan ada yang mikir gue emang ibu-ibu atau cabe-cabean’ gue kan terong-terongan... hhehe
Pagi ini... gak kayak biasanya gue rajin lho (menurut gue sendiri si rajinnya :D).
Nih rajinnya gue kayak gini... Bayangin aja, bangun tidur gue langsung rapihin tempat tidur, spekatakuler kan... *kasih aplause nya dong gays... :D Hhehe

Gue emang kira-kira udah seminggu ini gak pernah rapihin kamar tidur. Bisa dikatakan kamar gue ini seperti arena tawuran antar mahasiswa. Bisa kebayang kan, gimana ancurnya kamar itu.
Makanya udah beberapa hari ini, gue sering diomelin ibu gue. Awalnya si gue gak takut diomelin gitu. Tapi makin kesini ibu gue kayak punya tanduk klo lagi ngomel gitu. Yang pasti ngeri abis deh...
Dalam tekanan yang hebat itu, akhirnya tadi pagi gue sempatkan rapihin kamar tidur.
Gue bukan tanpa alesan dalam seminggu ini gak rapihin kamar. Gue mencoba mempraktekan apa yang gue baca dari internet, tentang orang kreatif itu memiliki kelainan dan kreatif yang unik, contohnya aja klo kamar berantakan itu salah satu orang kreatif.

Nah dari itu gue coba praktekan dan terapkan. Bukannya Gue nambah tingkat kepintaran dan kreatifitas, ehh..malahan gue nambah amarah ibu gue.
‘SIAL.!!!’ Pikir gue dalam hati.

Dari kebodohan itu, makanya hari ini gue agak rajin dari kemaren-kemaren (klo boleh jujur si, emang gue rajin aslinya hhehe).
Daripada ibu gue marah-marah plus keluar tanduknya kayak mau nyeruduk kan. Mending gue nurut aja dah.. hhehe
Setelah gue rapihin kamar dan dilanjutkan dengan cuci jaket.

Gila..!! berat banget jaket ini kena air, ditambah air yang jernih berubah total kayak air selokan.
Pada tau kan air selokan perkotaan itu gimana? warna hitam pekat plus bau yang semerbak sangat sedaaap...
Intinya si tempat sarang penyakit. Klo gitu gue penyakitnya ya...?(gue sinis) *klo ada yang mikir gitu, gue tunggu lo diperempatan gang, klo laki si! :D
Saat sedang asyik nyuci jaket, terlihat gue kayak orang gulat dengan kemampuan DEWA, kayak gini deh suaranya cletangg... cleting... cletonggg...*ehh lebih mirip suara tawuran mahasiwa ini mah. Pokoknya gitu deh lah... :D

Sedang seru-serunya ibu gue manggil.
‘Ki... Ki....’ seru ibu dengan suara tegas.
‘iyaaa bu, knapa? Lagi tanggung nih, bentar lagi selesai bu’ sahut gue.
‘Ini klo udah selesai nyuci jaket, sarapan dulu ya’ tanya ibu.
‘Iya bu...’ jawab gue dengan terengah-engah kayak lari 100 meter (jangankan 100 meter, lari 20 meter aja udah kayak lari muter stadion 5 kali, cape deh... hhehe)

Setelah selesai nyuci gue langsung istirahat dikamar tercinta.
Capek banget nih... Gila..!! gue udah kayak ibu-ibu aja, pagi-pagi gini udah beres-beres plus nyuci segala.
Ini nih yang harus dicari para orang tua untuk anak perawannya (promosi dikit lah... :D).

Sekian...


0 comments:

Post a Comment

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))