Jadi bangke di rumah...


Sunday, 15 November 2015
Gue baru bangun nih. Jam udah menunjukkan pukul 09.04 pagi.
Udah kesiangan nih pikir gue dalam hati. Gue bergegas bangun dan langsung buka jendela kamar gue.
Sangat menakjubkan gays... Masih gelap diluar sana... lalu angin yang cukup santai masuk kekamar gue yang rapih (versi gue si :D).

Gila..! dingin banget angin ini sampe menembus tulang.
Bulu kuduk gue juga langsung tegak dan dilanjutkan dengan yang dibawah ikutan tegak (*sensor). Dengan respon super tinggi, tangan gue langsung cepat menutup jendela kamar, mirip pemain bola gitu dehh klo lagi gocek bola... yang mikir apa hubungannya sama pemain bola. Nih gue kasih pencerahan... coba lo bayangin aja klo pemain bola itu gak punya kecepatan tangan kayak punya gue (dengan nada sombong), bisa dibayangin kan anehnya pemain itu, larinya secepat kilat tapi tangannya manja kayak cabe-cabean yang lagi lari karena digerebek Satpol PP... hhehe

Udah lah... yang gak nyambung, bodo amat deh....
Lanjut kecerita, Setelah gue tutup jendela kamar, gue langsung nyari HP kesayangan. Bukan nyari hp liat bbm pacar (eh maaf yang jomblo sensitif ya). Gue mau liat jam berapa pagi itu.

Kamvrettt.!! Sial...!! tuttt...!! tutttt..!! tutttt!! (*sensor lagi ya.. :D ‘gak ketinggalan nama-nama hewan di kebun binatang gue sebutin juga’).
Dengan muka kesel karena kebodohan gue sendiri, masih jam 5.12 pagi ternyata.
Pantes aja udaranya dingin banget kayak di kutub, belum pernah kekutub si.. tapi minimal udah sering liat di film-film klo dikutub itu dingin. Gue kan orangnya empati, bisa merasakan apa yang mereka rasakan hhehe...

Karena udah terlanjur bangun, gue bingung mau ngapain sampe akhirnya gue tertidur lagi dan bangun kesiangan pukul 10.15.
Dengan muka yang masih diselimuti air liur dan muka acak-acakan hasil karya seni tidur tadi.
Gue pun bergegas kekamar mandi, cuci muka dan dilanjutkan dengan sarapan pagi.
Gue baru sadar sepi amat ya pagi ini. Langsung aja cek kebelakang, kedepan namun gak ada orang sama sekali. Gue baru buka HP dan ternyata orang rumah pada ketempat saudara. Gue disuruh naek motor aja karena mobil ayah dan ibu gue penuh saudara dan adik-adik gue. Yaudah nanti setelah zuhur aja berangkatnya pikir gue dalam hati.

Saat udah siap dengan style yang kece badai kayak artis sekaliber Raffi Ahmad versi ibu gue si gitu (mana ada coba seorang ibu yang tega menyakiti hati anaknya :D) . Gue pun mendengar suara petir dan dilanjutkan dengan hujan yang cukup deras.

Sampah..! malah hujan lagi...
udah siap and ganteng banget malah hujan. Gak cuma itu kesialan yang gue alami hari itu. Saat hujan yang cukup deras tadi turun dengan khidmat, listrikpun padam.
Gue bingung mau ngapain sekarang, HP udah low plus gue gak bisa kemana-mana karena hujan yang makin lama makin deres aja. Gue bener-bener jadi bangke dirumah hari ini.


4 komentar:

  1. Hhaha,, ngakak gw bacanya.. :D
    Terus update dong nyol.. biar gw sering baca lagi2...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih bang,,

      siappp deh,, gue akan lebih sering update.. hhehe :D

      Hapus
  2. Lumayan mantepp.. Saran aja: templatenga kurang enak, kalo bisa ganti dengn yang lebih nyaman. Terus, font lu terlalu gede di layar hape.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih bang untuk sarannya... nanti gue cari2 dulu template yg pas.. hhehe
      Bang,, masukin gue di blogwalking blog abang yaa... punya abng udah ada di blog... makasihhh... :D

      Hapus

Support gue dengan komentar ya, bro!
Blog ini bukan apa-apa tanpa komentar kalian... :))))